Boyolali, Boyolali

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Boyolali
Peta-boyolali-boyolali.jpg
Peta lokasi Kecamatan Boyolali
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Tengah
KabupatenBoyolali
Pemerintahan
 • CamatGatot Murdiyanto[1]
Luas
 • Total30,43 km2 (11,75 sq mi)
Populasi
 • Total73.584 jiwa
 • Kepadatan2.418/km2 (6,260/sq mi)
Kode Kemendagri33.09.05 Edit the value on Wikidata
Desa/kelurahan3 kelurahan
6 desa

Boyolali adalah ibu kota Kabupaten Boyolali yang sekaligus menjadi pusat pemerintahan dan perekonomian dari Kabupaten Boyolali. Boyolali juga merupakan sebuah wilayah kecamatan yang ada di Kabupaten Boyolali, provinsi Jawa Tengah, Indonesia. Kecamatan Boyolali terletak di lintasan jalan raya Solo-Semarang. Boyolali berasal dari kata Mbok yo lali, artinya semoga dapat melupakan peristiwa buruk ini. Jalan utama kota ini bernama Jl. Pandanaran. Terambil dari kata Ki Ageng pandanaran, tokoh pada ceritera lokal tersebut.

Boyolali memiliki pasar sapi yang besar di Sunggingan. Lebih besar daripada pasar sapi di Simo dan Ampel, tetapi pasar tersebut sudah dipindahkan di Karanggeneng dekat singkil.

Kondisi geografis[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Boyolali merupakan salah satu dari 19 kecamatan yang ada di wilayah Kabupaten Boyolali yang memiliki batas-batas wilayah sebagai berikut.

Utara Kecamatan Ampel dan
Seal of Semarang Regency.svg Kecamatan Kaliwungu, Kabupaten Semarang
Timur laut Seal of Semarang Regency.svg Kecamatan Kaliwungu, Kabupaten Semarang
Timur Kecamatan Mojosongo
Tenggara Kecamatan Mojosongo
Selatan Kecamatan Mojosongo
Barat daya Kecamatan Musuk
Barat Kecamatan Cepogo
Barat laut Kecamatan Ampel

Secara administratif Kecamatan Boyolali terdiri dari 6 desa dan 3 kelurahan dengan perincian 21 dusun, 201 dukuh, 113 RW dan 480 RT dengan 15.122 Kepala Keluarga.

Desa/kelurahan[sunting | sunting sumber]

Berkas:Peta-kota-boyolali.JPG
Pembagian wilayah administrasi desa/kelurahan di Kecamatan Boyolali

Demografi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2021, jumlah penduduk kecamatan Boyolali sebanyak 73.584 jiwa, dengan kepadatan 2.418 jiwa/km².[2] Kemudian, persentasi penduduk kecamatan Boyolali berdasarkan agama yang dianut yakni Islam 95,28%, kemudian Kekristenan 4,60% dimana Protestan 2,93% dan Katolik 1,67%. Selebihnya buddha sebanyak 0,05%, Hindu 0,05% dan Kepercayaan 0,02%.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Bayar Pajak, 16 ribu Warga Kismoyoso Ngemplak Dapat Rumah". www.boyolali.go.id. Diakses tanggal 24 Agustus 2021. 
  2. ^ a b c "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2021" (Visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 24 Agustus 2021.