Sukmawati Soekarnoputri

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sukmawati Soekarnoputri
Informasi pribadi
Lahir
Diah Mutiara Sukmawati Sukarnoputri

26 Oktober 1951 (umur 71)
Jakarta, Jawa Barat, Indonesia
KebangsaanIndonesia
Partai politik  PNIM
Suami/istriMangkunegara IX (cerai)
AnakGPH Paundrakarna Sukmaputra Jiwanegara
GRAy. Putri Agung Suniwati
Muhammad Putra Perwira Utama
Orang tuaSoekarno
Fatmawati
Pekerjaan
  • Seniman
  • politikus
  • pengusaha

Diah Mutiara Sukmawati Sukarnoputri (lahir 26 Oktober 1951)[1][2] adalah seniman dan politikus Indonesia. Ia merupakan putri dari presiden pertama Republik Indonesia, Soekarno. Sukmawati juga merupakan adik dari Megawati Soekarnoputri, mantan presiden Indonesia.[3]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Soekarno dan keluarganya pada tahun 1952. Searah jarum jam dari tengah: Soekarno, Sukmawati, Fatmawati, Guruh, Megawati, Guntur, dan Rachmawati

Sukmawati mengawali pendidikan formalnya di Sekolah Rakyat (SR) dan tamat tahun 1964. Ia melanjutkan pendidikannya Akademi Tari di LPKJ, Jakarta, tahun 1970-1974 hingga kemudian menjadi mahasiswa Jurusan Hubungan Internasional (HI), Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (Fisip), Universitas Bung Karno (UBK), Jakarta, sejak tahun 2003.

Karier politik[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1998, ia mendirikan dan menghidupkan kembali Partai Nasional Indonesia dengan nama PNI Soepeni.[4] Nama PNI Soepeni diubah menjadi menjadi PNI Marhaenisme pada tahun 2002 dan Sukmawati ditunjuk sebagai ketua umum.

Pada tahun 2011, ia menuliskan kesaksian sejarah terkait dengan kehidupannya selama 15 tahun di Istana Merdeka dalam sebuah buku yang berjudul Creeping Coup D'Tat Mayjen Suharto. Buku ini mengungkapkan kisah hidup Sukmawati sejak dilahirkan di Istana merdeka dan menceritakan kesaksian sejarahnya terkait kudeta yang dialami Soekarno pada tahun 1965–1967.

Sukmawati meyakini adanya kudeta yang dilakukan oleh Pangkostrad Mayjen Soeharto (saat itu, yang kemudian menjadi Presiden Soeharto menggantikan Bung karno) bersama anggota-anggota militer lainnya dengan menggunakan Surat Perintah 11 Maret 1966. Dalam pengakuannya, Sukmawati mengaku tidak akan memaafkan Soeharto karena telah melakukan pelanggaran HAM pasca peristiwa 1965.[5]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Sukmawati menikah dengan Putra Mahkota Kadipaten Mangkunegaran yaitu Pangeran Sujiwa Kusuma (sekarang Adipati Mangkunegara). Di kemudian Hari Pangeran Kusuma naik tahta dan bergelar Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya Mangkunegara IX. Beberapa tahun kemudian, ia dan Sujiwa Kusuma memutuskan untuk cerai. Pada 26 Oktober 2021, Sukmawati menjalani ritual pindah agama ke Hindu mengikuti agama neneknya, Ida Ayu Nyoman Rai di Bali.[6][7][8]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Dugaan ijazah palsu[sunting | sunting sumber]

Pada 13 November 2008, Sukmawati ditetapkan sebagai tersangka ijazah palsu yang digunakan sebagai syarat pencalonan Pemilu 2009 calon Anggota DPR RI dari PNI Marhaenisme daerah pemilihan Bali.[9] Ia memakai foto kopi ijazah SMA 3 Jakarta tahun lulus 1970, tetapi tidak dilegalisasi. Sekolah menolak melegalisasi karena menyatakan Sukmawati hanya bersekolah hingga kelas II dan tidak bersekolah setelah menikah.[10] Ia hanya ditetapkan sebagai tersangka dan tidak ditahan dalam kasus yang dihentikan ini. Diketahui sebelumnya pada Pemilu 2004 ia memakai ijazah SMA 22 Jakarta tahun lulus 1969 sehingga ia memiliki dua ijazah yang berbeda tahun kelulusan.[11][12] Sukmawati mengundurkan diri dari pencalonan karena kasus ini.[13]

Puisi "Ibu Indonesia"[sunting | sunting sumber]

"Yang kutahu sari konde ibu Indonesia sangatlah indah, / lebih cantik dari cadar dirimu. (...) Yang kutahu suara kidung Ibu Indonesia, sangatlah elok, / Lebih merdu dari alunan azanmu."

Sukmawati, "Ibu Indonesia"

Pada 2 April 2018, Sukmawati membacakan puisi yang membandingkan azan dengan kidung wanita, juga konde dengan cadar. Puisi tersebut berjudul "Ibu Indonesia", dibacakan dalam acara 29 Tahun Anne Avantie Berkarya di Indonesia Fashion Week 2018. Pengurus PA 212 Kapitra Ampera mengatakan bahwa dugaan pelanggaran penistaan agama. Ampera yang juga merupakan pengacara Rizieq Shihab, menyebut "ada (dugaan kuat) mendiskreditkan agama. Azan itu panggilan ibadah." Sukmawati sekali lagi membantah tuduhan ini, menyebut bahwa karya puisinya "nggak ada SARA-nya." Sukmawati menganggap bahwa ibu-ibu di Indonesia Timur tidak mengetahui syariat.[14]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ https://books.google.co.id/books?id=If1aAAAAIAAJ&q=sukmawati+lahir+26+Oktober&dq=sukmawati+lahir+26+Oktober&hl=id&sa=X&ved=2ahUKEwittJOvpsfxAhWZ6nMBHcI_A8EQ6AEwAHoECAYQAw
  2. ^ https://books.google.co.id/books?id=4PcMAQAAMAAJ&q=sukmawati+lahir+26+Oktober&dq=sukmawati+lahir+26+Oktober&hl=id&sa=X&ved=2ahUKEwittJOvpsfxAhWZ6nMBHcI_A8EQ6AEwAXoECAoQAw
  3. ^ "Profil Sukmawati Soekarnoputri". Tirto.id. Diakses tanggal 3 April 2018. 
  4. ^ Rawis, Oleh Jeffrey (25 Oktober 2008). Burhani, Ruslan, ed. "Profil Partai - PNI Marhaenisme: "Kaum Marhaen Indonesia, Bersatulah!"". ANTARA News. Diakses tanggal 3 April 2018. 
  5. ^ "Profil Sukmawati Soekarnoputri". Merdeka.com. Diakses tanggal 3 April 2018. 
  6. ^ "Sukmawati Soekarnoputri Akan Jalani Ritual Pindah Agama dari Islam ke Hindu". Kumparan.com. Diakses tanggal 23 Oktober 2021. 
  7. ^ Fhr (3 April 2018). "Sebut Azan dan Kidung, Puisi Putri Bung Karno Dipermasalahkan". CNN Indonesia. CNN Indonesia. Diakses tanggal 3 April 2018. 
  8. ^ Kholid, Idham (2 April 2018). "Buka-bukaan Sukmawati soal Puisi yang Disebut Lecehkan Islam". detikcom. Diakses tanggal 3 April 2018. 
  9. ^ https://jpnn.com/news/sukmawati-tersangka-dugaan-palsu-ijazah
  10. ^ https://hukumonline.com/berita/baca/hol20521/polisi-hentikan-penyidikan-dugaan-ijazah-palsu-sukmawati/
  11. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-05-19. Diakses tanggal 2021-05-19. 
  12. ^ https://nasional.tempo.co/read/141717/komisi-pemilu-curiga-ijazah-sukmawati-palsu/full
  13. ^ https://liputan6.com/news/read/168211/sukmawati-ditetapkan-sebagai-tersangka
  14. ^ Pratama, Fajar. "Bandingkan Azan dengan Kidung Ibu Indonesia, Puisi Sukmawati Disoal". detikcom. Diakses tanggal 2021-10-27.