Tunggal panaluan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Tunggal panaluan (Bentuk Asli Tongkat Batak)


Tunggal panaluan adalah tongkat kayu yang digunakan oleh datu, dukun Batak di Sumatra Utara. Tongkat ini dibuat dari kayu pohon trengguli wanggang yang memiliki daya mistis bagi orang Batak. Tongkat ini diukir dengan rupa manusia atau binatang yang masing-masing berdiri di atas yang lain, berhubungan dengan kepercayaan Batak. Tunggal panaluan digunakan dalam upacara adat untuk mengusir bencana atau juga mendatangkannya.[1] Untuk menghasilkan kekuatan mistis, datu membuat lubang di tongkat dan menambahkan ramuan yang disebut pupuk. Salah satu material pupuk adalah sisa-sisa tubuh anak yang dikorbankan. Terdapat variasi tongkat, salah satunya adalah tungkot malehat yang digunakan oleh orang Karo. Tongkat ini juga digunakan dalam tari tortor tunggal panaluan yang dibawakan oleh para datu/dukun.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Sistem Registrasi Museum Kemdikbud". museum.kemdikbud.go.id. Diakses tanggal 2019-12-03. [pranala nonaktif permanen]
  2. ^ Direktorat Warisan dan Diplomasi Budaya. "Tor-Tor". Warisan Budaya Takbenda Indonesia. Diakses tanggal 3 Desember 2019.