Paraíba

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Paraíba
Estado da Paraíba
Negara bagian Paraíba
Bendera Paraíba
Lambang kebesaran Paraíba
Himne daerah: Hino da Paraíba
Lokasi negara bagian Paraíba di Brazil
Lokasi negara bagian Paraíba di Brazil
Koordinat: 7°10′S 36°50′W / 7.167°S 36.833°W / -7.167; -36.833Koordinat: 7°10′S 36°50′W / 7.167°S 36.833°W / -7.167; -36.833
Negara Brasil
Ibu kota dan kota terbesarJoão Pessoa
Luas
 • Total56.584,6 km2 (218,474 sq mi)
PeringkatKe-21
Populasi
 (2007)[1]
 • Total3.766.528
 • Perkiraan 
(2020)
4.039.277
 • PeringkatKe-13
 • Kepadatan0/km2 (0/sq mi)
 • Peringkat kepadatanKe-8
DemonimParaibano
Zona waktuUTC-3 (BRT)
Postal Code
58000-000 to 58990-000
Kode ISO 3166BR-PB
Pelat kendaraanMMN to MOW, NPR to NQK, OET to OFH, OFX to OGG, OXO, QFA to QFZ, QSA to QSM, RLQ to RMC
Situs webparaiba.pb.gov.br

Paraíba (Tupi : pa'ra a'íba ; pelafalan dalam bahasa Portugis: [paɾaˈibɐ]) adalah sebuah negara bagian di Brasil. Terletak di Timur Laut Brasil, Paraíba berbatasan dengan Rio Grande do Norte di utara, Ceará di barat, Pernambuco di selatan, dan Samudra Atlantik di timur. Paraíba adalah negara bagian terpadat ketiga di Timur Laut Brasil; João Pessoa, ibu kota negara bagian ini yang berlokasi di pinggir laut, dan Campina Grande, yang berlokasi lebih ke dalam, masuk ke dalam lima belas besar kotamadya terbesar di Timur Laut Brasil. Negara bagian ini merupakan rumah bagi 1,9% dari populasi Brasil dan menghasilkan 0,9% dari PDB Brasil.

Negara bagian ini adalah pusat wisata dan industri; terkenal dengan warisan budayanya, iklim yang mendukung, dan keragaman geografisnya, mulai dari pantai tepi laut hingga Dataran Tinggi Borborema.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada pertengahan abad ke-16, pemukim dari Spanyol dan Portugal, mendirikan Filipéia de Nossa Senhora das Neves (sekarang João Pessoa) di muara Sungai Paraíba do Norte.

Daerah ini ternyata terbukti sempurna untuk produksi gula, sehingga Prancis, Belanda, dan Portugis terus-menerus berjuang untuk menguasai wilayah Paraíba untuk menanam tebu yang menguntungkan. Benteng Santa Catarina, dekat João Pessoa, dibangun untuk melindungi kota dari Belanda, yang menjadi ancaman bagi supremasi Portugis di Brasil.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Menurut sensus IBGE, hingga 2010, terdapat 3.766.528 penduduk yang tinggal di negara bagian ini, dengan kepadatan penduduk 66,7 jiwa/km 2. Angkanya meliputi: Tingkat urbanisasi: 75,4% (2010), Pertumbuhan populasi: 0,8% (1991–2000) dan Rumah: 987.000 (2006).[2][3]

Sensus 2010 juga mengungkapkan angka-angka berikut terkait etnis: 1.986.619 orang Coklat (Multiras) (52,7%), 1.499.253 Orang Putih (39,8%), 212.968 Orang Hitam (5,7%) dan 67.636 (1,8%) orang keturunan Amerindian dan Asia.[4]

Agama[sunting | sunting sumber]

Agama penduduk Paraiba (2010)

  Katolik (77%)
  Protestan (15.1%)
  Spiritisme (0.6%)
  Lainnya (1.6%)
  Tanpa agama (5.7%)

Menurut sensus tahun 2010, populasi Paraíba terdiri dari Katolik Roma (76,96%), Protestan (15,16%), Spiritualis (0,62%), Saksi-Saksi Yehuwa (0,47%), Katolik Kerasulan Brasil (0,22%) %), Mormon (0,11%), Kristen Ortodoks (0,05%), Candomblecists (0,035%), Umbanda (0,029%), Esoterik (0,023%), Yahudi (0,017%), Agama Timur (0,014%), tradisi (0,010%), spiritualis (0,004%), Islam (0,002%), Hindu (0,002%) dan agama Afro-Brasil (0,001%), selain agama lain. Ada juga yang tidak beragama (5,661%), termasuk ateis (0,106%) dan agnostik (0,046%); orang yang tidak beragama dan/atau beragama ganda (0,154%); tidak tahu (0,154%) dan tidak menyatakan (0,016%).[5][6]

Statistik[sunting | sunting sumber]

Edukasi[sunting | sunting sumber]

Bahasa Portugis adalah bahasa resmi dan satu-satunya yang digunakan di negara bagian ini dan dengan demikian merupakan bahasa utama yang diajarkan di sekolah.

Bahasa Inggris dan Spanyol adalah bagian dari kurikulum sekolah menengah resmi.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Industri makanan di Belém da Paraíba

Sektor jasa merupakan komponen terbesar dari PDB sebesar 56,5%, diikuti oleh sektor industri sebesar 33,1%. Pertanian mewakili 10,4% dari PDB (2004). Ekspor Paraíba: tenunan kapas 36,3%, alas kaki 20,1%, gula dan alkohol 10,8%, ikan dan krustasea 9,7%, sisal 7%, kapas 6,6% (2002).

Pangsa ekonomi Brasil: 0,8% (2004).

Perekonomian Paraíba sebagian besar didasarkan pada pembuatan sepatu dan produk kulit lainnya, beternak sapi, dan pertanian tebu dan jagung. Meskipun secara historis tebu mendominasi sektor pertanian Paraíba, penanaman nanas, jagung, dan kacang-kacangan juga tersebar luas. Sektor ekonomi penting lainnya di negara bagian ini adalah pariwisata, karena pantai yang masih alami, serta adanya festival seperti "karnaval" dan "São João".

Infrastruktur[sunting | sunting sumber]

Bandara Internasional[sunting | sunting sumber]

Terletak di kotamadya Bayeux, delapan kilometer (5,0 mi) dari pusat kota João Pessoa, Bandara Internasional Presidente Castro Pinto saat ini sedang dalam perluasan dan renovasi, yang akan meningkatkan kapasitas tahunan menjadi 860 ribu penumpang. Bandara ini memiliki lokasi yang baik karena mencakup area ang tingginya kira-kira 65 meter (213 kaki) di atas permukaan laut dan cukup jauh dari daerah perkotaan atau pengembangan real estat yang besar.

Terminal penumpang saat ini berdiri di lahan seluas 8.947,72 meter persegi (96.312,46 square feet), memiliki dua tingkat, taman dan tempat parkir kendaraan yang luas. Bandara ini memiliki fasilitas antara lain: lounge kedatangan dan keberangkatan, concourse utama, konter check-in, loker penyimpanan bagasi, loket maskapai, bar/restoran makanan ringan, stan informasi turis, agen persewaan mobil, layanan taksi, dan parkir pribadi.

Bandara nasional[sunting | sunting sumber]

Terletak di bagian dalam negara bagian Paraíba, di kota Campina Grande, Bandar Udara João Suassuna direnovasi pada tahun 2003. Terminal barunya memiliki kapasitas 250 ribu penumpang per tahun.

Bangunan lama dihancurkan dan di lokasi lama dibangun fasilitas baru yang menampung sembilan toko, concourse utama, lounge kedatangan dan keberangkatan, lounge VIP, kamar mandi, mezzanine, dan area ganti popok.

Bendera[sunting | sunting sumber]

Kata nego pada bendera negara adalah bahasa Portugis untuk "Saya menyangkal" atau "Saya menolak", mengacu pada peristiwa yang menyebabkan Revolusi Brasil tahun 1930.

Karena Politik Kopi Susu di Brasil, presiden negara selalu berganti-ganti antara seseorang dari negara bagian Minas Gerais dan seseorang dari negara bagian São Paulo. Pada tahun 1929, presiden petahana dari São Paulo, Washington Luís, seharusnya mendukung politisi dari Minas Gerais sebagai presiden berikutnya, tetapi ia malah memutuskan untuk mencalonkan seseorang dari São Paulo untuk kedua kalinya berturut-turut, Júlio Prestes. Gubernur negara bagian Paraíba, João Pessoa Cavalcânti de Albuquerque, menolak untuk mendukung penunjukan Júlio Prestes, dan pada tahun 1930, Pessoa bergabung dengan aliansi untuk menggulingkan pemerintah federal. Revolusi berhasil menggulingkan Republik Lama dan mengangkat Getúlio Vargas —yang bukan berasal dari Minas Gerais maupun São Paulo—sebagai presiden Brasil, namun João Pessoa dibunuh; masih ada perdebatan apakah motif di balik pembunuhannya bersifat pribadi, politis, atau keduanya. Setelah peristiwa ini, kata nego ditambahkan ke bendera Paraíba.[8]

Menurut situs resmi pemerintah negara bagian Paraíba, warna merah melambangkan darah João Pessoa setelah pembunuhannya, sedangkan warna hitam melambangkan berkabung.

Olahraga[sunting | sunting sumber]

Dalam sepak bola, tim utama di negara bagian ini adalah: Botafogo dari João Pessoa, Campinense dan Treze, keduanya dari Campina Grande.[9]

Orang terkenal[sunting | sunting sumber]

Paraíba adalah rumah bagi beberapa penyair dan penulis Brasil paling terkenal seperti Augusto dos Anjos (1884–1908), José Américo de Almeida (1887–1980), José Lins do Rego (1901–1957) dan Pedro Américo (1843–1905).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "IBGE :: Instituto Brasileiro de Geografia e Estatística". www.ibge.gov.br. Diakses tanggal 18 March 2018. 
  2. ^ Source: PNAD.
  3. ^ IBGE Estados@ – Paraíba Retrieved: March 29, 2012.
  4. ^ IBGE Estados@ – Paraíba Retrieved: March 29, 2012.
  5. ^ «Censo 2010».
  6. ^ «Análise dos Resultados/IBGE Censo Demográfico 2010: Características gerais da população, religião e pessoas com deficiência»
  7. ^ Source: IBGE.
  8. ^ "Rebeldia da Paraíba está registrada na bandeira". Superinteressante (dalam bahasa Portugis). 2016-10-31. Diakses tanggal 2022-11-01. 
  9. ^ "Conquistas dos considerados grandes clubes da Paraíba". 19 March 2013. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]