Ratna Sari Dewi Soekarno

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ratna Sari Dewi Sukarno
ラトナ・サリ・デヴィ・スカルノ
Ratna Sari Dewi Sukarno (1970).jpg
Ratna Sari Dewi Sukarno pada tahun 1970
LahirNaoko Nemoto
根本 七保子

6 Februari 1940 (umur 79)
Tokyo, Kekaisaran Jepang
Tempat tinggalShibuya, Jepang
PekerjaanPebisnis, sosialita, filantropis
Dikenal atasIstri Presiden Indonesia Soekarno
Suami/istriSoekarno
AnakKartika Sari Dewi Soekarno

Ratna Sari Dewi Soekarno (ラトナ・サリ・デヴィ・スカルノRatona Sari Devi Sukaruno), biasa dipanggil Dewi Sukarno (デヴィ・スカルノ Devi Sukaruno), lahir dengan nama Naoko Nemoto (根本七保子, Nemoto Naoko) di Tokyo, Kekaisaran Jepang, 6 Februari 1940; umur 79 tahun) adalah istri ke-6 Soekarno yang merupakan Presiden Indonesia pertama. Dewi menikah dengan Soekarno pada tahun 1962 ketika berumur 22 tahun dan mempunyai anak yaitu Kartika Sari Dewi Soekarno. Dewi berkenalan dengan Soekarno lewat seorang relasi ketika Bung Karno berada di Hotel Imperial, Tokyo. Menjelang redupnya kekuasaan Soekarno, Dewi meninggalkan Indonesia. Setelah lebih sepuluh tahun bermukim di Paris, sejak 1983 Dewi kembali ke Jakarta. Pada 2008, ia kembali ke Jepang dan menetap di Shibuya, Tokyo.[1]

Biografi[sunting | sunting sumber]

Ketika berumur 19 tahun, Dewi Soekarno bertemu dengan Soekarno yang telah berumur 57 tahun sewaktu sedang dalam kunjungan kenegaraan di Jepang. Sebelum menjadi istri Sukarno, ia adalah seorang pelajar dan entertainer. Ada gosip bahwa dirinya telah bekerja sebagai geisha, namun ia telah berulang kali menyangkal hal ini. Dia mempunyai seorang putri bernama Kartika.[2]

Setelah meninggalnya Sukarno, Ratna Sari Dewi Soekarno kemudian pindah ke berbagai negara di Eropa termasuk Swiss, Prancis, dan Amerika Serikat. Pada tahun 2008 ia menetap di Shibuya, Tokyo, Jepang, di mana dia tinggal di sebuah tempat yang luas dengan empat lantai dan penuh dengan memorabilia.[3].

Ratna Sari Dewi Soekarno dikenal dengan kepribadiannya yang terus terang. Ia sering disebut sebagai Dewi Fujin (デヴィ 夫人 Devi Fujin, secara harfiah "Ibu Dewi" atau "Madame Dewi"). Nama lengkapnya adalah Ratna Sari Dewi Soekarno (ラトナ サリ デヴィ スカルノ Ratona Sari Devi Sukaruno), tapi dia lebih sering disebut sebagai "Madame Dewi". Dia membuat penampilan di media massa setelah Januari 2008 kematian suaminya penerus Soeharto, menyalahkan dia untuk melembagakan sebuah rezim represif dan menyerupai Despotisme Kamboja, Pol Pot.[4]

Pada tahun 2008 Ratna Sari Dewi Soekarno menjalankan sendiri bisnis perhiasan dan kosmetik serta aktif dalam penggalangan dana. Terkadang dia tampil di acara TV Jepang dan menjadi juri untuk kontes kecantikan, seperti Miss International 2005 di Tokyo.

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Januari 1992, Dewi menjadi terlibat di dalam banyak perkelahian dipublikasikan di sebuah pesta di Aspen, Colorado, Amerika Serikat dengan sesama tokoh masyarakat internasional dan ahli waris Minnie Osmeña, putri mantan presiden Filipina. Ketegangan sudah ada antara keduanya, dimulai dengan pertukaran di pihak lain beberapa bulan sebelumnya, di mana Dewi terdengar tertawa ketika Osmena menyatakan rencana politiknya, di antaranya adalah keinginan untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden Filipina. Aspen meludah yang konon dilaporkan oleh dipicunya sebuah kiasan yang dibuat oleh Dewi untuk Osmena di masa lalu yang kemudian memuncak dengan Dewi memukul wajah Osmena dengan memakai gelas anggur. Pukulan tersebut meninggalkan luka yang membutuhkan 37 jahitan.[5] Dewi kemudian dipenjara selama 34 hari di Aspen untuk perilaku kacau setelah kejadian.[2]

Pada tahun 1998, ia berpose untuk sebuah buku foto berjudul Madame Syuga yang diterbitkan di negara asalnya, di mana sebagian gambar yang ditampilkan ia pose-pose setengah bugil dan menampakan seperti tato. Bukunya untuk sementara tidak didistribusikan di Indonesia dan segera dilarang karena dengan banyak orang Indonesia merasa tersinggung dengan apa yang dianggap mencemarkan nama baik Sukarno dan warisannya.[2] [6]-->

Pada 1994, Ratna Sari Dewi menggegerkan publik dengan menjadi model di sebuah buku foto berjudul "Madame De Syuga" dengan menampilkan tubuhnya setengah telanjang.[7] Buku tersebut terbit di jepang pada 1998 dan dilarang beredar di Indonesia karena dianggap mencoreng nama baik proklamator Indonesia.[8] Kritik pedas masyarakat Indonesia yang dilontarkan kepada Ratna Sari Dewi hanya ditanggapi enteng olehnya, sebab menurutnya buku yang diluncurkannya adalah sebuah hasil karya seni yang menunjukkan bahwa perempuan usia lanjut masih memiliki lekukan tubuh yang indah.[8]

Penampilan dalam Dunia Pop[sunting | sunting sumber]

Dalam Daikon Nerima Brothers sebagai Yukika Karakuri / Deb Soekarno / "Lady Deb" merupakan sebuah parodi Ratna Sari Dewi Soekarno.

Dalam Sayonara Zetsubou Sensei "Presiden Soekarno" adalah pada daftar "hal-hal yang mengesankan dibayangi"; "Madame Dewi" adalah apa yang ia bayangkan.

Dalam Gaki no Tsukai ya Arahende dia mempunyai sebuah penampilan cameo selama 2009 No Laughing Hotelman Batsu Game sebagai sopir taksi.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "[1]"
  2. ^ a b c "Jakarta Journal; Weighty Past Pins the Wings of a Social Butterfly." The New York Times. 17 Februari 1998.
  3. ^ "A Life in the Day of Madame Dewi," Japan Today
  4. ^ "Suharto was Indonesia's Pol Pot: Sukarno widow," Australian Broadcasting Corporation
  5. ^ "What's the Buzz," Philippine Star
  6. ^ Sejarah Hidup Dewi Soekarno Lewat Foto, Kompas, diakses 19 April 2008
  7. ^ Mydans, Seth (1998). Jakarta Journal; Weighty Past Pins the Wings of a Social Butterfly. The New York Times. 
  8. ^ a b Mardani. "4 Kontroversi Ratna Sari Dewi Soekarno yang menggegerkan | merdeka.com". merdeka.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-09-17.