Dinasti Flavia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Dinasti Flavia merupakan Wangsa Romawi yang memerintah Kekaisaran Romawi pada sekitar 69 M dan 96 M, yang meliputi pemerintahan Vespasianus (69–79), dan kedua orang putranya Titus Flavius Vespasianus (79–81) dan Domitianus (81–96). Keluarga Flavia mulai berkuasa di masa Perang saudara pada tahun 69, yang dikenal sebagai Tahun Empat Kaisar. Setelah Galba dan Otone meninggal secara berurutan, Vitellius menjadi kaisar di pertengahan tahun 69. Kenaikan takhtanya kemudian ditentang oleh legiun yang menetap di provinsi Timur, yang mengumumkan komandan mereka Vespasianus sebagai kaisar sebagai gantinya. Perang Bedriacum memiringkan keseimbangan yang dengan tegas mendukung pasukan Flavia, yang masuk ke Roma pada tanggal 20 Desember. Pada hari berikutnya, Senat Romawi dengan resmi mengumumkan Vespasianus sebagai kaisar Kekaisaran Romawi, dan dengan ini Dinasti Flavia dimulai. Meskipun dinasti ini terbukti berumur pendek, beberapa peristiwa bersejarah, ekonomi dan militer terjadi di masa pemerintahan mereka.

Pemerintahan Titus dilanda bencana alam beberapa kali, yang paling parah adalah letusan Gunung Vesuvius di tahun 79. Kota-kota disekitar Pompeii dan Herculaneum benar-benar terkubur di bawah abu dan lava. Setahun kemudian, Roma dilanda kebakaran dan wabah. Di depan militer, dinasti Flavia menyaksikan pengepungan dan kehancuran Yerusalem oleh Titus pada tahun 70, menyusul pemberontakan Yahudi pada tahun 66. Penaklukkan besar yang dilakukan di Britania Raya di bawah perintah Gnaeus Julius Agricola di antara tahun 77 dan 83, sementara Domitianus kalah total melawan Raja Decebalus di dalam perang melawan Bangsa Dacia. Selain itu, Kekaisaran memperkuat pertahanan di perbatasan dengan memperluas benteng di sepanjang Limes Germanicus.

Flavia memulai reformasi ekonomi dan budaya. Di bawah Vespasianus, pajak baru yang dirancang untuk memulihkan keuangan Kekaisaran, sementara Domitianus menilai kembali mata uang Romawi dengan meningkatkan kadar perak. Sebuah program pembangunan besar-besaran diberlakukan untuk merayakan kenaikan derajat dinasti Flavia, yang meninggalkan beberapa landmark di kota Roma, yang paling spektakuler merupakan sebuah amfiteater Flavia, yang lebih dikenal sebagai Koloseum.

Pemerintahan Flavia berakhir pada tanggal 18 September 96, ketika Domitianus dibunuh. Ia digantikan oleh pendukung lama Flavia dan penasihat Marcus Cocceius Nerva, yang mendirikan Dinasti Nerva-Antonine.

Pembentukan[sunting | sunting sumber]

Sejarah keluarga[sunting | sunting sumber]

Patung Vespasianus di Museum Pushkin, Moskwa

Dekade perang saudara selama abad ke-1 SM telah memberikan kontribusi terhadap runtuhnya aristokrasi kuno di Roma, yang secara bertahap digantikan oleh bangsawan Italia yang menonjol di awal abad ke-1 M.[1] Keluarga tersebut adalah Flavia, atau wangsa Flavia, yang pamornya menonjol hanya dalam empat generasi, memperoleh kekayaan dan status di bawah kaisar-kaisar Dinasti Julio-Claudian. Kakek Vespasianus, Titus Flavius Petro, bekerja sebagai Centurion di bawah Pompeius semasa Perang Saudara Caesar. Karier militernya berakhir dengan aib ketika ia melarikan diri dari medan perang di Perang Pharsalus pada tahun 48 SM.[2] Namun demikian, Petro berhasil meningkatkan statusnya dengan menikahi Tertulla yang sangat kaya, yang kekayaannya menjamin mobilitas putra Petro Titus Flavius Sabinus I.[3] Sabinus sendiri mengumpulkan kekayaannya lebih lanjut dan status eques melalui jasa sebagai pemungut pajak di Asia dan bankir di Helvetia (modern Swiss). Dengan menikahi Vespasia Polla ia bersekutu dengan patrician gens Vespasia, untuk memastikan masa depan putra-putranya Titus Flavius Sabinus II dan Vespasianus ke posisi senat.[3]

Silsilah keluarga Flavian, yang menandakan keturunan Titus Flavius Petro dan Tertulla.

Pada sekitar 38 M, Vespasianus menikahi Flavia Domitilla Major, putri Equites dari Ferentium. Mereka memiliki dua orang putra, Titus (lahir tahun 39) dan Titus Flavius Domitianus (lahir tahun 51), dan seorang putri, Domitilla (lahir tahun 45).[4] Flavia Domitilla Major meninggal sebelum Vespasianus menjadi kaisar. Setelah itu gundiknya Antonia Caenis adalah istri atas nama saja sampai ia meninggal pada tahun 74.[5] Karier politik Vespasianus termasuk kantor-kantor Kuestor, Aedile dan Pretor, dan berakhir dengan konsul pada tahun 51, tahun Domitianus dilahirkan. Sebagai komandan militer, ia terkenal mulanya dengan berpartisipasi di dalam serangan Romawi ke Inggris pada tahun 43.[6] Namun demikian, sumber-sumber kuno menyatakan kemiskinan keluarga Flavia di masa Domitianus,[7] bahkan menyatakan Vespasian telah jatuh ke dalam hinaan di bawah Kaisar-kaisar Caligula (37–41) dan Nero (54–68).[8] Sejarah modern membantah pernyataan tersebut, menunjukkan kisah-kisah ini yang kemudian beredar di bawah pemerintahan Flavian sebagai bagian dari sebuah kampanye Propaganda untuk mengurangi kesuksesan di bawah Kaisar Dinasti Julio-Claudian yang kurang reputasinya, dan memaksimalkan prestasi di bawah Kaisar Claudius (41–54) dan putranya Britannicus.[9] Dengan seluruh penampilan, masa keberuntungan untuk Flavia tinggi di sekitar tahun 40-an dan 60-an. Sementara Titus menerima pendidikan istana di dalam bimbingan Britannicus, Vespasianus mengejar karier politik dan militer yang sukses. Setelah jangka waktu pensiun di tahun 50-an, ia kembali ke kantor umum di bawah Nero dengan menjabat sebagai Prokonsul Provinsi Afrika di tahun 63, dan menemani kaisar pada tur resmi Yunani pada tahun 66.[10]

Dari sekitar tahun 57 sampai 59, Titus merupakan Tribunus di Germania, dan kemudian bekerja di Britania. Istri pertamanya, Arrecina Tertulla, meninggal dua tahun setelah pernikahan mereka, di tahun 65.[11] Titus kemudian memiliki istri baru dari keluarga yang lebih bergengsi, Marcia Furnilla. Namun keluarga Marcia berhubungan erat dengan oposisi Kaisar Nero. Pamandanya Barea Soranus dan putrinya Servilia termasuk di antara mereka yang tewas setelah Konspirasi Piso di tahun 65.[12] Beberapa sejarahwan modern berteori bahwa Titus menceraikan istrinya karena hubungan keluarganya dengan konspirasi.[13][14] Ia tidak pernah menikah lagi. Titus tampaknya memiliki beberapa anak perempuan, setidaknya salah satunya dengan Marcia Furnilla.[15] Satu-satunya yang diketahui selamat sampai dewasa adalah Julia Flavia, diduga anak Titus dengan Arrecina, yang ibundanya juga bernama Julia.[15] Selama periode ini Titus juga mempraktikkan hukum dan mencapai pangkat Kuestor.[16]

Pada tahun 66, bangsa Yahudi di Provinsi Yudea memberontak melawan Kekaisaran Romawi. Gaius Cestius Gallus, wakil Suriah, terpaksa mundur dari Yerusalem dan dikalahkan di perang Bethoron.[17] Raja Pro-Romawi Agripa II dan saudarinya Berenice melarikan diri ke Galilea dimana mereka kemudian menyerahkan diri ke Romawi. Nero melantik Vespasianus untuk meredakan pemberontakan, yang dikirim ke daerah sekaligus dengan legiun kelima dan kesepuluh.[18][19] Ia kemudian bergabung dengan Titus di Akko, membawa bersamanya legiun kelima belas.[20] Dengan kekuatan 60,000 tentara profesional yang dengan cepat menyapu Galilea, dan pada tahun 68 berbaris ke Yerusalem.[20]

Berkuasa[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran Romawi di masa Tahun Empat Kaisar (69 M). Area biru menunjukkan provinsi yang setia kepada Vespasianus dan Gaius Licinius Mucianus. Area hijau menunjukkan provinsi yang setia kepada Vitellius.[diragukan ]

Pada tanggal 9 Juni 68, di tengah tumbuhnya oposisi senat dan tentara, Nero bunuh diri, dan dengan kematiannya, Dinasti Julio-Claudian berakhir. Kekacauan terjadi yang mengarah ke masa perang saudara yang brutal yang dikenal sebagai Tahun Empat Kaisar, selama empat jenderal yang paling berpengaruh di Kekaisaran RomawiGalba, Otone, Vitellius dan Vespasianus—berturu-turut bersaing untuk kekuasaan. Kabar kematian Nero sampai ke telinga Vespasianus karena ia bersiap-siap untuk mengepung kota Yerusalem. Hampir di saat bersamaan Senat telah mengumumkan Galba, yang kemudian gubernur Hispania Tarraconensis (modern Spanyol), sebagai Kaisar Roma. Daripada meneruskan kampanyenya, Vespasianus memutuskan untuk menunggu perintah lebih lanjut dan mengirim Titus untuk menyambut kaisar yang baru.[21] Namun sebelum mencapai Italia, Titus memergoki bahwa Galba telah dibunuh dan digantikan oleh Otone, gubernur Lusitania (modern Portugal). Di saat yang sama Vitellius dan pasukannya di Germania memberontak, dan bersiap-siap untuk berbaris di Roma, berniat untuk menggulingkan Otone. Tidak ingin ambil risiko disandera satu sama yang lain, Titus meninggalkan perjalanan ke Roma dan bergabung dengan ayahandanya di Judaea.[22]

Otone dan Vitellius menyadari potensi ancaman yang ditimbulkan oleh faksi Flavia. Dengan empat legiun yang siaga, Vespasian memerintahkan kekuatan hampir 80,000 tentara. Posisinya lebih lanjut di Yudea menguntungkannya dengan berada di lokasi penting Aegyptus (provinsi Romawi), yang mengendalikan pasokan gandum ke Roma. Saudaranya Titus Flavius Sabinus II, sebagai prefek kota, yang memerintahkan seluruh garnisun kota Roma.[14] Ketegangan di antara pasukan Flavian meningkat, tapi selama Galba dan Otone berkuasa, Vespasianus menolak untuk mengambil tindakan.[23] Ketika Otone dikalahkan oleh Vitellius pada Perang Bedriacum namun tentara di Yudea dan Mesir menanggung masalah ke tangan mereka sendiri dan mengumumkan Vespasianus kaisar pada tanggal 1 Juli 69.[24] Vespasian diakui dan beraliansi dengan Gaius Licinius Mucianus, gubernur Suriah, melawan Vitellius.[24] Sebuah pasukan yang kuat dari legiun Yudea dan Suriah berbaris di Roma di bawah komando Mucianus, dan Vespasianus sendiri bepergian ke Iskandariyah, meninggalkan Titus bertanggung jawab mengakhiri pemberontakan Yahudi.[25]

Kaisar Vitellius (Louvre)

Sementara itu di Roma, Domitianus ditempatkan sebagai Tahanan rumah oleh Vitellius, sebagai pelindung terhadap masa depan agresi Flavian.[26] Dukungan untuk kaisar tua itu berkurang namun, karena lebih banyak legiun seluruh kekaisaran berjanji setia kepada Vespasianus. Pada tanggal 24 Oktober 69 pasukan Vitellius dan Vespasianus bentrok di perang kedua Bedriacum, yang berakhir dengan kekalahan telak bagi tentara Vitellius.[27] Di dalam keputusasaannya, ia berusaha untuk menegosiasikan penyerahan. Kondisi damainya, termasuk abdikasi sukarela, yang disepakati dengan Titus Flavius Sabinus II,[28] namun tentara dari Pengawal PraetorianPengawal pribadi—menganggap pengunduran diri tersebut memalukan, dan mencegah Vitellius dari melakukan perjanjian.[29] Pada pagi hari tanggal 18 Desember, kaisar muncul untuk menyerahkan lambang kekaisaran di Kuil Concord, tapi di menit terakhir menelusuri kembali langkah-langkahnya ke istana kekaisaran. Di dalam kebingungan, tokoh-tokoh terkemuka negara berkumpul di rumah Sabinus, mengumumkan Vespasian Kaisar, namun ornag banyak tersebar saat pasukan Vitellian bentrok dengan pengawalan bersenjata Sabinus, yang terpaksa mundur ke Bukit Capitolino.[30] Pada malam hari, ia bergabung dengan saudara-saudaranya termasuk Domitianus. Pasukan Mucianus mendekati Roma, tapi partai Flavia yang terkepung tidak bertahan selama lebih dari satu hari. Pada tanggal 19 Desember, pasukan Vitellian menyerbu ke ibukota, dan berakhir dengan penangkapan dan pengeksekusian Sabinus. Domitianus sendiri berhasil melarikan diri dengan menyamar sebagai pemuja Isis, dan menghabiskan malam dengan selamat dengan salah satu pendukung ayahandanya.[30] Pada sora hari tanggal 20 Desember Vitellius meninggal, pasukannya telah dikalahkan oleh legiun Flavia. Dengan tidak ada lagi yang ditakutkan dari musuh, Domitian maju untuk memenuhi pasukan penyerang; ia disambut dengan hormat oleh gelar Caesar, dan massa pasukan dilakukan ke rumah ayahandanya.[30] Pada hari berikutnya, tanggal 21 Desember, Senat mengumumkan Vespasianus kaisar Kekaisaran Romawi.[31]

Meskipun perang telah resmi berakhir, negara Anarkis dan pelanggaran hukum merasuki pada hari-hari pertama setelah kematian Vitellius. Ordo benar-benar dipulihkan oleh Mucianus di awal tahun 70, yang memimpin pemerintah sementara dengan Domitianus sebagai wakil dari keluarga Flavia di dalam Senate.[30] Setelah menerima kabar dari kekalahan saingannya dan kematian di Iskandariyah, kaisar baru lalu menyerahkan persediaan gandum yang sangat dibutuhkan ke Roma, bersama dengan sebuah dekret atau pernyataan kebijakan, dimana ia memberikan jaminan seluruh pembalikan hukum Nero, terutama yang berkaitan dengan pengkhianatan. Pada awal tahun 70, Vespasian masih berada di Mesir namun, terus menguatkan dukungan dari bangsa Mesir sebelum berangkat.[32] Pada akhir tahun 70, ia akhirnya kembali ke Roma, dan resmi dilantik sebagai Kaisar.

Dinasti Flavia[sunting | sunting sumber]

Vespasianus (69–79)[sunting | sunting sumber]

Set tiga aurei yang menggambarkan penguasa dinasti Flavia. Dari atas ke bawah: Vespasianus, Titus dan Domitianus.

Terdapat sedikit informasi yang selamat tentang pemerintahan Vespasianus selama sepuluh tahun memerintah sebagai kaisar. Vespasianus menghabiskan tahun pertamanya sebagai penguasa di Mesir, dimana pemerintahan kekaisaran diberikan kepada Mucianus, yang dibantu oleh putra Vespasianus, Domitianus. Sejarahwan modern percaya bahwa Vespasianus tetap ada disana untuk menguatkan dukungan dari bangsa Mesir.[33] Di pertengahan tahun 70, Vespasianus pertama kali datang ke Roma dan segera memulai kampanye propaganda besar-besaran untuk menguatkan kekuasaannya dan mempromosikan dinasti baru. Pemerintahannya terkenal karena reformasi keuangan menyusul runtuhnya Dinasti Julio-Claudian, seperti lembaga pajak atas urinal, dan banyak kampanye militer yang berjuang di tahun 70-an. Yang paling menonjol dari semuanya adalah Perang Yahudi-Romawi Pertama, yang berakhir dengan penghancuran kota Yerusalem oleh Titus. Selain itu, Vespasianus menghadapi beberapa pemberontakan di Mesir, Galia dan Germania, dan dilaporkan selamat dari beberapa konspirasi terhadap dirinya.[34] Vespasianus membantu membangun kembali Roma setelah perang sipil, ditambah sebuah kuil untuk perdamaian dan mulai membangun Amfiteater Flavia, yang lebih dikenal sebagai Koloseum.[35] Vespasianus meninggal dengan tenang pada tanggal 23 Juni 79, dan segera digantikan oleh putra sulungnya, Titus.[36] Para sejarahwan kuno yang hidup di masa ini seperti Tacitus, Suetonius, Flavius Yosefus dan Plinius yang Tua memuji Vespasianus dan mengutuk kaisar pendahulunya.[37]

Titus (79–81)[sunting | sunting sumber]

Meskipun sifatnya mengkhawatirkan, Titus setelah kematian Vespasianus pada tanggal 23 Juni 79 dianggap sebagai kaisar yang baik oleh Suetonius dan sejarahwan kontemporer lainnya.[38] Di dalam masalah ini, ia paling dikenal untuk program pembangunan masyarakat di Roma, dan menyelesaikan pembangunan Koloseum di tahun 80,[39] namun juga karena kemurahan hatinya di dalam mengurangi penderitaan yang disebabkan oleh dua bencana, letusan Gunung Vesuvius tahun 79, dan kebakaran Roma di tahun 80.[40] Titus melanjutkan upaya ayahandanya untuk mempromosikan dinasti Flavian. Ia menghidupkan kembali praktik kultus kekaisaran yang mendewakan ayahandanya, dan meletakkan fondasi yang nantinya menjadi Kuil Vespasianus dan Titus, yang diselesaikan oleh Domitianus.[41][42] Setelah hampir dua tahun menjabat, Titus tiba-tiba meninggal karena demam pada tanggal 13 September, 81, dan didewakan oleh Senat Romawi.[43]

Domitianus (81–96)[sunting | sunting sumber]

Domitianus diumumkan kaisar oleh Pengawal Praetorian sehari setelah kematian Titus, memulai sebuah pemerintahan yang berlangsung lebih dari lima belas tahun—lebih lama daripada penguasa yang memerintah Roma setelah Tiberius. Domitianus memperkuat perekonomian dengan menilai kembali mata uang Romawi,[44] memperluas pertahanan perbatasan Kekaisaran,[45] dan memulai program pembangunan besar-besaran untuk mengembalikan kota Roma yang rusak.[46] Di Inggris, Gnaeus Julius Agricola memperluas Kekaisaran Romawi sejauh yang sekarang Skotlandia,[47] tapi di Dacia, Domitianus tidak mampu mendapatkan kemenangan yang menentukan di dalam perang melawan bangsa Dacia.[48] Pada tanggal 18 September 96, Domitianus dibunuh oleh pejabat istana, dan dengannya dinasti Flavia berakhir. Dihari yang sama, ia digantikan oleh sahabat dan penasihatnya Nerva, yang mendirikan Dinasti Nerva-Antonine yang bertahan lama. Kenangan Domitianus dikutuk untuk dilupakan oleh Senat Romawi, yang memiliki hubungan yang sangat sulit di sepanjang pemerintahannya. Penulis senator seperti Tacitus, Pliny muda dan Suetonius menerbitkan sejarah setelah kematiannya, menyebarkan pandangan Domitianus sebagai seorang tiran yang kejam dan paranoid. Sejarah modern telah menolak pandangan ini, bukannya mengecap Domitianus sebagai seorang otokrat yang kejam namun efisien, yang budaya, ekonomi dan politik memberikan dasar untuk Kepangeranan yang damai dari abad ke-2. Penerusnya Nerva dan Trajan kurang ketat, namun kenyataannya kebijakan mereka sedikit berbeda dari Domitianus.[49]

Administrasi[sunting | sunting sumber]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Sejak runtuhnya Republik, otoritas Senat Romawi sebagian besar terkikis di bawah sistem kuasi-pemerintahan monarki yang didirikan oleh Augustus, yang dikenal sebagai Principatus. Principatus memperbolehkan adanya sebuah rezim diktator de facto, sambil mempertahankan kerangka formal Republik.[50] Kebanyakan Kaisar menegakkan fasad publik demokrasi, dan sebagai imbalannya Senate mengakui status Kaisar sebagai raja de facto secara implisit.[51] Perang sipil tahun 69 telah memperjelas bahwa kekuatan nyata di Kekaisaran tergantung dengan kendali militer. Pada saat Vespasianus memproklamasikan kaisar di Roma, harapan memulihkan Republik telah lama hilang.

Pendekatan Flavia kepada pemerintah adalah salah satu dari kedua pengecualian implisit dan eksplisit. Ketika Vespasianus kembali ke Roma di pertengahan tahun 70, ia segera memulai serangkaian upaya untuk menguatkan kekuasaannya dan mencegah pemberontakan masa depan. Ia menawarkan hadiah kepada militer dan memberhentikan atau menghukum para prajurit yang setia kepada Vitellius.[52] Ia juga merestrukturisasikan senator dan perintah Equestrian, menyingkirkan musuh-musuhnya dan menambah sekutu. Kendali eksekutif sebagian besar didistribusikan di antara anggota keluarganya. Yang bukan Flavian hampir dikeluarkan dari kantor umum yang penting, bahkan mereka yang berada di antara pendukung awal Vespasianus selama perang sipil. Mucianus perlahan-lahan menghilang dari catatan sejarah selama ini, dan diduga ia meninggal pada sekitar tahun 75 dan 77.[53] Bahwa itu adalah niat Vespasianus untuk menemukan sebuah dinasti yang tahan lama untuk memerintah Kekaisaran Romawi adalah yang paling jelas di dalam kekuatannya yang dianugerahkan kepada putra sulungnya, Titus. Titus berbagi kekuatan tirbunus dengan ayahandanya, yang menerima tujuh konsul, sensor, dan mungkin yang paling luar biasa, memberikan perintah kepada Pengawal Praetorian.[54] Karena Titus efektif bertindak sebagai rekan-pemimpin dengan ayahandanya, tidak ada perubahan mendadak di dalam kebijakan Flavia yang terjadi di dalam pemerintahannya yang singkat dari tahun 79 sampai 81.[55]

Pendekatan Domitianus kepada pemerintah kurang halus daripada ayahanda dan saudaranya. Sekali waktu Kaisar, ia dengan cepat ditiadakan dengan fasad Republik[56] dan mengubah pemerintahannya kurang lebih formal ke dalam monarki dewata yang ia percayai akan terwujud. Dengan memindahkan pusat kekuasaan ke istana kekaisaran, Domitianus secara terbuka memberikan kekuasaan Senat yang usang. Ia secara pribadi terlibat di dalam semua cabang pemerintahan: fatwa yang dikeluarkan mengatur rincian terkecil dari kehidupan sehari-hari dan hukum, sedangkan perpajakan dan masyarakat moral yang kaku ditegakkan.[57] Namun demikian, Domitianus memang membuat konsesi terhadap opini senator. Sedangkan ayahanda dan saudaranya telah hampir dikeluarkan yang bukan bangsa Flavia dari kantor umum, Domitianus jarang disukai anggota keluarganya sendiri, menghadapi sejumlah besar kejutan provinsial dan lawan potensial untuk konsulat,[58] dan menugaskan orang-orang dari ordo eques untuk menjalankan birokrasi kekaisaran.[59]

Reformasi keuangan[sunting | sunting sumber]

Salah satu tindakan Vespasianus sebagai Kaisar adalah menegakkan reformasi pajak untuk mengembalikan perbendaharaan Kekaisaran yang habis. Setelah Vespasianus tiba di Roma pada pertengahan tahun 70, Mucianus terus mendesak Vespasianus untuk mengumpulkan pajak sebanyak mungkin,[60] memperbaharui yang lama dan melembagakan yang baru. Mucianus dan Vespasianus meningkatkan upeti provinsi, dan terus mengawasi beberapa pejabat bendahara. Peribahasa Latin "Pecunia non olet" ("Uang tidak berbau") diduga dibuat ketika ia memperkenalkan pajak buang air di W.C. umum.

Setelah kenaikan takhtanya, Domitianus menilai kembali mata uang Romawi dengan standar Augustus, meningkatkan kadar perak 12% dari dinar.[61] Namun masih lebih tinggi dari tingkat yang Vespasianus dan Titus pertahankan selama pemerintahan mereka, dan kebijakan perpajakan Domitianus yang ketat memastikan bahwa standar ini ditopang selama sebelas tahun berikutnya.[61] Jenis koin dari era ini menampilkan tingkat yang sangat berkualitas, termasuk perhatian cermat pada gelar Domitianus, dan karya seni yang sangat halus pada potret di bagian belakang koin.[61]

Jones memperkirakan pendapatan tahunan Domitianus lebih dari 1,200 juta sestertii, dimana lebih dari sepertiga mungkin telah dihabiskan untuk mempertahankan tentara Romawi.[62] Wilayah utama lainnya dari pengeluaran mencakup program rekonstruksi yang luas yang dilakukan di kota Roma itu sendiri.

Tantangan[sunting | sunting sumber]

Aktivitas militer[sunting | sunting sumber]

Relief ini dari Gerbang Titus yang menggambarkan tentara Romawi sedang menggotong harta dari Kuil Yerusalem, termasuk Menorah. Kota ini dikepung dan dihancurkan oleh Titus pada tahun 70.

Kampanye militer yang paling sering dilakukan di masa dinasti Flavia, adalah pengepungan dan penghancuran Yerusalem di tahun 70 oleh Titus. Kehancuran kota itu adalh puncak dari kampanye Romawi di Yudea setelah pemberontakan Yahudi di tahun. Bait Kedua benar-benar hancur setelah tentara Titus mengumumkannya sebagai Imperator untuk menghormati kemenangan.[63] Yerusalem dijarah dan banyak penduduknya yang tewas atau tercerai berai. Flavius Yosefus menyatakan bahwa 1,100,000 orang tewas terbunuh di dalam pengepungan itu, yang mayoritasnya adalah bangsa Yahudi.[64] 97,000 orang ditangkap dan diperbudak, termasuk Simon Bar Giora dan John dari Gischala.[64] Banyak yang melarikan diri ke wilayah-wilayah di sekitar Mediterania. Titus konon menolak untuk menerima Karangan bunga kemenangan, karena "tidak ada manfaatnya di dalam menaklukkan bangsa yang ditinggalkan oleh Tuhannya sendiri".[65] Sekembalinya ke Roma di tahun 71, Titus dianugerahi triumphus.[66] Ditemani oleh Vespasianus dan Domitianus, ie berkendara memasuki kota yang disambut dengan antusias oleh rakyat Romawi dan didahului dengan parade mewah yang berisi harta dan tawanan perang. Flavius Yosefus menjelaskan prosesi dengan sejumlah besar emas dan perak yang digotong di sepanjang rute, diikuti oleh para undangan, tawanan-tawanan Yahudi, dan akhirnya harta yang diambil dari Kuil Yerusalem, termasuk Menorah dan Taurat.[67] Pemimpin-pemimpin lawan dieksekusi di Forum, setelah prosesi ditutup dengan pengorbanan agama di Kuil Yupiter.[68] Pelengkung Gerbang Titus, yang berdiri di salah satu pintu masuk ke Forum, sekarang dikenang sebagai simbol kemenangan Titus.

Penaklukkan Inggris berlanjut di bawah komando Gnaeus Julius Agricola, yang memperluas Kekaisaran Romawi sampai sejauh Caledonia, atau yang sekarang disebut Skotlandia, di sekitar tahun 77 dan 84.[69] Ia memperkaya pantai yang menghadap ke Irlandia, dan Tacitus ingat bahwa ayah mertuanya sering berbicara bahwa pulau tersebut dapat ditaklukkan dengan satu legiun dan beberapa auxilia.[70] Ia memberikan perlindungan kepada Raja Irlandia yang diasingkan dan ia berharap raja itu akan berguna sebagai alasan untuk penaklukkan. Penaklukkan ini tidak pernah terjadi, namun beberapa sejarahwan percaya bahwa penyeberangan sebagaimana yang dimaksud ternyata adalah seorang petualang berskala kecil atau ekspedisi hukuman ke Irlandia.[71] Tahun berikutnya, Agricola mengangkat armada dan mendorong melalui Forth ke Caledonia. Untuk membantu kemajuan, sebuah benteng legiun yang besar di bangun di Inchtuthil.[70] Pada musim panas tahun 84, Agricola menghadapi tentara dari Caledonia yang di pimpin oleh Calgacus di Pertempuran Mons Graupius.[69] Meskipun Romawi menimbulkan kerugian besar kepada Calidonia, dua pertiga dari tentara mereka berhasil melarikan diri dan bersembunyi di rawa-rawa Skotlandia dan dataran tingginya, akhirnya mencegah Agricola dari membawa seluruh pulau Inggris di bawah kendalinya.[70]

Kampanye militer yang dilakukan selam pemerintahan Domitianus biasanya bersifat defensif, sebagai Kaisar menolak gagasan perang ekspansionisme.[72] Kontribusi militer yang paling menonjol adalah pengembangan Limes Germanicus, yang meliputi jaringan yang luas dari jalan-jalan, benteng-benteng dan menara-menara yang dibangun di sepanjang sungai Rhein untuk membela Kekaisaran.[73] Namun demikian, beberapa perang penting terjadi di Galia, melawan Chatti, dan menyeberangi perbatasan Sungai Donau melawan Suebi, Bangsa Sarmatia, dan Bangsa Dacia. Dipimpin oleh Raja Decebalus, bangsa Dacia menyerang provinsi Moesia di sekitar tahun 84 atau 85, mendatangkan malapetaka yang cukup besar dan membunuh gubernur Moesia, Oppius Sabinus.[74] Domitianus dengan cepat meluncurkan serangan balasan, yang mengakibatkan kehancuran legiun selama ekspedisi naas ke Dacia. Komandan mereka, Cornelius Fuscus tewas terbunuh, dan perang standar Pengawal Praetorian kalah.[75] Di tahun 87, bangsa Romawi menyerang Dacia sekali lagi, kali ini di bawah komando Tettius Julianus, dan akhirnya berhasil mengalahkan Decebalus di akhir tahun 88, di tempat yang sama dimana Fuscus sebelumnya terbunuh.[76] Namun serangan terhadap ibukota Dacia dibatalkan ketika krisis muncul di perbatasan Jerman, yang memaksa Domitianus untuk menandatangani perjanjian damai dengan Decebalus yang dikritik habis oleh penulis kontemporer.[77] Untuk sisa peemrintahan Domitianus, Dacia tetap menjadi negara klien yang damai, namun Decebalus menggunakan uang Romawi untuk membentengi pertahanan, dan terus menentang Roma. Tidak sampai masa pemerintahan Trajanus, di tahun 106, yang menjadi penentu kemenangan melawan Decebalus diperoleh. Sekali lagi, tentara Romawi mengalami kerugian berat, tapi Trajan berhasil mengambil Sarmizegetusa dan, yang lebih penting lagi, mencaplok tambang emas dan perak di Dacia.[78]

Bencana alam[sunting | sunting sumber]

Meskipun pemerintahannya ditandai dengan tidak adanya relatif konflik militer atau politik besar, Titus menghadapi sejumlah bencana besar di masa pemerintahannya yang singkat. Pada tanggal 24 Agustus 79, hanya dua bulan setelah kenaikan takhtanya, Gunung Vesuvius meletus,[79] mengakibatkan kehancuran total kehidupan dan properti di kota-kota dan komunitas resor di sekitar Telu Napoli. Kota-kota Pompeii dan Herculaneum terkubur di bawah beberapa meter batu dan lava,[80] yang membunuh ribuan warga.[81] Titus menunjuk dua mantan konsul untuk mengatur dan mengkoordinasikan bantuan, dan secara pribadi menyumbangkan uang dalam jumlah yang besar dari kas kekaisaran untuk membantu koran gunung berapi.[82] Selain itu, ia mengunjungi Pompeii sekali setelah letusan dan sekali lagi pada tahun berikutnya.[83] Kota itu hilang selama hampir 1700 tahun sebelum ditemukan dengan tidak sengaja pada tahun 1748. Sejak saat itu, penggalian yang telah memberikan wawasan yang luar biasa terperinci ke dalam kehidupan sebuah kota di puncak Kekaisaran Romawi, yang beku pada ssat itu dimakamkan pada tanggal 24 Agustus 79. Forum, tempat mandi, rumah-rumah, dan beberapa desa di pinggiran kota seperti Desa Misteri tetap terawetkan dengan sangat baik. Sekarang, tempat itu menjadi salah satu tempat wisata paling populer dari Italia dan Situs Warisan Dunia UNESCO. Penggalian yang sedang berlangsung mengungkapkan wawasan baru ke dalam sejarah dan budaya Romawi.

Selama kunjungan kedua Titus ke tempat bencana, sebuah kebakaran melanda Roma yang berlangsung selama tiga hari.[82][83] Meskipun tingkat kerusakan itu tidak seperti bencana kebakaran besar tahun 64, menyelamatkan banyak provinsi insulae, Cassius Dio mencatat daftar panjang bangunan umum yang penting yang hancur, termasuk pantheon Agrippa, Kuil Yupiter, Diribitorium, bagian Teater Pompeii dan Saepta Julia di antara lainnya.[83] Sekali lagi, Titus secara pribadi mengkompensasi wilayah yang rusak.[83] Menurut Suetonius, pes yang sama melanda selama kebakaran.[82] Namun sifat penyakit atau jumlah kematian tidak diketahui.

Konspirasi[sunting | sunting sumber]

Suetonius menuntut bahwa Vespasianus terus menerus bertemu dengan konspirasi terhadap dirinya.[34] Hanya satu konspirasi yang dikenal khusus. Di tahun 78 atau 79, Eprius Marcellus dan Aulus Caecina Alienus berusaha untuk menghasut Pengawal Praetorian untuk memberontak melawan Vespasianus, tapi konspirasi itu digagalkan oleh Titus.[84] Namun menurut sejarahwan John Crook menduga bahwa konspirasi itu sebenarnya adalah plot yang dirancang oleh faksi Flavia untuk menyingkirkan anggota oposisi yang terikat dengan Mucianus, dengan alamat pemberontak yang ditemukan di tubuh palsu Caecina oleh Titus.[85] Namun ketika dihadapkan dengan konspirasi nyata, Vespasianus dan Titus memperlakukan musuh-musuh mereka dengan ringan. "Aku tidak akan membunuh anjing yang menyalak kepadaku," adalah kata-kata yang diungkapkan Vespasianus, dan Titus sekali menunjukkan kemurahan hatinya sebagai Kaisar dengan mengundang orang-orang yang dicurigai yang mendambakan takhta ke makan malam, memberikan mereka dengan hadiah-hadiah dan memungkinkan mereka untuk duduk di sampingnya di dalam permainan.[86]

Domitian tampaknya telah mengalami dengan beberapa konspirasi di dalam pemerintahannya, salah satunya menyebabkan ia terbunuh pada akhirnya di tahun 96. Pemberontakan yang muncul pertama kalinya pada tanggal 1 Januari 89, ketika gubernur Jermania Hulu, Lucius Antonius Saturninus, dan dua legiunnya Mainz, Legio XIV Gemina dan Legio XXI Rapax, memberontak melawan Kekaisaran Romawi dengan bantuan Chatti.[87] Penyebab tepat pemberontakan tersebut tidak pasti, meskipun tampaknya telah direncanakan sebelumnya. Para petugas senator mungkin telah menyetujui strategi militer Domitianus, seperti keputusannya untuk membentengi perbatasan Jerman daripada menyerang, kemundurannya yang baru dari Inggris, dan akhirnya kebijakan memalukan peredaan terhadap Decebalus.[88] Bagaimanapun pemberontakan itu terbatas ketat di provinsi Saturninus, dan dengan cepat mendeteksi rumor yang tersebar di provinsi-provinsi tetangga. Gubernur Jermania Hilir, Lappius Maximus, pindah ke wilayah yang pernah dibantu oleh prokurator Raetia, Titus Flavius Norbanus. Dari Spanyol, Trajan dipanggil, sedangkan Domitianus sendiri datang dari Roma dengan Pengawal Praetorian. Dengan keberuntungan, pencairan mmencegah Chatti dari melintasi Rhein dan datang untuk membantu Saturninus.[89] Dalam dua puluh empat hari pemberontakan itu hancur, dan para pemimpinnya di Mainz dijatuhi hukuman dengan kejam. Legiun yang memberontak dikirim ke depan Ilirikum, sementara mereka yang telah membantu di dalam kekalahan mereka sepatutnya dihargai.[90]

Baik Tacitus dan Suetonius berbicara tentang meningkatnya penganiayaan menjelang akhir pemerintahan Domitianus, mengidentifikasi titik peringkat tajam pada sekitar tahun 93, atau suatu hari setelah pemberontakan yang gagal dari Saturninus tahun 89.[91][92] Setidaknya dua puluh senator penentang dieksekusi,[93] termasuk mantan suami Domitia Longina, Lucius Aelius Lamia dan tiga anggota keluarga sendiri Domitianus, Titus Flavius Sabinus IV, Titus Flavius Clemens dan Marcus Arrecinus Clemens.[94] Namun beberapa orang ini dieksekusi pada awal tahun 83 atau 85, yang meminjam gagasan Tacitus dari "teror pemerintahan" di akhir pemerintahan Domitianus. Menurut Suetonius, beberapa oknum dihukum karena korupsi atau berkhianat, yang lainnya atas tuduhan sepele, yang dibenarkan Domitianus melalui kecurigaannya.

Kebudayaan Flavia[sunting | sunting sumber]

Propaganda[sunting | sunting sumber]

Sejak di masa pemerintahan Tiberius, para penguasa dinasti Julio-Claudian telah melegitimasi kekuasaan mereka melalui adopsi garis keturunan dari Agustus dan Julius Caesar. Namun Vespasianus tidak dapat menuntut hubungan seperti itu. Oleh karena itu, kampanye propaganda besar-besaran dimulai untuk membenarkan aturan Flavia sebagai telah ditentukan sebelumnya melalui pemeliharaan dewa.[95] Pada awal tahun 70, rumor beredar atas penyembuhan Vespasianus terhadap orang sakit dan membangkitkan orang mati di Mesir. Pada saat yang sama, propaganda Flavia menekankan peran Vespasianus sebagai pembawa perdamaian menyusul krisis tahun 69. Hampir sepertiga dari semua koin dicetak di Roma di bawah Vespasianus yang merayakan kemenangan militer atau perdamaian,[96] sedangkan kata vindex telah dihapus dari koin untuk tidak mengingatkan masyarakat Vindex memberontak. Proyek konstruksi yang menanggung prasasti memuji Vespasianus dan mengutuk kaisar sebelumnya,[97] dan Kuil Perdamaian dikonstruksi di dalam forum.[35]

Flavia juga mengendalikan opini umum melalui literatur. Vespasianus menyetujui sejarah yang ditulis di bawah pemerintahannya, meyakinkan bias terhadapnya telah dihapus,[98] sementara juga memberikan imbalan keuangan untuk penulis kontemporer.[99] Para sejarahwan kuno yang hidup melalui periode seperti Tacitus, Suetonius, Flavius Yosefus dan Gaius Plinius Secundus memuji Vespasianus dan mengutuk kaisar pendahulunya.[37] Tacitus mengakui bahwa statusnya diangkat oleh Vespasianus, Josephus mengidentifikasi Vespasianus sebagai pelindung dan penyelamat, dan Pliny mendedikasikan "Sejarah Alam"nya untuk Vespasianus, Titus.[100] Mereka yang menentang Vespasianus dihukum. Sejumlah filsuf yang tabah dituduh siswa rusak dengan ajaran yang tidak pantas dan diusir dari Roma.[101] Helvidius Priscus, seorang filsuf pro-republik, dieksekusi karena ajaran-ajarannya.[102]

Titus dan Domitianus juga menghidupkan kembali praktik kultus kekaisaran yang telah jatuh dan keluar dari penggunaan di bawah Vespasianus. Dengan jelas, tindakan pertama Domitianus sebagai kaisar adalah mendewakan saudaranya Titus. Setelah kematian mereka, putranya yang bocah, dan keponakan perempuan Julia Flavia, juga sepertinya terdaftar di antara para dewa. Untuk mendukung penyembahan keluarga kekaisaran, Domitianus mendirikan Mausoleum dinasti di situs bekas rumah Vespasianus di Quirinal,[103] dan menyelesaikan Kuil Vespasianus dan Titus, sebuah kuil yang didedikasikan untuk memuja ayahanda dan saudaranya yang didewakan.[104] Untuk mengenang kemenangan militer dari keluarga Flavia, ia memerintahkan pembangunan Templum Divorum dan Templum Fortuna Redux, dan menyelesaikan Gerbang Titus. Di dalam rangka untuk lebih membenarkan sifat alami pemerintahan Flavia, Domitianus juga menekankan hubungan dengan pemimpin para dewa Yupiter,[105] yang paling jelas melalui restorasi yang mengesankan dari Kuil Yupiter di Bukit Capitolino.

Konstruksi[sunting | sunting sumber]

Landmark yang paling abadi dari dinasti Flavia adalah amfiteater Flavia, yang lebih dikenal sebagai Koloseum (di dalam bahasa Italia Colosseo). Pembangunannya dimulai oleh Vespasianus, dan akhirnya diselesaikan oleh Titus dan Domitianus, yang dibiayai dari rampasan dari penghancuran bait suci kedua di Yerusalem.

Dinasti Flavia mungkin paling dikenal untuk program besar pembangunan di kota Roma, yang dimaksudkan untuk mengembalikan ibukota dari kerusakan yang telah diderita selama kebakaran besar tahun 64, dan perang sipil tahun 69. Vespasianus menambahkan kuil perdamaian dan kuil Claudius yang didewakan.[106] Di tahun 75 sebuah patung kolosal Apollo yang dimulai di bawah Nero sebagai patung dirinya sendiri, diselesaikan atas perintah Vespasianus, dan ia juga mendedikasikan sebuah tahap teater Marcellus. Kosntruksi amfiteater Flavia, yang saat ini lebih dikenal sebagai Koloseum (mungkin disamping patung didekatnya), dimulai pada tahun 70 di bawah Vespasianus dan akhirnya selesai pada tahun 80 di bawah Titus.[107] Selain memberikan hiburan spektakuler untuk rakyat Romawi, bangunan itu juga dipahami sebagai sebuah monumen kemenangan raksasa untuk memperingati prestasi militer Flavia selama peperangan Yahudi.[108] Berdekatan dengan amfiteater, di halaman Istana Emas, Titus juga memerintahkan pembangunan rumah mandi, yang dinamakan sama dengannya.[109] Konstruksi gedung ini cepat-cepat diselesaikan bertepatan dengan selesainya amfiteater Flavia.[110]

Sebagian besar proyek konstruksi Flavia dilakukan pada masa pemerintahan Domitianus, yang boros untuk memulihkan dan memperindah kota Roma. Namun lebih dari sebuah proyek renovasi, program pembangunan Domitianus ini dimaksudkan untuk menjadi mahkota pencapaian sebuah renaisans budaya luas kekaisaran. Sekitar lima puluh struktur didirikan, dipulihkan atau diselesaikan, jumlah kedua hanya jumlah yang didirikan di bawah Augustus.[111] Di antara struktur baru yang paling penting adalah sebuah Odeum, sebuah Stadion, dan sebuah istana yang luas di Bukit Palatium, yang dikenal sebagai Domus Flavia, yang dirancang oleh master arsitek Domitianus, Rabirius.[112] Bangunan Domitianus yang paling penting dipulihkan adalah Kuil Yupiter di Bukit Capitolino, yang konon ditutupi dengan atap bersepuhkan emas. Di antara yang telah diselesaikan olehnya adalah Kuil Vespasianus dan Titus, Gerbang Titus, dan Koloseum, yang ia tambahkan empat tingkat dan menyelesaikan tempat duduk interior.[104]

Hiburan[sunting | sunting sumber]

Baik Titus dan Domitianus menyukai permainan gladiator, dan menyadari pentingnya untuk menyenangkan rakyat Roma. Di koloseum yang baru dibangun, Flavia menyediakan hiburan sepktakuler tersebut. Permainan perdana amfiteater Flavia berlangsung selama seratus hari dan konon sangat sulit, termasuk pertempuran gladiator, perkelahian antara hewan liar (gajah dan burung jenjang), Pertempuran maritim tiruan yang membanjiri teater, pacuan kuda dan balap kereta perang.[109] Selama permainan, bola kayu dijatuhkan ke penonton, yang bertuliskan berbagai hadiah (pakaian, emas, atau bahkan budak), yang kemudian dapat diperdagangkan[109]

Sekitar 135 juta lebih sestertii dihabiskan untuk sumbangan, atau congiaria, di sepanjang pemerintahan Domitianus.[113] Selain itu, ia juga menghidupkan kembali banquet, yang telah dikurangi menjadi distribusi makanan sederhana di bawah Nero, sementara ia menginvestasikan uang dalam jumlah besar pada hiburan dan permainan. Pada tahun 86, ia menciptakan Permainan Capitolini, sebuah kontes empat tahunan yang terdiri dari Trek dan lapangan, Balap kereta perang, dan kompetisi Pidato, musik dan akting.[114] Domitianus sendiri mendukung perjalanan pesaing dari seluruh kekaisaran dan mendistribusikan hadiah. Beberapa inovasi juga diperkenalkan ke dalam permainan Gladiator biasa, seperti kontes angkatan laut, pertempuran malam hari, dan pertempuran gladiator wanita dan dwarf.[115] Akhirnya ia menambahkan dua faksi baru, Emas dan Ungu, ke balap kereta, selain tim warna biasa Putih, Merah, Hijau dan Biru.

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Meskipun berusia relatif singkat, keluarga Flavia membantu memulihkan stabilitas kerajaan. Walapun ketiganya dikritik terutama berdasarkan pada gaya pemusatan pemerintahan mereka, mereka mengeluarkan reformasi yang cukup stabil yang membuat kekaisaran berlangsung baik selama tiga abad. Namun latar belakang mereka sebagai dinasti militer menyebabkan marjinalisasi lebih lanjut dari senat, dan langkah konklusif jauh dari princeps, atau warga negara pertama, dan menuju imperator, atau kaisar.

Tidak banyak informasi faktual yang selamat tentang pemerintahan Vespasianus selama sepuluh tahun ia menjadi kaisar, pemerintahannya dikenal karena reformasi keuangan disusul dengan runtuhnya dinasti Julio-Claudian. Vespasianus tercatat atas kelembutan dan loyalitasnya kepada rakyat. Contohnya, banyak uang yang digunakan untuk pekerjaan umum dan restorasi dan memperindah Roma: forum yang baru, Kuil Perdamaian, dan rumah mandi umum dan Koloseum.

Catatan Titus di antara sejarahwan kuno berdiri sebagai salah satu catatan yang paling teladan dari kaisar manapun. Semua catatan dari periode ini, banyak dari mereka yang ditulis dari zamannya sendiri seperti Suetonius Tranquilius, Cassius Dio, Gaius Plinius Secundus, menyajikan pandangan yang sangat baik terhadap Titus. Terutama karakternya yang memakmurkan dibandingkan dengan saudaranya Domitianus. Sebaliknya dengan penggambaran ideal Titus di dalam sejarah-sejarah Romawi, di dalam ingatan bangsa Yahudi "Titus yang licik" dikenang sebagai seorang penindas yang jahat dan penghancur kuil. Misalnya, salah satu legenda di Talmud Babilonia menggambarkan Titus bersetubuh dengan seorang pelacur di atas gulungan Torah di dalam Bait pada saat dihancurkan.[116]

Meskipun sejarahwan kontemporer memfitnah Domitianus setelah kematiannya, pemerintahannya memberikan dasar kerajaan damai di abad ke-2 M, dan puncak dari 'Pax Romana'. Penerusnya Nerva dan Trajan kurang ketat, namun kenyataannya kebijakan mereka sedikit berbeda dari Domitianus. Kekaisaran Romawi makmur di antara tahun 81 dan 96, di masa pemerintahan dimana Theodor Mommsen digambarkan sebagai despotisme Domitianus yang muram namun cerdas.[117]

Masa dinastik[sunting | sunting sumber]

Domitianus Titus Flavius Vespasianus Vespasianus

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Jones (1992), p. 3
  2. ^ Jones (1992), p. 1
  3. ^ a b Jones (1992), p. 2
  4. ^ Townend (1961), p. 62
  5. ^ Smith, William, Sir, ed. 1813-1893 (1867). A Dictionary of Greek and Roman biography and mythology. Boston: Little, Brown and co. hlm. 1248. 
  6. ^ Jones (1992), p. 8
  7. ^ Suetonius, Life of Domitian 1
  8. ^ Suetonius, Life of Domitian 4
  9. ^ Jones (1992), p. 7
  10. ^ Jones (1992), pp. 9–11
  11. ^ Jones & Milns (2002), pp. 95–96
  12. ^ Jones (1992), p. 168
  13. ^ Townend (1961), p. 57
  14. ^ a b Jones (1992), p. 11
  15. ^ a b Jones (1992), p. 38
  16. ^ Suetonius. "44". Life of Titus. ; with Jones and Milns, p. 95–96
  17. ^ Josephus, The Wars of the Jews II.19.9
  18. ^ Jones (1992), p. 13
  19. ^ Josephus, The Wars of the Jews III.1.2
  20. ^ a b Josephus, The War of the Jews III.4.2
  21. ^ Sullivan (1953), p. 69
  22. ^ Wellesley (2000), p. 44
  23. ^ Wellesley (2000), p. 45
  24. ^ a b Sullivan (1953), p. 68
  25. ^ Wellesley (2000), p. 126
  26. ^ Waters (1964), p. 54
  27. ^ Tacitus, Histories III.34
  28. ^ Wellesley (2000), p. 166
  29. ^ Wellesley (2000), p. 189
  30. ^ a b c d Jones (1992), p. 14
  31. ^ Wellesley (1956), p. 213
  32. ^ Sullivan (1953), pp. 67–70
  33. ^ Sullivan, Phillip (1953). "A Note on Flavian Accession". The Classical Journal: 67–70. 
  34. ^ a b Suetonius, The Lives of Twelve Caesars, Life of Vespasian 25
  35. ^ a b Suetonius, The Lives of Twelve Caesars, Life of Vespasian 9
  36. ^ Suetonius, Life of Vespasian 23.4
  37. ^ a b "Otho, Vitellius, and the Propaganda of Vespasian", The Classical Journal (1965), p. 267-269
  38. ^ Suetonius, The Lives of Twelve Caesars, Life of Titus 1
  39. ^ Roth, Leland M. (1993). Understanding Architecture: Its Elements, History and Meaning (First ed.). Boulder, CO: Westview Press. ISBN 0-06-430158-3. 
  40. ^ Cassius Dio, Roman History LXVI.22–24
  41. ^ Jones, Brian W. The Emperor Titus. New York: St. Martin's P, 1984. 143.
  42. ^ Suetonius, The Lives of Twelve Caesars, Life of Domitian 5
  43. ^ Suetonius, The Lives of Twelve Caesars, Life of Domitian 2
  44. ^ Jones (1992), p. 73-75
  45. ^ Jones (1992), p. 127-144
  46. ^ Jones (1992), p. 79-88
  47. ^ Jones (1992), p. 131
  48. ^ Jones (1992), p. 138-142
  49. ^ Jones (1992), p. 196–198
  50. ^ Waters, K. H. (1963). "The Second Dynasty of Rome". Phoenix (Classical Association of Canada) 17 (3): 198–218. JSTOR 1086720. doi:10.2307/1086720. 
  51. ^ Jones (1992), p. 164
  52. ^ Suetonius, The Lives of Twelve Caesars, Life of Vespasian 8
  53. ^ Crook, John A. (1951). "Titus and Berenice". The American Journal of Philology 72 (2): 162–175. JSTOR 292544. doi:10.2307/292544. 
  54. ^ Jones (1992), p. 18
  55. ^ Jones (1992), p. 20
  56. ^ Jones (1992), p. 22
  57. ^ Jones (1992), p. 107
  58. ^ Jones (1992), pp. 163–168
  59. ^ Jones (1992), pp. 178–179
  60. ^ Cassius Dio, Roman History, LXVI.2
  61. ^ a b c Jones (1992), p. 75
  62. ^ Jone (1992), p. 73
  63. ^ Josephus, The Wars of the Jews VI.6.1
  64. ^ a b Josephus, The Wars of the Jews VI.9.3
  65. ^ Philostratus, The Life of Apollonius of Tyana 6.29
  66. ^ Cassius Dio, Roman History LXV.6
  67. ^ Josephus, The Wars of the Jews VII.5.5
  68. ^ Josephus, The Wars of the Jews VII.5.6
  69. ^ a b Tacitus, Agricola 24 Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "tacitus-agricola-24" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  70. ^ a b c Jones (1992), p. 132
  71. ^ Reed, Nicholas (1971). "The Fifth Year of Agricola's Campaigns". Britannia 2: 143–148. JSTOR 525804. doi:10.2307/525804. 
  72. ^ Jones (1992), p. 127
  73. ^ Jones (1992), p. 131
  74. ^ Jones (1992), p. 138
  75. ^ Jones (1992), p. 141
  76. ^ Jones (1992), p. 142
  77. ^ Cassius Dio, Roman History LXVII.7
  78. ^ Cassius Dio, Roman History LXVIII.14
  79. ^ Cassius Dio, Roman History LXVI.22
  80. ^ Cassius Dio, Roman History LXVI.23
  81. ^ The exact number of casualties is unknown; however, estimates of the population of Pompeii range between 10,000 ([1]) and 25,000 ([2]), with at least a thousand bodies currently recovered in and around the city ruins.
  82. ^ a b c Suetonius, Life of Titus 8
  83. ^ a b c d Cassius Dio, Roman History LXVI.24
  84. ^ Crook (1963), p. 168
  85. ^ Crook (1963), p. 169
  86. ^ Suetonius, The Lives of Twelve Caesars, Life of Titus 9
  87. ^ Jones (1992), p. 144
  88. ^ Jones (1992), p. 145
  89. ^ Jones (1992), p. 146
  90. ^ Jones (1992), p. 149
  91. ^ Tacitus, Agricola 45
  92. ^ Suetonius, Life of Domitian 10
  93. ^ For a full list of senatorial victims, see Jones (1992), pp. 182–188
  94. ^ M. Arrecinus Clemens may have been exiled instead of executed, see Jones (1992), p. 187
  95. ^ Charleswroth, M.P. (1938). "Flaviana". Journal of Roman Studies 27: 54–62. doi:10.2307/297187. 
  96. ^ Jones, William "Some Thoughts on the Propaganda of Vespasian and Domitian", The Classical Journal, p. 251
  97. ^ Aqueduct and roads dedication speak of previous emperors' neglect, CIL vi, 1257(ILS 218) and 931
  98. ^ Josephus, Against Apion 9
  99. ^ Suetonius, The Lives of Twelve Caesars, Life of Vespasian 18
  100. ^ Tacitus, Histories I.1; Josephus, The Life of Flavius Josephus 72; Pliny the Elder, Natural Histories, preface.
  101. ^ Cassius Dio, Roman History LXVI.12
  102. ^ Cassius Dio, Roman History LXVI.13
  103. ^ Jones (1992), p. 87
  104. ^ a b Jones (1992), p. 93
  105. ^ Jones (1992), p. 99
  106. ^ Suetonius (1997). "Life of Vespasian 9". The Lives of Twelve Caesars. Ware, Hertfordshire: Wordsworth Editions Ltd. ISBN 1-85326-475-X. OCLC 40184695. 
  107. ^ Roth, Leland M. (1993). Understanding Architecture: Its Elements, History and Meaning (First ed.). Boulder, CO: Westview Press. ISBN 0-06-430158-3. OCLC 185448116. 
  108. ^ Claridge, Amanda (1998). Rome: An Oxford Archaeological Guide (First ed.). Oxford, UK: Oxford University Press, 1998. hlmn. 276–282. ISBN 0-19-288003-9. 
  109. ^ a b c Cassius Dio, Roman History LXVI.25
  110. ^ Suetonius, The Lives of Twelve Caesars, Life of Titus 7
  111. ^ Jones (1992), p. 79
  112. ^ Jones (1992), p. 84–88
  113. ^ Jones (1992), p. 74
  114. ^ Jones (1992), p. 103
  115. ^ Jones (1992), p. 105
  116. ^ Babylonian Talmud (Gittin 56b)
  117. ^ Syme (1930), p. 67

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Grainger, John D. (2003). Nerva and the Roman Succession Crisis of AD 96–99. London: Routledge. ISBN 0-415-28917-3. 
  • Jones, Brian W. (1992). The Emperor Domitian. London: Routledge. ISBN 0-415-10195-6. 
  • Jones, Brian W.; Milns, Robert (2002). Suetonius: The Flavian Emperors: A Historical Commentary. London: Bristol Classical Press. ISBN 1-85399-613-0. 
  • Murison, Charles Leslie (2003). "M. Cocceius Nerva and the Flavians" (subscription required). Transactions of the American Philological Association (University of Western Ontario) 133 (1): 147–157. doi:10.1353/apa.2003.0008. 
  • Sullivan, Philip B. (1953). "A Note on the Flavian Accession". The Classical Journal (The Classical Association of the Middle West and South, Inc.) 49 (2): 67–70. JSTOR 3293160. 
  • Syme, Ronald (1930). "The Imperial Finances under Domitian, Nerva and Trajan". The Journal of Roman Studies 20: 55–70. JSTOR 297385. doi:10.2307/297385. 
  • Townend, Gavin (1961). "Some Flavian Connections". The Journal of Roman Studies (Society for the Promotion of Roman Studies) 51 (1 & 2): 54–62. JSTOR 298836. doi:10.2307/298836. 
  • Waters, K. H. (1964). "The Character of Domitian". Phoenix (Classical Association of Canada) 18 (1): 49–77. JSTOR 1086912. doi:10.2307/1086912. 
  • Wellesley, Kenneth (1956). "Three Historical Puzzles in Histories 3". The Classical Quarterly (Cambridge University Press) 6 (3/4): 207–214. JSTOR 636914. doi:10.1017/S0009838800020188. 
  • Wellesley, Kenneth (2000) [1975]. The Year of the Four Emperors. Roman Imperial Biographies. London: Routledge. hlm. 272. ISBN 978-0-415-23620-1. 

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Jones, Brian W. (1984). The Emperor Titus. London: Palgrave Macmillan. ISBN 0-312-24443-6. 
  • Levick, Barbara (1999). Vespasian (Roman Imperial Biographies. London: Routledge. ISBN 0-415-16618-7. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

 
Search Wikimedia Commons
   Wikimedia Commons memiliki media  yang berhubungan dengan (kategori):

Sumber utama[sunting | sunting sumber]

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Dinasti Julio-Claudian
Dinasti Flavia
69 M – 96 M
Diteruskan oleh:
Dinasti Nerva–Antonine