Penyensoran di Turki

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Demonstrasi tahun 2011 menolak penyensoran internet di Turki

Penyensoran di Turki diatur oleh undang-undang domestik dan internasional. Terlepas dari ketentuan hukum, kebebasan pers di Turki mulai memburuk sejak 2010, dan terus mengalami penurunan yang signifikan menyusul upaya kudeta pada Juli 2016.[1][2] Pemerintah Turki Recep Tayyip Erdoğan telah menangkap ratusan jurnalis, menutup atau mengambil alih puluhan media, dan mencegah jurnalis dan keluarganya bepergian. Menurut beberapa akun, Turki saat ini menyumbang sepertiga dari jumlah kasus pemenjaraan jurnalis di seluruh dunia.[3]

Pada tahun 2012 dan 2013 Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ) menempatkan Turki sebagai pemenjara jurnalis terburuk di dunia (di atas Iran dan China), dengan 49 jurnalis mendekam di penjara pada 2012 dan 40 pada 2013.[4][5] Laporan Transparansi Twitter tahun 2014 menunjukkan bahwa Turki mengajukan lima kali lebih banyak permintaan penghapusan konten ke Twitter daripada negara lain pada paruh kedua 2014, dengan permintaan meningkat sebanyak 150% di tahun 2015.[6][7]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Penyensoran secara regional sudah berlaku sebelum berdirinya Republik Turki. Pada 15 Februari 1857, Kesultanan Utsmaniyah mengeluarkan undang-undang yang mengatur percetakan ("Basmahane Nizamnamesi"); di mana buku pertama harus ditujukan kepada gubernur, yang diteruskan ke komisi pendidikan ("Maarid Meclisi") dan keamanan. Seterusnya, pihak Kesultanan akan memeriksanya. Jika tidak melewati proses ini buku-buku tidak diizinkan terbit secara legal.[8] Pada tanggal 24 Juli 1908, di awal Era Konstitusi Kedua, penyensoran dicabut, tetapi surat kabar yang menerbitkan berita yang dianggap berbahaya bagi keamanan luar dan dalam negeri ditutup.[8] Hingga antara tahun 1909 - 1913 terjadi kasus pembunuhan yang menewaskan empat jurnalis; Hasan Fehmi, Ahmet Samim, Zeki Bey dan Hasan Tahsin.

Menyusul pembubaran kekhalifahan pada tahun 1924, terjadi peristiwa pemberontakan Sheikh Said sebagai bagian dari konflik etnis yang meletus dengan penciptaan identitas nasionalisme Turki sekuler yang ditolak oleh bangsa Kurdi, yang telah lama setia kepada Khalifah. Sheikh Said, seorang syekh Naqsabandiyah, menuduh kaum nasionalisme Turki "merendahkan Khalifah menjadi parasit," hingga pecahlah pemberontakan dan darurat militer diberlakukan pada 25 Februari 1925. Ketidaksepakatan di partai Cumhuriyet Halk Partisi (Partai Rakyat Republik) pada akhirnya mendukung tindakan yang lebih keras dan di bawah kepemimpinan İsmet İnönü, undang-undang Takrir-i Sükun Kanunu diusulkan pada 4 Maret 1925.[9] Undang-undang ini memberikan kekuasaan yang tidak terkendali kepada pemerintah, dan memiliki sejumlah konsekuensi termasuk penutupan semua surat kabar kecuali Cumhuriyet dan Hakimiyet-i Milliye. Hasilnya adalah menyensor setiap kritik terhadap partai yang berkuasa, pengikut sosialis dan komunis ditangkap dan diadili oleh Pengadilan Tinggi yang didirikan di Ankara di bawah kekuasaan hukum. Tevhid-i Efkar, Sebül Reşat, Aydınlık, Resimli Ay, dan Vatan, termasuk di antara surat kabar yang ditutup dan beberapa wartawan ditangkap untuk diadili di pengadilan.[8] Pengadilan juga menutup kantor partai oposisi Terakkiperver Cumhuriyet Fırkas pada 3 Juni 1925, dengan dalih bahwa dukungan mereka secara terbuka untuk perlindungan adat agama telah berkontribusi pada pemberontakan Sheikh Said.[9][10]

Selama Perang Dunia II (1939–1945) banyak surat kabar diperintahkan untuk tutup, termasuk koran harian Cumhuriyet (5 kali, selama 5 bulan dan 9 hari), Tan (7 kali, selama 2 bulan dan 13 hari), dan Vatan (9 kali, selama 7 bulan dan 24 hari).[8]

Kerangka kerja legislatif[sunting | sunting sumber]

Konstitusi Turki pada pasal 28, menyatakan bahwa pers itu bebas dan tidak boleh disensor. Kebebasan berbicara tanpa kekerasan dilindungi oleh Pasal 10 Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia dan Kebebasan Fundamental, yang diratifikasi oleh Turki pada tahun 1954, dan berbagai ketentuan Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sipil dan Politik, yang ditandatangani oleh Turki pada tahun 2000.[11] Banyak warga negara Turki yang dihukum berdasarkan undang-undang yang disebutkan, mengajukan permohonan ke Mahkamah Hak Asasi Manusia Eropa (ECHR) dan memenangkan kasus mereka.[11]

Tetapi, jaminan konstitusional dan internasional dirusak oleh ketentuan-ketentuan yang membatasi dalam KUHP, KUHAP, dan undang-undang anti-terorisme, yang secara efektif membuat jaksa dan hakim memiliki keleluasaan untuk menekan kegiatan jurnalistik.[12] Laporan Komisaris Hak Asasi Manusia Dewan Eropa 2017 tentang kebebasan berbicara dan kebebasan pers di Turki menegaskan kembali bahwa masalah penyensoran merujuk pada KUHP Turki dan Undang-Undang Anti-Terorisme Turki No. 3713.[13][14][15] Sementara itu, jaksa terus mengajukan sejumlah kasus terorisme atau keanggotaan organisasi bersenjata berdasarkan pernyataan tertentu dari terdakwa, yang sesuai dengan tujuan organisasi tersebut.[14]

Selain Pasal 301 yang diamandemenkan tahun 2008, dan Pasal 312, lebih dari 300 pasal membatasi kebebasan berbicara, beragama, dan berserikat, menurut Asosiasi Hak Asasi Manusia Turki (2002). Pasal 299 KUHP Turki mengatur pidana pencemaran nama baik Kepala Negara yang semakin ditegakkan. Akibatnya, per Juni 2016, 18 orang dipenjara karena melanggar pasal ini.[14][15] Pasal 295 KUHP juga semakin ditegakkan, memaksakan “pembungkaman pers” (Yayın Yasağı) pada topik-topik kepentingan publik yang relevan seperti serangan teroris dan ledakan berdarah.[16] Pembungkaman dapat diterapkan pada TV, media cetak, radio serta konten Internet, hosting, dan penyedia layanan. Melanggar norma ini berakibat pada hukuman tiga tahun penjara.

Penyensoran media[sunting | sunting sumber]

Penyensoran topik-topik sensitif di Turki berlaku bagi media online maupun offline. Isu Kurdi, genosida Armenia, serta topik kontroversial untuk Islam atau Turki sering disensor. Penegakannya tetap sewenang-wenang dan tidak dapat diprediksi.[1] Serta, pencemaran nama baik Kepala Negara merupakan pasal kejahatan yang semakin banyak digunakan untuk menyensor suara-suara kritis di Turki.[15]

Pada tahun 2018, menurut Indeks Kebebasan Pers dari Reporters Without Borders, Turki berada di peringkat ke-157 dari 178 negara. Situasi kebebasan berbicara selalu menjadi masalah di Turki,[17] dan semakin memburuk setelah peristiwa protes Gezi 2013.[18] Kemudian mencapai puncaknya setelah upaya kudeta 15 Juli 2016. Sejak saat itu, keadaan darurat diberlakukan.[19] Puluhan ribu jurnalis, akademisi, pejabat publik dan cendikiawan ditangkap atau didakwa dengan tuduhan teroris, terkadang dengan dakwaan berdasarkan beberapa pernyataan atau penulisan dari mereka.

Laporan Dewan Komisaris Eropa untuk Hak Asasi Manusia tentang kebebasan berbicara dan kebebasan pers di Turki, setelah kunjungan mereka tahun 2016 ke Turki, mencatat bahwa pelanggaran terhadap kebebasan berbicara di Turki menciptakan efek mengerikan yang berbeda, yang terwujud dalam swasensor baik di antara media yang tersisa dan di antara warga biasa.[20] Selain itu, Komisaris menulis bahwa hambatan utama untuk perbaikan situasi kebebasan berbicara dan kebebasan pers di Turki adalah kurangnya kemauan politik untuk mengakui dan mengatasi masalah tersebut.[20]

Penyensoran karya seni[sunting | sunting sumber]

Beberapa penyensoran mengenai karya seni yang terjadi di Turki adalah:

  • Tahun 1979, di tengah ketegangan politik di Turki saat itu, pemusik Cem Karaca melarikan diri ke Jerman untuk menghindari penuntutan atas tuduhan politiknya karena sering kali menyerukan keadilan sosial dan anti korupsi, serta lirik-lirik lagunya yang condong ke kiri.[21] Setelah kudeta militer 1980, surat perintah penangkapannya dikeluarkan. Ia juga sering kali ditolak untuk kembali ke tanah airnya sehingga mengakibatkan kewarganegaraannya dicabut pada 6 Januari 1983. Baru pada tahun 1987 ia diampuni dan dapat kembali ke Turki.[22]
  • Musisi Selda Bağcan ditangkap dan dipenjara tiga kali setelah kudeta Turki tahun 1980 karena menyanyi dalam bahasa Kurdi dan memasukkan puisi Nazım Hikmet dalam liriknya yang sebenarnya dilarang.[23]
  • Juni 2006, polisi menyita kolase karya seniman Inggris Michael Dickinson — yang mempertunjukkan Perdana Menteri Turki saat itu Recep Tayyip Erdoğan sebagai seekor anjing yang diberi mawar oleh Presiden Bush. Charles Thomson, sebagai pemimpin gerakan Stuckisme yang membawahi Dickinson, menulis surat keberatan kepada Perdana Menteri Inggris saat itu, Tony Blair. Tetapi kemudian Dickinson tetap ditahan dengan alasan "menghina martabat Perdana Menteri", dan baru dibebaskan pada September 2008.[24][25]
  • Tahun 2016, direktur orkestra Dresdner Sinfoniker menggugat delegasi Turki ke Uni Eropa untuk mendesak Komisi Eropa agar menarik kembali dana sebesar 200.000 euro untuk konser yang akan menggunakan istilah "genosida" dalam teks yang dinyanyikan dan diucapkan selama acara berlangsung.[26] Di tahun yang sama, tiga konser terpisah oleh Sıla yang dijadwalkan berlangsung di Istanbul dan Bursa dibatalkan oleh pemerintah setempat.[27]
  • 6 Maret 2017, Zehra Doğan dijatuhi hukuman 2 tahun 9 bulan penjara karena dianggap “propaganda separatis,” menyusul gambar dirinya yang dibagikan di Twitter yang melambangkan sirine malam Nusaybin, di Tenggara Turki.[28]
  • Sebelum referendum konstitusi Turki 2017, pengadilan Turki melarang lagu Partai Demokrat Rakyat (HDP) pro-Kurdi yang mendukung "Tidak" dengan alasan hal tersebut bertentangan dengan konstitusi dan menimbulkan kebencian.[29]
  • Perusahaan Radio dan Televisi Turki (TRT) melarang penyiaran sebanyak 208 lagu pada tahun 2018 dengan alasan pelanggaran kesusilaan dan mengiklankan terorisme.[30]
  • Tahun 2018, pengawas media top Turki, Radio and Television Supreme Council (RTÜK), meninjau lirik lagu-lagu pop berbahasa Inggris yang tidak pantas, dan mengeluarkan denda sebesar 17.065 Lira Turki kepada saluran musik NR1 dan Dream TV karena lirik "Wild Thoughts" dan denda yang sama untuk Power TV karena lirik "Sex, Love & Water".[31]
  • 24 Mei 2018, penyanyi rapper Ezhel, ditangkap atas tuduhan mengajak penggunaan narkoba sehubungan dengan lirik lagunya yang merujuk pada konsumsi ganja. Ia dikenai hukuman 10 tahun penjara.[32] Hal ini memicu kemarahan nasional, karena beberapa mengaitkan penangkapan tersebut dengan Ezhel sebagai kritikus yang blak-blakan terhadap pemerintah.[33] Pada akhirnya, ia dibebaskan tanggal 19 Juni 2018.[34]
  • Burak Aydoğdu (Burry Soprano) ditangkap pada 1 Oktober 2018 atas dakwaan 'mengajak penggunaan narkoba' melalui lagu hitnya "Mary Jane." Ia kemudian dibebaskan sambil menunggu persidangan. Ia kembali ditahan dan dibawa ke Penjara Silivri pada Maret 2021 menyusul putusan pengadilan yang menjatuhkan hukuman 4 tahun 2 bulan penjara.[35]
  • Maret 2021, empat karyawan majalah satir Prancis Charlie Hebdo didakwa oleh Kantor Kepala Kejaksaan Ankara karena diduga "menghina presiden." Mereka dikenai hukuman 4 tahun 8 bulan penjara sehubungan dengan kartun yang menggambarkan presiden Recep Tayyip Erdoğan mengangkat rok seorang wanita berjilbab.[36]
  • 11 April 2020, pelawak tunggal Emre Günsal ditangkap dan dijatuhi hukuman 3 tahun 5 bulan penjara karena materi komedinya yang pada saat itu berisi candaan tentang tokoh-tokoh bersejarah terkemuka seperti Rumi, Shams Tabrizi dan Atatürk.
  • Mei 2021, RTÜK memerintahkan penghapusan "konten yang tidak pantas" dari Spotify, terutama mengacu pada berbagai siniar yang tersedia di perpustakaan Spotify. RTÜK keedepannya akan mengancam platform dengan penyensoran jika ditemukan melanggar perintah tersebut.[37]

Penyensoran film dan drama[sunting | sunting sumber]

Beberapa penyensoran film dan drama di Turki beberapa tahun ke belakang adalah:

  • Film Sex and the City 2 di Turki dilarang tayang dari televisi kabel karena pihak berwenang melihat representasi pernikahan gay sebagai "berbelit-belit dan tidak bermoral" dan dianggap sebagai tontonan berbahaya untuk keluarga.[38][39]
  • Tahun 2014, film "Yeryüzü Aşkın Yüzü Oluncaya Dek" (Until the Face of the Earth Becomes a Face of Love) dihapus dari program Festival Film Internasional Antalya oleh penyelenggara festival setelah ada peringatan bahwa pemutaran film tersebut dapat dianggap melakukan kejahatan menghina presiden Turki.[40]
  • Tahun 2015, festival film Istanbul membatalkan pemutaran film North (judul asli: Bakur) setelah Kementerian Kebudayaan Turki mengeluhkan cuplikan dari film tersebut mengenai beberapa anggota Partai Buruh Kurdistan yang dilarang.[41]
  • Tahun 2017, Kantor Gubernur Ankara melarang Festival Film LGBT kedutaan Jerman.[42]
  • April 2017, film pendek berjudul "The Last Schnitzel" dilarang tayang dari Festival Film Internasional Istanbul karena pembuat film menolak untuk mematuhi aturan kementerian Turki.
  • 17 November 2017, kantor gubernur Ankara melarang penayangan semua film, pameran, dan acara LGBT, karena alasan "publik sensitivitas".[43]
  • Tahun 2018, drama Adana State Theatre "India Bank" yang sedang tur di Batman diturunkan dari panggung karena intervensi oleh pejabat Direktorat Kebudayaan dan Pariwisata setempat. Drama teater tersebut dihapus setelah dua adegannya dianggap "cabul." Di tahun yang sama, Kantor Gubernur Ankara melarang film terkait LGBT berjudul "Pride." Kantor tersebut mengatakan peristiwa semacam itu dapat “memicu kebencian dan permusuhan” di antara berbagai faksi masyarakat.[44]
  • Tahun 2020, Pusat Komunikasi Kepresidenan menginvestigasi karakter yang berpotensi homoseksual dalam serial asli Netflix Love 101 hingga kasus tersebut sampai ke pengadilan. Tetapi pengadilan pada akhirnya menolak kasus tersebut karena klaim tidak dapat dibuktikan.[45]
  • Juni 2020, negosiasi antara Netflix dan anggota Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) Turki mengenai masalah memasukkan karakter LGBT gagal. Turki telah menuntut agar karakter gay dihapus seluruhnya dari naskah. Netflix menolak permintaan tersebut sehingga produksi acara dihentikan.
  • September 2020, Dewan Tinggi Radio dan Televisi Turki (RTÜK) memerintahkan penghapusan film Cuties dari katalog Netflix. Sebelum keputusan tersebut, Kementerian Keluarga, Tenaga Kerja, dan Layanan Sosial Turki telah memberi tahu RTÜK untuk menerapkan tindakan pencegahan yang diperlukan tentang film tersebut.[46]
  • September 2021, RTÜK memerintahkan penghapusan episode berjudul "Double Blind" dari serial Netflix New Amsterdam (seri televisi 2018).[47]
  • Desember 2021, RTÜK memerintahkan penghapusan film berjudul "Donde caben dos" dari katalog Netflix Turki.[47]

Penyensoran buku[sunting | sunting sumber]

Beberapa penyensoran buku di Turki dari tahun ke tahun adalah:

  • Tahun 1961, melarang peredaran edisi buku komik Italia Captain Miki karena dinilai "menganjurkan kemalasan dan 'semangat petualang' di antara orang-orang Turki."[48]
  • Akhir 1960-an atau awal 1970-an, beberapa buku seperti The Communist Manifesto, State and Revolutioni dan The History of the Communist Party of the Soviet Union (Bolsheviks) dilarang beredar.[48]
  • Juli 1972, polisi menggerebek 30 penerbit di Istanbul dan menyita 250.000 hingga 500.000 buku, serta menahan lebih dari 50 penerbit, distributor, dan penjual buku.[49]
  • Januari 1973, jaksa darurat militer memerintahkan 137 publikasi kiri dibakar.[49]
  • Tahun 1973, 11 penerbit didakwa karena menerbitkan novel The Grapes of Wrath, karena dianggap "menyebarkan propaganda yang dianggap merugikan negara."
  • Tahun 1987 National Geographic Atlas of the World dilarang beredar.[48]
  • Tahun 1989 The Satanic Verses dilarang beredar baik itu distribusi, penjualan, dan impornya.[48]
  • Tahun 2004, buku The Eleven Thousand Rods dan penerbitnya dilarang beredar di Turki, kemudian dijatuhi hukuman denda sebesar 684 Lira Turki karena alasan mengandung unsur "cabul" dan "melukai perasaan batin orang-orang".[50]
  • Tahun 2007, penerbit buku The God Delusion, Erol Karaaslan diselidiki oleh jaksa Istanbul karena dainggap "menghasut kebencian agama."[48]
  • Tahun 2008, Nedim Gürsel, menghadapi tuduhan atas "hasutan untuk melakukan kekerasan atau kebencian" setelah menerbitkan bukunya Daughters of Allah, yang dianggap menghina Islam.
  • Tahun 2013 terjadi beberapa kasus, dua bait puisi "Tabel" yang ditulis oleh penyair Turki Edip Cansever dihilangkan dari buku-buku sekolah menengah karena mengandung kata "bir",[51] Turki mencabut larangan puluhan tahun terhadap 453 buku dan 645 majalah,[48] Turki menyensor karya klasik John Steinbeck Of Mice and Men karena dianggap "melanggar kesusilaan,"[52] dan seorang guru di Istanbul dijatuhi hukuman disiplin karena memberikan pekerjaan rumah kepada siswanya dari My Sweet Orange Tree.[52]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Turkey | Freedom House". web.archive.org. 2015-06-08. Diakses tanggal 2022-09-14. 
  2. ^ "CPJ testifies on Turkey's press freedom record after failed coup attempt". Committee to Protect Journalists (dalam bahasa Inggris). 2016-09-14. Diakses tanggal 2022-09-14. 
  3. ^ Benhabib, Seyla (16 Maret 2017). "Turkey is about to take another step toward dictatorship". The Washington Post. Diakses tanggal 15 September 2022. 
  4. ^ "Turkey increases Pressure on the Media - Fanack Chronicle". web.archive.org. 2015-07-14. Diakses tanggal 2022-09-14. 
  5. ^ "2013 prison census: 211 journalists jailed worldwide - Committee to Protect Journalists". web.archive.org. 2014-10-07. Diakses tanggal 2022-09-14. 
  6. ^ "Turkey tops countries demanding content removal: Twitter". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2015-02-09. Diakses tanggal 2022-09-14. 
  7. ^ "Twitter's transparency report: Turkey tops countries demanding content removal- Technology News, Firstpost". Tech2. 2015-02-10. Diakses tanggal 2022-09-14. 
  8. ^ a b c d Şahhüseyinoğlu, H. Nedim (2011-07-26). "Censorship of Thought and the Press from Yesterday to Today (bahasa Turki)". web.archive.org. ISBN 9789756134085. Diakses tanggal 2022-09-17. 
  9. ^ a b Hassan, Mona. Longing for the Lost Caliphate: A Transregional History. Princeton University Press. hlm. 169. 
  10. ^ Arat, Yeşim (2012-02-01). Rethinking Islam and Liberal Democracy: Islamist Women in Turkish Politics (dalam bahasa Inggris). State University of New York Press. hlm. 7. ISBN 978-0-7914-8316-9. 
  11. ^ a b "Questions and Answers: Freedom of Expression and Language Rights in Turkey (Human Rights Watch Press release, New York, April 2002)". www.hrw.org. Diakses tanggal 2022-09-18. 
  12. ^ "Turkey | Freedom House". web.archive.org. 2015-06-08. Diakses tanggal 2022-09-18. 
  13. ^ "Turkish Anti-Terror Law, No. 3713/ 1991" (PDF). opbw.org. 2017-04-21. Diakses tanggal 2022-09-18. 
  14. ^ a b c Caucaso, Osservatorio Balcani e. "Council of Europe Commissioner for Human Rights' report on freedom of expression and media freedom in Turkey". Media Freedom Resource Centre OBCT (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 2022-09-18. 
  15. ^ a b c "OPINION ON ARTICLES 216, 299, 301 AND 314 OF THE PENAL CODE OF TURKEY, Opinion No. 831/2015". venice.coe.int. Diakses tanggal 18 September 2022. 
  16. ^ "Yayın Yasağı Haberleri - Son Dakika Yayın Yasağı Hakkında Güncel Haber ve Bilgiler". HÜRRİYET - ARAMA (dalam bahasa Turki). Diakses tanggal 2022-09-18. 
  17. ^ Caucaso, Osservatorio Balcani e. "Yesterday, Today, Tomorrow. Freedom of Expression in Turkey Report (1995- 2015)". Media Freedom Resource Centre OBCT (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 2022-09-19. 
  18. ^ "First Year of Gezi Resistance". bianet.org. 2013. Diakses tanggal 19 September 2022. 
  19. ^ "State of Emergency Extended for 3 More Months". bianet.org. 19 April 2017. Diakses tanggal 19 September 2022. 
  20. ^ a b Caucaso, Osservatorio Balcani e. "Council of Europe Commissioner for Human Rights' report on freedom of expression and media freedom in Turkey". Media Freedom Resource Centre OBCT (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 2022-09-19. 
  21. ^ Arsu, Sebnem (2004-02-16). "Cem Karaca, 58, Turkish Singer With Political Messages, Dies". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2022-09-20. 
  22. ^ "Cem Karaca: Bard of Anatolian rock". www.aa.com.tr. Diakses tanggal 2022-09-20. 
  23. ^ "The Turkish folk singer who inspires US rappers". www.aa.com.tr. Diakses tanggal 2022-09-20. 
  24. ^ "Briton charged over 'insult' to Turkish PM". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2006-09-12. Diakses tanggal 2022-09-20. 
  25. ^ "Turkish court acquits British artist over portraying PM as US poodle". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2008-09-25. Diakses tanggal 2022-09-20. 
  26. ^ "A German orchestra has accused Turkey of censoring its 'Armenian genocide' performance". The Independent (dalam bahasa Inggris). 2016-04-25. Diakses tanggal 2022-09-20. 
  27. ^ ""Demokrasi Mitingini Eleştiren Sıla Gençoğlu'nun Konserleri İptal" | SiyahBant". web.archive.org. 2016-12-22. Diakses tanggal 2022-09-20. 
  28. ^ SCF (2017-03-02). "Artist and journalist Zehra Doğan sentenced for 3 years of prison". Stockholm Center for Freedom (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-20. 
  29. ^ "With media muzzled, Turkish 'no' voters seek alternative channels". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2017-04-11. Diakses tanggal 2022-09-20. 
  30. ^ Abdulla, Namo (1 Maret 2018). "Turkish State Channel Bans Dozens of Songs". www.rudaw.net. Diakses tanggal 2022-09-20. 
  31. ^ "Turkey's media watchdog issues fine over Rihanna lyrics". Hürriyet Daily News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-20. 
  32. ^ "Turkish rapper Ezhel acquitted of first day of trial". TheNewArab (dalam bahasa Inggris). 2018-06-19. Diakses tanggal 2022-09-20. 
  33. ^ "Turkey's sharp-tongued rapper faces five years in jail - Al-Monitor: Independent, trusted coverage of the Middle East". www.al-monitor.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-20. 
  34. ^ "Turkish court acquits rapper arrested over lyrics: CNN Turk". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2018-06-19. Diakses tanggal 2022-09-20. 
  35. ^ TINBEK/İstanbul(DHA), Ali Çağlar. "Son dakika... 'Burry Soprano' olarak bilinen rapçi Burak Aydoğduoğlu tutuklandı". www.hurriyet.com.tr (dalam bahasa Turki). Diakses tanggal 2022-09-20. 
  36. ^ "Charlie Hebdo: Turkey vows legal action over Erdogan cartoon". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2020-10-28. Diakses tanggal 2022-09-20. 
  37. ^ Smith, Dylan (2021-05-10). "Turkey Media Regulator Warns Spotify to Eliminate 'Inappropriate Content'". Digital Music News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-20. 
  38. ^ "Internet Freedom in Turkey: System Error". Amnesty International USA (dalam bahasa Inggris). 2011-05-05. Diakses tanggal 2022-09-20. 
  39. ^ "Five Dangers Facing the LGBT Community in Turkey". Amnesty International USA (dalam bahasa Inggris). 2012-12-06. Diakses tanggal 2022-09-20. 
  40. ^ Censorship, Index on (2016-06-30). "Turkey's film festivals face a narrowing space for expression". Index on Censorship (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-20. 
  41. ^ Maheshwari, Laya (2015-04-20). "Counter-punch: why Turkey's ban on PKK documentary North is a waste of time". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-20. 
  42. ^ "Berlin slams Ankara's ban on German LGBT film festival - World News". Hürriyet Daily News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-20. 
  43. ^ "Turkish capital bans all LGBT screenings, exhibitions, events over 'public sensitivities' - Türkiye News". Hürriyet Daily News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-20. 
  44. ^ "Theater play canceled for official censorship". Hürriyet Daily News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-20. 
  45. ^ "Diyanet-Sen'den "Aşk 101" dizisine tepki". Haberler (dalam bahasa Turki). 2020-04-15. Diakses tanggal 2022-09-20. 
  46. ^ "Turkish watchdog to order Netflix to block access to "Cuties" film in Turkey - Türkiye News". Hürriyet Daily News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-20. 
  47. ^ a b Netflix Environmental Social Governance Report 2021 (PDF). hlm. 39. 
  48. ^ a b c d e f "50 shades of Turkish censorship". Hürriyet Daily News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-20. 
  49. ^ a b Bosmajian, Haig A. (2006). Burning Books (dalam bahasa Inggris). McFarland. ISBN 978-0-7864-2208-1. 
  50. ^ "ECHR Convicted Turkish Censorship of 'Obscenity". Bianet. Diakses tanggal 20 Sptember 2022. 
  51. ^ "Turkish poet Edip Cansever's verses become latest victim of censors". Hürriyet Daily News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-20. 
  52. ^ a b "In Erdogan's Turkey, Censorship Finds Fertile Ground - Al-Monitor: Independent, trusted coverage of the Middle East". www.al-monitor.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-09-20. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]