Ekor kuda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Gaya rambut ekor kuda dari samping

Untuk membuat gaya rambut ekor kuda, beberapa, sebagian besar atau seluruh rambut di kepala ditarik jauh dari wajah, berkumpul dan diamankan di bagian belakang kepala dengan ikat rambut, klip, atau perangkat lain yang sejenis dan dibiarkan menggantung bebas itu titik. Ia mendapat namanya dari kemiripannya dengan ekor undocked dari kuda. Ekor kuda yang paling sering berkumpul di tengah belakang kepala, atau pangkal leher. Tergantung pada mode, mereka juga dapat dipakai di sisi kepala (yang kadang-kadang dianggap formal) yang dikenakan di atas satu telinga, atau di bagian paling atas dari kepala (yang memungkinkan rambut untuk jatuh ke belakang atau salah satu sisi kepala).

Jika rambut dibagi sehingga menggantung dalam dua bagian mereka disebut "ekor kuda", tandan, atau kuncir jika dibiarkan longgar, dan kuncir atau kepang jika dianyam. Tidak dikepang ekor kuda dikenakan atas setiap telinga kadang-kadang disebut telinga anjing.

Secara umum, jika seseorang memakai gaya rambut ini terlalu kencang maka akan mengalami traction alopecia, atau bisa disebut rambut rontok. Terkadang hal tersebut juga mengakibatkan sakit kepala.[1]:761[2]:645

Ekor kuda pada perempuan[sunting | sunting sumber]

Perempuan (sebagai lawan gadis) sesuai dengan mode Eropa dari periode Georgia dan abad ke-20 jarang terlihat di luar kamar kerja dengan rambut mereka seperti gaya informal sebagai ekor kuda.

Hari ini, perempuan biasanya memakai rambut mereka di ekor kuda di informal dan pengaturan kantor atau ketika berolahraga; mereka cenderung untuk memilih gaya yang lebih rumit (seperti kepang dan aksesori yang melibatkan) untuk acara-acara resmi. Ini adalah pilihan yang praktis seperti menjaga rambut dari mata. Ini akan menjaga rambut dari leher juga. Ekor kuda ini juga populer dengan gadis-gadis usia sekolah, sebagian karena rambut mengalir sering dikaitkan dengan pemuda dan karena kesederhanaan; seorang gadis muda cenderung dapat diikat lagi rambutnya sendiri setelah kelas olahraga, misalnya. Sebuah ekor kuda juga bisa menjadi pernyataan fashion; kadang-kadang berarti sporty, lain kali ekor kuda rendah mengirim sinyal dari kepribadian chic.

Contoh gaya ekor kuda di Anime Jepang[sunting | sunting sumber]

Seira Otoshiro dari Aikatsu!, rambut berwarna merah pudar-nya diikat menjadi ekor kuda yang mengenakan pita ungu pada ekor kudanya.

Beberapa daftar contoh karakter di anime Jepang yang memakai gaya rambut ekor kuda seperti berikut ini:

Studi ilmiah[sunting | sunting sumber]

Persamaan pertama status rambut dikembangkan oleh C. F. van Wyk pada tahun 1946.

Para ilmuwan di Inggris telah merumuskan model matematika yang memprediksi bentuk kuncir kuda yang diberikan panjang dan kelengkungan acak (atau kekeruhan) dari sampel rambut individu. Persamaan Bentuk Ekor kuda memberikan pemahaman tentang bagaimana ekor kuda membengkak oleh tekanan luar yang muncul dari interaksi antara komponen rambut.

Para peneliti mengembangkan teori kontinum umum untuk seikat rambut, memperlakukan setiap rambut sebagai filamen elastis dengan kelengkungan intrinsik acak. Dari sini mereka menciptakan persamaan diferensial untuk bentuk bundel yang berkaitan dengan elastisitas, gravitasi, dan gangguan orientasi dan mengekstraksi persamaan sederhana dari keadaan untuk menghubungkan tekanan pembengkakan ke kelengkungan acak yang terukur dari setiap helai rambut. Persamaan itu sendiri adalah orde keempat persamaan diferensial non linier.

Angka Rapunzel adalah rasio yang digunakan dalam persamaan ini untuk menghitung efek gravitasi pada rambut relatif terhadap panjangnya. Angka ini menentukan apakah ekor kuda terlihat seperti kipas atau apakah busurnya melengkung dan menjadi hampir vertikal di bagian bawah. Ekor kuda pendek dari rambut kenyal dengan angka Rapunzel rendah, penggemar keluar. Ekor kuda panjang dengan nomor Rapunzel yang tinggi, menggantung, karena tarikan gravitasi menguasai kelenturan.

Sekarang juga diketahui mengapa ekor kuda pelari mengayun ke samping. Gerakan naik dan turun terlalu tidak stabil: ekor kuda tidak bisa berayun ke depan dan ke belakang karena kepala pelari berada di jalan. Setiap sentakan kecil menyebabkan gerakan naik dan turun menjadi sisi ke samping bergoyang.

Penelitian tentang bentuk kuncir kuda telah memenangkan penulis the Ig Nobel for Physics pada tahun 2012.

Persamaan ekor kuda[sunting | sunting sumber]

Persamaan ekor kuda adalah

dimana

Dalam persamaan ini l adalah panjang di mana gravitasi menekuk rambut

di mana g adalah akselerasi karena gravitasi, A adalah modulus lentur dan λ adalah kerapatan rambut. A didefinisikan sebagai

E adalah konstan sama dengan 4 gigaPascal dan d adalah diameter rata-rata rambut.

L adalah panjang pergantian rambut di ekor kuda, R adalah ekor kuda radius, s adalah panjang busur dari penjepit pada ekor kuda, P adalah tekanan karena penjepit dan ρ adalah kerapatan rambut

di mana N adalah jumlah rambut di ekor kuda. Rs adalah turunan parsial dari R sehubungan dengan s.

Angka Rapunzel (Ra) adalah rasionya

Nilai-nilai numerik yang digunakan dalam persamaan ini adalah kepadatan rata-rata rambut manusia (1,3 gram per kubik sentimeter), modulus lentur ( A ) dari 8 × 10−9 Meteran Newton2, kepadatan massa linear rambut ( λ ) dari 65 mikrogram per sentimeter dan diameter utama rambut (rambut manusia berbentuk elips dalam penampang melintang) 79 ± 16 mikrometer. N diambil menjadi 100.000 - jumlah rata-rata rambut di kepala manusia. Konstanta E adalah nilon yang mirip dengan rambut di tikungannya dan memelintir modulus. Panjang L diambil menjadi 25 sentimeter. Nilai-nilai ini memberikan panjang di mana gravitasi menekuk rambut l = 5.

Para penulis menemukan secara empiris bahwa dengan mengabaikan urutan kedua dan keempat derivatif dari R sehubungan dengan s dalam persamaan yang diizinkan untuk solusi yang tepat untuk persamaan yang menghasilkan kecocokan yang sangat baik pada ekor kuda yang diamati.

Para penulis juga menemukan bahwa penyebaran ekor kuda di sekitar sumbu anteroposterior (depan-belakang) simetris dan membuat sudut ~17 derajat dengan sumbu ini. Sudut ini kira-kira konstan dalam semua panjang yang diuji.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ James, William; Berger, Timothy; Elston, Dirk (2005). Andrews' Diseases of the Skin: Clinical Dermatology. (10th ed.). Saunders. ISBN 0-7216-2921-0.
  2. ^ Freedberg, et al. (2003). Fitzpatrick's Dermatology in General Medicine. (6th ed.). McGraw-Hill. ISBN 0-07-138076-0.