Ashurnasirpal II

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Ashurnasirpal II
Assyrian
Ashurnasirpal II, dengan prasasti Akkadia
Masa kekuasaan 883 - 859 BC
Pendahulu Tukulti-Ninurta II
Pengganti Shalmaneser III
Ayah Tukulti-Ninurta II
Ashur-nasir-pal II (tengah) bertemu dengan seorang pejabat tinggi setelah pertempurannya sukses.

Ashur-nasir-pal II (transliteration: Aššur-nāṣir-apli, berarti "Ashur adalah wali dari ahli waris"[1]) adalah raja Assyria yang memimpin dari 883 sampai 859 BC.

Ashurnasirpal II menggantikan ayahnya, Tukulti-Ninurta II, 883 SM. Selama pemerintahannya ia memulai sebuah program ekspansi yang luas, pertama menaklukkan bangsa di utara di Asia Kecil sejauh Nairi dan menuntut upeti dari Frigia, kemudian menyerang Aram (yang sekarang disebut Suriah) menaklukkan Aram dan Het neo antara Khabur dan sungai Efrat. Kekerasannya mendorong pemberontakan yang ia hancurkan dengan tegas dalam pertempuran dua hari. Menurut prasasti monumen, untuk mengingat pembantaian tersebut ia mengatakan "laki-laki mereka sampai muda dan yang tua aku ambil menjadi tahanan. Dari beberapa tersebut aku memotong kaki dan tangan mereka; dari orang lain aku memotong telinga hidung dan bibir; telinga pria muda aku buat tumpukan; kepala pria tua itu aku buat menjadi sebuah menara. Aku menjadikan kepala mereka sebagai trofi di depan kota mereka. Anak laki-laki dan anak-anak perempuan aku bakar di api; kota aku hancur, dan dilahap dengan api ". Setelah kemenangan ini, ia maju tanpa ada lawan sejauh Laut Tengah dan menuntut upeti dari Bangsa Fenisia. Sekembalinya di rumah, ia memindahkan ibu kota ke kota Kalhu (Nimrud).

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Ayah Ashurnasirpal II adalah Tukulti-Ninurta II. Putra dan penggantinya adalah Salmaneser III.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Istana, kuil-kuil dan bangunan lainnya yang dibangun menjadi saksi perkembangan yang kental dengan kekayaan dan seni. Dia terkenal dengan kekejamannya, menggunakan tawanan untuk diperbudak membangun ibu kota Asyur baru di Kalhu (Nimrud) di Mesopotamia dimana ia membangun banyak monumen yang mengesankan. Dia juga seorang administrator cerdas, yang menyadari bahwa dia bisa mendapatkan kontrol lebih besar atas kerajaannya dengan memasang gubernur Asyur, bukan tergantung pada penguasa lokal yang membayar upeti.

Ekspedisi[sunting | sunting sumber]

Seperti raja Asyur sebelumnya, Ashurnasirpal berekspedisi sepanjang Efrat untuk melawan Aram dan di Diyala melawan Babilon. Perlakuan brutal Ashurnasirpal II terhadap pemberontak sampai memastikan bahwa bahkan ketika pasukannya tidak sedang berada disitu, tidak akan ada pemberontakan lebih lanjut. Pemberontakan lebih lanjut akan berdampak pada raja lokal yang diganti dengan gubernur yang setia hanya kepada monarki Asyur. Ketika memimpin pasukannya, biasanya terdiri dari infanteri (termasuk pembantu dan orang asing), kavaleri berat & ringan dan kereta perang, Ashurnasirpal menaklukkan Bangsa Het dan negara Aram dari Suriah utara.[2]

Ashurnasirpal II tidak menghancurkan Fenisia atau kota Kanaan tetapi dia menaklukkannya. Dia tidak berhasil dalam pengepungannya di Tirus, yang dibawah pemerintahan Ithobaal I dia menetap di Kition, Siprus dan membuka rute perdagangan di seluruh Aegea, di Rhodes dan Miletus. Melalui hasil penghargaan yang mereka berikan, menjadi sumber untuk bahan baku tentara dan program pembangunan Ashurnasirpal II. Besi dibutuhkan untuk persenjataan, cedar dari Lebanon untuk konstruksi, dan emas dan perak untuk pembayaran tentara.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Stela dari Ashurnasirpal II di British Museum
  1. ^ Roux, Georges (1992). Ancient Iraq (edisi ke-Third). New York: Penguin Books. hlm. 288. ISBN 0-14-012523-X. 
  2. ^ Healy, Mark (1991). The Ancient Assyrians. New York: Osprey. hlm. 10. 

Bacaan terkait[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]