Sepak raga

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sepak raga
Tari Paraga.jpg
Paraga atau Maraga, variasi sepak raga yang berasal dari suku Bugis dan Makassar
Pertama dimainkanMalaysia [1][2][3]
Karakteristik
Kontak fisikTidak
Anggota timVariasi
KategoriIndoor dan Outdoor
PeralatanBola rattan, plastik karet sintetis
Keberadaan
OlimpiadeTidak

Sepak raga (bahasa Minangkabau: sipak rago) adalah olahraga tradisional Malaysia, yang dikembangkan di Kepulauan Indonesia. Permainan ini berkaitan dengan sepak takraw modern. Permainan serupa termasuk voli kaki dan permainan tradisional tiongkok jianzi.

Permainan ini dimainkan oleh lima sampai sepuluh orang dengan membentuk lingkaran di lapangan terbuka, dimana bola dimainkan dengan kaki dan teknik tertentu agar bola berpindah dari satu pemain ke pemain lain tanpa jatuh ke tanah. sepak raga terbuat dari daun kelapa muda atau kulit rotan yang dianyam dengan tangan. Olahraga ini membutuhkan kecepatan, kelincahan, dan penguasaan bola.

Tradisi sepak raga ditemukan di berbagai di wilayah Semenanjung Melayu, iaitu Johor, Penang dan Pahang. Hal ini juga ditemukan di berbagai daerah di kepulauan Indonesia, antara lain Sumatera Barat: sipak rago; Riau dan Sumatera Utara: rago tinggi; Sulawesi: paraga.

Perbedaan utama sepak raga dengan sepak takraw terletak pada penggunaan jaring (net) yang ditemui pada sepak takraw, tetapi tidak dipakai pada sepak raga.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Di Malaysia, bukti sejarah menunjukkan bahawa Sepak Raga bermain bola yang diperbuat dari jalur mana pun rotan mula dimainkan pada Kesultanan Melaka (Malaysia masa kini) pada abad ke-15, menurut manuskrip Melayu kuno, "Sejarah Melayu" (Sulalatus Salatin). Sulalatus Salatin menghuraikan secara rinci kejadian Raja Muhammad, anak kepada Sultan Mansur Shah, yang secara tidak sengaja dipukul dengan bola rotan oleh Tun Besar, anak Bendahara Tun Perak, dalam permainan Sepak Raga. Bola penutup kepala Raja Muhammad dan menjatuhkannya ke tanah. Dalam keadaan marah, Raja Muhammad segera menikam dan membunuh Tun Besar, menyebabkan beberapa orang kerabat Tun Besar bertindak balas dan mahu membunuh Raja Muhammad. Bendahara Tun Perak berjaya mengekang mereka daripada melakukan khianat sebegitu dengan mengatakan bahawa baginda tidak lagi menerima Raja Muhammad sebagai waris Sultan. Akibat kejadian ini, Sultan Mansur Shah mengarahkan mengarahkan keluar dari Melaka dan menabalkannya sebagai pemerintah negeri jiran Pahang.

Beberapa ratusan tahun kemudian,perantau Melayu dari Semenanjung Melayu menyebarkan Sepak Raga ke masyarakat Indonesia di beberapa daerah seperti Kalimantan, Sumatra dan Sulawesi sebagai Pa’ Raga, yaitu permainan anak-anak setempat yang masih menggunakan bola yang terbuat dari rotan.

Variasi[sunting | sunting sumber]

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Di Indonesia, terdapat berbagai jenis variasi sepak raga. Setiap daerah memiliki cirikhasnya masing masing.

Minangkabau[sunting | sunting sumber]

Sepak Rago atau Sipak Rago adalah permainan tradisional dari provinsi Sumatera Barat, Indonesia. Permainan sepak rago umumnya dimainkan pada upacara nagari. Dimainkan oleh anak laki-laki dengan 9 pemain. Peralatan yang digunakan adalah bola yang terbuat dari anyaman rotan dengan diameter 15 cm. Permainan ini dimainkan di lapangan terbuka dengan membuat lingkaran dengan diameter 4,5 m. Kemudian dibagi menjadi 9 sektor dengan memberi tanda. Para pemain berdiri di sektor masing-masing dan satu di tengah membagi bola. Baik menerima maupun memberi bola harus melalui tendangan.

Pertandingan dibagi menjadi dua tahap, yaitu babak penyisihan disebut trot dan babak final disebut boko. Penilaian dilakukan terhadap teknik dan gaya menendang bola yang disebut renten. Durasi permainan galloping adalah 15 menit, sedangkan Boko adalah 30 menit. Dapat diperpanjang jika dianggap perlu oleh wasit.

Pada zaman dahulu permainan sepak bola dimainkan oleh anak-anak muda desa (Nagari) pada sore hari untuk mengisi waktu luang dan sebagai sarana hiburan. Tidak ada penilaian baku pada game ini, karena game ini tidak dilombakan. Yang ada hanya penilaian kemahiran pemain dalam memainkan bola agar tidak jatuh ke tanah. Saat ini permainan ini masih dapat ditemukan di pinggiran kota Padang dan juga di daerah lain di Sumatera Barat, namun di perkotaan mulai ditinggalkan oleh masyarakat. Belakangan ini permainan sepak rago mulai dipertandingkan dan banyak bermunculan perkumpulan-perkumpulan sepak bola.[4][5]

Bugis dan Makassar[sunting | sunting sumber]

Paraga, Ma'raga atau A'raga, adalah permainan tradisional dari provinsi Sulawesi Selatan di Indonesia. Paraga biasanya dimainkan oleh laki-laki, mengingat gerakan paraga yang kompleks dan merupakan gerakan latihan kelincahan.

Sepintas bola paraga hampir mirip dengan bola takraw karena bentuk bolanya dan bahan bolanya terbuat dari rotan. Namun yang membedakan antara sepak takraw dan paraga adalah jika bola takraw hanya tersusun dalam satu lapis rotan, maka bola paraga disusun dalam tiga lapis.

Biasanya dalam paraga ada enam penari dan empat pemain musik. Semuanya memiliki tugas masing-masing untuk menyelaraskan satu sama lain. Salah satu unsur yang harus dilatih dalam olahraga ini adalah keseimbangan yang menjadi modal untuk mengolah bola sedemikian rupa. Apalagi dalam formasi gerakan majemuk yang mengandalkan kerjasama tim agar bola tetap dalam penguasaannya.

Pa'sapu atau ikat kepala yang merupakan ciri khas pakaian yang dikenakan oleh para pemain paraga. Sabuk kepala dilapisi tepung kanji agar tetap tegak saat pemain paraga mengolah bola. Pakaian yang dikenakan para paragan disebut pakaian Bela, sedangkan para musisi memakai pakaian tertutup. Tak lupa sarung sutra khas bugis atau biasa disebut lipa sabbe untuk melengkapi penampilannya. Dan biasanya pakaian berwarna cerah akan dipilih untuk menarik perhatian penonton.

Kebersamaan dan tekad yang kuat serta gotong royong membuat para pemain paraga tidak sekedar bermain. Ada nilai-nilai khusus yang diajarkan tidak hanya untuk pemain tetapi juga untuk penonton.[6][7]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dunsmore, Susi (1983). Sepak Raga. University of Michigan. hlm. 2. 
  2. ^ Brown, Charles Cuthbert (1970). Sejarah Melayu; or, Malay annals: an annotated translation [from the Malay]. Oxford University Press. hlm. 89. 
  3. ^ "Genealogi Sepakbola Indonesia (Bagian 1): Nusantara Bermain Bola". detikcom. 2013-04-05. Diakses tanggal 2021-02-18. 
  4. ^ "Sipak Rago". padangpariamankab.go.id. Diakses tanggal 2021-02-13. 
  5. ^ "Permainan Sipak Rago Perlu Dilestarikan Sebagai Warisan Budaya". padangmedia.com. Diakses tanggal 2021-02-18. 
  6. ^ "Ma'raga atau A'raga, Sepak Raga dari Sulawesi Selatan". Kemendikbud.com. 2018-08-08. Diakses tanggal 2021-02-13. 
  7. ^ I Made Asdhiana (2013-01-05). Asdhiana, I Made, ed. "Paraga, Permainan dan Kesenian Tradisional Bugis". Kompas.com. Diakses tanggal 2021-02-13.