Bayan (burung)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bayan
Senegal-parrot-montage-2.jpg
Sepasang Bayan Senegal di Afrika
Poicephalus senegalus
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Aves
Ordo: Psittaciformes
Wagler, 1830
Sistematik

Famili Cacatuidae (kakatua)

  • Subfamili Microglossinae (Kakatua palem)
  • Subfamili Calyptorhynchinae (Kakatua gelap)
  • Subfamili Cacatuinae (Kakatua putih)

Famili Psittacidae (Bayan sejati)

(parafiletik)

Bayan atau betet adalah kelompok burung yang terdiri dari 350 spesies dalam ordo Psittaciformes, yang sering dijumpai di wilayah hangat dan tropis. Bayan juga dikenal sebagai psittacines (pengucapan: /ˈsɪtəsaɪnz/),[1][2], mereka secara umum dikelompokkan dalam dua familia: Psittacidae (Bayan sejati) dan Cacatuidae (kakaktua). Macam karakteristik Bayan terdiri dari paruh bengkok kuat, tubuh tegak, lengan kuat, dan jari kaki zygodactyl. Bayan pada umumnya berwarna dasar hijau, dengan warna cerah lain, tetapi ada beberapa spesies yang multi warna. Spesies kakaktua umumnya berwarna dari putih hingga hitam, dan memiliki jambul berbulu yang aktif di ujung kepala. Bayan pada umumnya memiliki monomorfis atau dimorfis seksual minimal .

Burung bayan atau betet yang beraneka warna juga sering disebut burung parkit di dalam keseharian di Indonesia, di mana istilah ini adalah istilah serapan dari istilah yang digunakan orang Eropa pada masa kolonial. Parkit sendiri adalah salah satu varian dari kelompok burung bayan atau betet.

Burung bayan, bersama dengan burung gagak, termasuk burung yang paling cerdas. Dan kemampuan pada beberapa spesies untuk meniru ucapan manusia meningkatkan popularitas mereka sebagai hewan peliharaan. Perdagangan hewan, perburuan, hilangnya habitat, serta persaingan dari spesies invasif, telah mengurangi populasi liar burung bayan. Tindakan yang diambil untuk melestarikan habitat beberapa spesies terkenal telah melindungi banyak spesies yang kurang terkenal yang hidup di ekosistem yang sama.

Persebaran dan habitat[sunting | sunting sumber]

Burung bayan dapat ditemukan di semua benua, wilayah tropis dan subtropis termasuk Australia dan Oseania, Asia Selatan, Asia Tenggara, Amerika Tengah, Amerika Selatan, dan Afrika. Beberapa pulau di Karibia dan Pasifik adalah rumah bagi beberapa spesies endemik.[3] Sejauh ini, jumlah spesies burung bayan terbesar berasal dari Australasia dan Amerika Selatan.[4] Beberapa spesies tersebar dari Sulawesi dan Filipina bagian utara hingga Australia dan melintasi Pasifik sampai Polinesia Prancis, dengan keanekaragaman terbesar ditemukan di sekitar Pulau Papua.[3] Subfamili Arinae mencakup semua burung bayan neotropis, termasuk makaw, dan berkisar dari Meksiko utara dan Bahama hingga Tierra del Fuego di ujung Amerika Selatan.[5] Burung bayan kerdil, suku Micropsittini, membentuk genus kecil di Pulau Papua dan Kepulauan Solomon.[6] Superfamili Strigopoidea berisi tiga spesies burung bayan dari Selandia Baru.[7] Burung bayan berekor lebar, subfamili Platycercinae, berada di Australia, Selandia Baru, dan pulau-pulau Pasifik sampai ke timur.[8] Superfamili burung bayan sejati, Psittacoidea, mencakup berbagai spesies dari Australia dan Pulau Papua hingga Asia Selatan dan Afrika.[3] Pusat keanekaragaman hayati kakaktua berada di Australia dan Pulau Papua, meskipun beberapa spesies mencapai Kepulauan Solomon,[9] Wallacea, dan Filipina.

Beberapa burung bayan mendiami daerah sejuk dan beriklim sedang di Amerika Selatan dan Selandia Baru. Tiga spesies, burung bayan paruh tebal, parkit hijau, dan parkit Carolina yang sekarang punah, pernah hidup hingga wilayah bagian selatan Amerika Serikat. Banyak burung bayan telah diperkenalkan ke daerah dengan iklim sedang, dan telah membentuk populasi yang stabil di beberapa bagian Amerika Serikat,[10] Britania Raya,[11] Belgia,[12] Spanyol,[13][14] dan Yunani.[15] Satu-satunya burung bayan yang menghuni iklim alpen adalah Kea, yang endemik di pegunungan Alpen dan di Pulau Selatan Selandia Baru.[16]

Kebiasaan[sunting | sunting sumber]

Banyak tantangan yang ditemukan dalam mempelajari burung bayan liar, karena mereka sulit ditangkap. Dan sekali ditangkap, mereka sulit untuk ditandai. Sebagian besar penelitian burung liar mengandalkan pita atau tanda pada sayap, tetapi burung bayan suka mengunyah penanda tersebut.[17] Burung bayan cenderung memiliki daerah persebaran yang luas, dan akibatnya banyak kesenjangan terjadi dalam pengetahuan tentang perilakunya. Beberapa burung bayan memiliki kemampuan terbang yang kuat. Sebagian besar spesies burung bayan menghabiskan waktunya untuk bertengger atau memanjat di daerah kanopi. Mereka sering menggunakan peralatan tambahan untuk memanjat dengan mencengkeram atau mengaitkannya pada cabang dan penyangga lainnya. Di tanah, burung bayan sering kali berjalan dengan gaya berjalan berguling.[18]

Makanan[sunting | sunting sumber]

Seekor kakatua hitam ekor kuning menggunakan paruh kuatnya untuk mencari larva serangga

Makanan burung bayan terdiri dari biji-bijian, buah, nektar, serbuk sari, kuncup, dan terkadang artropoda maupun hewan lainnya. Tetapi makanan utama bagi burung bayan adalah biji-bijian; paruh yang besar dan kuat telah berevolusi untuk membuka dan mengonsumsi biji yang keras. Semua burung bayan sejati, kecuali burung bayan kabare, menggunakan metode yang sama untuk mendapatkan benih dari kulitnya; benih dipegang di antara rahang bawah dan rahang bawah untuk meremukkan kulit, kemudian benih diputar di paruh dan sisa kulit dibuang.[19] Kadang, mereka mungkin menggunakan kakinya untuk menahan biji besar di tempatnya. Burung bayan adalah granivora (pemakan biji) daripada penyebar biji. Dalam banyak kasus mereka terlihat memakan buah, sebenarnya mereka hanya memakan buah untuk mendapatkan bijinya. Karena biji sering mengandung racun yang melindunginya, burung bayan dengan hati-hati melepaskan kulit biji dari buah yang dilindungi secara kimiawi sebelum dimakan. Banyak spesies di Amerika, Afrika, dan Papua Nugini mengonsumsi tanah liat untuk menyerap senyawa beracun dari usus mereka. [20]

Makaw berangan, makaw amazon mahkota kuning, dan parkit berkepala hitam di tanah liat.

Serindit dan beberapa jenis lainnya merupakan pemakan nektar dan serbuk sari: mereka memiliki lidah panjang, serta beberapa adaptasi pada usus. Banyak spesies lain yang mengonsumsi nektar jika tersedia.[21][22]

Beberapa spesies burung bayan memangsa hewan, terutama invertebrata. Parkit bersayap emas memangsa siput air,[23] kea, meskipun jarang, dapat berburu domba dewasa.[24] Parkit Antipodes dan burung bayan lainnya, memasuki liang petrel badai dan memangsa burung dewasa yang sedang mengerami telurnya.[25] Beberapa kakaktua dan kaka menggali kayu untuk memakan larva serangga; sebagian besar makanan kakaktua hitam ekor kuning terdiri dari serangga.

Beberapa burung bayan yang punah adalah karnivora. Pseudasturids mungkin adalah insektivora seperti burung kukuk atau burung puff, sedangkan messelasturidae adalah karnivora seperti burung pemangsa.[26]

Perkembangbiakan[sunting | sunting sumber]

Dengan sedikit pengecualian, burung bayan adalah monogami yang bersarang dalam lubang.[19][27] Ikatan antara pasangan burung bayan tetap kuat walaupun bukan pada musim kawin, bahkan jika mereka bergabung dengan kawanan yang lebih besar. Seperti pada banyak burung, pembentukan ikatan pasangan ini didahului dengan semacam pertunjukan. Dan pertunjukan ini relatif sederhana dalam burung bayan. Pertunjukan pada burung bayan biasanya dilakukan oleh jantan. Gerakan yang dilakukan termasuk berjalan lambat yang dikenal sebagai "parade" atau "jalan megah" dan "eye-blaze", di mana pupil mata menyempit untuk memperlihatkan tepi iris.[19] Perilaku saling membersihkan bulu digunakan oleh pasangan untuk membantu menjaga ikatan keduanya. Pembiakan kooperatif, di mana burung di luar pasangan membantu membesarkan anak, sangat jarang terjadi pada burung bayan, dan hanya dilakukan oleh Parkit El Oro dan Parkit Emas.[28]

Sebagian besar burung bayan, seperti parkit cincin mawar ini, bersarang dalam lubang.

Hanya parkit biarawan dan lima spesies burung cinta yang membangun sarang di pepohonan,[29] dan tiga burung bayan tanah Australia serta Selandia Baru bersarang di tanah. Semua burung bayan dan kakaktua bersarang di dalam lubang, baik lubang pohon maupun lubang yang digali di tebing, tepian, atau tanah. Penggunaan lubang di tebing lebih umum di Amerika. Banyak spesies menggunakan sarang rayap, mungkin untuk mengurangi ketampakan tempat bersarang atau untuk menciptakan iklim mikro yang menguntungkan.[17] Dalam banyak kasus, pasangan burung berpartisipasi dalam penggalian sarang. Panjang liang bervariasi pada setiap spesies, tetapi biasanya panjangnya antara 0,5 hingga 2 m. Sarang kakaktua sering kali dilapisi dengan ranting, serpihan kayu, dan bahan tanaman lainnya. Pada spesies burung bayan dan kakaktua yang lebih besar, ketersediaan lubang untuk bersarang mungkin terbatas, yang menyebabkan persaingan ketat untuk mereka baik di dalam spesies maupun antar spesies, serta dengan keluarga burung lainnya. Intensitas kompetisi ini dapat membatasi keberhasilan suatu spesies dalam beberapa kasus.[20][21] Hollow yang dibuat secara artifisial oleh arborists telah terbukti berhasil meningkatkan tingkat perkembangbiakan burung bayan di suatu wilayah.[30] Beberapa spesies hidup berkoloni, dengan jumlah hingga 70.000 burung.[31] Hidup berkoloni tidak umum pada burung bayan, mungkin karena sebagian besar spesies menggunakan lubang tua daripada menggali lubang sendiri.[32]

Telur burung bayan berwarna putih. Pada kebanyakan spesies, betina melakukan pengeraman secara penuh. Betina tetap berada dalam sarang selama sepanjang waktu untuk mengerami telur dan diberi makan oleh jantan. Masa pengeraman bervariasi dari 17 hingga 35 hari, walau spesies yang berukuran lebih besar memiliki masa pengeraman yang lebih lama. Anak burung yang baru lahir bertubuh tinggi, entah tidak memiliki bulu atau dengan beberapa helai bulu putih. Burung muda menghabiskan tiga minggu sampai empat bulan dalam sarang, tergantung pada spesiesnya, dan mungkin menerima perawatan dari burung dewasa selama beberapa bulan setelahnya.[33]

Makaw dan spesies burung bayan besar lainnya memiliki tingkat reproduksi yang rendah. Mereka membutuhkan beberapa tahun untuk mencapai usia matang, menghasilkan satu atau sedikit anak per tahun, dan tidak selalu berkembang biak setiap tahun.[34]:125

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Psittacine". American Heritage® Dictionary of the English Language, Fourth Edition. Houghton Mifflin Company. 2000. Diakses tanggal 2007-09-09. 
  2. ^ "Psittacine". Merriam-Webster Online Dictionary. Merriam-Webster, Inc. Diakses tanggal 2007-09-09. 
  3. ^ a b c Cooke, Fred; Bruce, Jenni (2004). The Encyclopedia of Animals: a complete visual guide (edisi ke-1). Berkeley, California: University of California Press. hlm. 296. ISBN 978-0-520-24406-1. 
  4. ^ Bradford, Alina (2014). "Parrot Facts: Habits, Habitats and Species". LiveScience. Diakses tanggal 7 August 2016. 
  5. ^ Forshaw, Joseph M. (1989). Parrots of the World (edisi ke-3). London: Blandford Press. ISBN 978-0-7137-2134-8. 
  6. ^ "Pygmy parrots". BBC Nature. 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-12-25. Diakses tanggal 7 Agustus 2016. 
  7. ^ Bonaparte, C. L. (1850). Conspectus Generum Avium (dalam bahasa Latin). Lugduni Batavorum. 
  8. ^ Heads, Michael (2012). Molecular Panbiogeography of the Tropics. 4. Berkeley, California: University of California Press. hlm. 296. ISBN 978-0-520-27196-8. 
  9. ^ Steadman, D. (2006). Extinction and Biogeography in Tropical Pacific Birds. University of Chicago Press. hlm. 342–351. ISBN 978-0-226-77142-7. 
  10. ^ Steve Baldwin. "about the Wild Parrots of Brooklyn". BrooklynParrots.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24-02-2013. Diakses tanggal 27-02-2013. 
  11. ^ Coughlan, Sean (06-07-2004). "Wild parrots settle in suburbs". BBC News. 
  12. ^ Mayer-Hohdahl, Alexandra (22 Agustus, 2015). "Exotic parakeets set hearts, dread aflutter in Brussels". Gulf Times. Diakses tanggal 23 Maret, 2018. 
  13. ^ Butler, C (2005). "Feral Parrots in the Continental United States and United Kingdom: Past, Present, and Future". Journal of Avian Medicine and Surgery. 19 (2): 142–149. doi:10.1647/183. 
  14. ^ Sol, Daniel; Santos, David M.; Feria, Elías; Clavell, Jordi (1997). "Habitat Selection by the Monk Parakeet during Colonization of a New Area in Spain". Condor. 99 (1): 39–46. doi:10.2307/1370222. JSTOR 1370222. 
  15. ^ Kalodimos, Nicholas P. (2013). "First Account of a Nesting Population of Monk Parakeets, Myiopsitta monachus With Nodule-shaped Bill Lesions in Katehaki, Athens, Greece" (PDF). Bird Populations. 12 (1–6). 
  16. ^ Benham, W. B. (1906). "Notes on the Flesh-eating Propensity of the Kea (Nestor notabilis)". Transactions of the Royal Society of New Zealand. 39: 71–89. 
  17. ^ a b Collar, N. (1997). "Family Psittacidae (Parrots)". In del Hoyo, J.; Elliott, A.; Sargatal, J. (eds.). Handbook of the Birds of the World. Sandgrouse to Cuckoos. Barcelona: Lynx Editions. ISBN 978-84-87334-22-1.
  18. ^ Demery, Zoe P.; Chappell, J.; Martin, G. R. (2011). "Vision, touch and object manipulation in Senegal parrots Poicephalus senegalus". Proceedings of the Royal Society B. 278 (1725): 3687–3693. doi:10.1098/rspb.2011.0374. PMC 3203496alt=Dapat diakses gratis. PMID 21525059. 
  19. ^ a b c Collar, N. (1997). "Family Psittacidae (Parrots)". Dalam del Hoyo, J.; Elliott, A.; Sargatal, J. Handbook of the Birds of the World. Sandgrouse to Cuckoos. Barcelona: Lynx Editions. ISBN 978-84-87334-22-1. 
  20. ^ a b Diamond, J (1999). "Evolutionary biology: Dirty eating for healthy living". Nature. 400 (6740): 120–121. Bibcode:1999Natur.400..120D. doi:10.1038/22014. PMID 10408435. 
  21. ^ a b Gartrell, B; Jones, S; Brereton, R; Astheimer, L (2000). "Morphological Adaptations to Nectarivory of the Alimentary Tract of the Swift Parrot Lathamus discolor". Emu. 100 (4): 274–279. doi:10.1071/MU9916. 
  22. ^ Schweizer, Manuel; Güntert, Marcel; Seehausen, Ole; Leuenberger, Christoph; Hertwig, Stefan T. (2014). "Parallel adaptations to nectarivory in parrots, key innovations and the diversification of the Loriinae". Ecology and Evolution. 4 (14): 2867–2883. doi:10.1002/ece3.1131. PMC 4130445alt=Dapat diakses gratis. PMID 25165525. 
  23. ^ "Golden-winged Parakeet (Brotogeris chrysoptera)". World Parrot Trust. Diakses tanggal 8 August 2016. 
  24. ^ Jackson, J. R. (1962). "Do Keas Attack Sheep?" (PDF). Notornis. 10 (1). 
  25. ^ Greene, Terry (November–December 1999). "Aspects of the ecology of Antipodes Parakeet (Cyanoramphus unicolor) and Reischek's Parakeet (C. novaezelandiae hochstetten) on Antipodes Island" (PDF). Notornis. Ornithological Society of New Zealand. 46 (2): 301–310. 
  26. ^ Mayr, Gerald (2011). "Well-preserved new skeleton of the Middle Eocene Messelastursubstantiates sister group relationship between Messelasturidae and Halcyornithidae (Aves, ?Pan-Psittaciformes)". Journal of Systematic Palaeontology. 9: 159–171. doi:10.1080/14772019.2010.505252. 
  27. ^ Rowley, I. (1997). "Family Cacatuidae (Cockatoos)". Dalam del Hoyo, J.; Elliott, A.; Sargatal, J. Handbook of the Birds of the World. 4. Barcelona: Lynx Editions. ISBN 978-84-87334-22-1. 
  28. ^ Oren, David C.; Novaes, Fernando (1986). "Observations on the golden parakeet Aratinga guarouba in Northern Brazil". Biological Conservation. 36 (4): 329–337. doi:10.1016/0006-3207(86)90008-X. 
  29. ^ Eberhard, J (1998). "Evolution of nest-building behavior in Agapornis parrots" (PDF). Auk. 115 (2): 455–464. doi:10.2307/4089204. JSTOR 4089204. 
  30. ^ "Man-made nesting hollows big hit with endangered swift parrots". 21 October 2016. 
  31. ^ Masello, J; Pagnossin, M; Sommer, C; Quillfeldt, P (2006). "Population size, provisioning frequency, flock size and foraging range at the largest known colony of Psittaciformes: the Burrowing Parrots of the north-eastern Patagonian coastal cliffs" (PDF). Emu. 106 (1): 69–79. doi:10.1071/MU04047. 
  32. ^ Eberhard, Jessica (2002). "Cavity adoption and the evolution of coloniality in cavity-nesting birds". Condor. 104 (2): 240–247. doi:10.1650/0010-5422(2002)104[0240:CAATEO]2.0.CO;2. ISSN 0010-5422. 
  33. ^ Forshaw, Joseph (1991). Forshaw, Joseph, ed. Encyclopaedia of Animals: Birds. London: Merehurst Press. hlm. 118–124. ISBN 978-1-85391-186-6. 
  34. ^ Tweti, Mira (2008). Of Parrots and People (edisi ke-1). New York: Viking Penguin. ISBN 978-0-14-311575-5. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]