Sukmawati Soekarnoputri

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Sukmawati Soekarnoputri
Informasi pribadi
Lahir 26 Oktober 1951 (umur 67)
Bendera Indonesia Jakarta, Indonesia
Kebangsaan Bendera Indonesia Indonesia
Partai politik PNI Marhaenisme
Pasangan Mangkunegara IX (cerai)
Muhammad Hilmy
Anak GPH Paundrakarna Sukmaputra Jiwanegara
GRA Putri Agung Suniwati
Muhammad Putra Perwira Utama
Orang tua Soekarno
Fatmawati
Pekerjaan Politisi, Pengusaha
Profesi Seniman

Diah Mutiara Sukmawati Sukarnoputri (lahir di Jakarta, 26 Oktober 1951; umur 67 tahun) adalah putri dari presiden pertama Republik Indonesia, Soekarno. Sukmawati juga merupakan adik dari Megawati Soekarnoputri, mantan presiden Indonesia.[1]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Sukmawati mengawali pendidikan formalnya di Sekolah Rakyat (SR) dan tamat tahun 1964. Ia melanjutkan pendidikannya Akademi Tari di di LPKJ, Jakarta, tahun 1970-1974 hingga kemudian menjadi mahasiswa Jurusan Hubungan Internasional (HI), Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (Fisip), Universitas Bung Karno (UBK), Jakarta, sejak tahun 2003.

Karier politik[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1998, ia mendirikan dan menghidupkan kembali Partai Nasional Indonesia dengan nama PNI Soepeni.[2]. Nama PNI Soepeni diubah menjadi menjadi PNI Marhaenisme pada tahun 2002 dan Sukmawati ditunjuk sebagai ketua umum.

Pada tahun 2011, ia menuliskan kesaksian sejarah terkait dengan kehidupannya selama 15 tahun di Istana Merdeka dalam sebuah buku yang berjudul Creeping Coup D'Tat Mayjen Suharto. Buku ini mengungkapkan kisah hidup Sukmawati sejak dilahirkan di Istana merdeka dan menceritakan kesaksian sejarahnya terkait kudeta yang dialami Soekarno pada tahun 1965–1967.

Sukmawati meyakini adanya kudeta yang dilakukan oleh Pangkostrad Mayjen Soeharto (saat itu, yang kemudian menjadi Presiden Soeharto menggantikan Bung karno) bersama anggota-anggota militer lainnya dengan menggunakan Surat Perintah 11 Maret 1966. Dalam pengakuannya, Sukmawati mengaku tidak akan memaafkan Soeharto karena telah melakukan pelanggaran HAM pasca peristiwa 1965.[3]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Sukmawati menikah dengan Putra Mahkota Puri Mangkunegara yaitu Pangeran Sujiwa Kusuma (sekarang Adipati Mangkunegara). Di kemudian Hari Pangeran Kusuma naik tahta dan bergelar Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya Mangkunegara IX. Beberapa tahun kemudian, ia dan Sujiwa Kusuma memutuskan untuk cerai.

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Pada 2 April 2018, Sukmawati membacakan puisi yang dinilai mengandung unsur penistaan agama karena membandingkan azan dengan kidung.[4][5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Profil Sukmawati Soekarnoputri". Tirto.id. Diakses tanggal 3 April 2018. 
  2. ^ "Profil Partai - PNI Marhaenisme: "Kaum Marhaen Indonesia, Bersatulah!"". AntaraNews.com. 25 Oktober 2008. Diakses tanggal 3 April 2018. 
  3. ^ "Profil Sukmawati Soekarnoputri". Merdeka.com. Diakses tanggal 3 April 2018. 
  4. ^ "Sebut Azan dan Kidung, Puisi Putri Bung Karno Dipermasalahkan". CNN Indonesia. 3 April 2018. Diakses tanggal 3 April 2018. 
  5. ^ Kholid, Idham (2 April 2018). "Buka-bukaan Sukmawati soal Puisi yang Disebut Lecehkan Islam". detikNews. Diakses tanggal 3 April 2018.