UIN Raden Intan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Universitas Islam Negeri Raden Intan Lampung
Lambang UIN Raden Intan Lampung.png
Lambang UIN Raden Intan Lampung
JenisPerguruan tinggi Islam negeri di Indonesia
Didirikan26 Oktober 1968 (Surat Keputusan Menteri Agama R.I. No. 187 Tahun 1968—sebagai IAIN)
7 April 2017 (Peraturan Presiden No. 38 Tahun 2017—sebagai UIN)
Lembaga induk
Kementerian Agama Republik Indonesia
AfiliasiIslam
RektorProf. H. Wan Jamaluddin Z, M.Ag, Ph.D.
Alamat
Jl. Letkol H. Endro Suratmin Sukarame,
, ,
Kampus± 112 Ha
Situs webhttps://www.radenintan.ac.id

Universitas Islam Negeri (UIN) Raden Intan Lampung adalah Perguruan Tinggi Islam Negeri yang berada di kelurahan / kecamatan Sukarame, Bandar Lampung, kota Bandar Lampung provinsi Lampung.

Awalnya bernama IAIN Bandar Lampung diberi nama Raden Intan 1834–1856 yaitu seorang pahlawan nasional Indonesia asal Lampung berdasarkan SK Presiden No. 082/TK/1986 tanggal 23-10-1986 .[1] Serta resmi menjadi Universitas pada tanggal 07 April 2017/10 Sya’ban 1438 H berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 38 Tahun 2017 tentang Universitas Islam Negeri Raden Intan Lampung.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sebelum berdirinya Universitas Islam Negeri (UIN) Raden Intan Lampung, telah berdiri terlebih dahulu Yayasan Kesejahteraan Islam Lampung (YKIL) pada tahun 1961 di Teluk Betung Pada tahun 1963, pihak Yayasan Kesejahteraan Islam Lampung mengadakan musyawarah dengan Para Ulama Lampung dan dengan aparat Pemerintah Daerah, yang intinya adalah sarana dan prasarana pendidikan tinggi agama Islam bagi masyarakat. Dari musyawarah tersebut kemudian dihasilkan suatu kesepakatan untuk mendirikan dua Fakultas yaitu Fakultas Tarbiyah dan Fakultas Syari’ah.

Pada saat itu sarana dan prasarana pendidikan masih sangat terbatas. Tempat perkuliahan pernah memakai gedung Fakultas Hukum cabang UNSRI di Teluk Betung dan di Masjid Al-Fur’qon Lungsir Teluk Betung. Setelah itu kemudian para inisiator melakukan upaya-upaya agar status kedua fakultas tersebut berubah dari swasta ke negeri. Upaya tersebut membuahkan hasil sehingga pada tanggal 13 Oktober 1964 terbitlah surat Keputusan Menteri Agama R.I. No. 86 /1964 yang isinya perubahan status Fakultas Tarbiyah Yayasan Kesejahteraan Islam Lampung ( YKIL) menjadi Instansi Pemerintah (Negeri) yaitu : sebagai cabang Fakultas Tarbiyah UIN Raden Fattah Palembang di Teluk Betung. Sementara Yayasan Kesejahteraan Islam Lampung masih membina Fakultas Syari’ah.

Pada saat itu masih berlaku aturan yang mempersyaratan berdirinya sebuah al –Jami’ah (IAIN), yaitu sekurang-kurangnya memiliki tiga fakultas, untuk memenuhi persyaratan tersebut maka pada Tahun 1965 Yayasan Kesejahteraan Islam Lampung mendirikan satu fakultas lagi yaitu Fakultas Ushuluddin dengan menunjuk K.H. Zakaria Nawawi sebagai Dekan. Ketiga Fakultas tersebut mengambil tempat di Masjid Al-Fur’qon.

Pada Tahun 1966 Pemerintah Daerah menyerahkan Gedung Ex Sekolah Cina di jalan Kartini untuk kegiatan perkuliahan Fakultas Tarbiyah, Fakultas Syari’ah dan Ushuluddin dan sejak saat itu kegiatan ketiga Fakultas tersebut dialihkan dari Masjid Al-Fur’qon ke Gedung Ex sekolah Cina di jalan Kartini (Kaliawi).

Dengan memperhatikan aktivitas Yayasan Kesejahteraan Islam Lampung sudah merasa banyak, maka untuk menyantuni ketiga fakultas tersebut perlu ada yayasan Khusus yang menangani. Kemudian pada tahun 1966 itu juga atas putusan rapat Pengurus Yayasan Kesejahteraan Islam Lampung maka terbentuklah Yayasan Perguruan Tinggi Islam (YAPERTI) Lampung. Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Agama RI No. 187/68 tanggal 26 Oktober 1968 berdirilah satu Institut Agama Islam Negeri (IAIN) di Lampung dengan Nama ” IAIN al-Jami’ah, Al- Islamiyah, Al-Hukumiyah Raden Intan Lampung", dengan Rektor Drs. H. Muchtar Hasan,S.H., dan kegiatan perkuliahan pun dilaksanakan di Jl. Kartini Kaliawi Tanjungkarang. Selaku Rektor Pertama, H. Mukhtar Hasan memimpin sampai tahun 1971. Periode kedua, IAIN Raden Intan dipimpin oleh Drs. Ibrahim Bandung dari tahun 1971 s.d. 1973 yang membawahi tiga fakultas yaitu Tarbiyah, Syari’ah dan Ushuluddin dengan mempergunakan kampus di Jl. Kartini Tanjungkarang.

Periode ketiga, dipimpin oleh Drs. H. Suwarno Achmady, seorang perwira menengah TNI AD yang menjabat dari tahun 1973 s.d. 1978. Pada periode ini IAIN Raden Intan mendapat bantuan Pemda Lampung berupa sebidang tanah seluas 5 Ha di jalan raya Labuhan Ratu dan selanjutnya kampus pun pindah ke lokasi baru. Adapun kampus Kaliawi di Jalan Kartini dipergunakan untuk TK Raden Intan dan Yayasan SMP Raden Intan. Sejak periode keempat yang dipimpin Drs. H. Muhammad Zein dari tahun 1978 s.d. 1984 IAIN Raden Intan mulai menerapkan Sistem Kredit Semester (SKS) yang sebelumnya menggunakan Sistem Semester non Kredit (1975–1982). Pada periode ini pula Pemerintah Daerah Lampung memberikan bantuan tanah kampus seluas + 50 Ha. di Sukarame.

Pada periode kelima, IAIN Raden Intan dipimpin oleh Drs. H. Busyairi Majidi, seorang ulama anggota Tim Penyusun Al-Qur’an dan Terjemahnya Departemen Agama, dan dosen UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Pada periode yang berlangsung dari tahun 1984 s.d. 1989 ini berhasil dibangun empat gedung fakultas berlantai dua untuk Fakultas Tarbiyah dan Fakultas Ushuluddin di Kampus Sukarame, dan pada tanggal 20 Agustus 1987 kegiatan perkuliahan secara resmi dipindahkan ke kampus baru ini.

Pada periode keenam yang menjadi Rektor adalah Drs. H. Pranoto Tahrir Fatoni seorang birokrat Departemen Agama Jakarta yang menjabat dari tahun 1989 s.d. 1993. Pada periode ini, diadakan penyempurnaan administrasi umum, akademik dan kemahasiswaan, dan terutama administrasi keuangan, serta pembangunan gedung perpustakaan berlantai dua di Sukarame.

Periode ketujuh, IAIN Raden Intan dipimpin oleh seorang putra daerah Ranau, Drs. H.M. Ghozi Badrie yang berlangsung dari tahun 1993 s.d. 1998. Pada masa ini berhasil dibangun ruang perkuliahan Fakultas Syari’ah beserta gedung perkantorannya, sehingga pada periode ini seluruh aktivitas perkuliahan sudah dipindahkan ke kampus Sukarame.

Pada periode kedelapan, terpilihlah Prof. DR. H.M. Damrah Khair, M.A. untuk memimpin IAIN Raden Intan dari tahun 1997 s.d. 2002. Pada masa ini berhasil dibangun gedung Fakultas Dakwah, gedung rektorat berlantai tiga serta pembangunan Gedung Serba Guna (GSG).

Pada periode kesembilan, IAIN dipimpin oleh Prof. DR. H.S. Noor Chozin Sufri putra Jawa Timur dan seorang tokoh MUI Lampung, yang menjabat sejak tahun 2002 s.d. 2006. Masa kepemimpinannya disebut masa kebangkitan IAIN Raden Intan dilihat dari melonjaknya jumlah pendaftar calon mahasiswa, dikembangkannya beberapa jurusan baru dan sarana prasarana kampus, disepakatinya berbagai kerjasama baik dalam negeri maupun luar negeri, juga berhasil dibangun beberapa gedung baru diantaranya gedung Kantor Pascasarjana, gedung perpustakaan berlantai tiga, ruang Dosen Fakultas Tarbiyah dan ruang Dosen Fakultas Syari`ah. Namun dia berhalangan tetap (meninggal dunia 17 Januari 2006) maka sebagai penganti sementara adalah Drs. H. Mahmud Yusuf, MA. Hal ini sesuai SK Menteri Agama RI No. B.II/2/0271/2006, Tanggal 8 Maret 2006, sampai pelantikan Rektor baru yang definitif.

Selanjutnya, terbit Surat Keputusan Menteri Agama RI nomor : B.II/3/0847/2006 tanggal 21 Juli 2006 ditetapkan Prof. Dr. H.M. Ridwan Lubis sebagai Pgs. Rektor. Kemudian berdasarkan Surat Keputusan Presiden RI Nomor : 143/M/2006 tanggal 12 Desember 2006 dilantik Prof. Dr.H. Musa Sueb, MA sebagai Rektor IAIN Raden Intan periode 2006–2010.

Rektor[sunting | sunting sumber]

Daftar Rektor UIN Raden Intan

  1. Drs. H. Mochtar Hasan, S.H. (1968–1971)
  2. Drs. Ibrahim Bandung (1971–1973)
  3. Drs. H. Suwarno Achmady (1973–1978)
  4. Drs. H. Muhammad Zein (1978–1984)
  5. Drs. H. Busyairi Majidi (1984–1989)
  6. Drs. H. Pranoto Tahrir Fatoni (1989–1993)
  7. Drs. H.M. Ghozi Badrie (1993–1998)
  8. Prof. DR. H.M. Damrah Khair, M.A.(1998–2002)
  9. Prof. DR. H.S. Noor Chozin Sufri (2002–2006) (meninggal 17 Januari 2006)
  10. Drs. H. Mahmud Yusuf, MA. (Pengganti sementara) s.d. 21 Juli 2006
  11. Prof. Dr. H.M. Ridwan Lubis (Pelaksana tugas s.d. 12 Desember 2006)
  12. Prof. Dr.H. Musa Sueb, MA (2006–2010)
  13. Prof. Dr. H. Moh. Mukri, M.Ag (2011–2015), Periode pertama. (2015-2019), periode kedua. (2019-2022), periode ketiga.[3]
  14. Prof. H. Wan Jamaluddin Z, M.Ag., Ph.D (2022-2026)

Fakultas[sunting | sunting sumber]

Fakultas Tarbiyah Dan Keguruan[sunting | sunting sumber]

Fakultas Tarbiyah dan Keguruan memiliki dua belas jurusan/program Studi yaitu :

  • Program Studi Pendidikan Agama Islam (PAI)
  • Program Studi Pendidikan Bahasa Arab (PBA)
  • Program Studi Manajemen Pendidikan Islam (MPI)
  • Program Studi Bimbingan Konseling Pendidikan Islam (BKPI)
  • Program Studi Pendidikan Bahasa Inggris (PBI)
  • Program Studi Pendidikan Matematika
  • Program Studi Pendidikan Biologi
  • Program Studi Pendidikan Fisika
  • Program Studi Pendidikan Islam Anak Usia Dini (PIAUD)
  • Program Studi Pendidikan Madrasah Ibtidaiyah (PGMI)
  • Biologi
  • Sistem Informasi (SI)

Fakultas Syariah[sunting | sunting sumber]

Fakultas Syariah memiliki tiga Jurusan/program Studi yaitu:

  • Program Studi Hukum Keluarga Islam (HKI)
  • Program Studi Hukum Tata Negara (HTN)
  • Progam Studi Hukum Ekonomi Syariah (HES)

Fakultas Ushuluddin[sunting | sunting sumber]

Fakultas Ushuluddin memiliki tujuh jurusan/program Studi sebagai berikut :

  • Program Studi Agama-agama (SAA)
  • Program Studi Aqidah dan Filsafat Islam (AFI)
  • Program Studi Ilmu Al-Qur'an dan Tafsir (IAT)
  • Program Studi Pemikiran Politik Islam (PPI)
  • Program Studi Sosiologi Agama
  • Program Studi Psikologi Islam
  • Program Studi Tasawuf dan Psikoterapi

Fakultas Dakwah Dan Ilmu Komunikasi (FDIK)[sunting | sunting sumber]

Fakultas Dakwah Dan Ilmu Komunikasi memiliki empat jurusan/program studi yaitu :

  • Program Studi Komunikasi dan Penyiaran Islam (KPI)
  • Program Studi Pengembangan Masyarakat Islam (PMI)
  • Program Studi Manajemen Dakwah (MD)
  • Program Studi Bimbingan dan Konseling Islam (BKI)

Fakultas Ekonomi Dan Bisnis Islam (FEBI)[sunting | sunting sumber]

Fakultas Ekonomi Dan Bisnis Islam memiliki empat jurusan/program studi yaitu :

  • Program Studi Ekonomi Syariah (ES)
  • Program Studi Perbankan Syariah (PS)
  • Program Studi Akuntansi Syariah (AS)
  • Program Studi Manajemen Bisnis Syariah (MBS)

Fakultas Adab[sunting | sunting sumber]

  • Program Studi Sejarah Peradaban Islam (SPI)
  • Program Studi Ilmu Perpustakaan dan Informasi Islam (IPII)

Pascasarjana (Program Magister)[sunting | sunting sumber]

Program magister memiliki sembilan jurusan/program studi yaitu:

  • Manajemen Pendidikan Islam
  • Pendidikan Agama Islam
  • Pendidikan Bahasa Arab
  • Hukum Keluarga
  • Hukum Ekonomi Syariah
  • Ekonomi Syariah
  • Pengembangan Masyarakat Islam
  • Filsafat Agama
  • Ilmu Al-Qur'an dan Tafsir

Pascasarjana (Program Doktoral)[sunting | sunting sumber]

Program doktoral memiliki tiga jurusan/program studi yaitu:

  • Hukum Keluarga
  • Manajemen Pendidikan Islam
  • Pengembangan Masyarakat Islam

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Situs web resmi

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ https://www.kemsos.go.id/modules.php?name=Pahlawan&opsi=mulai-2
  2. ^ "Salinan arsip" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2018-12-17. Diakses tanggal 2018-12-17. 
  3. ^ Profil Pimpinan