Belgia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kerajaan Belgia
  • Koninkrijk België (Belanda)
  • Royaume de Belgique (Perancis)
  • Königreich Belgien (Jerman)
Bendera
MottoEendracht maakt macht  (Belanda)
L'union fait la force  (Perancis)
Einigkeit macht stark  (Jerman)
"Strength through Unity" (lit. "Kekuatan Persatuan")
Lagu kebangsaan"Brabançonne"
versi berperan:

Peta lokasi  Belgia  (hijau tua)

–   —  [Legenda]

Ibu kota Brussel
50°51′LU 4°21′BT / 50,85°LU 4,35°BT / 50.850; 4.350
Daerah Metropolitan terbesar Brussel
Bahasa resmi Belanda
Perancis
Jerman
Kelompok etnik  Lihat Demografi
Demonim Belgia
Pemerintahan Federal parlementer monarki konstitusional[1]
 -  Raja Philippe
 -  Perdana Menteri Charles Michel
Legislatif Parlemen Federal
 -  Majelis Tinggi Senat
 -  Majelis Rendah Kamar Perwakilan
kemerdekaan
 -  Merdeka dari Belanda 4 Oktober 1830 
 -  Pengakuan 19 April 1839 
Bergabung ke UE 25 Maret 1957
Luas
 -  Total 30,528 km2 (ke-139)
 -  Perairan (%) 6,4
Penduduk
 -  Perkiraan 2011 11.007.020[2] (ke-76)
 -  Sensus 2001 10.296.350 
 -  Kepadatan 354.7[3]/km2 (ke-33)
PDB (KKB) Perkiraan 2011
 -  Total $405.470 billion[4] (ke-30)
 -  Per kapita $36,834[4] (ke-20)
PDB (nominal) Perkiraan 2011
 -  Total $499.397 miliar[4] (ke-21)
 -  Per kapita $45,367[4] (ke-16)
Gini (2005) 28[2]
IPM (2011) 0.886[5] (sangat tinggi) (18)
Mata uang Euro ()1 (EUR)
Zona waktu WET (UTC+1)
 -  Musim panas (DST) WMPET (UTC+2)
Lajur kemudi kanan
Ranah Internet .be2
Kode telepon 32
1 Sebelum 1999: Franc Belgia (BEF).
2 .eu domain juga digunakan, karena pembagian negara anggota Uni Eropa.

Belgia (secara resmi disebut Kerajaan Belgia) adalah sebuah negara yang terletak di bagian barat benua Eropa. Negara ini merupakan negara anggota pendiri Uni Eropa dan menjadi ibukota Uni Eropa, serta organisasi internasional lainnya termasuk NATO.[6] Belgia meliputi wilayah seluas 30.528 km² dan memiliki populasi penduduk sekitar 10,5 juta jiwa.

Terletak di antara dua perbatasan budaya antara daerah Jermanik dan Latin, Belgia adalah sebuah negara dari dua kelompok etnik, Flandria dan Perancis, yang mana sebagian besarnya adalah Walloon dan sekelompok kecil adalah pembicara bahasa Jerman.

Dari tinjauan Geografis, dua area terbesar dari Belgia adalah wilayah penutur bahasa Belanda- yang merupakan area dari Flandria yang ada di utara, dengan 59% dari populasi secara keseluruhan, dan wilayah penutur bahasa Perancis- terletak di bagian selatan dari daerah Walonia, dengan populasi sebesar 31%. Daerah Ibu Kota Brussel, walaupun secara resmi memiliki dua bahasa nasional, namun pada umumnya penutur berbahasa Perancislah yang mendominasi daerah kantong ini. Keseluruhan wilayahnya berada di wilayah Flandria yang berbahasa Belanda, dan memiliki populasi sebesar 10% dari populasi keseluruhan.[7] Namun sekelompok kecil penutur Bahasa Jerman juga tinggal di arah timur dari Wallonia.[8] Keaneka ragaman bahasa yang dituturkan di Belgia dan sikap politik serta pertentangan kultural tergambar dalam sejarah politik dan sebuah sistem pemerintahan yang kompleks.[9][10]

Nama 'Belgia' berasal dari Gallia Belgica, sebuah provinsi Roman di area selatan jauh dari Galia yang didiami oleh Belgae, suatu campuran dari etnik Kelt dan orang-orang Jerman.[11][12] Dari sejarah, Belgia, Belanda dan Luksemburg dikenal sebagai Negara-Negara bawah, yang dulunya menempati area yang lebih luas dari kelompok negara-negara Benelux saat ini. Sejak dari Abad Pertengahan hingga abad ke-17, daerah itu sudah menjadi pusat dari perdagangan dan kebudayaan. Sejak dari abad ke-16 hingga revolusi Belgia yang terjadi pada tahun 1830, banyak terjadi perang saudara memperebutkan kekuatan Eropa dan seringnya terjadi di area Belgia, menyebabkannya dijuluki "Lapangan Perang dari Eropa"[13] dan "kokpit dari Eropa"[14] — a reputation strengthened by both World Wars. ketika mendapatkan kemerdekaannya, Belgia berpartisipasi aktif dalam Revolusi Industri,[15][16] membuatnya kuat dan membutuhkan banyak material; aspek terakhir adalah faktor yang ditimbulkan sejak zaman Kerajaan Belgia Kolonial.[17]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Tujuh belas Provinsi (area yang berwarna jingga, coklat dan kuning) serta Bishopric of Liège (hijau). Untuk deskripsi terperinci, lihat Tujuh Belas Provinsi.

Selama 2 milenia terakhir, daerah yang kini dikenal sebagai Belgia telah menyaksikan pergolakan demografi, politik, dan budaya. Populasi yang pertama kali terdokumentasi ialah penaklukan kawasan itu oleh Republik Roma pada abad ke-1 SM, disusul pada abad ke-5 oleh bangsa Frank Jermanik. Bangsa Frank mendirikan kerajaan Merovingia, yang menjadi Kekaisaran Karolingia pada abad ke-8. Selama Abad Pertengahan, Negeri-negeri Rendah terpecah menjadi banyak negara feodal kecil. Sebagian besar bersatu selama abad ke-14 dan 15 oleh Wangsa Burgundia sebagai Belanda Burgundia. Negara-negara itu mendapatkan derajat otonomi pada abad ke-15 dan kemudian dinamai Tujuh belas Provinsi.[18]

Sejarah Belgia bisa dibedakan dari Negeri-negeri Rendah dari abad ke-16. Perang 80 Tahun (15681648), membagi 17 Provinsi menjadi Provinsi Bersatu di utara dan Belanda Selatan di selatan. Provinsi selatan diprintah secara suksesif oleh Habsburg Spanyol dan Austria. Hingga saat kemerdekaan, Belanda Selatan dicari oleh sejumlah penakluk Prancis dan merupakan teater sebagian besar peperangan Prancis-Spanyol dan Prancis-Austria selama abad ke-17 dan 18. Menyusul Kampanye 1794 dalam Peperangan Revolusi Prancis, wilayah-wilayah yang termasuk Negeri-negeri Rendah yang tidak pernah di bawah kekuasaan Habsburg, seperti Keuskupan Liège—dikeroyok oleh Prancis, mengakhiri kekuasaan Spanyol-Austria di kawasan itu. Persatuan kembali Negeri-negeri Rendah seperti Kerajaan Belanda Bersatu terjadi di akhir Kekaisaran Prancis pada 1815. Walaupun begitu pengaruh Perancis masih terasa kental khususnya di bidang politik dan telah lebih dari 350 tahun menjalin hubungan dengan Negara Rendah.

Revolusi Belgia pada tahun 1830 menimbulkan pendirian Belgia merdeka, Katolik, dan netral di bawah pemerintahan sementara dan kongres nasional. Sejak pelantikan Leopold I sebagai raja pada 1831, Belgia telah menjadi monarki konstitusional dan demokrasi parlementer. Antara kemerdekaan dan Perang Dunia II, sistem demokrasi berubah dari oligarki yang dicirikan oleh kedua pihak utama, Katolik dan liberal, menjadi sistem hak pilih universal yang termasuk pihak ke-3, Partai Buruh, dan peran kuat buat persatuan dagang. Aslinya, Bahasa Perancis, yang merupakan bahasa teradopsi dari kaum bangsawan dan borjuis, menjadi bahasa resmi. Sejak itu negeri itu mengembangkan sistem dwibahasa Bahasa Belanda - Bahasa Perancis.[19]

Episode Revolusi Belgia 1830, Egide Charles Gustave Wappers (1834), di Museum Seni Kuno, Brussel

Konferensi Berlin 1885 setuju untuk menyerahkan Kongo kepada Raja Leopold II sebagai milik pribadinya, disebut Negara Bebas Kongo. Pada 1908, diserahkan kepada Belgia sebagai koloni, selanjutnya disebut Kongo Belgia.

Kenetralan Belgia ternoda pada 1914, saat Jerman menyerang Belgia sebagai bagian Rencana Schlieffen. Bekas koloni Jerman Ruanda-Urundi—kini disebut Rwanda dan Burundi—dicaplok oleh Kongo Belgia pada 1916. Kedua koloni itu diamanatkan pada 1924 ke Belgia oleh Liga Bangsa-bangsa. Belgia kembali diserang Jerman pada 1940 selama serangan blitzkrieg. Negeri ini diduduki hingga musim salju 1944 - 1945 saat dibebaskan oleh pasukan Sekutu. Kongo Belgia mendapatkan kemerdekaannya pada 1960 selama Krisis Kongo[20], dan Ruanda-Urundi merdeka pada 1962 (dua tahun setelahnya).

Setelah PD II, Belgia bergabung dengan Pakta Pertahanan Atlantik Utara sebagai anggota negara pendirinya, berkantor pusat di Brussel, dan bersama Belanda dan Luksemburg, membentuk kelompok negara Benelux. Belgia juga salah satu dari enam negara pendiri Masyarakat Batu Bara dan Baja Eropa pada 1951 serta Masyarakat Ekonomi Eropa dan Masyarakat Energi Atom Eropa pada 1957. Belgia menjadi tempat markas NATO dan bagian utama lembaga-lembaga dan administrasi Uni Eropa, termasuk Komisi Eropa, Dewan Uni Eropa dan sesi istimewa dan komite Parlemen Eropa, seperti bagian administrasinya.

Selama abad ke-20, dan khususnya sejak PD II, sejarah Belgia telah banyak didominasi otonomi kedua komunitas utamanya. Massa ini menyaksikan ketegangan antarkelompok, dan persatuan negara Belgia telah menajam.[21] Melalui reformasi konstitusi pada 1970-an dan 1980-an, regionalisasi negara persatuan telah menimbulkan pendirian sistem federal 3 badan bertingkat, komunitas linguistik dan pemerintahan regional, kompromisasi yang dirancang untuk memperkecil ketegangan linguistik. Kini, entitas-entitas federal itu lebih menjunjung kekuasaan legislatif daripada parlemen 2 kamar nasional, sedangkan pemerintah nasional masih mengendalikan hampir semua pajak, lebih dari 80% keuangan pemerintahan komunitas dan kawasan, dan 100% keamanan sosial.

Pemerintahan dan Politik[sunting | sunting sumber]

Belgia adalah suatu negara dengan sistem konstitusional, popular monarki dan parlemen demokrasi.

Di abad ke19, kelompok politik Francofil dan ekonomi elite memperlakukan populasi warga Belgia yang mempergunakan Bahasa Belanda sebagai warga negara kelas dua. Di akhir abad tersebut, dan berlanjut hingga kini, kelompok gerakan Flandria melakukan reaksi untuk meredam hal ini. Setelah PD II, politik Belgia membaik dengan diberlakukannya otonomi atas dua populasi yang mempergunakan bahasa yang berbeda, Bahasa Belanda dan Bahasa Perancis. Hubungan kedua kelompok itu membaik dan terjadi hingga sekarang.[9] Melalui proses reformasi konstitusi yang terjadi pada tahun 1970an dan 1980an, dibentuklah suatu pemerintah yang mengayomi semuanya untuk menghindari konflik bahasa, kultural, sosial dan ekonomi.


Parlemen bikameral federal terdiri atas seorang anggota senat dan seorang Kamar Perwakilan. Sebelumnya dewan ini terdiri atas 40 orang politikus yang dipilih langsung dan 21 orang perwakilan yang ditunjuk oleh 3 community parliaments, 10 coopted senators dan sebagai senators by Right dimana sebenarnya tidak berhak untuk memilih, saat ini adalah Prince Philippe, Princess Astrid dan Prince Laurent, anak dari Raja. 150 perwakilan dari Chamber dipilih dibawah sebuah proportional voting sistem dari 11 electoral districts. Belgia adalah salah satu negara yang memiliki wajib suara, dan memegang rangking tertinggi perpindahan vote di dunia.[22]

Raja (saat ini adalah Albert II) adalah kepala negara secara resmi, walaupun dengan hak-hak yang terbatas, prerogatives. Ia berhak untuk menunjuk menteri-menteri, termasuk seorang Perdana Menteri, yang bersama-sama dengan Chamber of Representatives untuk membentuk suatu pemerintahan federal. Menteri-menteri dari negara yang ber-Bahasa Belanda dan Bahasa Perancis memiliki hak yang sama sebagaimana yang sudah dijelaskan di Konstitusi.[23] Sistem peradilan didasarkan pada civil law dan berasal dari Napoleonic code. Court of Cassation adalah dewan pengadilan tertinggi, dengan Court of Appeal terletak satu level dibawahnya.

Institusi politik Belgia cukup rumit; pada umumnya kekuatan politik ini diatur berdasarkan kebutuhan akan wakil-wakilnya berdasarkan kesamaan kultural. Sejak sekitar tahun 1970, partai-partai politik di Belgia terbagi berdasarkan kepentingan politik dan aspek bahasa. Partai utama dari setiap komuniats, walaupun memiliki hubungan dekat dengan political centre, terdiri atas tiga kelompok besar: right-wing Liberals, socially conservative Christian Democrats, dan Socialists membentuk left-wing.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Belgia dihuni beberapa suku bangsa:

  • Suku bangsa Flandria (Vlamingen) yang berbahasa Belanda (~ 60% dari penduduk)
  • Suku bangsa Walonia (Wallons) yang berbahasa Perancis (~ 35% dari penduduk)
  • Suku bangsa Jerman (Deutschen) yang berbahasa Jerman (kurang dari 1% penduduk)

Aspek-aspek bahasa dan budaya ini banyak mewarnai sejarah Belgia. Selama puluhan tahun, suku bangsa Flandria didiskriminasi oleh suku bangsa Walonia, meski jumlah mereka lebih banyak. Baru pada abad ke-20, sedikit demi sedikit situasi mereka menjadi lebih baik, sampai sekarang ekonomi mereka lebih baik.

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

Belgia terbagi atas 3 komunitas dan 3 kawasan.
Vlaamse GemeenschapLocatie.png
Komunitas Flandria

(Penutur bahasa Belanda)

Franse GemeenschapLocatie.png
Komunitas Prancis

(Penutur bahasa Perancis,
bahasa Walonia,
dan bahasa Picard
)

Duitstalige GemeenschapLocatie.png
Komunitas Jerman

(Penutur bahasa Jerman)

Vlaams GewestLocatie.png
kawasan Flandria
Wallonia (Belgium).png
kawasan Walloon
BelgiumBrussels.png
kawasan Brusel(Ibukota)

Konstitusi negeri ini direvisi pada 14 Juli 1993 untuk menciptakan negara federal yang unik, berdasar atas 3 tingkat:

  1. Pemerintah federal, berbasis di Brusel.
  2. 3 masyarakat bahasa:
  3. 3 kawasan (yang berbeda dari komunitas dengan menimbang pada komunitas penutur bahasa Jerman di kawasan Brusel):

Konflik di antara mereka dipecahkan oleh Pengadilan Arbitrasi. Pengaturan itu memungkinkan kompromisasi antara budaya-budaya yang jauh berbeda hingga hidup dengan damai bersama.

Komunitas Flandria menyerap Kawasan Flandria pada 1980 untuk membentuk pemerintahan bangsa Flandria.[24] Perbatasan yang saling melengkapi atas kawasan dan komunitas itu telah menciptakan 2 keanehan khusus: wilayah Kawasan Brusel-Ibukota termasuk Komunitas Flandria dan Prancis, dan keseluruhan wilayah Komunitas penutur bahasa Jerman terletak di dalam Kawasan Walloon. Kawasan Flandria dan Walloon terbagi lebih lanjut dalam entitas administratif yakni provinsi.

Di tingkat teratas pengaturan 3 deret bertingkat ini ialah pemerintah federal, yang mengatur urusan luar negeri, bantuan pembangunan, pertahanan, militer, polisi, pengaturan ekonomi, kesejahteraan sosial, keamanan sosial, transportasi, energi, telekomunikasi, dan penelitian ilmiah, persaingan terbatas dalam pendidikan dan budaya, dan pengawasan pajak oleh otoritas regional. Pemerintah federal mengendalikan lebih dari 90% semua pajak. Pemerintah komunitas bertanggung jawab untuk pengembangan bahasa, budaya, dan pendidikan di sebagian besar sekolah, perpustakaan, dan teater. Deret tingkat 3 ialah pemerintah regional, yang mengatur sebagian besar tanah dan kepemilikan seperti perumahan, tranportasi, dll. Sebagai contoh, izin bangunan buat sekolah di Brusel milik sistem sekolah negeri akan diatur oleh pemerintah regional Brusel. Namun, sekolah sebagai lembaga akan jatuh di bawah pengaturan pemerintah Flandria jika bahasa utama pengajaran ialah bahasa Belanda, namun di bawah pemerintah Komunitas Prancis jika bahasa utamanya ialah bahasa Prancis.

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Belgia memiliki 3 bahasa resmi, yang dengan urutan jumlah penuturnya dari yang terbanyak ke yang paling sedikit ialah bahasa Belanda (59%), Perancis (40%), dan Jerman (1%). Sejumlah bahasa tak resmi dan minoritas juga dituturkan, seperti bahasa Walloon, Pickard, Champenois, Lorrain, Yiddish, dll. Juga ada bahasa yang dipertuturkan oleh kaum imigran yang datang ke Belgia, seperti bahasa Arab, Spanyol, bahasa inggris Portugis, Italia, Lingala, Turki, dll.

Belgia di pentas internasional[sunting | sunting sumber]

Belgia ialah salah satu anggota Uni Eropa, PBB dan NATO.

Di Brussel terletaklah markas Komisi Eropa dan NATO.


Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Bentuk Pemerintahan: Belgia". The World Factbook. CIA. Diakses December 19, 2011. 
  2. ^ a b "Total population as of  January". Eurostat. Diakses 9 February 2010. 
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama statbel2
  4. ^ a b c d "Belgium". International Monetary Fund. Diakses 20 April 2011. 
  5. ^ "Human Development Report 2011". United Nations. Diakses 2011-11-02. 
  6. ^ Footnote: Belgia juga menjadi anggota atau afiliasi dari banyak organisasi internasional, termasuk ACCT, AfDB, AsDB, Australia Group, Benelux, BIS, CCC, CE, CERN, EAPC, EBRD, EIB, EMU, ESA, EU, FAO, G-10, IAEA, IBRD, ICAO, ICC, ICRM, IDA, IDB, IEA, IFAD, IFC, IFRCS, IHO, ILO, IMF, IMO, IMSO, Intelsat, Interpol, IOC, IOM, ISO, ITU, MONUC (observers), NATO, NEA, NSG, OAS (observer), OECD, OPCW, OSCE, PCA, UN, UNCTAD, UNECE, UNESCO, UNHCR, UNIDO, UNMIK, UNMOGIP, UNRWA, UNTSO, UPU, WADB (non-regional), WEU, WHO, WIPO, WMO, WTrO, ZC.
  7. ^ Leclerc, Jacques , membre associé du TLFQ (18 Januari 2007). "Belgique • België • Belgien — Région de Bruxelles-Capitale • Brussels Hoofdstedelijk Gewest". L'aménagement linguistique dans le monde (dalam bahasa Perancis). Host: Trésor de la langue française au Québec (TLFQ), Université Laval, Quebec. Diakses 18 Juni 2007. "C'est une région officiellement bilingue formant au centre du pays une enclave dans la province du Brabant flamand (Vlaams Brabant)" 
    * "About Belgium". Belgian Federal Public Service (ministry) / Embassy of Belgium in the Republic of Korea. Diakses 21 Juni 2007. "the Brussels-Capital Region is an enclave of 162 km² within the Flemish region." 
    * "Flanders (administrative region)". Microsoft® Encarta® Online Encyclopedia. Microsoft. 2007. Diakses 21 Juni, 2007. "The capital of Belgium, Brussels, is an enclave within Flanders." 
    * McMillan, Eric (Oktober 1999). "The FIT Invasions of Mons" (pdf). Capital translator, Newsletter of the NCATA, Vol. 21, No. 7, p. 1. National Capital Area Chapter of the American Translators Association (NCATA). Diarsipkan dari aslinya tanggal 2006-09-23. Diakses 21 Juni 2007. "Negara terbagi menjadi tiga buah daerah administratif, yaitu: Bahasa Belanda-pelafal Flandria yang tinggal di bagian utara; warga yang sehari-hari sering mempergunakan Bahasa Perancis Brusel tinggal di bagian tengah karena area utara sudah menjadi area milik Flanders, dan penutur Bahasa Perancis Walonia mendiami area selatan, termasuk mereka penutur Bahasa Jerman, Cantons de l'Est)." 
    * Van de Walle, Steven, lecturer at University of Birmingham Institute of Local Government Studies, School of Public Policy. "Language Facilities in the Brussels Periphery" (pdf). KULeuven — Leuvens Universitair Dienstencentrum voor Informatica en Telematica. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-06-26. Diakses 21 Juni 2007. "Brussels is a kind of enclave within Flanders — it has no direct link with Wallonia." 
  8. ^ "The German-speaking Community". The German-speaking Community. Diakses 5 Mei 2007.  The (original) version in German language (already) mentions 73,000 instead of 71,500 inhabitants.
  9. ^ a b Morris, Chris (13 Mei 2005). "Language dispute divides Belgium". BBC News. Diakses 8 Mei 2007. 
  10. ^ Petermann, Simon, Professor pada University of Liège, Wallonia, Belgium — at colloquium IXe Sommet de la francophonie — Intitiatives 2001 — Ethique et nouvelles technologies, session 6 Cultures et langues, la place des minorités, Bayreuth (25 September 2001). "Langues majoritaires, langues minoritaires, dialectes et NTIC" (dalam bahasa Perancis). Diakses 4 Mei 2007. 
  11. ^ Bunson, Matthew (1994). Encyclopedia of the Roman Empire (ed. Hardcover 352pp). Facts on File, New York. hlm. p. 169. ISBN [[Special:BookSources/0 8160 2135 X [Paperback 512pp, ISBN 0-8160-3182-7; Revised edition (2002), Hardcover 636pp, ISBN 0-8160-4562-3]|0 8160 2135 X [Paperback 512pp, ISBN 0-8160-3182-7; Revised edition (2002), Hardcover 636pp, ISBN 0-8160-4562-3]]] Check |isbn= value (help). 
  12. ^ Footnote: The Celtic and/or Germanic influences on and origin(s) of the Belgae remains disputed. Further reading e.g. Witt, Constanze Maria (Mei 1997). "Ethnic and Cultural Identity". Barbarians on the Greek Periphery? — Origins of Celtic Art. Institute for Advanced Technology in the Humanities, University of Virginia. Diakses 6 Juni 2007. 
  13. ^ "Belgian economy". Belgia. Belgian Federal Public Service (ministry) of Foreign Affairs, Foreign Trade and Development Cooperation. Diakses 21 Mei 2007. 
  14. ^ Haß, Torsten, Head of the Fachhochschule (University of Applied Sciences) of Kehl Library, Kehl, Germany (17 Februari 2003). "Rezention zu (Review of) Cook, Bernard: Belgium. A History ISBN 0-8204-5824-4" (dalam bahasa German). FH-Zeitung (journal of the Fachhochschule). Diakses 24 Mei 2007. "die Bezeichnung Belgiens als „the cockpit of Europe” (James Howell, 1640), die damals noch auf eine kriegerische Hahnenkampf-Arena hindeutete"  — The book reviewer, Haß, attributes the expression in English to James Howell in 1640. Howell's original phrase "the cockpit of Christendom" became modified afterwards, as shown by:
       Carmont, John. "The Hydra No.1 New Series (November 1917) — Arras And Captain Satan". War Poets Collection. Napier University’s Business School. Diakses 24 Mei 2007.  — and as such coined for Belgium:
       Wood, James (1907). "Nuttall Encyclopaedia of General Knowledge — Cockpit of Europe". Diakses 2007-05-24. "Cockpit of Europe, Belgium, as the scene of so many battles between the Powers of Europe."  (See also The Nuttall Encyclopaedia)
  15. ^ Fitzmaurice, John, at the Secretariat-General of the European Commission, taught at the Université Libre de Bruxelles (1996). "New Order? International models of peace and reconciliation — Diversity and civil society". Democratic Dialogue Northern Ireland's first think tank, Belfast, Northern Ireland, UK. Diakses 12 Agustus 2007. 
  16. ^ "Belgium country profile". EUbusiness, Richmond, UK. 27 Agustus 2006. Diakses 12 Agustus 2007. 
  17. ^ Karl, Farah (text); Stoneking, James (course) (1999). "Chapter 27. The Age of Imperialism (Section 2. The Partition of Africa)" (pdf). World History II. Appomatox Regional Governor's School (History Department), Petersburg, VA, USA. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2006-10-02. Diakses 16 Agustus 2007. 
  18. ^ Edmundson, George (1922). "Chapter II: Habsburg Rule in the Netherlands". History of Holland. The University Press, Cambridge. Republished: Authorama. Diakses 9 Juni2007. 
  19. ^ Kris Deschouwer (January 2004). "Ethnic structure, inequality and governance of the public sector in Belgium" (pdf). United Nations Research Institute for Social Development (UNRISD). Diakses 22 Mei 2007. 
  20. ^ The Congolese Civil War 1960 - 1964.
  21. ^ Language dispute divides Belgium, BBC News, 13 Mei, 2005.
  22. ^ Franklin, Mark N., Trinity College, Connecticut (2001). "The Dynamics of Electoral Participation — Table 10.1 Average turnout in free elections to the lower house in 40 countries, [[1961]] – [[1999]]" (pdf). hlm. p. 32. Diakses 29 Mei 2007.  Wikilink embedded in URL title (help)
  23. ^ "Belgium — Constitution — Title III Powers, Chapter II The Senate, Article 72 [King's Descendants] ; and Title III, Chapter III King and Federal Government, Section I The King ; and Section II The Federal Government, Article 99 [Composition of Government]". International Constitutional Law. Institut für öffentliches Recht, University of Berne, Switzerland. 17 Februari 1994. Diakses 20 Mei 2007.  Or both:
    * "Title III On Power, Chapter II On the Senate, Art. 72". The Constitution of Belgium. The Federal Parliament of Belgium. 21 Januari 1997. Diakses 20 Mei 2007.  dan
    * "Title III On Power, Chapter III On the King and the Federal Government, Section I On the King ; and Section II On the Federal Government, Art. 99". The Constitution of Belgium. The Federal Parliament of Belgium. 21 Januari 1997. Diakses 20 Mei 2007. 
  24. ^ Situs resmi (Komunitas dan Kawasan) Flandria

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Sumber daring
Bibliografi
  • Arblaster, Paul (23 December 2005). A History of the Low Countries. Palgrave Essential Histories (ed. Hardcover 312pp). Palgrave Macmillan, New York. ISBN 1-4039-4827-5. 
  • Blom, J. C. H., Dutch State Institute for War Documentation, ed.; Lamberts, Emiel, Professor in Modern History KULeuven, ed.; Kennedy, James C., translator (May 1999). History of the Low Countries (ed. Hardcover 503pp). Berghahn Books, Oxford/New York. ISBN 1-57181-084-6. 
  • Cammaerts, Émile L. (1921) [1913]. A History of Belgium from the Roman Invasion to the Present Day (ed. 357pp). D. Appleton and Co, New York. ASIN B00085PM0A. OCLC 1525559. 
    [Also editions [1913], London, OCLC 29072911; (1921) D. Unwin and Co., New York OCLC 9625246 also published (1921) as Belgium from the Roman invasion to the present day, The Story of the nations, 67, T. Fisher Unwin, London, OCLC 2986704]
  • de Kavanagh Boulger, Demetrius C. (28 June 2001) [1902]. The History of Belgium: Part 1. Cæsar to Waterloo. Elibron Classics (ed. Paperback 493pp). Adamant Media (Delaware corporation), Boston, Massachusetts, United States. ISBN 1-4021-6714-8.  Facsimile reprint of a 1902 edition by the author, London
    Ib. (June 2001) [1909]. Ib. Part 2. 1815–1865. Waterloo to the Death of Leopold I. Ib. (ed. Paperback 462pp). Ib. ISBN 1-4021-6713-X.  Facsimile reprint of a 1909 edition by the author, London
  • Fitzmaurice, John (1996). The Politics of Belgium: A Unique Federalism. Nations of the modern world (ed. Paperback 284pp). Westview Press, Boulder, Colorado, USA. ISBN 0-8133-2386-X. OCLC 30112536. 
  • Kossmann-Putto, Johanna A.; Kossmann Ernst H.; Deleu Jozef H. M., ed.; Fenoulhet Jane, translator (from: (1987)). De Lage Landen: geschiedenis van de Noordelijke en Zuidelijke Nederlanden. Vlaams-Nederlandse Stichting Ons Erfdeel, Rekkem (January 1993) [1987]. The Low Countries: History of the Northern and Southern Netherlands (ed. 3rd Rev. edition Paperback 64pp). Flemish-Netherlands Foundation "Stichting Ons Erfdeel", Rekkem, Belgium. ISBN 90-70831-20-1.  (Several editions in English, incl. (1997) 7th ed.)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Pemerintah
Umum