Subway (rumah makan)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Subway (restoran))
Subway
Sebelumnya
Pete's Super Submarines
(1965–1968)
Swasta
IndustriRestoran
GenreRestoran siap saji
Didirikan28 Agustus 1965; 57 tahun lalu (1965-08-28), Bridgeport, Connecticut, AS
Pendiri
  • Fred DeLuca
  • Peter Buck
Kantor
pusat
Milford, Connecticut, AS
Cabang
36,821 (Juni 2021)
Wilayah operasi
Seluruh dunia (100+ negara)
Tokoh
kunci
Suzanne Greco (CEO, Presiden)
Trevor Haynes (CEO sementara)
Produk
PendapatanPenurunan $16.1 milliar (2019)[1]
$10.2 milliar (A.S.)[2]
PemilikKeluarga DeLuca
Karyawan
410,000, termasuk waralaba (2022)[3]
Situs webhttps://www.subway.co.id
Logo Subway yang digunakan dari tahun 1968 hingga 2002
Logo Subway yang digunakan dari tahun 2002 hingga 2016 (masih digunakan pada papan nama di banyak lokasi)

Subway adalah waralaba restoran cepat saji multi-nasional Amerika yang mengutamakan menjual sandwich (kapal selam), wrap, salad, dan minuman.

Subway didirikan oleh Fred DeLuca yang berusia 17 tahun dan dibiayai oleh Peter Buck pada tahun 1965 sebagai Pete's Super Submarines[4] di Bridgeport, Connecticut. Restoran ini berganti nama menjadi Subway tiga tahun kemudian, dan operasi waralaba dimulai pada tahun 1974 dengan restoran kedua di Wallingford, Connecticut.[5] Sejak itu, telah berkembang menjadi waralaba global.

Subway menyajikan berbagai pilihan topping, memungkinkan pelanggan untuk memilih topping mana yang dimasukkan dalam sandwich mereka. Slogan Subway lama, "Eat Fresh", dimaksudkan untuk menunjukkan bahan-bahan segar yang digunakan dalam sandwich mereka.

Subway adalah waralaba dengan pertumbuhan tercepat di dunia pada tahun 2015[6] dan, pada Juni 2021, memiliki 37.540 lokasi di lebih dari 100 negara dan wilayah. Lebih dari separuh lokasinya (21.796 atau 58,1%) berada di Amerika Serikat.[7][8][9] Restoran ini juga merupakan rantai restoran merek tunggal terbesar, dan operator restoran terbesar, di dunia.[10][11][12][13] Kantor pusat internasionalnya berada di Milford, Connecticut.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1965, Fred DeLuca meminjam $1.000 dari teman nya Peter Buck untuk memulai "Pete's Drive-In: Super Submarines" di 3851 Main Street[14] di Bridgeport, Connecticut, dan pada tahun berikutnya, mereka membentuk Doctor's Associates Inc. untuk mengawasi operasi restoran saat waralaba diperluas.[15][16] Perusahaan induk mendapatkan namanya dari tujuan DeLuca untuk mendapatkan penghasilan yang cukup dari bisnis untuk membayar uang sekolah untuk sekolah kedokteran, serta Buck memiliki gelar doktor dalam fisika.[17] Pada tahun 1968, toko sandwich tersebut berganti nama menjadi "Subway".[15]

Subway pertama di Pesisir Barat dibuka di Fresno, California, pada tahun 1978.[15] Subway pertama di luar Amerika Utara dibuka di Bahrain pada Desember 1984.[18] Subway pertama di Inggris dibuka di Brighton pada tahun 1996.[19] Pada tahun 2004, Subway mulai membuka toko di supercenter Walmart dan melampaui jumlah lokasi McDonald's di dalam toko Walmart AS pada tahun 2007.[20]

Sejak tahun 2007, Subway secara konsisten mendapat peringkat dalam Franchise 500 oleh Enterpreneur. Pada tahun 2015, Subway berada di peringkat ke-3 dalam daftar "Top Global Franchises", dan ke-1 sebagai "Fastest Growing Franchise"..[21][22] Pada akhir 2010, Subway menjadi rantai makanan cepat saji terbesar di dunia, dengan 33.749 restoran – 1.012 lebih banyak dari McDonald's.[23]

Pada Januari 2015, Suzanne Greco menjadi presiden dan CEO. Kakaknya Fred DeLuca, CEO pertama perusahaan, telah sakit selama dua tahun dan meninggal karena leukemia pada September 2015.[24][25]

Pada Juli 2017, Subway meluncurkan restoran yang didesain ulang, dijuluki "Fresh Forward",[26] dengan logo perusahaan baru.[27] Memiliki fitur kios pesanan sendiri; Port pengisian USB di meja; dan item menu baru, termasuk bumbu tambahan, dan roti yang dibuat tanpa gluten[28][butuh pemutakhiran]

Pada tahun 2017, rantai tersebut menutup lebih dari 800 lokasi di AS. Pada April 2018, rantai mengumumkan akan menutup sekitar 500 lebih tahun itu. Menurut Abha Bhattarai dari The Washington Post, ini adalah akibat dari penurunan laba selama tiga tahun berturut-turut, dan pengurangan 25 persen dalam lalu lintas pejalan kaki di toko-toko Subway sejak 2012. Penerima waralaba juga mengeluh bahwa promosi mendalam perusahaan semakin menggerogoti laba. Analis industri seperti Bob Phibbs, kepala eksekutif firma konsultan Retail Doctor yang berbasis di New York, mengatakan perubahan selera di pihak konsumen, yang lebih sering memilih produk lokal dan daging bebas hormon yang disajikan oleh perusahaan rintisan regional seperti Sweetgreen, terutama di wilayah metropolitan, menjadi penyebab turunnya penjualan Subway, serta hilangnya pangsa pasar dari pesaing. Termasuk restoran cepat saji dan toko sandwich seperti Panera Bread, Au Bon Pain dan Firehouse Subs, serta truk makanan, dan toko kelontong yang menawarkan makanan segar dengan harga bersaing. Pada Januari 2018, Subway menginvestasikan $25 juta dalam kampanye re-branding yang ditargetkan pada konsumen muda untuk merevitalisasi citranya dan meningkatkan penjualan.[16] Pada bulan Desember 2020, Subway bermitra dengan ezCater untuk menawarkan platform katering online baru.[29]

Struktur perusahaan[sunting | sunting sumber]

Restoran Subway di Pittsfield Township, Michigan (2011)
Restoran Subway di Stanhope, New Jersey (2018)
Interior dari Subway di Summarecon Bekasi didesain dengan gaya baru (2022)

Hingga 2017, Subway Group diorganisasikan sebagai berikut:

  • Subway IP Inc. adalah pemilik kekayaan intelektual untuk sistem restoran.
  • Franchise World Headquarters, LLC memimpin operasi waralaba. FWH Technologies, LLC memiliki dan melisensikan perangkat lunak tempat penjualan Subway.
  • Pemberi waralaba termasuk Doctor's Associates Inc. di AS; Subway International B.V.; Subway Franchise System of Canada, Ltd.; dll.
  • Afiliasi periklanan termasuk Subway Franchisee Advertising Fund Trust, Ltd.; Subway Franchisee Advertising Fund Trust, B.V.; Subway Franchisee Canadian Advertising Trust; dll.[30][31]
  • IPC Europe (Independent Purchasing Company Europe Limited), manajer waralaba Subway dan skema loyalitas Subcard di negara-negara Eropa.[32][33]

Kantor pusat internasional Subway berada di Milford, Connecticut, AS, dengan lima pusat regional yang mendukung operasi internasional perusahaan. Kantor regional untuk waralaba Eropa berlokasi di Amsterdam (Belanda); lokasi Australia dan Selandia Baru didukung dari Brisbane (Australia); lokasi Asia didukung dari kantor di Beirut (Lebanon) dan Singapura; dan pusat dukungan Amerika Latin berada di Miami (AS).[34]

Biaya awal untuk memiliki waralaba Subway secara signifikan lebih rendah daripada pesaing nya, mulai dari sekitar $200.000 hingga $500.000. Namun, waralaba Subway juga membayar sebagian dari persentase keuntungan tertinggi (sekitar 12,5%) kembali ke Subway, dibandingkan dengan pesaing.[35]

Produk[sunting | sunting sumber]

Produk inti Subway adalah sandwich kapal selam (atau "sub"). Selain itu, rantai restoran tersebut juga menjual wrap, salad, panini, dan makanan yang dipanggang (termasuk kue kering, donat, dan muffin).

Sandwich terlaris Subway,[36] B.M.T. (kependekan dari "Biggest, Meatiest, Tastiest"), berisi pepperoni, salami, dan ham. Nama sebelumnya adalah singkatan dari Brooklyn Manhattan Transit.[37]

Subway juga menjual sandwich sarapan, muffin Inggris, dan roti pipih. Pada tahun 2006, "pizza personal" memulai debutnya di beberapa pasar AS. Pizza ini dibuat sesuai pesanan (seperti sub) dan dipanaskan selama 85 detik. Sarapan dan menu pizza hanya tersedia di beberapa toko. Pada November 2009, Subway menandatangani kesepakatan untuk menyajikan kopi Seattle's Best Coffee secara eksklusif sebagai bagian dari menu sarapannya di AS.[38]

Sebuah survei Zagat 2009 menyebut Subway sebagai penyedia terbaik "Opsi Sehat" (dalam kategori "Mega Chain"). Subway juga menduduki peringkat pertama "Layanan Teratas" dan "Terpopuler". Peringkat kedua di "Top Overall", di belakang Wendy's[39]

Pada April 2017, Subway mengumumkan penambahan panini ke menunya. Chipotle Steak & Cheese, Triple Cheese, Chicken Cordon Bleu, dan Italian B.M.T. Melt adalah empat variasi yang diumumkan.[40]

Pada bulan September 2018, Subway memulai debut sandwich Chipotle Cheesesteak untuk waktu yang terbatas. Pengujian regional sandwich ayam renyah juga mulai dilakukan di Arkansas.[41]

Variasi regional[sunting | sunting sumber]

Menu Subway bervariasi antar negara, terutama di mana ada persyaratan agama yang berkaitan dengan daging yang disajikan.

Pada tahun 2006, restoran Subway halal/kosher pertama di Amerika Serikat dibuka, di pinggiran Cleveland, Ohio di Mandel JCC Cleveland. Mantan juru bicara Subway Jared Fogle menghadiri pembukaan. Siaran pers menyatakan, "Dengan sedikit modifikasi, seperti tidak ada produk berbasis daging babi, dan penggunaan produk keju berbahan dasar kedelai, menunya hampir identik dengan restoran Subway lainnya."[42] Pembukaan lain segera menyusul, secara singkat menjadikan Subway salah satu rantai restoran kosher AS terbesar.[43] Pada puncaknya, dua belas lokasi Subway kosher dibuka di AS, termasuk Kansas City dan 5 di New York. Pada 2011, hanya lima yang tersisa: di Cleveland, Miami, Los Angeles, dan dua toko di Maryland.[44] Waralaba yang gagal mencatat kurangnya dukungan dari lokasi induk dalam periklanan, biaya makanan dan pengawasan yang lebih tinggi, ketidakmampuan untuk tetap buka pada hari Sabtu, dan bahwa pelanggan yang tidak menjaga kosher lebih memilih menu dan harga asli.[44]

Subway membuka restoran pertamanya di India pada tahun 2001 di New Delhi. Untuk menghormati kepercayaan Hindu, restoran Subway di India tidak menyajikan produk daging sapi; di sisi lain, sejumlah besar vegetarian di negara itu mendorong gerai Subway India untuk menawarkan pilihan vegetarian yang jauh lebih beragam. Pada Januari 2017, ada 591 restoran Subway di 68 kota di India.[7] Pada tanggal 4 September 2012, Subway membuka gerai vegetarian pertamanya di kampus Lovely Professional University (LPU) di Jalandhar, Punjab.[45] Pada tanggal 6 Maret 2013, Subway membuka gerai vegetarian keduanya yang juga menawarkan makanan Jain di Paldi, Ahmedabad.[46]

Sebuah restoran Subway yg terletak di Washington, D.C.

Kandungan nutrisi[sunting | sunting sumber]

Roti lapis Club 6" nya Subway

Pada tahun 2011, Subway memperkenalkan roti dan brownies bebas gluten ke beberapa lokasi di Texas.[47] Dan juga memotong kandungan garam dari sandwich-nya sebesar 15 persen pada tahun 2011.[48]

Di Inggris Raya dan Irlandia, Subway telah mengurangi kandungan garam di seluruh jangkauannya sebesar 33% dan telah berkomitmen untuk pengurangan lebih lanjut, sejalan dengan target pemerintah.[49] Jajaran sub "Low Fat" Subway didukung oleh badan amal Heart Research UK.[50]

Lokasi[sunting | sunting sumber]

Distribusi restoran Subway di seluruh dunia
  1000 dan lebih banyak
  100 sampai 999
  10 sampai 99
  1 sampai 9
  0

Pada Juni 2021, Subway memiliki sekitar 41.600 lokasi di 104 negara dan wilayah, semuanya dimiliki secara independen.[51][52] Lokasi-lokasi ini sebagian besar terkonsentrasi di Amerika Utara, dengan 21.796 di Amerika Serikat,[7] 2.881 di Kanada, dan 758 di Meksiko;[7] jumlah ini hampir sama banyaknya dengan lokasi gabungan McDonald's dan Starbucks.[16] Di luar Amerika Utara, negara dengan lokasi terbanyak adalah Australia (1.215), Brasil (sekitar 1.643), dan Inggris Raya (sekitar 2.195).[7]

Subway di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Restoran Subway pernah membuka cabang Indonesia pada sekitar era 1990-an, tepatnya di Mal Pondok Indah, Mal Taman Anggrek, Plaza Senayan, Mal Ciputra, dan Wisma 46, Jakarta, serta di Kuta, Bali, hingga bulan Oktober 2000, namun semua cabang tersebut ditutup pada tahun 2005. Salah satu cabang Subway di Indonesia, yakni di Mal Taman Anggrek, Jakarta, kini ditempati Tous Les Jours. Subway kembali hadir di Indonesia pada tahun 2021 di bawah Mitra Adiperkasa (MAP Boga Adiperkasa, yang juga mengoperasikan waralaba Burger King, Domino's Pizza, Krispy Kreme dan Starbucks) melalui anak perusahaannya, PT Sari Sandwich Indonesia, dan membuka cabang pertamanya di Cilandak Town Square, Jakarta pada tanggal 15 Oktober 2021.[53][54]

Cabang Subway Indonesia
Jakarta Tangerang Bekasi Bogor Bandung Depok Karawang Surabaya
Cilandak Town Square (Jakarta Selatan) The Breeze BSD City Summarecon Bekasi Kota Wisata (Cibubur) Buah Batu Margonda Rest Area km 57 Cipularang (dalam tahap konstruksi) Pakuwon Mall
Setiabudi One (Jakarta Selatan) Citywalk Elvee (Lippo Karawaci) Jatiwaringin Cibinong City Center Dipatiukur Raya Gubeng
Pantai Indah Kapuk (Jakarta Utara) Bez Walk Gading Serpong Citywalk Lippo Cikarang Teras Yasmin 23 PASKAL MERR Promenade
CIFFEST Citra 6 (Jakarta Barat) Bintaro Emerald Grand Wisata Lippo Plaza Keboen Raya (Segera)
Kemang (Jakarta Selatan) Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta
Mall Kelapa Gading 2 (Jakarta Utara) Pamulang
Pondok Indah Mall 3 (Jakarta Selatan) Kisamaun
Lippo Mall Puri (Jakarta Barat)
fX Sudirman (Jakarta Pusat)
Oakwood Mega Kuningan (Jakarta Selatan)
Sunter Greenlake (Jakarta Utara)
Plaza Senayan (Jakarta Pusat)
Menara Cakrawala (Jakarta Pusat)
Rawamangun (Jakarta Timur)
Melawai, Kebayoran Baru (Jakarta Selatan)
Kalimalang (Jakarta Timur)

Pemasaran[sunting | sunting sumber]

Subway di Belo Horizonte, Brazil, pada 2009

Subway adalah pengiklan makanan cepat saji terbesar kedua di Amerika Serikat, setelah McDonald's. Subway menghabiskan $516.000.000 untuk iklan terukur pada tahun 2011.[55]

Subway menggunakan slogan iklan "Eat Fresh", dan berfokus pada bagaimana sandwich-nya dibuat dari roti yang baru dipanggang dan bahan-bahan segar, di depan pelanggan dengan spesifikasi yang tepat, oleh karyawan yang disebut Subway sebagai "Subway Sandwich Artists".[butuh rujukan]

Pada tahun 2005, Subway membatalkan promosi prangko "Sub Club", dengan alasan semakin banyak prangko palsu karena situs lelang online dan meningkatnya ketersediaan printer berkualitas tinggi.[56][57]

Pada November 2007, iklan Subway AS menampilkan karakter kartun Peter Griffin (dari Family Guy di FOX) mempromosikan sandwich Subway Feast barunya[58]. Subway juga menggunakan game "kemenangan instan", berdasarkan game Scrabble.[butuh rujukan]

Subway menjalankan kampanye penempatan produk di serial TV AS Chuck sejak musim pertamanya. Saat peringkat menurun di musim kedua, kampanye untuk "menyelamatkan Chuck" diluncurkan untuk para penggemar, mendorong mereka untuk membeli sub footlong dari Subway pada tanggal 27 April 2009, tanggal akhir musim. Tony Pace, petugas pemasaran Subway, menyebutnya sebagai penempatan produk terbaik yang telah dilakukan rantai restoran "dalam beberapa tahun."[59]

Untuk merayakan Hari Sandwich Nasional pada tanggal 3 November 2015, Subway menawarkan promosi sandwich Buy One, sandwich gratis Give One.[60]

Jared Fogle pada 2007

[sunting | sunting sumber]

Subway telah mensponsori sejumlah acara olahraga, khususnya balapan NASCAR, termasuk Subway 400 (2002–2004), Subway 500 (2003–2007), Subway Fresh 500 (2005–2013) dan Subway Firecracker 250 (2009–2016). Subway mensponsori turnamen hoki es Subway Super Series dari 2009 hingga 2014.[butuh rujukan]

$5 footlongs[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2008, Subway mulai menawarkan semua sandwich kapal selam sepanjang kaki (tidak termasuk varietas premium dan double-meat) seharga lima dolar, di benua Amerika Serikat dan Kanada, sebagai promosi "hanya waktu terbatas". "Five Dollar Footlongs" dengan cepat menjadi promosi perusahaan yang paling sukses yang pernah ada.[61] Setelah promosi awal selesai, tanggapan pelanggan mendorong Subway untuk membuat "$5 Footlong Everyday Value Menu" permanen yang menawarkan beberapa sandwich footlong seharga $5. Sejak 2011, telah terjadi perputaran bulanan sebesar $5 footlong.[62] Pada bulan Oktober 2011, promosi serupa diluncurkan di Inggris. Pelanggan dapat membeli salah satu dari sembilan submarines dan minuman apa pun seharga £3 (untuk sub six-inch) atau £5 (untuk footlong).[63]

Pada tahun 2012, San Francisco menghentikan promosi lima dolar karena biaya yang lebih tinggi untuk melakukan bisnis di kota.[64] Dari Juni 2014 hingga akhir tahun itu, beberapa lokasi Subway mulai menghentikan promosi $5 dolar.[65] Pada tanggal 1 November 2014, Subway menghentikan promosi lima dolar, menggantinya dengan Simple $6 Menu yang mencakup pilihan six-inch dengan minuman dan pilihan kue atau keripik.[66][67]

Pada bulan Februari 2016, semua footlong klasik dinyatakan ditetapkan dengan biaya baru masing-masing $6.[68]

Pada Januari 2018, promosi $5 kembali dengan menu senilai $4,99 yang terdiri dari lima sub, di lokasi yang berpartisipasi.[69][70][71]

Pada September 2018, Subway mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan promosi senilai $5. Hal ini akan membantu mereka meningkatkan keuntungan waralaba mereka.[72]

Italian Hero[sunting | sunting sumber]

Pada awal 2017, Subway memperkenalkan Italian Hero-nya, dan mengiklankannya dengan kampanye yang menggambarkannya sebagai sandwich Italia[-Amerika] otentik. Dibuat oleh agensi kreatif nasional mereka MMB, dua tempat komedi menampilkan karakter Italia-Amerika stereotip di dan di sekitar beranda gedung rumah petak New York / New Jersey, salah satunya termasuk cameo oleh penyiar olahraga Dick Vitale. Iklan lain menampilkan Jeff Mauro dari Food Network, "Sandwich King", yang berkebangsaan Italia-Amerika,[73] membahas sifat dan peran berbagai daging Italia dan bahan lainnya.[74][75][76][77][78][79]

"Refresh"[sunting | sunting sumber]

Pada Juli 2021, Subway memulai debut kampanye "Refresh" yang menampilkan: Tom Brady, Stephen Curry, Serena Williams, dan Megan Rapinoe.[80] Waralaba Subway meminta Rapinoe ditarik dari iklan setelah Olimpiade 2020, mengklaim kesaksiannya menyebabkan penjualan turun dan merusak reputasi toko.[81]

Kesejahteraan hewan[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Desember 2015, Subway merilis komitmen untuk pindah ke rantai pasokan telur 100% bebas kandang di Amerika Utara pada tahun 2025.[82]

Pada bulan April 2017, Subway merilis kebijakan kesejahteraan ayam[83] yang menyatakan bahwa pada tahun 2024 atau lebih cepat, 100% dari produk ayam AS akan diproduksi sesuai dengan standar Global Animal Partnership (GAP) untuk keturunan dengan kesejahteraan yang lebih tinggi, lingkungan hidup yang lebih baik (termasuk pencahayaan, serasah, dan pengayaan), peningkatan tingkat aktivitas dan kepadatan penebaran yang dioptimalkan, dan metode penyembelihan yang lebih baik. Untuk memastikan kepatuhan, pemasok ayam Subway akan diaudit pihak ketiga dengan pembaruan yang dikomunikasikan setiap tahun.[84]

Pengumuman kebijakan tersebut mengikuti kampanye nasional yang dipimpin oleh aktivis hewan sekolah menengah Lia Hyman berkoordinasi dengan LSM perlindungan hewan The Humane League.[85] Pada tanggal 20 April 2017, Hyman dan sekelompok aktivis melakukan perjalanan ke markas global Subway di Connecticut untuk menyampaikan lebih dari 53.000 tanda tangan dari pendukung kampanye dan mengadakan demonstrasi di luar gedung setelah mereka ditolak masuk.[86]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Ukuran sandwich[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 2 Februari 2007, KNXV-TV (dengan bantuan Arizona Department of Weights and Measures) melaporkan bahwa tiga sandwich "Giant Sub" Subway, masing-masing sepanjang 3 kaki (91 cm), sebenarnya berukuran 2 kaki 8 inci (81 cm), 2 kaki 825 inci (2.156 cm), and 2 kaki 85 inci (277 cm). Variasi panjang maksimum yang diperbolehkan di Arizona adalah 3% (1,08 inci (2,7 cm), untuk sub setinggi tiga kaki). Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa kotak yang dirancang untuk menyimpan sandwich ini memiliki panjang 2 kaki 10,75 inci (88,27 cm); lebih pendek dari variasi maksimum yang diijinkan. Menanggapi laporan tersebut, Subway mengatakan sedang mengevaluasi kembali materi iklan, pelatihan, dan pengemasannya sehubungan dengan panjang Giant Subs yang spesifik atau tersirat, dan menasihati pewaralabanya untuk hanya mendiskusikan dengan pelanggan perkiraan jumlah porsi yang diharapkan dan tidak spesifik panjang pengukuran.[87]

Pada Januari 2013, seorang remaja Australia, Matt Corby, mengeluh di Facebook bahwa sandwich "sepanjang kaki" Subway hanya memiliki panjang 11 inci (28 cm), bukan 1 kaki (30 cm). Subway menanggapi dengan mengatakan, "Sehubungan dengan ukuran roti dan menyebutnya sebagai footlong, 'Subway Footlong' adalah merek dagang terdaftar sebagai nama deskriptif untuk sub yang dijual di Subway Restaurants dan tidak dimaksudkan sebagai ukuran panjang."[88] Penemuan selama gugatan class-action berikutnya mengungkapkan bahwa sebagian besar sandwich Subway adalah panjang yang diiklankan. Penyelesaian $530.000 dikeluarkan dari pengadilan pada tahun 2017 karena "sama sekali tidak berharga" bagi konsumen.[89][90]

Hubungan waralaba[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1995, Subway Sandwich Shops, Fred DeLuca, Peter Buck, dan Doctor's Associates Inc. dianggap bertanggung jawab atas pelanggaran kontrak. Juri Illinois memberikan ganti rugi lebih dari $10 juta kepada Nicholas dan Victoria Jannotta setelah menemukan pelanggaran sewa dan kontrak. Penggugat mengklaim bahwa tergugat telah salah mengartikan nilai aset Subway Sandwich Shops (perusahaan leasing yang digunakan oleh Doctor's Associates untuk tujuan waralaba) saat menegosiasikan perjanjian sewa 1985.[91]

Komite usaha kecil Dewan Perwakilan Rakyat AS mempelajari industri waralaba dari tahun 1992 hingga 1998. Dean Sagar mencatat, "Subway adalah masalah terbesar dalam waralaba dan muncul sebagai salah satu contoh utama dari setiap penyalahgunaan yang dapat Anda pikirkan."[92] Pada tahun 1989, Administrasi Bisnis Kecil A.S. menolak pinjaman usaha kecil kepada pemilik waralaba Subway sampai Subway menghapus klausul kontrak yang memberinya kekuatan untuk merebut dan membeli waralaba apa pun tanpa alasan. The Dallas Morning News melaporkan bahwa Subway telah menyita toko Subway milik tentara Amerika Leon Batie Jr. pada tahun 2006 saat dia bertugas di Afghanistan.[93] Dia telah dikerahkan untuk mendukung Operasi Enduring Freedom pada Maret 2005, tiga tahun setelah membeli restoran pertamanya.[93] Batie menuduh Subway telah melanggar U.S. Servicemembers Civil Relief Act. Dia mengajukan gugatan federal terhadap Subway, yang kemudian ditolak. Dia kemudian mengajukan gugatan di pengadilan negara bagian di Dallas County, Texas. Kedua belah pihak menyetujui persyaratan "saling setuju" dan rahasia pada Januari 2010.[94]

Bahan-bahan[sunting | sunting sumber]

Subway membuat perubahan pada rotinya setelah blogger makanan, dan aktivis Vani Hari mengumpulkan lebih dari 50.000 tanda tangan dalam sebuah petisi. Subway menghilangkan azodicarbonamide dari rotinya.[95] Sebelum petisi Vani Hari, Subway telah menggunakan azodicarbonamide sebagai kondisioner roti, untuk memutihkan adonan dan memungkinkan roti sandwich untuk dipanggang lebih cepat. Pada 2016, bahan tersebut masih digunakan oleh restoran cepat saji lainnya.[96]

Pada bulan Agustus 2015, Vani Hari kembali mengajukan petisi Subway bersama dengan Natural Resources Defense Council, Friends of the Earth, Pusat Keamanan Pangan, Kelompok Riset Kepentingan Publik AS untuk berkomitmen membeli daging yang diproduksi tanpa penggunaan antibiotik secara rutin dan untuk memberikan garis waktu untuk melakukannya.[97] Pada bulan Oktober 2015, Subway mengumumkan akan transisi ke ayam yang dibesarkan tanpa antibiotik pada tahun 2016 dan kalkun dalam 2-3 tahun berikutnya, dan juga akan transisi daging sapi dan babi yang dibesarkan tanpa antibiotik pada tahun 2025.[98][99]

Pada tahun 2021, gugatan diajukan terhadap perusahaan yang menuduh bahwa bahan tagihan Subway sebagai "tuna" adalah campuran dari "berbagai ramuan yang bukan merupakan tuna, namun telah dicampur bersama oleh para terdakwa untuk meniru penampilan tuna". Direktur senior perusahaan untuk keamanan dan kualitas pangan global mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa "Restoran kami menerima tuna murni, mencampurnya dengan mayones, dan menyajikan sandwich yang baru dibuat untuk tamu kami."[100] Acara TV investigasi Inside Edition mengirimkan sampel Salad tuna Subway ke Applied Food Technologies, sebuah perusahaan Florida yang melakukan pengujian DNA makanan laut. Menurut perusahaan itu, "Ya, kami mengonfirmasi bahwa tuna pasti ada di ketiga sampel yang kami terima"..[101] Subway membuat situs web, SubwayTunaFacts.com, untuk membantah klaim bahwa mereka tidak menggunakan tuna asli, yang telah mereka bantah dengan jelas.[102]

Sengketa merek dagang footlong[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 31 Januari 2011, pengacara Subway Valerie Pochron menulis kepada Casey's General Stores, jaringan toko serba ada yang berbasis di Iowa, menuntut agar rantai kecil itu berhenti menggunakan istilah "footlong" dalam iklan untuk sandwich 12 incinya. Subway mengancam akan menuntut. Akibatnya, pada Februari 2011, Casey's General Stores Inc. mengajukan petisi di Pengadilan Distrik AS di Des Moines, mencari pernyataan hukum bahwa kata "footlong" tidak melanggar hak Subway.[103] Casey lebih lanjut mencari pernyataan bahwa kata "footlong" adalah deskripsi umum dari sandwich berukuran satu kaki.[104][105] Sebelum melayani keluhannya di Subway, Casey secara sukarela menolak tindakannya, mengakhiri proses pengadilan.[106]

Seruan boikot atas invasi Rusia ke Ukraina[sunting | sunting sumber]

Setelah invasi Rusia 2022 ke Ukraina, Subway dikritik karena tidak melepaskan atau mengurangi operasinya di Rusia, tidak seperti kebanyakan kompetitornya.[107][108][109]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "6. Subway". 
  2. ^ "Sales of Subway restaurants in the United States from 2015 to 2020". statista.com. Diakses tanggal 18 September 2021. 
  3. ^ "Subway". Forbes. January 25, 2022. Diakses tanggal May 24, 2022. 
  4. ^ "'It's just not what people want anymore': Subway to close hundreds of U.S. stores". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 29, 2018. Diakses tanggal 14 December 2020. 
  5. ^ McCreary, Matthew (May 9, 2018). "How a 17-Year-Old With $1,000 Started Subway and Became a Billionaire". Entrepreneur. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 24, 2020. Diakses tanggal 14 December 2020. 
  6. ^ Herold, Tracy Stapp (February 6, 2015). "Top Fastest-Growing Franchises for 2015". Entrepreneur. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 10, 2017. Diakses tanggal December 5, 2017. 
  7. ^ a b c d e "Explore Our World". Subway. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 29, 2019. Diakses tanggal June 6, 2021. 
  8. ^ Tice, Carol. "Subway - pg.2". Forbes. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 10, 2017. Diakses tanggal May 22, 2017. 
  9. ^ "Number of U.S. Subway restaurants 2016". Statista. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 23, 2017. Diakses tanggal December 5, 2017. 
  10. ^ "The History of SUBWAY". Subway. 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 13, 2020. Diakses tanggal January 13, 2020. Today, the SUBWAY brand is the world's largest submarine sandwich chain with more than 44,000 locations around the world. 
  11. ^ "World's Largest Fast Food Chains". Food & Wine. May 8, 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 24, 2017. Diakses tanggal December 5, 2017. 
  12. ^ Joe Bramhall. "McDonald's Corporation". Hoovers.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 15, 2006. Diakses tanggal August 23, 2007. 
  13. ^ "Yum! Financial Data - Restaurant Counts". yum.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 2, 2017. Diakses tanggal July 8, 2013. 
  14. ^ "Subway: How Do they Really Do It?". My5. Channel 5 (British TV channel). Diakses tanggal 18 February 2022. 
  15. ^ a b c "SUBWAY® Timeline". Subway. 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 25, 2019. Diakses tanggal January 13, 2020. 
  16. ^ a b c Bhattarai, Abha (April 27, 2018). "'It's just not what people want anymore': Subway to close hundreds of U.S. stores". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 30, 2018. Diakses tanggal April 29, 2018. 
  17. ^ 2008 Honorary Degree Recipients (Bowdoin, Office of Events and Summer Programs) (archived 2008)
  18. ^ "Subway Restaurants International Homepage". Archive.is. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 19, 2013. Diakses tanggal September 1, 2013. 
  19. ^ "FACTS AND HISTORY". subway.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 2, 2010. Diakses tanggal May 15, 2015. 
  20. ^ Kung, Michelle (September 13, 2007). "Wal-Mart Dumps McDonald's For Subway As In-Store Restaurateur". Huffington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 31, 2016. Diakses tanggal September 1, 2013. 
  21. ^ "2015 Top Global Franchises". Entrepreneur. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-01-12. Diakses tanggal 2018-06-09. 
  22. ^ "2015 Top Fastest Growing Franchises". Entrepreneur. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-01-09. Diakses tanggal 2018-06-09. 
  23. ^ Jargon, Julie (March 8, 2011). "Subway Runs Past McDonald's Chain". wsj.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 27, 2014. Diakses tanggal January 20, 2014. 
  24. ^ "Suzanne Greco - Restaurant Leadership Conference 2017". Restaurantleadership.com. April 9, 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 4, 2017. Diakses tanggal July 4, 2017. 
  25. ^ Kosman, Josh (February 8, 2015). "Subway founder's sister takes over operations". New York Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 31, 2017. Diakses tanggal July 4, 2017. 
  26. ^ "Subway Brings "Fresh Forward" With New Restaurant Design, Customer Experience". Multivu. July 17, 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 18, 2017. Diakses tanggal July 17, 2017. 
  27. ^ Klein, Danny (July 2017). "Subway Reveals Major New Brand Look". QSR magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 31 March 2021. 
  28. ^ "Subway Brings "Fresh Forward" With New Restaurant Design, Customer Experience". Multivu. July 17, 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 18, 2017. Diakses tanggal July 17, 2017. 
  29. ^ "Subway Taps ezCater for Online Catering Roll Out". QSR magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-01. 
  30. ^ Subway IP Inc. (2017-01-03). "Privacy Notice | SUBWAY.com - United States (English)". www.subway.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 17, 2020. Diakses tanggal 2017-09-24. 
  31. ^ Subway IP Inc. (2017-01-03). "Privacy Statement FWH | SUBWAY.com - United States (English)". www.subway.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 22, 2019. Diakses tanggal 2017-09-24. 
  32. ^ "IPC Europe". Diarsipkan dari versi asli tanggal June 18, 2020. Diakses tanggal June 18, 2020. 
  33. ^ "Subcard® | Terms and conditions". Diarsipkan dari versi asli tanggal June 19, 2020. Diakses tanggal June 18, 2020. 
  34. ^ "Archived copy" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal August 27, 2013. Diakses tanggal June 14, 2013. 
  35. ^ Guardian staff (May 23, 2022). "John Oliver on Subway franchisees: 'Dream turned into a nightmare'". www.theguardian.com. Diakses tanggal May 23, 2022. 
  36. ^ Dennis, Guy (April 25, 2004). "Subway sets out to torpedo McDonald's". The Daily Telegraph. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 26, 2009. Diakses tanggal May 24, 2010. 
  37. ^ "Official Subway Restaurants FAQs". Subway. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-02-14. Diakses tanggal August 25, 2009. 
  38. ^ "Subway Restaurants to Brew Seattle's Best Coffee Exclusively". News.starbucks.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 14, 2010. Diakses tanggal September 1, 2013. 
  39. ^ Ken Kuhl (June 9, 2009). "Zagat's Fast Food Survey". Fast Food News. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 18, 2018. Diakses tanggal October 18, 2018. 
  40. ^ "Fresh off the Press: Paninis Have Arrived at Subway®". www.newswire.ca (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal April 27, 2017. Diakses tanggal April 27, 2017. 
  41. ^ "Subway debuts limited-time cheesesteak, tests crispy chicken sandwich". Nation's Restaurant News. 2018-09-21. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 25, 2018. Diakses tanggal 2018-09-25. 
  42. ^ "First Kosher Subway Restaurant Opens in Cleveland". Pr.com. June 6, 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 8, 2010. Diakses tanggal September 1, 2013. 
  43. ^ Fishkoff, Sue (August 5, 2009). "Eat fresh, eat kosher: Subway the largest U.S. kosher restaurant chain". Jewish Telegraphic Agency. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 20, 2016. Diakses tanggal February 26, 2016. 
  44. ^ a b Spiro, Amy (September 19, 2011). "The Subway That Stops In New York". The Jewish Week. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 4, 2017. Diakses tanggal February 26, 2016. 
  45. ^ Rohan Dua (August 17, 2012). "Subway to roll out world's 1st all-veg outlet in Punjab". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 22, 2017. Diakses tanggal December 19, 2017. 
  46. ^ Chitra Unnithan (March 6, 2013). "US food giants turn vegetarian in Gujarat". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 22, 2017. Diakses tanggal December 19, 2017. 
  47. ^ Roberson, Amanda. "Gluten-free items come to some Subway's in East Texas". KYTX CBS 19. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 29, 2011. Diakses tanggal June 29, 2011. 
  48. ^ "Subway slashes salt in sandwiches". WHEC News 10. April 19, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 2, 2011. 
  49. ^ "Subway® Shapes Up With Health And Wellbeing Commitments". Subway. March 10, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-10-06. Diakses tanggal March 3, 2013. 
  50. ^ "The Subway Chain® Partners with Heart Research UK". Subway. June 11, 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-08-27. Diakses tanggal March 3, 2013. 
  51. ^ Bhattarai, Abha (April 27, 2018). "'It's just not what people want anymore': Subway to close hundreds of U.S. stores". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 30, 2018. Diakses tanggal April 29, 2018. 
  52. ^ "Subway Franchise Information". Entrepreneur (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 22, 2020. Diakses tanggal 2020-08-02. 
  53. ^ "Subway® Ekspansi ke Indonesia melalui Kemitraan dengan PT Mitra Adiperkasa Tbk" (PDF). Indonesia Stock Exchange (dalam bahasa Indonesia). 2021-08-23. Diakses tanggal 2021-08-24. 
  54. ^ Liputan6.com (2021-08-23). "Gandeng Mitra Adiperkasa, Subway Bakal Buka Gerai Restoran di Indonesia". liputan6.com. Diakses tanggal 2021-08-24. 
  55. ^ Meet America's 25 biggest advertisers Diarsipkan March 7, 2015, di Wayback Machine.. AdAge. Retrieved July 8, 2013.
  56. ^ "Fraud stamps out Subway sandwich promo". msnbc.com (dalam bahasa Inggris). 3 June 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 1, 2017. Diakses tanggal 29 November 2017. 
  57. ^ "Subway Scraps Free-Sandwich Promotion". Fox News. 2 June 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 1, 2017. Diakses tanggal 29 November 2017. 
  58. ^ Gail Schille (November 17, 2007). "Subway in 'Family Guy' promotion". The Hollywood Reporter. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 31, 2016. Diakses tanggal June 26, 2013. Fox's "Family Guy" has lined up its first national quick-service restaurant promotion with Subway Restaurants, which will air a TV spot featuring the show's Peter Griffin 
  59. ^ "Subway: Good Night, and Good 'Chuck'". TV Week. April 27, 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 30, 2009. Diakses tanggal April 27, 2009. 
  60. ^ Wolff-Mann, Ethan. "Subway Offers Buy One Get One Free Sandwiches on Nov. 3". Money.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 29, 2022. Diakses tanggal November 3, 2015. 
  61. ^ "Did Subway Put Its Foot(long) In Its Mouth?". Brandchannel.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 22, 2010. Diakses tanggal June 5, 2013. 
  62. ^ Boyle, Matthew (November 10, 2009). "The Accidental Hero". Yahoo! Finance. Sunnyvale, California: Verizon Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 29, 2011. Diakses tanggal January 10, 2012. 
  63. ^ "The £3 lunch". Subway. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-10-15. Diakses tanggal October 26, 2012. 
  64. ^ Eskenazi, Joe (2012-03-28). "Subway Kills Five-Dollar Footlongs in S.F. Due to "Higher Cost of Doing Business"". Diarsipkan dari versi asli tanggal May 25, 2018. Diakses tanggal 2018-04-02. 
  65. ^ Harvey, Katherine P. (2014-08-22). "Farewell, $5 Footlong". The San Diego Union Tribune. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2018. Diakses tanggal 2018-04-02. 
  66. ^ "Subway 2014 November Specials - New Simple $6 Menu". Brandeating.com. 2014-11-01. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2018. Diakses tanggal 2018-04-02. 
  67. ^ "Introducing the Simple $6 Menu! Choose from a variety of 6" subs with chips & a drink for $6!". Subway. 2014-11-05. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 15, 2020. Diakses tanggal 2018-04-02. 
  68. ^ "BREAKING NEWS: Starting February 4th ALL of your favorite classic footlongs are $6". Subway. 2016-02-02. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 30, 2019. Diakses tanggal 2018-04-02. 
  69. ^ Walansky, Aly (2017-12-18). "Subway is bringing back its $5 footlong — but not everyone is happy". Today.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 15, 2020. Diakses tanggal 2018-04-02. 
  70. ^ "What's behind curtain #4.99?". Subway. January 29, 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 15, 2020. Diakses tanggal April 2, 2018. 
  71. ^ "5 footlongs $4.99 each". Subway. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 3, 2018. Diakses tanggal April 2, 2018. 
  72. ^ Team, ABC12 News. "Subway discontinues $5 footlong to boost franchisee profits" (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal September 12, 2018. Diakses tanggal September 13, 2018. 
  73. ^ "An Interview With Jeff Mauro, The Winner Of the Food Network's Next Food Star!". Recipe4Living.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 4, 2017. Diakses tanggal May 5, 2017. Since I am Italian-American, and living around my people for the majority of my life, it has been an integral part of my culinary upbringing. 
  74. ^ "Subway Italian Hero TV Commercial, 'Piled High'". iSpot.tv. 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 28, 2017. Diakses tanggal April 26, 2017. 
  75. ^ "Subway Italian Hero Sandwich TV Commercial, 'The Sandwich King' Feat. Jeff Mauro". iSpot.tv. 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 28, 2017. Diakses tanggal April 26, 2017. 
  76. ^ "Subway Italian Hero TV Spot, 'The Taste of Italy'". iSpot.tv. 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 28, 2017. Diakses tanggal April 26, 2017. 
  77. ^ "Subway Italian Hero TV Commercial, 'The Legendary Italian Heroes' Ft. Dick Vitale". iSpot.tv. 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 27, 2017. Diakses tanggal April 26, 2017. 
  78. ^ "Subway Italian Hero TV Spot, 'Authentic'". iSpot.tv. 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 27, 2017. Diakses tanggal April 26, 2017. 
  79. ^ "Subway Italian Hero TV Spot, 'Frankie'". iSpot.tv. 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 28, 2017. Diakses tanggal April 26, 2017. 
  80. ^ "Inside Subway’s superstar-studded Refresh campaign by Jessica Wohl Ad Age (July 13, 2021) Retrieved July 24, 2021 (Paywall)
  81. ^ "Megan Rapinoe's Post-Olympic Woes Continue as Subway Franchises Want Her Dropped by Scott MacDonald Newsweek (August 8, 2021) Retrieved August 13, 2021
  82. ^ Steele, Anne (December 28, 2015). "Subway Begins Move Toward Cage-Free Eggs". The Wall Street Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 21, 2018. Diakses tanggal December 5, 2017. 
  83. ^ "Sustainable Sourcing | SUBWAY.com - United States (English)". SUBWAY.com. January 1, 1970. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 29, 2017. Diakses tanggal July 4, 2017. 
  84. ^ "Subway to implement new animal welfare standards | MEAT+POULTRY". Meatpoultry.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 16, 2017. Diakses tanggal July 4, 2017. 
  85. ^ Bailey, Micah (April 28, 2017). "Subway commits to Chicken Welfare Policy". Wtnh.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 12, 2018. Diakses tanggal July 4, 2017. 
  86. ^ Daniel Craig (April 28, 2017). "Cheltenham student prods Subway to new chicken welfare policy". PhillyVoice. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 20, 2017. Diakses tanggal July 4, 2017. 
  87. ^ Joe Ducey (June 26, 2007). "Sub-Standard". KNXV-TV (Phoenix, Arizona). Diarsipkan dari versi asli tanggal August 18, 2007. Diakses tanggal April 8, 2008.  Video
  88. ^ Mangan, Dan (January 19, 2013). "Subway explains shortness of their 'Footlong' sandwiches: It's just the name of the sub". New York Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 28, 2014. Diakses tanggal January 19, 2013. 
  89. ^ "'Worthless' Subway 'Footlong' sandwich settlement is thrown out: U.S." Reuters. August 25, 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 12, 2018. Diakses tanggal February 12, 2018. 
  90. ^ "Subway foot-long settlement 'utterly worthless' to customers, 7th Circuit says". ABA Journal (dalam bahasa Inggris). 30 August 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 12, 2018. Diakses tanggal 12 February 2018. 
  91. ^ Robin Lee Allen (December 11, 1995). "Subway ordered to pay $10M in punitive damages to ex-landlord". Nation's Restaurant News. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 6, 2012. Diakses tanggal August 8, 2011. 
  92. ^ Richard Behar (March 16, 1998). "Why Subway Is 'The Biggest Problem In Franchising' That's the assessment of a congressional staffer who studied". Forbes Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 6, 2011. Diakses tanggal August 8, 2011. 
  93. ^ a b Karen Robinson-Jacobs (June 21, 2009). "Soldier suing after being stripped of Subway restaurant franchises". The Dallas Morning News. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 23, 2009. Diakses tanggal July 28, 2009. 
  94. ^ Robinson-Jacobs, Karen (January 5, 2010). "Subway, soldier settle Dallas franchise dispute". The Dallas Morning News. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 12, 2018. Diakses tanggal August 25, 2011. 
  95. ^ "Our Commitment to Our Customers: Serving Quality Products Subway Introduces Azo Free Bread in the US and Canada" (PDF). subway.com. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal February 26, 2014. 
  96. ^ "That Chemical Subway Ditched? McDonald's, Wendy's Use it Too - NBC News". NBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 24, 2017. Diakses tanggal December 31, 2016. 
  97. ^ "Subway to transition to meat raised without antibiotics". The Big Story (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 October 2015. Diakses tanggal April 20, 2016. 
  98. ^ Charles, Dan (October 20, 2015). "Subway Joins The Fast-Food, Antibiotic-Free Meat Club". NPR. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 13, 2016. Diakses tanggal April 20, 2016. 
  99. ^ "SUBWAY Restaurants Elevates Current Antibiotic-Free Policy U.S. Restaurants Will Only Serve Animal Proteins That Have Never Been Treated With Antibiotics" (PDF). Subway.com. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal April 23, 2016. 
  100. ^ Carman, Tim (27 January 2021). "Subway's tuna is not tuna, but a 'mixture of various concoctions,' a lawsuit alleges". The Washington Post. Diakses tanggal 29 January 2021. 
  101. ^ Staff (February 11, 2021). "Do Subway's Tuna Sandwiches Actually Contain Tuna? Inside Edition Investigates". Inside Edition. Diakses tanggal June 22, 2021. 
  102. ^ "Subway Tuna is Real Tuna". SubwayTunaFacts.com. Subway. 2021. Diakses tanggal July 22, 2021. The truth is, Subway uses wild-caught skipjack tuna regulated by the Food and Drug Administration (FDA). A favorite among sub lovers, our tuna is and has always been high-quality, premium and 100% real. 
  103. ^ "Casey's sues Subway over rights to 'footlong'". USA Today. July 16, 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 20, 2013. Diakses tanggal February 17, 2011. 
  104. ^ Welte, Melanie S. (February 14, 2011). "Iowa store chain sues Subway over 'footlong'". NBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 23, 2020. Diakses tanggal February 17, 2011. 
  105. ^ "Complaint, Casey's v. Subway, No. 4:11-cv-64 (S. D. Iowa)". February 11, 2011. 
  106. ^ "Motion for voluntary dismissal, Casey's v. Subway, No. 4:11-cv-64 (S. D. Iowa)". May 3, 2011. 
  107. ^ Schott, Paul (2022-03-18). "As calls to boycott Subway intensify, CT company resists pulling out of Russia". CT Insider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-23. 
  108. ^ "Opinion | Stop buying from these companies. They're funding Putin's war". Washington Post (dalam bahasa Inggris). ISSN 0190-8286. Diakses tanggal 2022-03-23. 
  109. ^ Corbett, Kelly (18 March 2022). "Here's Why Twitter Is Calling for Americans to Boycott Subway". Distractify. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • Situs resmi
  • Situs resmi Singapura