Dur-Sharrukin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Dur-Sharrukin
دور شروكين (Arab)
Lammasu.jpg
Banteng bersayap berkepala manusia yang dikenal sebagai lamassu dari Dur-Sharrukin. Periode Asyur Baru, sekitar 721–705 SM
Dur-Sharrukin is located in Iraq
Dur-Sharrukin
Lokasi di Iraq
Lokasi Khorsabad, Provinsi Nineveh, Irak
Wilayah Mesopotamia
Koordinat 36°30′34″LU 43°13′46″BT / 36,50944°LU 43,22944°BT / 36.50944; 43.22944Koordinat: 36°30′34″LU 43°13′46″BT / 36,50944°LU 43,22944°BT / 36.50944; 43.22944
Jenis Pemukiman
Panjang 1.760 m (5.770 ft)
Lebar 1.635 m (5.364 ft)
Luas 288 km2 (111 sq mi)
Sejarah
Didirikan Dalam dekade sebelum tahun 706 SM
Ditinggalkan Kira-kira tahun 605 SM
Periode Kekaisaran Asyur Baru
Budaya Asyur
Catatan situs
Tanggal ditemukan 1842–1844, 1852–1855 1928–1935, 1957
Arkeolog Paul-Émile Botta, Eugène Flandin, Victor Place, Edward Chiera, Gordon Loud, Hamilton Darby, Fuad Safar
Kondisi Reruntuhan
Pemilik Publik
Akses umum Yes

Dur-Sharrukin ("Benteng Sargon"; Arab: دور شروكين‎), sekarang Khorsabad, adalah ibukota Asyur pada zaman pemerintahan Sargon II. Khorsabad adalah desa di sebelah utara Irak, 15 km sebelah timur laut Mosul, yang sampai sekarang masih dihuni oleh orang Asyur. Kota besar ini seluruhnya dibangun dalam dekade sebelum tahun 706 SM. Setelah kematian mendadak Sargon dalam pertempuran, ibukota negara dipindahkan 20 km ke selatan, yaitu ke kota Niniwe.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Mesopotamia pada periode Asyur Baru (nama-nama tempat dalam bahasa Perancis)

Sargon II memerintah dari tahun 722 sampai 705 SM. Pada tahun 717 SM (atau 713 SM), Sargon memerintahkan pembangunan kota-istana baru di titik pertemuan sungai Tigris dan Greater Zab. Tuntutan kayu dan bahan-bahan bangunan lain serta pekerja bangunan, yang sampai datang dari tempat-tempat jauh di pantai Fenisia, didokumentasikan dalam surat-surat Asyur pada zaman itu. Hutang para pekerja bangunan dihapus supaya menarik jumlah tenaga kerja yang cukup. Tanah di sekitar kota itu dijadikan ladang pertanian, terutama untuk menanam pohon zaitun guna meningkatkan kekurangan produksi minyak di Asyur. Kota besar ini seluruhnya dibangun pada dekade sebelum tahun 706 SM, yaitu tahun dipindahkannya pusat pemerintahan ke Dur-Sharrukin, meskipun kota itu belum sepenuhnya selesai dibangun. Sargon terbunuh dalam pertempuran pada tahun 705 SM. Setelah kematiannya yang mendadak itu putra dan sekaligus penerusnya, Sanherib, meninggalkan proyek itu dan memindahkan ibukota dan administrasinya ke kota Niniwe, 20 km ke arah selatan. Kota itu tidak pernah diselesaikan dan akhirnya ditinggalkan seabad kemudian ketika kekaisaran Asyur runtuh. [1]

Denah Dur-Sharrukin, 1867

Ciri-ciri[sunting | sunting sumber]

Khorsabad brick, Assyria. Babylonian; Louvre Brooklyn Museum Archives, Goodyear Archival Collection

Kota itu berbentuk persegi panjang dan berukuran 1758,6 x 1635 meter, melingkupi daerah seluas 3 km persegi atau 288 hektar. Panjang seluruh tembok kota adalah 16280 unit Asyur, yang sesuai dengan nilai huruf-huruf nama "Sargon". Tembok kota dibangun kuat dengan 157 menara untuk melindungi sisi-sisinya. Tujuh gerbang kota dibuat dari segala arah. Suatu teras bertembok memuat kuil dan istana. Kuil utama dipersembahkan kepada dewa-dewa Nabu, Shamash dan Sin, sementara Adad, Ningal dan Ninurta mempuyai kuil-kuil yang lebih kecil. Sebuah menara kuil, ziqqurat, juga dibangun. Istana itu dihiasi dengan patung-patung dan ukiran-ukiran tembok. Gerbang-gerbangnya diapit oleh patung-patung banteng bersayap shedu dengan berat mencapai 40 ton. Sargon rupanya kehilangan satu dari banteng bersayap itu di dalam sungai.

Selain kota yang besar, ada pula taman berburu kerajaan dan kebun yang ditumbuhi "semua tumbuhan beraroma di daerah Hatti[2] dan pohon-pohon buah dari setiap gunung", suatu "catatan kekuasaan dan penaklukan", sebagaimana diamati oleh Robin Lane Fox.[3] Surat-menyurat yang terlestarikan menyebut pemindahan ribuan pohon buah muda, quince, almond, apel dan medlar.[4]

Arkeologi[sunting | sunting sumber]

Istana Dur-Sharrukin
Lamassu yang ditemukan pada waktu ekskavasi oleh Botta, sekarang di Museum Louvre.

Dur-Sharrukin berbentuk hampir bujursangkar dengan batas tembok kota setebal 24 meter berlandasan batu yang ditembus oleh tujuh gerbang masif. Sebuah gundukan di bagian timur laut menandai lokasi istana Sargon II. Pada waktu dibangun, desa di situs itu dinamai Maganuba.[5]

Situs ini pertama kali ditemukan oleh Konsul Jenderal Perancis di Mosul, Paul-Émile Botta pada tahun 1842. Namun, Botta percaya bahwa Khorsabad adalah situs kota Niniwe. Situs ini diekskavasi oleh Botta pada tahun 1842-44, ditemani kemudian oleh seniman Eugène Flandin.[6][7] Victor Place melanjutkan ekskavasi dari tahun 1852 sampai 1855.[8][9]

Sejumlah barang-barang yang diketemukan oleh orang Perancis di Dur-Sharrukin hilang dalam dua kali kecelakaan pengiriman barang melalui sungai. Pada tahun 1853, Place berupaya memindahkan dua patung yang masing-masing beratnya 30 ton dan barang-barang lain ke Paris dari Khorsabad dengan satu kapal besar dan empat rakit. Semua perahu kecuali dua rakit dirampok oleh pembajak. Pada tahun 1855, Place dan Jules Oppert berupaya memindahkan penemuan sisanya dari Dur-Sharrukin, juga barang-barang dari situs lain yang dikerjakan oleh orang Perancis, terutama Nimrud. Hampir semua koleksi, lebih dari 200 peti kemas, hilang di sungai.[10] Artefak-artefak yang dapat diselamatkan dari ekskavasi ini dibawa ke Museum Louvre di Paris. Pada tahun 1957, para arkeolog dari Iraqi Department Antiquities, dipimpin oleh Fuad Safar mengekskavasi situs itu dan menemukan kuil Sibitti.[11]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Marc Van De Mieroop, A History of the Ancient Near East ca. 3000 - 323 BC, (Wiley-Blackwell) 2006, ISBN 1-4051-4911-6
  2. ^ Hatti: dalam konteks ini adalah seluruh daerah di sebelah barat sungai Efrat yang dikuasai oleh kerajaan-kerajaan Neo-Hittite.
  3. ^ D.D. Luckenbill, Ancient Records of Assyria and Babylonia, vol II:242, quoted in Robin Lane Fox, Travelling Heroes in the Epic Age of Homer 2008, pp26f.
  4. ^ Lane Fox 2008:27; teks pada Luckenbill 1927:II.
  5. ^ Cultraro M., Gabellone F., Scardozzi G, Integrated Methodologies and Technologies for the Reconstructive Study of Dur-Sharrukin (Iraq), XXI International CIPA Symposium, 2007
  6. ^ Paul Emile Botta and Eugene Flandin, Monument de Ninive, in 5 volumes, Imprimerie nationale, 1946-50
  7. ^ E. Guralnick, New drawings of Khorsabad sculptures by Paul Émile Botta, Revue d'assyriologie et d'archéologie orientale, vol. 95, pp. 23-56, 2002
  8. ^ Victor Place, Nineve et l'Assyie, in 3 volumes, Imprimerie impériale, 1867–1879
  9. ^ Joseph Bonomi, Ninevah and Its Palaces: The Discoveries of Botta and Layard, Applied to the Elucidation of Holy Writ, Bohn, 1957 (2003 Reprint, Gorgias Press LLC, ISBN 1-59333-067-7)
  10. ^ Robert William Rogers, A history of Babylonia and Assyria: Volume 1, Abingdon Press, 1915
  11. ^ F. Safar, "The Temple of Sibitti at Khorsabad", Sumer 13 (1957:219-21).

Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • A. Fuchs, Die Inschriften Sargons II. aus Khorsabad, Cuvillier, 1994, ISBN 3-930340-42-9
  • A. Caubet, Khorsabad: le palais de Sargon II, roi d'Assyrie: Actes du colloque organisé au musée du Louvre par le Services culturel les 21 et 22 janvier 1994, La Documentation française, 1996, ISBN 2-11-003416-5
  • Arno Poebel, The Assyrian King-List from Khorsabad, Journal of Near Eastern Studies, vol. 1, no. 3, pp. 247–306, 1942
  • Arno Poebel, The Assyrian King List from Khorsabad (Continued), Journal of Near Eastern Studies, vol. 1, no. 4, pp. 460–492, 1942
  • Pauline Albenda, The palace of Sargon, King of Assyria: Monumental wall reliefs at Dur-Sharrukin, from original drawings made at the time of their discovery in 1843–1844 by Botta and Flandin, Editions Recherche sur les civilisations, 1986, ISBN 2-86538-152-8

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Nineveh Plains