Dayeuhluhur, Cilacap

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Dayeuhluhur
Kecamatan
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Tengah
KabupatenCilacap
Pemerintahan
 • CamatRosikin, M.M.
Luas185,06 kilometer persegi
Jumlah penduduk49.830 (2017) Sunting ini di Wikidata
Kepadatan- jiwa/km²
Desa/kelurahan14 Desa

Dayeuhluhur (Aksara Sunda Baku: ᮓᮚᮩᮠᮣᮥᮠᮥᮁ ) adalah sebuah kecamatan keturunan Tatar Pasundan di Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, Indonesia.

Kebudayaan[sunting | sunting sumber]

Dayeuhluhur adalah salah satu kecamatan yang ada di Cilacap yang mengamalkan budaya Sunda. Sampai sekarang belum didapat keterangan yang pasti sejak kapan Kec. Dayeuhluhur ini didominasi oleh masyarakat Sunda. Kuatnya tradisi Sunda di Kecamatan Dayeuluhur ditandai dengan bahasa daerah yang digunakan sehari-hari yatu bahasa Sunda dan karena seringnya interakasi dengan warga yang ada di Jawa Barat.

Untuk masalah interaksi dengan daerah di luar Dayeuhluhur, warga kebanyakan berinteraksi dengan warga Jawa Barat, hal ini dikarenakan masalah ekonomi. Warga Dayeuhluhur memiliki ketergantungan terhadap Kota Banjar dalam masalah pemenuhan kebutuhan pokok masyarakat. Sebagai contoh, apabila warga menjual hasil bumi seperti padi, kelapa, pisang, buah-buahan, dll. 95% akan dijual ke Jawa Barat. Hal ini dipermudah dengan dekatnya akses dari Dayeuhluhur ke Kota Banjar yang cukup ditempuh 15 menit (dari Panulisan) dibandingkan jarak Dayeuhluhur ke Majenang yang bisa memakan waktu sekitar 1 jam.[1]

Desa/kelurahan[sunting | sunting sumber]

  1. Bingkeng
  2. Bolang
  3. Cijeruk
  4. Cilumping
  5. Ciwalen
  6. Datar
  7. Dayeuhluhur
  8. Hanum
  9. Kutaagung
  10. Matenggeng
  11. Panulisan
  12. Panulisan Barat
  13. Panulisan Timur
  14. Sumpinghayu

Geografi[sunting | sunting sumber]

Dayeuh Luhur identik dengan perbatasan provinsi Jawa Tengah dan Jawa Barat, salah satunya perbatasan provinsi yang dibatasi oleh Gunung Subang dan Gunung Bongkok antara Desa Kutaagung, kecamatan Dayeuh Luhur, Kabupaten Cilacap dengan desa Legokherang, kecamatan Cilebak, Kabupaten Kuningan.

Tradisi[sunting | sunting sumber]

Sungai Cibeet yang mengalir di kecamatan Dayeuhluhur memiliki seorang Juru kunci guna menjaga kerohaniannya. Dalam kepercayaan Dayeuhluhuran (agama Sunda), sungai ini sakral. Tercatat pada tahun 2014 kuncinya dipegang oleh Ceceng Rusmana.

Sebuah jembatan gantung (nama lokal: sasak gayot) berada di atas aliaran Sungai Cibeet menghubungkan Dusun Nambo dan Dusun Aria di Desa Bingkeng, Kecamatan Dayeuhluhur, sejak tahun 1970. Jembatan tersebut panjangnya 50 meter dan lebarnya 1 meter, dengan pijakan terbuat dari anyaman bambu dan pegangannya digantung dengan kawat seling di sisi kiri dan kanan di kedua ujung jembatan. Jembatan gantung tersebut sangat vital gunanya bagi warga masyarakat RW 01 Dusun Nambo, yakni sebagai akses lalu lintas satu-satunya menuju pusat Desa Bingkeng dan jalur perekonomian masyarakat yang digunakan sehari-hari dalam menjual hasil bumi, sekaligus sebagai sarana interaksi warga ke pusat Desa Bingkeng.[2]

Di tepi sungai Cibeet juga terdapat makam sejumlah tokoh tradisional:[3]

  • Arya Sacanata atau Pangeran Salingsingan: dipusarakan di Dusun Nombo, Desa Bingkeng, yaitu di Kompleks Pemakaman Keramat Arya Desa Bingkeng; selalu diziarahi oleh para keturunan Panjalu dan pernah menjadi satu lokasi tempat pengambilan air suci untuk mencuci Pusaka Panjalu atau disebut Ritual Nyangku. Termasuk situs sejarah yang ikut terancam terendam karena adanya pembangunan Bendung Matenggeng.[3]
  • Raden Haji Alit Prawatasari, seorang pahlawan asal Cianjur yang juga keturunan Panjalu dan hidup sezaman dengan Arya Sacanata. Makamnya diduga di Keramat Tejakembang Desa Cijeruk.[3]

Tradisi budaya "Babarit kupat" ("sedekah ketupat") atau "babaritan" adalah sebuah acara ritual tahunan adat Suku Sunda yang dilaksanakan pada hari, bulan, dan tempat yang sama setiap tahun menjelang awal bulan maulud. Acara ini merupakan bentuk syukur atas kesejahteraan desa atas kecukupan berupa makanan dan minuman, selain memohon agar terbebas dari segala jenis bencana seperti gempa bumi, wabah penyakit, banjir, dan angin topan. Hampir seluruh warga desa di Kecamatan Dayeuhluhur melaksanakan tradisi itu, di mana warga berduyun-duyun membawa makanan dalam bentuk ketupat untuk digantungkan ke tiang yang sudah dipersiapkan oleh Kokolot Lembur atau sesepuh kampung, dan kemudian sesepuh itu memimpin ritual dan berdoa mohon keselamatan dan keberkahan, tidak hanya untuk semua warga desa setempat tapi juga untuk negara Indonesia. Kemudian semua gantungan ketupat ada yang dimakan di tempat tersebut, serta ada juga yang dibagikan kepada warga yang lewat jalan tersebut. Untuk daerah Desa Cijeruk, acara dipusatkan di jembatan Sungai Cibeet, sedangkan di Desa Kutaagung dilaksanakan di tapal batas desa dan di Desa Panulisan Barat di Sumanding Dusun Pendey.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Merawat Kampung ala Dayeuhluhur Kompas.com - 23/03/2013
  2. ^ Berumur 49 Tahun, Kondisi Jembatan Gantung Memprihatinkan. Jalur Vital bagi Warga di Desa Bingkeng. Satelit Post. 23 Januari 2019
  3. ^ a b c Situs Arya Salingsingan di Dayeuhluhur Terancam karena Pembangunan Bendung. Misteri Batu Keramat Papangkuan di Makam Arya Salingsingan (3-Habis). Satelit Post. 19 Juli 2018
  4. ^ Tradisi Babarit Kupat di Dayeuhluhur, Tanpa Diminta, Warga Serentak Buat Ketupat. Satelit Post. 4 November 2018

Pranala luar[sunting | sunting sumber]