Arik-den-ili

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Arik-den-ili, tertulis mGÍD-DI-DINGIR, "tahan lama adalah penghakiman dewa,"[1] (1319 SM–1308 SM atau 1307 SM–1296 SM) (kronologi pendek) merupakan seorang raja Asyur dari Kerajaan Asyur Tengah (1366-1050 SM) yang menggantikan Enlil-nirari, ayahandanya, dan memerintah selama dua belas tahun dan melantik tradisi kampanye militer tahunan melawan tetangga Asyur.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Sumbernya ramping untuk masa pemerintahannya, kurang dari sepuluh prasasti, sebuah catatan sejarah fragmen dan referensi untuk urusannya di catatan putranya atau mungkin saudara, catatan Adad-nirari I. Ia tampaknya adalah raja Asyur yang pertama yang telah melembagakan pelaksanaan kampanye militer tahunan,[2] beberapa di antaranya tampaknya sedikit lebih banyak daripada ekspedisi ternak-gemerisik, karena babad tersebut menyebutkan "seratus ekor domba dan kambing dan seratus ekor ternak mereka [...] ia bawa ke Aššur."[3]

Kemenangan pertama Arik-den-ili melawan tetangganya di timur (penduduk Pra-Iran dari apa yang akan menjadi Persia), Turukku dan Nigimhi, dan semua pemimpin pegunungan (Zagros) dan dataran tinggi di wilayah luas orang-orang Guti menaklukkan suku-suku nomaden di perbatasan utara dan timur Asyur. Orang-orang Guti telah menjadi vasal bangsa Kass yang memerintah di Babilon dan mungkin telah bertindak sebagai agen mereka.[4] Penguasa Nigimhi adalah Esini. Asyur telah menyerang dan membawa hasil panen mereka dan sebagai balasannya Esini memimpin sebuah pasukan ke Asyur yang mengakibatkan pembantaian pasukannya. Arik-den-ili mengepung kota Arnuna, tempat Esini bersembunyi. Pemusnahan gerbang dan dinding memaksa kapabilitas Esini dan karenanya ia bersumpah setia kepada tuan Asyurnya.[5]

Kronik tersebut kemudian mencantumkan Habaruha, Kutila, Tarbiṣu, Kudina, Remaku dan Nagabbilhi. Dari Tarbiṣu ini hanya diketahui, sebuah kota yang tidak jauh dari Niniwe. Penduduk Halahhu tampaknya telah menanggung beban kemarahannya saat ia mengaku telah membunuh sebanyak 254.000 orang dari mereka, sebuah kebanggaan yang cukup masuk akal bahkan untuk periode tersebut. Ia kemudian berbelok ke barat menuju Levant (Suriah modern dan Lebanon), di mana ia menaklukkan Sutean, Aḫlamû dan Yauru, suku-suku Semit Barat nomaden yang akan menjadi suku Aram, di wilayah Katmuḫi di tengah Efrat.

Tapi aktivitasnya tidak terbatas pada peperangan. Kuil Šamaš di Aššur, sebagai konstruksi lumpur-bata, telah membusuk menjadi gundukan tanah yang dikelilingi oleh kuil ad hoc. "Agar panen dari lahan saya bisa makmur," ia menyuruh mereka membersihkan dan membangun kembali bait suci, meletakkan fondasinya pada tahun eponim Berutu, putra raja sebelumnya Eriba-Adad I. Putranya sendiri memujinya dengan pembangunan Ziggurat besar Aššur di salah satu dedikasi bangunannya sendiri.

Seperti ayahandanya, Enlil-nirari, sebelum ia harus berjuang melawan Babilonia, dalam kasus ini melawan raja Nazi-Maruttaš. Putranya harus mengingat "ayahanda saya tidak dapat memperbaiki bencana yang ditimbulkan oleh tentara raja tanah Kass" dalam sebuah epik Asyur yang kontemporer. Perselisihan itu akhirnya diselesaikan dengan putranya, kemenangan Adad-nirari I atas Babilon.

Prasasti[sunting | sunting sumber]

  1. ^ K. Fabritius (1998). K. Radner, ed. The Prosopography of the Neo-Assyrian Empire, Volume 1, Part I: A. The Neo-Assyrian Text Corpus Project. hlm. 131–132. 
  2. ^ A. Leo Oppenheim (1964). Ancient Mesopotamia: portrait of a dead civilization. University of Chicago Press. 
  3. ^ Jean-Jacques Glassner (2004). Mesopotamian Chronicles. Brill. hlm. 185. 
  4. ^ I. E. S. Edwards, ed. (1975). Cambridge Ancient History, Volume 2, Part 2, History of the Middle East and the Aegean Region, c. 1380-1000 BC. Cambridge University Press. hlm. 32, 275. 
  5. ^ A. K. Grayson (1972). Assyrian Royal Inscriptions, Volume 1. Otto Harrassowitz. hlm. 54–57, 58, 67. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Enlil-nirari
Raja Asyur
1319–1308 SM
Diteruskan oleh:
Adad-nirari I