Nimrud

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
"Kalhu" beralih ke halaman ini. Untuk desa di Lorestan, Iran, lihat Kolehu, Lorestan.
Nimrud
كال (Arab)
Iraq; Nimrud - Assyria, Lamassu's Guarding Palace Entrance.jpg
Sebuah lamassu di Istana Barat Laut dari Ashurnasirpal II
Nimrud berlokasi di Irak
Nimrud
Lokasi di Irak
Nama alternatif Kalhu
Lokasi Noomanea, Kegubernuran Ninawa, Irak
Wilayah Mesopotamia
Koordinat 36°5′53,49″LU 43°19′43,57″BT / 36,08333°LU 43,31667°BT / 36.08333; 43.31667Koordinat: 36°5′53,49″LU 43°19′43,57″BT / 36,08333°LU 43,31667°BT / 36.08333; 43.31667
Jenis Pemukiman
Luas 36 km2 (14 sq mi)

Nimrud (Arab: كال‎) adalah nama Arab kemudian untuk kota Assyria kuno yang terletak 30 kilometer (20 mil) selatan dari kota Mosul, dan 5 kilometer (3 mil) selatan dari desa Selamiyah (Arab: السلامية), di dataran Niniwe di utara Mesopotamia. Itu adalah kota Assyria utama antara sekitar 1250 SM dan 610 SM. Kota ini terletak di posisi strategis [1] 10 kilometer (6 mil) utara dari titik sungai Tigris bertemu sungai Zab Besar.[1] Kota ini membentang pada area 360 hectare (890 acre).[2] Reruntuhannya ditemukan dalam jarak 1 kilometer dari desa Asyur modern Noomanea di Kegubernuran Ninawa, Irak. Terletak sekitar 30 kilometer (19 mi) di sebelah tenggara Mosul.

Arkeolog menyebut kota ini Nimrud menurut nama raja Nimrod yang tercatat dalam Alkitab sebagai seorang pemburu yang terkenal (lihat Kejadian 10:11-12, Mikha 5:5, dan 1 Tawarikh 1:10). Kota ini dikenal sebagai Kalah (Kalakh) dalam Alkitab.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Raja Asyur Salmaneser I (1274 SM – 1245 SM) membangun Kalhu (Kalah/Nimrud) selama masa Kekaisaran Asyur Pertengahan. Namun, kota kuno Assur tetap menjadi ibukota Asyur, sejak kira-kira 3500 SM.

Sejumlah sejarawan seperti Julian Jaynes, percaya bahwa tokoh Alkitab Nimrod (yang namanya berabad-abad kemudian dipakai oleh orang Arab untuk menamai kota ini) diilhami oleh tindakan raja Asyur sesungguhnya Tukulti-Ninurta I (1244-1207 SM), putra Salmaneser I, dan seorang penakluk kuat. Yang lain percaya nama itu diturunkan dari dewa Asyur Ninurta, yang mempunyai pusat pemujaan utama di Kalhu /Nimrud.[3]

Kota ini menjadi terkenal setelah raja Ashurnasirpal II dari Kekaisaran Asyur Baru (883 SM - 859 SM) menjadikannya ibukota menggantikan Ashur. Ia membangun istana dan kuil-kuil besar di kota yang kemudian menjadi reruntuhan selama Zaman Kegelapan dari pertengahan abad ke-11 sampai pertengahan abad ke-10 SM.

Upacara pembukaan dengan keramaian dan perjamuan mewah pada tahun 879 SM dituliskan pada suatu prasasti yang ditemukan pada ekskavasi arkeologi. Kota ini dihuni oleh sekitar 100.000 penduduk dan juga mempunyai kebun raya dan kebun binatang. Putranya, Salmaneser III (858–824 SM), membangun monumen yang dikenal sebagai Ziggurat Raksasa, dan sebuah kuil yang berhubungan.

Kalhu menjadi ibukota Kekaisaran Asyur pada masa pemerintahan Shamshi-Adad V (822-811 SM), Adad-nirari III (810-782 SM), Ratu Semiramis (810-806 SM), Adad-nirari III (806-782 SM), Salmaneser IV (782 - 773 SM), Ashur-dan III (772-755 SM), Ashur-nirari V (754-746 SM), Tiglat-Pileser III (745-727 SM) dan Salmaneser V (726-723 SM). Tiglat-Pileser III secara khusus mendirikan banyak bangunan di kota dan juga memperkenalkan bahasa Aram timur sebagai lingua franca di seluruh kekaisaran.

Namun pada tahun 706 SM Sargon II (722-705 SM) memindahkan ibukota kekaisaran ke Dur Sharrukin, dan setelah kematianya, Sanherib (705-681 SM) memindahkannya ke Niniwe. Kota ini tetap menjadi kota besar dan tempat kediaman raja sampai dihancurkan sebagian besar pada waktunya jatuhnya kekaisaran Asyur di tangan pasukan gabungan bekas bangsa taklukannya termasuk orang Babel, Kasdim, Madai, Persia, Skit dan Kimeria (antara 616 SM dan 605 SM).

Kegubernuran Ninawa di mana reruntuhan Nimrud ditemukan, masih menjadi pusat populasi penduduk asli Asyur di Irak yang sekarang seluruhnya adalah orang Kristen berbahasa Aram timur, sampai hari ini.

Nama Nimrud dalam kaitan dengan situs ini nampaknya pertama kali digunakan dalam tulisan Carsten Niebuhr, yang mengunjungi Mosul pada bulan Maret 1760.

Arkeologi[sunting | sunting sumber]

"Restorasi dari Istana Nimrud", 1853, dibayangkan oleh ekskavator pertama kota, Austen Henry Layard dan sejarawan arsitektur James Fergusson

Situs ini pertama kalinya dilaporkan oleh seorang pengelana Britania Claudius James Rich pada tahun 1820, sesaat sebelum kematiannya. Ekskavasi di Nimrud pertama kali dilakukan oleh Austen Henry Layard, yang bekerja dari tahun 1845 sampai 1847 dan dari tahun 1849 sampai 1851. [4] [5] [6] Waktu itu Layard percaya situs itu adalah bagian dari kota Niniwe, dan publikasi ekskavasinya diberi label demikian. Kemudian pekerjaan diserahkan kepada Hormuzd Rassam, seorang Asyur asli, pada tahun 1853-54 dan kemudian W.K. Loftus pada tahun 1854-55. [7]

Setelah George Smith bekerja sesaat lamanya di situs itu pada tahun 1873 dan Rassam kembali ke sana pada tahun 1877 sampai 1879, Nimrud ditinggalkan dan tidak disentuh selama hampir 60 tahun. [8] Sebuah British School of Archaeology di Irak mengirim tim yang dikepalai oleh Max Mallowan melanjutkan penggalian di Nimrud pada tahun 1949. Pekerjaan dilanjutkan sampai tahun 1963 ketika David Oates menjadi direktur pada tahun 1958 dilanjutkan oleh Julian Orchard pada tahun 1963. [9] [10] [11]

Pekerjaan selanjutnya dilakukan oleh Directorate of Antiquities of the Republic of Iraq (1956, 1959–60, 1969–78 dan 1982–92), Janusz Meuzynski (1974–76), Paolo Fiorina (1987–89) bersama Centro Ricerche Archeologiche e Scavi di Torino yang berfokus terutama pada Fort Shalmaneser, dan John Curtis (1989). [12] Dari tahun 1974 sampai kematiannya yang mendadak pada tahun 1976 Janusz Meuszynski, direktur proyek Polish Center for Mediterranean Archaeology, dengan izin dari tim ekskavasi Irak, mendokumentasikan seluruh situs dalam film — slide 35 mm dan film cetak hitam putih 120 mm. Setiap pahatan yang terdapat di sana, termasuk yang jatuh, bagian-bagian hancur yang tersebar di ruangan-ruangan pada situs itu difoto. Meuszynski juga mengatur bersama arsitek proyeknya, Richard P. Sobolewski, untuk meneliti situs dan mencatatnya dalam peta dan ketinggian. [13] Istana-istana Ashurnasirpal II, Salmaneser III, dan Tiglat-Pileser III sudah berhasil ditemukan lokasinya. Prasasti Obelisk Hitam Salmaneser III yang terkenal ditemukan oleh Layard pada tahun 1846. Layard dibantuk oleh Hormuzd Rassam. Monumen itu berdiri setinggi enam kaki setengah dan memperingati kemenangan raja itu dalam berbagai peperangan pada tahun 859–824 SM. Berbentuk seperti menara kuil di atasnya dan berakhir pada tiga anak tangga. Pada satu panel, orang Israel yang dipimpin oleh raja Yehu digambarkan membayar upeti dan menyembah di tanah di kaki raja Salmaneser III, yang melakukan pemujaan kepada dewanya. Teks kuneiform pada obelisk itu berbunyi "Yehu putra Omri", dan menyebut hadiah dari emas, perak, timah hitam, dan tombak-tombak.

Harta karun Nimrud[sunting | sunting sumber]

"Treasure of Nimrud" ("harta karun Nimrud") digali pada ekskavasi ini merupakan suatu koleksi 613 biji perhiasan emas dan batu-batu mulia. Berhasil diselamatkan dari kekacauan dan penjarahan arkeologi setelah serangan tahun 2003 pada Irak. Disimpan dalam suatu kotak penyimpanan di bank dan diketemukan kembali setelah 12 tahun disimpan, pada tanggal 5 Juni 2003.[14]

Patung-patung raksasa dipindahkan ke London[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1847 setelah menemukan lebih dari separuh dusin pasangan patung raksasa singa atau banteng bersayap yang dikenal sebagai lamassu dengan berat mencapai 30 short ton (27 t) Henry Layard membawa dua patung raksasa seberat 10 short ton (9,1 t) masing-masing termasuk satu singa dan satu banteng ke London. Setelah 18 months dan hampir terkena musibah, ia berhasil membawanya ke British Museum.

Penghancuran[sunting | sunting sumber]

Berbagai monumen Nimrud telah menghadapi ancaman dari paparan elemen keras dari iklim Irak. Kurangnya atap pelindung yang tepat memungkinkan relief kuno di situs rentan terhadap erosi dari pasir yang tertiup angin dan hujan musiman yang kuat.[15]

Ancaman terbesar bagi Nimrud adalah dari Negara Islam Irak dan Syam (ISIS), yang menempati daerah pada pertengahan 2014. ISIS menghancurkan tempat-tempat suci lainnya, termasuk Masjid Nabi Yunus di Mosul. Pada awal 2015, mereka mengumumkan niat mereka untuk menghancurkan banyak artefak kuno, karena bagi mereka patung berhala atau sebaliknya tidak Islami, serta menghancurkan ribuan buku dan manuskrip di perpustakaan Mosul ini.[16] Pada bulan Februari 2015, ISIS menghancurkan monumen Akkadia di Museum Mosul, dan pada tanggal 5 Maret 2015, Irak mengumumkan bahwa militan ISIS telah membuldoser Nimrud dan situs arkeologi atas dasar bahwa mereka menghina Tuhan,[17][18][19] yang salah satu perusak dalam video menyatakan, "reruntuhan ini yang berada di belakang saya, mereka adalah berhala dan patung-patung orang-orang pada masa lalu digunakan untuk menyembah selain Allah. Nabi Muhammad menurunkan berhala dengan tangan kosong ketika ia pergi ke Mekkah. Kami diperintahkan oleh nabi kita untuk mencatat berhala dan menghancurkan mereka, dan para sahabat nabi melakukan ini setelah waktu ini, ketika mereka menaklukkan negara. "[20] ISIS menyatakan niat untuk menghancurkan gerbang kota restorasi di Niniwe.[18] ISIS melanjutkan untuk melakukan pekerjaan pembongkaran dan penghancurakn di kota Parthia dari Hatra.[21][22] Pada tanggal 12 April 2015, sebuah video yang diunggah konon menunjukkan militan ISIS menampilkan aksi pentraktoran dan akhirnya menggunakan peledak untuk meledakkan bagian dari Nimrud.[23] Irina Bokova, direktur Jenderal UNESCO, menyatakan "penghancuran disengaja terhadap warisan budaya merupakan suatu kejahatan perang".[24] Presiden Liga Suriah di Lebanon membandingkan kerugian penghancuran di situs budaya seperti yang dilakukan Kekaisaran Mongol.[25]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Brill's Encyclopedia of Islam 1913-36, p.923
  2. ^ Mieroop, Marc van de (1997). The Ancient Mesopotamian City. Oxford: Oxford University Press. p. 95. ISBN 9780191588457. 
  3. ^ Julian Jaynes (2000). The Origin of Consciousness in the Breakdown of the Bicameral Mind. Mariner Books. Retrieved 2013-06-16.
  4. ^ A. H. Layard, Nineveh and Its Remains, John Murray, 1849
  5. ^ A. H. Layard, Discoveries in the Ruins of Nineveh and Babylon, John Murray, 1853
  6. ^ A. H. Layard, The monuments of Nineveh; from drawings made on the spot, John Murray, 1849
  7. ^ Hormuzd Rassam and Robert William Rogers, Asshur and the land of Nimrod, Curts & Jennings, 1897
  8. ^ George Smith, Assyrian Discoveries: An Account of Explorations and Discoveries on the Site of Nineveh During 1873 to 1874, Schribner, 1875
  9. ^ M. E. L. Mallowan, Nimrud and its Remains, 3 vols, British School of Archaeology in Iraq, 1966
  10. ^ Joan Oates and David Oates, Nimrud: An Imperial City Revealed, British School of Archaeology in Iraq, 2001, ISBN 0-903472-25-2
  11. ^ D. Oates and J. H. Reid, The Burnt Palace and the Nabu Temple; Nimrud Excavations, 1955, Iraq, vol. 18, no. 1, pp. 22-39, 1956
  12. ^ Paolo Fiorina, Un braciere da Forte Salmanassar, Mesopotamia, vol. 33, pp. 167-188, 1998
  13. ^ Janusz Meuszynski, Neo-Assyrian Reliefs from the Central Area of Nimrud Citadel, Iraq, vol. 38, no. 1, pp. 37-43, 1976
  14. ^ http://news.nationalgeographic.com/news/2003/06/0602_030602_iraqgold.html
  15. ^ Jane Arraf (February 11, 2009). "Iraq: No Haven for Ancient World's Landmarks". The Christian Science Monitor. 
  16. ^ "Isis destroys thousands of books and manuscripts in Mosul libraries". The Guardian. 26 Feb 2015. 
  17. ^ Karim Abou Merhi (March 5, 2015). "IS 'bulldozed' ancient Assyrian city of Nimrud, Iraq says". AFP. Diakses tanggal March 5, 2015. 
  18. ^ a b "Iraq: Isis militants pledge to destroy remaining archaeological treasures in Nimrud". The Independent. 27 Feb 2015. 
  19. ^ Al Jazeera: ISIL video shows destruction of 7th century artifacts (26 February 2015)
  20. ^ Morgan Winsor (5 March 2015). "ISIS Destroys Iraqi Archaeological Site Of Nimrud Near Mosul". IBT. Diakses tanggal 8 March 2015. 
  21. ^ "Isis militants continue path of destruction in Hatra by 'demolishing 2,000 year-old ruins'". The Independent. 7 March 2015. 
  22. ^ "Islamic State 'demolishes' ancient Hatra site in Iraq". BBC. 7 March 2015. 
  23. ^ youtube ISIS destroys Nimrud
  24. ^ "Isis 'bulldozes' Nimrud: UNESCO condemns destruction of ancient Assyrian site as a 'war crime'". The Independent. 6 Mar 2015. 
  25. ^ Kareem Shaheen (7 March 2015). "Outcry over Isis destruction of ancient Assyrian site of Nimrud". The Guardian. 

Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Henry C. Rawlinson, On the Birs Nimrud, or the Great Temple of Borsippa, The Journal of the Royal Asiatic Society of Great Britain and Ireland, vol. 18, pp. 1–34, 1861
  • D. J. Wiseman, The Nabu Temple Texts from Nimrud, Journal of Near Eastern Studies, vol. 27, no. 3, pp. 248–250, 1968
  • D. J. Wiseman, Fragments of Historical Texts from Nimrud, Iraq, vol. 26, no. 2, pp. 118–124, 1964
  • Barbara Parker, Seals and Seal Impressions from the Nimrud Excavations, Iraq, vol. 24, no. 1, pp. 26–40 1962
  • Barbara Parker, Nimrud Tablets, 1956: Economic and Legal Texts from the Nabu Temple, Iraq, vol. 19, no. 2, pp. 125–138, 1957

Pustaka tambahan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]