Bel-bani

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Bel-bani atau Bēl-bāni, menulis mdEN-ba-ni, “Tuhan adalah pencipta,” merupakan raja Asyur skt. 1700 SM (kronologi pendek) dan merupakan penguasa pertama dari apa yang kemudian disebut dinasti Adasides.[1] Masa pemerintahannya menandai peresmian fase sejarah baru menyusul gejolak tuntutan bersaing dari tujuh perebut kekuasaan yang mendahuluinya. Ia adalah raja ke-48 Asyur dan bertakhta selama sepuluh tahun.[2]

Ia adalah putra Adasi, yang terakhir dari tujuh raja yang “putra-putranya bukan siapa-siapa,” yaitu tidak berhubungan dengan raja sebelumnya, dan yang berkompetisi untuk takhta selama periode enam tahun. Ia harus dipuja oleh raja-raja kemudian, terutama Esarhadon (681 – 669 SM) namun juga putra kedua dan ketiga Shamash-shum-ukin dan Asyurbanipal, karena memulihkan stabilitas dan mendirikan sebuah dinasti yang bertahan dan di mana ia menganggap status semi-mitos sebagai tokoh leluhur mereka.[3] Esarhadon menggambarkan dirinya sebagai "keturunan abadi (liplippi dārû) dari Belu-bani putra Adasi, scion yang berharga Baltil (pir'i BAL.TIL sûquru)." Baltil, “kota bijak,” adalah nama kawasan kuno dewa Ašshu di bagian terdalam kota Assur.[4]

Ia digantikan oleh Libaya, yang diberikan oleh Raja Asyur di dalam daftar raja sebagai putranya, walaupun Landsberger menyarankan bahwa ia sebenarnya adalah saudaranya.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ K. R. Veenhof (2008). Mesopotamia: The Old Assyrian Period. Vandenhoeck & Ruprecht. hlm. 24. 
  2. ^ A. Leo Oppenheim (1969). "Babylonian and Assyrian Historical Texts". Dalam J. B. Pritchard. Ancient near eastern texts. Princeton University Press. hlm. 565. 
  3. ^ a b J. A. Brinkman (1998). K. Radner, ed. The Prosopography of the Neo-Assyrian Empire, Volume 1, Part II: B–G. The Neo-Assyrian Text Corpus Project. hlm. 288. 
  4. ^ Barbara N. Porter (1994). Images, Power, and Politics: Figurative Aspects of Esarhaddon's Babylonian Policy. Amer Philosophical Society. hlm. 122. 
Didahului oleh:
Adasi
Raja Asyur
1700–1691 SM
Diteruskan oleh:
Libaya