Mohammad Reza Pahlavi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Mohammad Reza Shah Pahlavi
Shah of iran.png
Shah Iran
Memerintah 26 September 1941 – 11 Februari 1979
Koronasi 26 Oktober 1967
Pendahulu Reza Shah Pahlavi
Pengganti Jabatan dihapuskan
Perdana Menteri
Aryamehr
Memerintah 15 September 1965 – 11 Februari 1979
Pendahulu Tidak ada, jabatan baru
Pengganti Jabatan dihapuskan
Kepala Dinasti Pahlavi
Tenure 26 September 1941 – 27 Juli 1980
Pendahulu Reza Shah Pahlavi
Pengganti Reza Pahlavi
Pasangan Fawzia dari Mesir
(menikah 1939; cerai 1948)
Soraya Esfandiary-Bakhtiari
(menikah 1951; cerai 1958)
Farah Diba
(menikah 1959; janda 1980)
Anak
Shahnaz Pahlavi
Reza Pahlavi
Farahnaz Pahlavi
Ali-Reza Pahlavi
Leila Pahlavi
Nama lengkap
Mohammad Reza Shah Pahlavi
bahasa Persia: محمد رضا شاه پهلوی
Wangsa Dinasti Pahlavi
Ayah Reza Shah
Ibu Tadj ol-Molouk
Lahir 26 Oktober 1919
Tehran, Persia
Meninggal 27 Juli 1980 (umur 60)
Kairo, Mesir
Dikubur Masjid Al-Rifa'i Kairo, Mesir
Tanda tangan Tanda tangan Mohammad Reza Pahlavi
Agama Islam Syiah
Gaya dari
Mohammad Reza Shah dari Iran
Imperial Arms of the Shahanshah of Iran.svg
Gaya referensi His Imperial Majesty
Gaya penyebutan Your Imperial Majesty
Gaya alternatif Sir

Mohammad Reza Pahlavi, Shah Iran (bahasa Persia: محمدرضا پهلوی Moḥammad Rez̤ā Pahlavī) (lahir di Tehran, Iran, 26 Oktober 1919 – meninggal di Kairo, Mesir, 27 Juli 1980 pada umur 60 tahun), yang menyebut dirinya Yang Mulia Baginda, dan memegang gelar kerajaan Shahanshah (Raja segala raja), dan Aryamehr (Terang bangsa Arya), adalah kaisar Iran dari 16 September 1941 hingga Revolusi Iran pada 11 Februari 1979. Ia adalah kaisar kedua dari Dinasti Pahlavi and Shah terakhir dari monarki Iran.

Shah naik takhta pada Perang Dunia II, setelah invasi Anglo-Soviet yang memaksa ayahnya, Reza Shah turun takhta. Pada masa pemerintahan Mohammad Reza Shah terjadi nasionalisasi industri minyak Iran di bawah Perdana Menteri Mohammad Mossadegh. Pada masa pemerintahan Shah, Iran merayakan kesinambungan monarki selama 2.500 tahun sejak didirikannya Kekaisaran Persia oleh Koresy Agung. Revolusi Putihnya, serangkaian pembaruan ekonomi dan sosial yang dimaksudkan untuk mentransformasikan Iran menjadi suatu kekuatan global, berhasil antara lain memodernisasi negara itu, menasionalisasikan banyak sumber alam, dan memperluas hak pilih kepada kaum perempuan. Namun demikian, kegagalan sepihak dari reformasi tanah, tidak adanya demokratisasi seperti yang dikritik oleh sebagian lawannya, serta kemerosotan kekuatan tradisional dari para rohaniwan Syi’ah yang sebagian disebabkan oleh pembaruan-pembaruan itu, meningkatkan oposisi terhadap kekuasaannya.

Meskipun ia sendiri adalah seorang Muslim, Shah perlahan-lahan kehilangan dukungan dari para rohaniwan Syi’ah di Iran, khususnya karena kebijakan Westernisasinya yang kuat dan pengakuannya terhadap Israel. Bentrokan-bentrokan dengan pihak kanan keagamaan, meningkatkan aktivitas pihak komunis, Campur tangan pihak Barat dalam ekonomi Iran, dan perbedaan pandangan politiknya pada 1953 dengan Mohammad Mossadegh (kedua belah pihak saling menuduh pihak lainnya berusaha melakukan kudeta, akhirnya menyebabkan kejatuhan Mossadegh) kelak menghasilkan pemerintahan yang kian otokratis. Berbagai kebijakan yang kontroversial diberlakukan, termasuk larangan terhadap Partai Tudeh dan penindasan terhadap kaum pembangkang oleh dinas rahasia Iran, SAVAK; Amnesty International melaporkan bahwa Iran mempunyai hingga 2.200 tahanan politik pada 1978. Pada 1979, gejolak politik telah berubah menjadi revolusi yang, pada 16 Januari, memaksa Shah untuk meninggalkan Iran setelah berkuasa selama 37 tahun. Tak lama setelah itu, kekuatan-kekuatan revolusioner mengubah pemerintahnya menjadi suatu Republik Islam.

Ratu Fuzeye, Ratu Soraya dan Ratu Farah

Tentang peranan perempuan[sunting | sunting sumber]

  • Perempuan itu penting dalam kehidupan laki-laki hanya apabila mereka cantik dan mempesona dan mempertahankan kewanitaan mereka dan ... urusan feminisme ini, misalnya. Apa yang diingini kaum feminis? Apa yang kalian inginkan? Kalian berkata kesetaraan. Oh! Saya tidak ingin terkesan kasar, tetapi ... kalian setara di mata hukum tetai tidak, maafkan saya, dalam kemampuan ... Kalian tidak pernah menghasilkan seorang Michelangelo atau Bach. Kalian tidak akan pernah menghasilkan juru masak yang hebat. Dan bila kalian berkata kepada saya tentang kesempatan, apa yang dapat saya katakan adalah, Apa kalian bercanda? Apakah kalian pernah kekurangan kesempatan untuk memberikan kepada sejarah seorang juru masak yang hebat? Kalian tak pernah menghasilkan apa-apa yang hebat, tak pernah! - Kalian tukang komplot, kalian semua jahat. Kalian semua.[1][2]

- Ketika belakangan ditanya dalam sebuah wawancara oleh Barbara Walters apakah ia pernah mengatakan hal ini, ia menjawab "Tidak dengan kata-kata yang sama, tidak pernah." [3]

  • ... kaum perempuan - yang merupakan setengah dari seluruh populasi - harus diperlakukan sederajat...[4]
  • Saya tak pernah percaya bahwa kaum perempuan itu makhluk iblis bila mereka memperlihatkan wajah atau lengan mereka, atau berenang, atau bermain ski atau bermain bola basket. Bila sebagian perempuan ingin hidup dengan cadar, maka itu adalah pilihan mereka, tetapi mengapa kita harus merampas kebahagiaan yang sehat dari berolahraga dari setengah orang muda kita?[5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Oriana Fallaci, Interview with History. New York; Liveright Publishing, 1976. pp. 270-272.
  2. ^ Cuplikan tersedia dalam pengantar wawancara dengan Ayatollah Agung Montazeri oleh Golbarg Bashi
  3. ^ Wawancara Barbara Walters, dikutip dalam Elaine Sciolino, The Last Empress, 2 Mei 2004
  4. ^ Mohammad Reza Pahlavi, Answer to History, Stein & Day Pub, 1980, ISBN 0-8128-2755-4.
  5. ^ Mohammad Reza Pahlavi, Answer to History, Stein & Day Pub, 1980, ISBN 0-8128-2755-4.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Reza Shah
Shah Iran
1941 – 1979
Diteruskan oleh:
Deklarasi Republik Islam
Kepala Dinasti Pahlavi
1941 – 1980
Diteruskan oleh:
Reza Pahlavi
Kepala Negara Iran
1941 – 1979
Diteruskan oleh:
Pemimpin Tertinggi
Ruhollah Khomeini