Orang Guti

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Sebuah prasasti yang berasal dari skt. tahun 2130 SM. "Pangeran Lugalanatum dari Umma ... membangun E.GIDRU Kuil [Tongkat] di Umma, memakamkan deposit pondasinya [dan] mengatur perintah-perintahnya. Pada saat itu, Siium adalah raja Gutum [atau Qutum]." (Koleksi Museum Louvre.)

Guti (/ˈɡti/) atau Quti, yang juga dikenal dengan istilah eksonim Gutian atau Gutean, merupakan orang-orang nomaden pegunungan Zagros (di perbatasan Iran modern dan Irak) pada zaman kuno. Tanah air mereka dikenal sebagai Gutium (Bahasa Sumeria: Gu-tu-umki atau Gu-ti-umki)[1][2]

Konflik di antara orang-orang dari Gutium dan Kekaisaran Akkadia telah dikaitkan dengan runtuhnya kekaisaran, menjelang akhir Milenium ke-3 SM. Orang-orang Guti kemudian menyerang Mesopotamia selatan dan membentuk sebuah wangsa kerajaan di Sumeria. Daftar Raja Sumeria menunjukkan bahwa Guti memerintah Sumeria selama beberapa generasi, setelah jatuhnya Kekaisaran Akkadia.[3]

Pada milenium ke-1 SM, penggunaan nama Gutium, oleh masyarakat dataran rendah Mesopotamia, diperluas untuk mencakup seluruh Media barat, di antara Zagros dan Tigris. Berbagai suku dan tempat di timur dan timur laut kerap disebut sebagai Gutian atau Gutium.[4] Misalnya, sejarah kerajaan Asyur menggunakan istilah Gutian sehubungan dengan populasi yang diketahui sebagai Mede atau Bangsa Mannai. Pada akhir pemerintahan Koresh yang Agung dari Persia, jenderal terkenal Gobrias (Gobryas) digambarkan sebagai "gubernur Gutium".

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ ETCSL. The Sumerian King List Archived 2010-08-30 at the Wayback Machine.. Accessed 19 Dec 2010.
  2. ^ ETCSL. The Cursing of Agade Accessed 18 Dec 2010.
  3. ^ ETCSL - Sumerian king list
  4. ^ Van De Mieroop, Marc. "GUTIANS". Encyclopædia Iranica. Diakses tanggal 29 March 2012.