Kampung Laut, Cilacap

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kampunglaut
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Tengah
KabupatenCilacap
Pemerintahan
 • CamatSuyadi, SH
Luas
 • Total133,6 km2 (51,6 sq mi)
Populasi
 (2018)[1]
 • Total15,043 jiwa
 • Kepadatan94,81/km2 (245,6/sq mi)
Kode Kemendagri33.01.24 Edit the value on Wikidata
Desa/kelurahan4

Kampung Laut (Jawa:ꦏꦩ꧀ꦥꦸꦁ​ꦭꦻꦴꦠ꧀) adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, Indonesia. Kampung Laut merupakan wilayah pemekaran dari Kecamatan Kawunganten, Berdasarkan keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 4 tahun 2000.

Kampung laut merupakan gugusan pulau-pulau kecil di Segara Anakan yang membentuk beberapa desa seperti Desa Ujungalang, Desa Ujunggagak, Desa Klaces dan Desa Panikel. Secara letak geografisnya, Kampung Laut berada disisi Barat Jawa Tengah dan berbatasan dengan Jawa Barat.

Setidaknya terdapat sekitar 15 ribu jiwa penduduk di empat desa yang ada di Kampung Laut yang mayoritas bekerja sebagai nelayan, petani dan buruh. Sebagai transportasi utama masyarakat di Kampung Laut yakni menggunakan perahu compreng yang dapat ditempuh dalam waktu 2,5-3 jam perjalanan dari Kota Cilacap.

Beberapa potensi terdapat di Kampung Laut, salah satunya adalah Batik Kampung Laut yang dibuat oleh masyarakat Kampung Laut dengan mengangkat motif khas Kampung Laut seperti motif mangrove, ikan, udang dan kepiting. Setidaknya terdapat sekitar 10 motif yang telah dikembangkan oleh warga Kampung Laut sejak tahun 2015 lalu.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1600, Kerajaan Mataram menempatkan para prajuritnya di Cilacap. Langkah itu dilakukan untuk menjaga pelabuhan Cilacap jika ada orang Portugis, Spanyol, dan Belanda yang datang untuk berdagang.

Para prajurit itu kemudian membuat permukiman di Nusakambangan, yakni di Limusbuntu, Kembang kuning, Lempongpucung, Klapa Kerep, Karangbaja sampai Batu Kelir Barat Laut. Saat itu, daerah tersebut dipimpin oleh Demang Wiryoyudo, selanjutnya diganti Wangsengrana, Udasana, dan Wirasura.

Ketika VOC berkuasa atas Nusakambangan, para prajurit Mataram terusir. Sampai kemudian memutuskan untuk membuat permukiman di perairan Segara Anakan seperti di Karangkobar, Motean, Panitenan, Klaces, Ciberem, Bugel, Panikel, dan Muaradua.

Daerah itu kemudian disebut “Kampung Laut”. Kini Kampung Laut adalah salah satu kecamatan yang ada di Kabupaten Cilacap. Kampung laut memiliki empat desa yakni Ujung Alang, Ujung Gagak, Panikel dan Klaces.

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Sarana Publik[sunting | sunting sumber]

Pendidikan Menengah[sunting | sunting sumber]

  1. SMAN 1 Kampung Laut
  2. SMKN 1 Filial Kampung Laut
  3. SMPN 1 Satu Atap Kampung Laut

Batas Wilayah[sunting | sunting sumber]

Batas-batas wilayahnya adalah sebagai berikut:

Utara Kecamatan Bantarsari dan Kecamatan Kawunganten
Timur Kecamatan Kawunganten dan Kecamatan Cilacap Tengah
Selatan Nusakambangan (Kecamatan Cilacap Selatan)
Barat Kecamatan Patimuan

Desa/kelurahan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Kampung Laut (District, Indonesia) - Population Statistics, Charts, Map and Location". citypopulation.de. Diakses tanggal 2021-08-08. 
  2. ^ Anugrah, Arbi. "Melihat Kampung Laut, Spot Wisata Terpendam di Cilacap". detikTravel. Diakses tanggal 2021-08-08.