Robert Koch

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Robert Koch
RobertKoch cropped.jpg
Lahir Heinrich Hermann Robert Koch
11 Desember 1843
Clausthal, Kerajaan Hanover, Jerman
Meninggal 27 Mei 1910 (umur 66)
Karlsruhe, Grand Duchy of Baden
Kebangsaan Jerman
Bidang Mikrobiologi
Institusi Imperial Dinas Kesehatan, Berlin, Universitas Berlin
Alma mater Göttingen Universitas
Pembimbing doktoral Friedrich Gustav Jakob Henle
Dikenal karena Penemuan bakteriologi
postulat Koch dari teori kuman Isolasi
dari antraks, Tuberkulosis dan kolera
Memengaruhi Friedrich Loeffler
Penghargaan Nobel Kedokteran (1905)
Pasangan Emmy Fraaze( 1866), Hedwig Freiberg( 1893)

Robert Heinrich Herman Koch (lahir di Clausthal, Kerajaan Hanover, Jerman, 11 Desember 1843 – meninggal di Karlsruhe, Grand Duchy of Baden, 27 Mei 1910 pada umur 66 tahun), dianggap sebagai pendiri modern bakteriologi, dikenal karena perannya dalam mengidentifikasi agen penyebab spesifik TB, kolera, dan antraks dan untuk memberikan dukungan eksperimental untuk konsep penyakit menular. Selain studi rintisannya pada penyakit ini, Koch yang diciptakan dan ditingkatkan teknologi laboratorium yang signifikan dan teknik di bidang mikrobiologi, dan membuat sejumlah penemuan kunci yang berkaitan dengan kesehatan masyarakat. Penelitiannya menyebabkan penciptaan postulat Koch, serangkaian empat prinsip umum menghubungkan mikroorganisme spesifik untuk penyakit tertentu yang tetap hari ini "standar emas" dalam medis mikrobiologi. Sebagai hasil dari terobosan penelitian pada TB, Koch menerima Penghargaan Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran pada tahun 1905.

Kehidupan Pribadi[sunting | sunting sumber]

Robert Koch lahir di Klausthal, Hanover, Jerman pada tanggal 11 Desember 1843 hingga Hermann Koch dan Mathilde Julie Henriette Biewand. Koch unggul di bidang akademik sejak usia dini. Sebelum masuk sekolah pada tahun 1848, Koch telah belajar sendiri cara membaca dan menulis. Dia lulus dari sekolah tinggi pada tahun 1862, setelah unggul dalam ilmu pengetahuan dan matematika. Pada usia 19, Koch memasuki Universitas Göttingen, mempelajari ilmu alam. Namun, setelah dua semester, Koch memutuskan untuk mengubah daerahnya studi untuk obat-obatan, karena ia bercita-cita menjadi dokter. Selama Koch semester kelima sekolah kedokteran, Jacob Henle, seorang ahli anatomi yang telah menerbitkan sebuah teori penularan pada tahun 1840, Koch meminta untuk berpartisipasi dalam proyek penelitiannya pada struktur saraf uterus. Pada semester keenam, Koch mulai melakukan penelitian di Fisiologis Institute, di mana ia belajar sekresi asam suksinat. Hal ini pada akhirnya akan membentuk dasar dari disertasinya. Pada bulan Januari 1866, Koch lulus dari sekolah kedokteran, mendapatkan kehormatan penghargaan tertinggi. Pada bulan Juli 1867, setelah lulus dari sekolah kedokteran, Koch menikahi Emma Adolfine Josephine Fraatz, dan dua memiliki seorang putri, Gertrude, pada tahun 1868. Setelah lulus pada tahun 1866, ia bekerja sebagai ahli bedah di Franco-Prusia, dan mengikuti dinasnya, bekerja sebagai dokter di Wollstein (sekarang Wolsztyn, Polandia). Pernikahan Koch dengan Emma Fraatz berakhir pada tahun 1893, dan kemudian pada tahun yang sama, ia menikah dengan aktris Hedwig Freiberg. Dari 1885-1890, Koch menjabat sebagai administrator dan profesor di Universitas Berlin. Koch menderita serangan jantung pada tanggal 9 April 1910 pernah membuat pemulihan lengkap. Pada tanggal 27 Mei, hanya tiga hari setelah memberikan ceramah tentang tuberkulosis penelitian di Berlin Academy of Sciences, Robert Koch meninggal di Baden Baden pada usia 66. Setelah kematiannya, Institut bernama pendiriannya setelah dia di menghormatinya.

Kontribusi Penelitian[sunting | sunting sumber]

Antraks[sunting | sunting sumber]

Robert Koch secara luas dikenal karena karyanya dengan antraks, menemukan agen penyebab penyakit fatal menjadi Bacillus anthracis. Koch menemukan spora formasi bakteri anthrax, yang bisa tetap aktif dalam kondisi tertentu. Namun, di bawah kondisi yang optimal, ia menemukan bahwa spora yang diaktifkan dan menyebabkan penyakit. Untuk menentukan agen ini penyebab, ia mengkultur kering tetap bakteri ke slide kaca, pewarna yang digunakan untuk mewarnai kultur, dan kemudian mengamati mereka melalui mikroskop. Karya Koch dengan anthrax adalah penting dalam bahwa ia adalah yang pertama untuk menghubungkan suatu mikroorganisme tertentu dengan penyakit tertentu, menolak gagasan generasi spontan dan membuktikan kuman teori penyakit.

Empat Postulat Koch[sunting | sunting sumber]

Koch menerima posisi sebagai penasihat pemerintah dengan Imperial Departemen Kesehatan pada tahun 1880. Selama waktunya sebagai penasihat pemerintah, ia menerbitkan sebuah laporan di mana ia menyatakan pentingnya kultur murni dalam mengisolasi organisme penyebab penyakit dan menjelaskan langkah-langkah yang diperlukan untuk memperoleh kultur ini, metode yang diringkas dalam [[postulat Koch | Koch empat postulat] ]. Penemuan Koch dari agen penyebab anthrax menyebabkan pembentukan satu set generik postulat yang dapat digunakan dalam penentuan penyebab penyakit menular. Dalil tersebut, yang tidak hanya diuraikan metode untuk menghubungkan sebab dan akibat dari penyakit menular tetapi juga membentuk makna kultur laboratorium agen infeksi, yang tercantum di sini:
1. Organisme ini harus selalu hadir dalam setiap kasus penyakit.
2. Organisme harus diisolasi dari host yang mengandung penyakit dan ditumbuhkan dalam kultur murni.
3. Sampel dari organisme yang diambil dari kultur murni harus menyebabkan penyakit yang sama bila diinokulasi menjadi sehat, hewan rentan di laboratorium.
4. Organisme harus diisolasi dari hewan diinokulasi dan harus diidentifikasi sebagai organisme asli yang sama pertama kali diisolasi dari host awalnya sakit.

Mengisolasi kultur murni pada media padat[sunting | sunting sumber]

Koch mulai melakukan penelitian tentang mikroorganisme di laboratorium yang terhubung ke ruang pemeriksaan pasiennya. Penelitian awal Koch di laboratorium ini terbukti menghasilkan salah satu kontribusi besar untuk bidang mikrobiologi, karena di sanalah ia mengembangkan teknik bakteri yang tumbuh. Koch postulat kedua panggilan untuk isolasi dan pertumbuhan patogen yang dipilih dalam kultur laboratorium murni. Dalam upaya untuk tumbuh bakteri, Koch mulai menggunakan nutrisi padat seperti irisan kentang. Melalui percobaan awal, Koch mengamati koloni individu identik, sel murni. Datang ke kesimpulan bahwa irisan kentang tidak media yang cocok untuk semua organisme, Koch kemudian mulai menggunakan solusi nutrisi dengan gelatin. Namun, ia segera menyadari bahwa gelatin, seperti irisan kentang, itu bukan media yang optimal untuk pertumbuhan bakteri, karena itu tidak tetap solid pada 37 ˚ C, suhu yang ideal untuk pertumbuhan sebagian besar patogen manusia. Oleh karena itu, Koch akhirnya mulai memanfaatkan agar untuk tumbuh dan mengisolasi kultur murni, karena ini polisakarida tetap solid pada 37 ˚ C, tidak terdegradasi oleh sebagian besar bakteri, dan hasil dalam media transparan.

Kolera[sunting | sunting sumber]

Koch selanjutnya mengalihkan perhatian ke kolera, dan mulai melakukan penelitian di Mesir dengan harapan mengisolasi agen penyebab penyakit. Namun, Koch tidak mampu menyelesaikan tugas sebelum epidemi di Mesir berakhir, dan ia kemudian pergi ke India untuk melanjutkan studinya. Di India, Koch memang mampu menentukan agen penyebab kolera, mengisolasi Vibrio cholera.

Tuberkulosis[sunting | sunting sumber]

Selama waktunya sebagai penasihat pemerintah dengan Imperial Departemen Kesehatan di Berlin pada tahun 1880, Robert Koch menjadi tertarik pada TB penelitian. Pada saat itu, secara luas diyakini bahwa TBC adalah penyakit bawaan. Namun, Koch yakin bahwa penyakit itu disebabkan oleh bakteri dan menular, dan diuji empat postulat menggunakan kelinci percobaan. Melalui percobaan ini, Koch menemukan bahwa eksperimen dengan tuberkulosis puas keempat postulat nya. Pada tahun 1882, ia menerbitkan penemuannya tentang TBC, di mana ia menemukan agen penyebab penyakit menjadi lambat tumbuh Mycobacterium tuberculosis. Karyanya dengan penyakit ini memenangkan Koch yang Nobel dalam Fisiologi dan Kedokteran pada tahun 1905. Selain itu, penelitian Koch pada tuberkulosis, bersama dengan studi tentang penyakit tropis, dia memenangkan Orde Prusia Pour le Kemuliaan pada tahun 1906 dan Robert Koch medali, didirikan untuk menghormati dokter hidup terbesar, pada tahun 1908.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]