Sampang, Cilacap

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sampang
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Tengah
KabupatenCilacap
Pemerintahan
 • Camat-
Populasi
 • Total- jiwa
Kode Kemendagri33.01.17 Edit the value on Wikidata
Desa/kelurahan-

Sampang (Hanacaraka:ꦱꦩ꧀ꦥꦁ) adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, Indonesia. Kecamatan ini berjarak 33 km dari ibu kota Kabupaten Cilacap ke arah timur laut. Ibu kota kecamatan berada di Desa Karangtengah.

Kecamatan Sampang merupakan hasil pemekaran dari Kecamatan Maos. Kecamatan Sampang memiliki potensi industri kecil seperti industri jamu serbuk tradisional, antara lain Jamu Putri Kembar dan Sarang Lawet. Karena dilalui jalan nasional, Sampang berkembang sangat pesat. Banyak toko-toko berdiri di sepanjang jalan. Banyak sekolah yang berdiri di Sampang, sehingga banyak pelajar dari luar kecamatan yang bersekolah di Sampang. Di kecamatan ini juga terdapat pusat perbelanjaan Berkah Jaya dan Toko Bangunan Gunung Sari Putra.

Batas Wilayah[sunting | sunting sumber]

Batas-batas wilayahnya adalah sebagai berikut:

Utara Kabupaten Banyumas
Timur Kecamatan Kroya dan Kabupaten Banyumas
Selatan Kecamatan Kroya
Barat Kecamatan Maos

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Sampang hanya mempunyai satu stasiun kereta api, yakni Stasiun Randegan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Peristiwa Sepur Kobar di Stasiun Sampang, Cilacap 1942

Peristiwa ini terjadi ketika Belanda dalam masa-masa menyelamatkan diri dari pasukan Dai Nippon. Setelah tiga pelabuhan besar di Utara Jawa diserang Jepang, maka Pelabuhan Cilacap merupakan satu-satunya jalan keluar untuk melarikan diri.

Di awal bulan Maret 1942, sebuah kereta api membawa dua gerbong pasukan KNIL tambahan dari Purwokerto menuju Cilacap guna menyelamatkan diri dari pasukan Jepang. Pada saat itu, tanpa diduga perjalanan mereka bertemu dengan pasukan udara Jepang di Sampang. Maka terjadilah pertempuran antara pasukan Belanda dan pesawat tempur Jepang. Tidak adanya persiapan, membuat pasukan Belanda dengan mudah di hancurkan oleh bom-bom dari pesawat Jepang. Kejadian ini memakan banyak korban tewas dari Belanda dan juga warga setempat. Lokomotif, gerbong, rel, stasiun, bahkan rumah sekitar Stasiun Sampang hancur. Warga setempat menyebut peristiwa ini dengan nama Sepur Kobar.

Desa/kelurahan[sunting | sunting sumber]

  1. Brani
  2. Karangasem
  3. Karangjati
  4. Karangtengah
  5. Ketanggung
  6. Nusajati
  7. Paberasan
  8. Paketingan
  9. Sampang
  10. Sidasari