Olav II dari Norwegia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Santo Olav dari Norwegia
Olof Overselo.jpg
Gambaran Santo Olav
Raja dan Martir
Lahir 995
Wafat 29 Juli 1030
Dihormati di Gereja Katolik Roma, Gereja Lutheran
Dikanonisasi 1164 oleh Alexander III
Tempat ziarah Trondheim
Pesta 29 Juli;juga 3 Agustus dan 16 Oktober[1][2]
Atribut mahkota, kapak, dragon
Pelindung Pemahat; sulit menikah; Raja; Norwegia

Olaf II Haraldsson (995 – 29 Juli 1030), yang kemudian dikenal sebagai St. Olaf (dan secara tradisional disebut St. Olave), merupakan seorang Raja Norwegia dari tahun 1015 sampai 1028. Dia dianugerahi secara anumerta dengan gelar Rex Perpetuus Norvegiae (bahasa Inggris: Raja Norwegia Abadi/Perpetual) dan dikanonisasi di Nidaros (Trondheim) oleh Uskup Grimkell, satu tahun setelah kematiannya di dalam Pertempuran Stiklestad pada tanggal 29 Juli 1030. Jenazahnya diabadikan di Katedral Nidaros, yang dibangun di atas tempat pemakamannya. Kesuciannya mendorong adopsi agama Kristen secara luas.

Kanonisasi lokal Olaf pada tahun 1164 dikonfirmasi oleh Paus Aleksander III, menjadikannya seorang santo Gereja Katolik Roma, dan tokoh sejarah yang diperingati di antara beberapa anggota Persekutuan Lutheran dan Anglikan.[3] Dia juga merupakan santo yang dikanonisasi dari Gereja Ortodoks (hari peringatan yang dirayakan pada tanggal 29 Juli) dan salah satu dari santo-santo Barat terakhir yang terkenal sebelum Skisma Besar.[4]

Kisah Olav Haraldsson dan legenda Santo Olaf menjadi pusat identitas nasional. Terutama selama periode Nasionalisme Romantik, Olaf adalah simbol kemerdekaan dan harga diri Norwegia. Santo Olaf dilambangkan dengan kapak di lambang Norwegia dan Olsok (29 Juli) masih merupakan hari perayaannya. Banyak institusi Kristen yang memiliki hubungan Skandinavia dan juga Ordo Santo Olav dinamai menurut namanya.[5][6]

St. Olaf di kaca patri Gereja Ålesund

Nama[sunting | sunting sumber]

Nama St. Olaf II di dalam bahasa Norwegia Kuno adalah Ólafr Haraldsson. Selama hidupnya ia dikenal sebagai Olaf 'si gemuk' atau 'yang gemuk' atau sama seperti Olaf 'yang besar' (Ólafr digri; bahasa Norwegia Modern Olaf digre).[7] Di Norwegia hari ini, dia sering disebut sebagai Olav den hellige (Bokmål; Olaf yang Suci) atau Heilage-Olav (Nynorsk; yang Suci Olaf) untuk menghormati kesantoannya.[8]

Olaf Haraldsson diberi nama Óláfr di dalam bahasa Norwegia Kuno. (Etimologi: Anu – "nenek moyang", Leifr – "ahli waris".) Olav yang setara modern di dalam Bahasa Norwegia, yang sebelumnya sering dieja Olaf. Namanya di dalam Bahasa Islan adalah Ólafur, di dalam Bahasa Faroe Ólavur, di dalam Bahasa Denmark Olav, di dalam Bahasa Swedia Olof. Olave adalah ejaan tradisional di Inggris, yang diawetkan atas nama gereja abad pertengahan yang dipersembahkan kepadanya. Nama lain, seperti Oláfr hinn helgi, Olavus rex, dan Olaf digunakan secara bergantian (lihat Heimskringla dari Snorri Sturluson). Ia kadang-kadang disebut sebagai Rex Perpetuus Norvegiae (bahasa Inggris: Raja Abadi Norwegia), sebuah peruntukan yang kembali ke abad ketiga belas.[9]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

St. Olaf lahir di Ringerike.[10] Ibundanya adalah Åsta Gudbrandsdatter, dan ayahandanya adalah Harald Grenske, buyutnya Harald Hårfagre, raja pertama Norwegia. Harald Grenske meninggal ketika Åsta Gudbrandsdatter mengandung Olaf. Ia kemudian menikah dengan Sigurd Syr, dengan siapa ia memiliki keturunan lain termasuk Harald Hardråde, yang akan bertakhta sebagai raja Norwegia di masa mendatang.[11]

Sumber saga untuk Olaf Haraldsson[sunting | sunting sumber]

Ada banyak teks yang memberi informasi mengenai Olaf Haraldsson. Sumber tertua yang kita miliki adalah Glælognskviða atau "Sea-Calm Poem", disusun oleh Þórarinn loftunga, asal Islandia, yang memuji Olaf dan menyebutkan beberapa mukjizat terkenal yang dikaitkan dengannya. Olaf juga disebutkan dalam sejarah sinoptik Norwegia. Ini termasuk Ágrip af Nóregskonungasögum (skt. 1190), Historia Norwegiae (skt. 1160–1175) dan teks Latin, Historia de Antiquitate Regum Norwagiensium oleh Theodoricus monachus (skt. 1177–1188).[12]

Orang-orang Islandia juga banyak menulis tentang Olaf dan kami juga memiliki beberapa saga Islandia tentang dia. Ini termasuk: Fagrskinna (skt. 1220) dan Morkinskinna (skt. 1225–1235). Heimskringla yang terkenal (skt. 1225), ditulis oleh Snorri Sturluson, sebagian besar mendasarkan kisahnya pada Olaf di Fagrskinna. Kita juga memiliki saga pertama yang penting dari St. Olaf (skt. 1200), yang penting bagi para ilmuwan karena penggunaan terus-menerus dari ayat-ayat skaldik, banyak di antaranya dikaitkan dengan Olaf sendiri.[12]

Akhirnya, ada banyak sumber Hagiografi yang menggambarkan St. Olaf, namun sebagian besar berfokus pada mukjizat yang dikaitkan dengannya dan tidak dapat digunakan untuk menciptakan kembali hidupnya secara akurat. Yang penting adalahThe Passion and the Miracles of the Blessed Olafr.[13]

Bertakhta[sunting | sunting sumber]

Catatan Olaf yang banyak digunakan ditemukan Heimskringla dari sekitar tahun 1225. Meskipun faktanya meragukan, kisah tersebut menceritakan perbuatan Olaf sebagai berikut.

Norway pada tahun 1020

Pada sekitar tahun 1008, Olaf mendarat di pulau Estonia, Saaremaa (Osilia). Orang-orang Osilia, yang terkejut, pada awalnya setuju untuk membayar tuntutan Olaf, tapi kemudian mengumpulkan tentara selama negosiasi dan menyerang orang-orang Norwegia. Olaf tetap memenangkan pertarungan.[14]

Olaf berlayar ke pantai selatan Finlandia pada sekitar tahun 1008.[15][16][17] Perjalanan tersebut menghasilkan Pertempuran Herdaler dimana Olaf dan orang-orangnya akhirnya disergap di hutan. Olaf kehilangan banyak pria tapi berhasil kembali ke kapal. Dia memerintahkan kapalnya untuk lepas landas meski ada badai yang naik. Orang Finlandia mulai mengejar dan membuat kemajuan yang sama di atas tanah seperti Olaf dan anak buahnya dibuat dengan kapal. Terlepas dari kejadian ini mereka akhirnya bertahan. Lokasi yang tepat dari pertempuran tidak pasti dan setara dengan Finlandia untuk tempat Herdaler tidak diketahui. Diduga lokasi itu adalah wilayah Uusimaa di Finlandia.

Sebagai remaja ia pergi Baltik, lalu ke Denmark dan kemudian ke Inggris. Puisi Skaldik menunjukkan bahwa oa memimpin serangan seaborne yang sukses yang menurunkan Jembatan London, meskipun hal ini tidak dikonfirmasi oleh sumber Anglo-Sachsen. Ini mungkin terjadi pada tahun 1014, memulihkan London dan takhta Inggris untuk mengalahkan Ethelred II dan menyingkirkan Knut.[18]

Olaf melihatnya sebagai seruannya untuk menyatukan Norwegia menjadi satu kerajaan, sebagaimana nenek moyangnya Harald Hårfagre telah berhasil melakukannya. Dalam perjalanan pulang dia musim dingin bersama Adipati Richard II dari Normandia. Wilayah ini telah ditaklukkan oleh orang Norse pada tahun 881. Adipati Richard adalah seorang umat Kristen yang taat, dan Bangsa Norman sebelumnya juga telah beralih ke agama Kristen. Sebelum pergi, Olaf dibaptis di Rouen[10] di Katedral Notre-Dame pra-romanesque oleh saudara Norman adipati, Rotbertus, uskup Normandie.

Olaf kembali ke Norwegia pada tahun 1015 dan menyatakan dirinya sebagai raja, mendapatkan dukungan dari lima kerajaan kecil dari dataran tinggi Norwegia. Pada tahun 1016 di Pertempuran Nesjar ia mengalahkan Earl Svein, salah satu Ladejarlene dan sampai sekarang menjadi penguasa virtual Norwegia. Dia mendirikan kota Borg, yang kemudian dikenal sebagai Sarpsborg, oleh air terjun Sarpsfossen di kadipaten Østfold. Dalam beberapa tahun saja dia telah memenangkan lebih banyak kekuatan daripada yang pernah dilakukan oleh pendahulunya di atas takhta.

Dia telah menghancurkan raja-raja kecil di Selatan, menaklukkan aristokrasi, menegaskan suzerenitas di Kepulauan Orkney, dan melakukan serangan yang sukses ke Denmark. Dia berdamai dengan Raja Olof Skötkonung dari Swedia melalui Þorgnýr lögmaðr, dan untuk beberapa lama bertunangan dengan putri Olof, Putri Ingegerd, meski tanpa persetujuan Olof.

Pada tahun 1019 Olaf menikahi Astrid Olofsdatter, anak perempuan Raja Olof yang tidak sah dan saudara tirinya dari mantan tunangannya. Ikatan itu menghasilkan seorang anak perempuan, Ulvhild, yang menikah dengan Ordulf dari Sachsen pada tahun 1042. Banyak keturunan kerajaan, ducal dan ducal besar berasal dari Ordulf dan Ulvhild, termasuk anggota-anggota Wangsa Sachsen-Coburg dan Gotha. Maud dari Wales, putri Raja Edward VII, Raja Britania Raya, adalah ibunda Raja Olav V dari Norwegia, jadi Olav dan putranya Harald V, raja Norwegia sekarang adalah keturunan Olaf.

Olav den Helliges død
Peter Nicolai Arbo (1859)

Tapi kesuksesan Olaf berumur pendek. Pada tahun 1026 ia kalah dalam Pertempuran Helgeå, dan pada 1029 bangsawan Norwegia, yang merasa tidak puas, mendukung serbuan Raja Knut yang Agung dari Denmark. Olaf dibawa ke pengasingan di Rus Kiev.[10] Dia tinggal untuk beberapa waktu di Swedia di provinsi Närke dimana, menurut legenda setempat, dia membaptis banyak penduduk setempat. Pada tahun 1029, pemangku takhta asal Norwegia, Raja Knut, Håkon Eiriksson, hilang di laut. Olaf memanfaatkan kesempatan untuk memenangkan kembali kerajaan tersebut, namun ia kalah pada tahun 1030 di Pertempuran Stiklestad, di mana beberapa dari subyeknya sendiri dari Norwegia mengambil senjata untuk melawannya. Posisi yang tepat dari kuburan Saint Olaf di Nidaros belum diketahui sejak 1568, karena efek ikonoklasme Lutheran pada tahun 1536–37.

Raja Knut, meski terganggu oleh tugas memerintah Inggris, berhasil memerintah Norwegia selama lima tahun setelah Stiklestad, dengan putranya Svein dan ibunda Svein, Ælfgifu (dikenal sebagai Álfífa di dalam beberapa sumber Norse Kuno) sebagai pemangku takhta. Namun, kabupaten mereka tidak populer, dan ketika putra Olaf yang tidak sah Magnús Óláfsson (dijuluki 'yang Baik') menuntut haknya atas takhta Norwegia, Svein dan Ælfgifu terpaksa melarikan diri.

St Olaf dengan kapaknya di atas tongkat uskup, gading walrus, Norwegia skt.1375–1400 (Museum Victoria dan Albert)
Lambang kerajaan Norwegia, dengan kapak melambangkan Raja Olaf

Problem Olaf sebagai raja Kristen[sunting | sunting sumber]

Secara tradisional, Olaf telah dianggap memimpin Kristenisasi di Norwegia. Namun, sebagian besar ilmuwan periode ini sekarang menyadari bahwa Olaf sendiri tidak ada hubungannya dengan proses Kristenisasi. Olaf membawa serta Grimkjell, yang biasanya berjasa membantu Olaf menciptakan imam melihat lebih jauh mengatur gereja Norwegia. Grimkell, bagaimanapun, hanyalah anggota keluarga Olaf dan tidak ada tahta permanen yang diciptakan sampai pada sekitar tahun 1100. Olaf dan Grimkell kemungkinan besar tidak memperkenalkan undang-undang gerejawi baru ke Norwegia, tapi ini dianggap berasal dari Olaf di kemudian hari. Olaf kemungkinan besar mencoba membawa Kekristenan ke pedalaman Norwegia, di mana hal itu kurang lazim.[19]

Juga, pertanyaan diajukan tentang sifat Kekristenan Olaf itu sendiri. Sejarawan modern pada umumnya sepakat bahwa Olaf cenderung melakukan kekerasan dan kebrutalan, dan mencatat bahwa ilmuwan sebelumnya sering mengabaikan sisi karakter Olaf ini. Tampaknya Olaf, seperti banyak raja Skandinavia, menggunakan kekristenannya untuk mendapatkan lebih banyak kekuasaan bagi monarki dan memusatkan kendali di Norwegia. Ayat-ayat skaldik yang dikaitkan dengan Olaf sama sekali tidak berbicara tentang agama Kristen, namun sebenarnya menggunakan referensi paganisme untuk menggambarkan hubungan romantis.[12][20]

Anders Winroth, di dalam bukunya The Conversion of Scandinavia, mencoba memahami masalah ini dengan alasan bahwa ada "proses asimilasi yang panjang, di mana orang Skandinavia mengadopsi, satu per satu dan dari waktu ke waktu, praktik umat Kristen." [21] Winroth tentu saja tidak mengatakan bahwa Olaf bukan seorang umat Kristen, tapi dia berpendapat bahwa kita tidak dapat memikirkan orang Skandinavia dengan cepat mengubahnya dengan cara yang sama seperti yang digambarkan dalam hagiografi atau saga terakhir. Olaf sendiri digambarkan di sumber-sumber selanjutnya sebagai tokoh santo yang mukjizatnya membantu mendukung konversi cepat ini untuk Norwegia, meskipun Olaf secara historis tidak bertindak seperti ini, seperti yang terlihat terutama dalam ayat-ayat skaldik yang dikaitkan dengannya.

Kesantoan[sunting | sunting sumber]

Olaf dengan cepat menjadi santo pelindung Norwegia; Kanonisasi itu dilakukan hanya setahun setelah kematiannya oleh Uskup Grimketel. [a] Kultus Olaf tidak hanya menyatukan negara, tapi juga memenuhi konversi bangsa ini, sesuatu yang telah diperjuangkan raja dengan sangat keras.

Karena status Olaf belakangan sebagai santo pelindung Norwegia, dan pentingnya sejarah historiografi abad pertengahan dan dalam cerita rakyat Norwegia, sulit untuk menilai karakter Olaf secara historis. Dilihat dari garis besar fakta sejarah yang diketahui, dia lebih menonjol dari yang lain, sebagai penguasa yang tidak berhasil, yang kekuatannya didasarkan pada aliansi dengan Raja Knut yang Agung yang lebih berkuasa; yang diusir ke pengasingan saat dia menuntut kekuatannya sendiri; dan yang usahanya untuk menaklukkan kembali dengan cepat hancur.

Ini meminta penjelasan tentang status yang dia dapatkan setelah kematiannya. Tiga faktor penting: mitos selanjutnya seputar perannya dalam Kristenisasi Norwegia, berbagai hubungan dinasti di antara keluarga penguasa, dan kebutuhan melegitimasi pada periode selanjutnya.

Konversi Norwegia[sunting | sunting sumber]

Sketsa besi tempa modern dari kehidupan Olaf di pintu Gereja Stave di Härad, Närke, tempat Olaf membaptis penduduk setempat selama pelariannya
Patung S. Olav di (Gereja Austevoll)

Olaf Haraldsson dan Olaf Tryggvason bersama-sama secara tradisional dianggap sebagai kekuatan pendorong di balik konversi akhir Norwegia menjadi Kekristenan.[22] Namun, salib batu besar dan simbol Kristen lainnya menunjukkan bahwa setidaknya wilayah pesisir Norwegia sangat dipengaruhi oleh kekristenan jauh sebelum zaman Olaf; Dengan satu pengecualian, semua penguasa Norwegia kembali ke Hákon góði (skt. 920–961) telah menjadi umat Kristen; dan lawan utama Olaf, Knut yang Agung, adalah seorang penguasa Kristen. Yang tampak jelas adalah bahwa Olaf melakukan upaya untuk membangun sebuah organisasi gereja dalam skala yang lebih luas daripada sebelumnya, antara lain dengan mengimpor para uskup dari Inggris, Normandie dan Jerman. Dan bahwa dia mencoba untuk menegakkan kekristenan juga di daerah pedalaman, yang memiliki komunikasi paling sedikit dengan negara-negara Eropa lainnya, dan yang secara ekonomi lebih kuat didasarkan pada pertanian, sehingga kecenderungan untuk berpegang pada kultus kesuburan sebelumnya akan lebih kuat. daripada di bagian barat negara yang lebih beragam dan ekspansif.


Banyak yang percaya bahwa Olaf memperkenalkan hukum Kristen ke negara tersebut pada tahun 1024, berdasarkan tulisan batu Kuli. Batu ini, bagaimanapun, sulit untuk ditafsirkan dan kita tidak dapat sepenuhnya yakin apa yang dirujuk oleh batu tersebut.[21] Kodifikasi agama Kristen sebagai agama hukum Norwegia dikaitkan dengan Olaf, dan pengaturan hukumnya untuk Gereja Norwegia menjadi sangat tinggi di mata bangsa Norwegia dan imam bahwa ketika Paus Gregorius VII berusaha membuat pembujangan klerus mengikat para imam Eropa Barat pada tahun 1074-75, bangsa Norwegia mengabaikannya, karena tidak disebutkan selibat klerus dalam kode hukum Olaf untuk Gereja mereka. Baru setelah Norwegia dijadikan provinsi metropolitan dengan uskup agungnya di tahun 1153 - yang membuat gereja Norwegia, di satu sisi, lebih mandiri dari rajanya, namun, di sisi lain, lebih bertanggung jawab langsung kepada Paus - apakah hukum kanon mendapatkan keunggulan yang lebih besar dalam kehidupan dan yurisdiksi gereja Norwegia.

Dinasti Olaf[sunting | sunting sumber]

Karena berbagai alasan, yang terpenting adalah kematian Raja Knut yang Agung pada tahun 1035, tapi mungkin juga ketidakpuasan tertentu di antara bangsawan Norwegia dengan peraturan Denmark di tahun-tahun setelah kematian Olaf pada tahun 1030, putra haramnya dengan gundik Alvhild, Magnús Óláfsson, dianggap berkuasa di Norwegia, dan akhirnya juga di Denmark. Sejumlah gereja di Denmark didedikasikan untuk Olaf selama masa pemerintahannya, dan saga tersebut memberikan sekilas tentang upaya serupa untuk mempromosikan kultus almarhum ayahandanya dari pihak raja muda tersebut. Ini akan menjadi tipikal di kerajaan-kerajaan Skandinavia. Harus diingat bahwa pada zaman paganisme raja-raja Skandinavia mendapatkan hak mereka untuk bertakha dari tuntutan mereka sebagai keturunan dewa Odin, yang buruk, atau dalam kasus raja-raja orang Swedia di Gamla Uppsala, dari Freyr. Di masa Kristen ini legitimasi hak dinasti untuk memerintah dan prestise nasionalnya akan didasarkan pada keturunannya dari raja yang suci. Dengan demikian, raja-raja di Norwegia mempromosikan kultus St. Olaf, raja-raja Swedia kultus terhadap St. Erik dan raja-raja Denmark terhadap kultus Santo Knud, sama seperti di Inggris, raja-raja Norman dan Plantagenet juga mempromosikan kultus terhadap Santo Edward di Westminster Abbey, gereja penobatan mereka.[23]

Santo Olaf[sunting | sunting sumber]

Ilustrasi St. Olaf untuk Olav den helliges saga, Heimskringla, oleh Gerhard Munthe (1899)

Sigrid Undset mencatat bahwa Olaf dibaptis di Rouen, ibukota Normandie, dan menyarankan agar Olaf menggunakan pendeta keturunan Norman untuk misionarisnya. Norma memiliki beberapa keakraban budaya orang-orang yang akan mereka ubah dan dalam beberapa kasus mungkin bisa mengerti bahasanya. Di antara para uskup yang diketahui Olaf telah membawa dia dari Inggris adalah Grimketel (bahasa Latin: Grimcillus). Dia mungkin satu-satunya dari uskup misionaris yang ditinggalkan di negara itu pada saat kematian Olaf, dan dia berdiri di belakang terjemahan dan beatifikasi Olaf pada tanggal 3 Agustus 1031.[a] Grimketel kemudian menjadi uskup pertama Sigtuna di Swedia.

Pada saat ini, uskup setempat dan orang-orang mereka mengenal dan mengumumkan seseorang sebagai santo, dan prosedur kanonisasi resmi melalui kuria kepausan bukanlah kebiasaan; Dalam kasus Olaf, ini tidak terjadi sampai tahun 1888. Namun Olaf II meninggal sebelum Skisma Timur–Barat dan Ritus Roma yang ketat tidak mapan di Skandinavia pada saat itu. Dia juga divenerasi di Gereja Ortodoks oleh banyak Gereja Ortodoks.[24]

St. Olaf di kaca patri St Olave Hart Street, London
Sant'Olav II, Re di Norvegia oleh Pius Weloński (1849-1931) di Kapel St. Olav, San Carlo al Corso
Perangko Kepulauan Faroe yang menggambarkan St. Olaf
St. Olaf di tengah bolzano dari tahun 1500-an (Museum Nasional Denmark di Kopenhagen)

Grimketel kemudian diangkat menjadi uskup di keuskupan Selsey di tenggara Inggris. Ini mungkin adalah alasan mengapa jejak awal kultus liturgi St Olaf ditemukan di Inggris. Kantor, atau layanan doa, untuk St. Olaf ditemukan di Leofric collectar (skt. 1050), yang diwariskan dalam surat wasiat dan surat wasiatnya oleh Uskup Leofric dari Exeter ke Katedral Exeter. Kultus Inggris ini tampaknya tidak berumur panjang.

Adam of Bremen, menulis sekitar tahun 1070, menyebutkan ziarah ke Kuil St. Olav di Nidaros, tapi ini satu-satunya jejak kuat yang kami miliki tentang kultus St. Olaf di Norwegia sebelum pertengahan abad ke-12. Pada saat ini ia juga disebut sebagai Raja Abadi Norwegia. Pada 1152/3, Nidaros dipisahkan dari Lund sebagai uskup agung Nidaros. Kemungkinan bahwa apapun penghormatan resmi atau tidak resmi Olaf sebagai santo yang mungkin ada di Nidaros sebelum ini, ditekankan dan diresmikan pada kesempatan ini.

Dalam puisi skaldik Þórarinn loftunga Glælognskviða, atau "Puisi menenangkan laut", berasal dari sekitar tahun 1030×34,[25] kita mendengar untuk pertama kalinya mukjizat yang dilakukan oleh St. Olaf. Salah satunya adalah pembunuhan dan lemparan ke gunung seekor ular laut yang masih terlihat di tebing.[26] Lainnya terjadi pada hari kematiannya, ketika seorang buta dapat melihat kembali setelah menggosok matanya dengan tangan yang bernoda darah santo.

Teks-teks yang digunakan untuk perayaan liturgi St. Olaf selama sebagian besar Abad Pertengahan mungkin disusun atau ditulis oleh Augustinus Nidrosiensis Keuskupan Agung Katolik Roma Nidaros kedua (1161–1189).[b]Sembilan mujizat yang dilaporkan dalam Glælognskviða membentuk inti katalog keajaiban di kantor ini.

St. Olaf banyak populer tidak hanya di Norwegia tapi juga di seluruh Skandinavia. Sejumlah gereja di Norwegia, Swedia, dan Islandia didedikasikan untuknya. Kehadirannya bahkan dirasakan di Finlandia dan banyak yang melakukan perjalanan dari seluruh dunia Norse untuk mengunjungi tempat pemujaannya.[28] Terlepas dari jejak awal kultus di Inggris, hanya ada referensi yang tersebar kepadanya di luar wilayah Nordik.

Beberapa gereja di Inggris dipersembahkan untuknya (seringkali sebagai St Olave); nama itu diduga populer dengan imigran Skandinavia. Gereja St Olave, York, disebut dalam Tawarikh Anglo-Sachsen pada tahun 1055[29] sebagai tempat penguburan pendirinya, Sigeweard. Ini umumnya diterima sebagai fondasi gereja data awal yang terdedikasi yang didedikasikan untuk Olaf dan merupakan bukti lebih lanjut tentang kultus St. Olaf di awal tahun 1050-an di Inggris. St Olave Hart Street di Kota London adalah makam Samuel Pepys dan istrinya. Gereja lain St. Olave Jembatan London selatan yang diberi nama Tooley Street dan Persatuan bantuan miskin St Olave, kemudian menjadi Metropolitan Borough of Bermondsey: tempat kerja di Rotherhithe menjadi St Olave's Hospital dan kemudian panti jompo beberapa meter dari Gereja St Olav, yang merupakan Gereja Norwegia di London. Hal ini juga menyebabkan penamaan St Olave's Grammar School, yang didirikan pada tahun 1571 dan sampai tahun 1968 berada di Tooley Street. Pada tahun 1968 sekolah tersebut dipindahkan ke Orpington, Kent.

St. Olaf juga, bersama dengan Maria, santo pelindung kapel Varangia, para pejuang Skandinavia yang bertugas sebagai pengawal kaisar Bizantium. Gereja ini diyakini berada di dekat gereja Hagia Irene di Konstantinopel. Ikon Madonna Nicopeia,[30] saat ini berada di Basilika Santo Markus, Venesia, yang diyakini telah dibawa secara tradisional ke dalam pertempuran oleh pasukan militer Bizantium, diyakini telah disimpan di kapel ini pada masa damai. Jadi St. Olaf juga merupakan santo terakhir yang dihormati oleh gereja-gereja Barat dan Timur sebelum Skisma Besar.

Di Italia, terdapat Kapel St Olav di Basilika San Carlo al Corso, Roma. Altarnya berisi lukisan orang suci, yang ditunjukkan saat raja martir mengalahkan seekor naga, mewakili kemenangan atas masa kafirnya. Ini pada awalnya merupakan hadiah yang diajukan kepada Paus Leo XIII pada tahun 1893 untuk memperingati yobel emas penahbisannya sebagai uskup oleh bangsawan Norwegia dan bendahara kepausan, Baron Wilhelm Wedel-Jarlsberg. Kapel ini dipulihkan pada tahun 1980 dan diresmikan kembali oleh Uskup John Willem Gran, Uskup Keuskupan Katolik Roma Oslo.[31]

Di Jerman, dulu ada tempat suci St. Olaf di Koblenz, Rheinland-Pfalz. Ini telah dipasang pada 1463 atau 1464 oleh Heinrich Kalteisen, di rumah pensiunannya, Biara Dominikan di lingkungan Altstadt (Jerman, "Kota Tua") di Koblenz. Ia pernah menjadi Uskup Agung Nidaros di Norwegia selama enam tahun, dari tahun 1452 sampai 1458. Ketika dia meninggal pada 1464, dia dimakamkan di depan altar kuil tersebut.[32] Tapi tempat suci itu tidak bertahan lama. Biara Dominikan disekularisasi pada tahun 1802 dan diluncurkan ulang pada tahun 1955. Hanya Rokokoportal ( "Portal Rokoko" ), yang dibangun pada tahun 1754, tetap menandai tempat itu.[33]

Di Kepulauan Faroe, hari kematian St. Olaf diperingati sebagai Ólavsøka, sebuah pulau liburan saat mereka mengenang St. Olaf, raja yang mengkristenkan kepulauan tersebut.[34]

Baru-baru ini rute ziarah ke Katedral Nidaros, situs makam St. Olaf, telah dipulihkan. Rute ini dikenal dengan nama jalan ziarah (Pilegrimsleden). Rute utama, yang panjangnya kira-kira 640 km, dimulai di bagian kuno Oslo dan menuju utara, di sepanjang Danau Mjøsa, menyusuri Lembah Gudbrandsdalen, melewati Dovrefjell dan menyusuri Lembah Orkdal sampai di Katedral Nidaros di Trondheim. Terdapat kantor ziarah di Oslo yang memberi nasehat kepada peziarah, dan Pusat Ziarah di Trondheim, di bawah naungan Katedral, yang memberikan sertifikat kepada peziarah yang berhasil menyelesaikan perjalanan mereka. Tapi peninggalan St. Olaf tidak lagi berada di Katedral Nidaros.[35]

Referensi lain St. Olaf[sunting | sunting sumber]

Leluhur dari saga[sunting | sunting sumber]

Tidak didukung bahwa Olaf II adalah keturunan (partrilineal) Harald Hårfagre.[40] Nenek moyang di dalam pohon keluarga berikut harus diperlakukan sesuai dengan itu.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ecclesiastical calendar of the Archdiocese of Nidaros
  2. ^ Meddelelse fra biskop Bernt Eidsvig Can. Reg. av Oslo
  3. ^ "The Calendar". The Prayer Book Society of Canada (dalam bahasa Inggris). 2013-10-16. Diakses tanggal 2017-01-12. 
  4. ^ Vladimir Moss. "Martyr-King Olaf of Norway – A Holy Orthodox Saint of Norway". www.orthodox.net. Diakses tanggal 14 December 2015. 
  5. ^ "Olav den hellige". Kunsthistorie. Diakses tanggal September 1, 2017. 
  6. ^ Fredrik Paasche (29 July 1930). "Olav Haraldsson". Den norske kirkes 900-årsjubileum. Diakses tanggal September 1, 2017. 
  7. ^ Guðbrandur Vigfússon and York Powell, Frederick, ed. (1883). Court Poetry. Corpus Poeticum Boreale. 2. Oxford: Oxford-Clarendon. hlm. 117. OCLC 60479029. 
  8. ^ "St. Olaus, or Olave, King of Norway, Martyr (Butler's Lives of the Saints)". Bartleby.com. Diakses tanggal 2012-05-21. 
  9. ^ Leif Inge Ree Petersen. "Olav den hellige". Store norske leksikon. Diakses tanggal September 1, 2017. 
  10. ^ a b c "St. Olaf, Patron Saint of Norway", St. Olaf Catholic Church, Minneapolis, Minnesota Archived 2014-03-06 di the Wayback Machine.
  11. ^ "Olav den hellige". lokalhistoriewiki.no. Diakses tanggal September 1, 2017. 
  12. ^ a b c Lindow, John. "St. Olaf and the Skalds." In: DuBois, Thomas A., ed. Sanctity in the North. Toronto: University of Toronto Press, 2008. 103–27.
  13. ^ Kunin, Devra, trans. A History of Norway and The Passion and Miracles of the Blessed Olafr. London: Viking Society for Northern Research, 2011.
  14. ^ "Saaremaa in written source". Saaremaa.ee. Diakses tanggal 2012-05-21. 
  15. ^ "SAGA OF OLAF HARALDSON". www.sacred-texts.com. Diakses tanggal 2016-04-30. 
  16. ^ Gallen, Jarl (1984). Länsieurooppalaiset ja skandinaaviset Suomen esihistoriaa koskevat lähteet. Suomen väestön esihistorialliset juuret. hlmn. 255–56. 
  17. ^ edited by Joonas Ahola & Frog with Clive Tolley (2014). Fibula, Fabula, Fact: The Viking Age in Finland. Studia Fennica. hlm. 422. 
  18. ^ J. R. Hagland and B. Watson, 'Fact or folklore: the Viking attack on London Bridge', London Archaeologist, 12 (2005), pp. 328–33.
  19. ^ Lund, Niels. "Scandinavia, c. 700–1066." The New Cambridge Medieval History. Ed. Rosamond McKitterick. Cambridge University Press, 1995.
  20. ^ NRK. "Olav den Hellige var en sadist". NRK. Diakses tanggal 2017-01-12. 
  21. ^ a b Winroth, Anders. The Conversion of Scandinavia. New Haven: Yale University Press, 2012.
  22. ^ Karen Larsen, A History of Norway (Princeton University Press: Princeton, 1948) pp. 95–101.
  23. ^ Claus Krag. "Olav 2 Haraldsson Den Hellige, Konge". Norsk biografisk leksikon. Diakses tanggal September 1, 2017. 
  24. ^ "St. Olaf of Norway". OrthodoxWiki. 
  25. ^ Margaret Clunies Ross, ' Reginnaglar ', in News from Other Worlds/Tíðendi ór ǫðrum heimum: Studies in Nordic Folklore, Mythology and Culture in Honor of John F. Lindow, ed. by Merrill Kaplan and Timothy R. Tangherlini, Wildcat Canyon Advanced Seminars Occasional Monographs, 1 (Berkeley, CA: North Pinehurst Press, 2012), pp. 3–21 (p. 4); ISBN 0578101742.
  26. ^ Serpent imageTemplat:Primary source inline
  27. ^ Eysteinn Erlendsson, Archbishop of Nidaros
  28. ^ Orrman, Eljas. "Church and society". In: Prehistory to 1520. Ed. Knut Helle. Cambridge University Press, 2003.
  29. ^ "The AngloSaxon Chronicle". Britannia. Diakses tanggal 2012-05-21. 
  30. ^ "The invention of tradition". Umbc.edu. Diakses tanggal 2012-05-21. 
  31. ^ David M. Cheney (22 Aug 2015). "Bishop John Willem Nicolaysen Gran, O.C.S.O. Deceased". Catholic-Hierarchy. Diakses tanggal September 1, 2017. 
  32. ^ (Norwegia) Audun Dybdahl, "Henrik Kalteisen", in: Norsk biografisk leksikon [ Norwegian Biographical Dictionary ], retrieved 24 October 2011.
  33. ^ See Harald Rausch, "Das Ende der Weißergasse", PAPOO, posted 2 Feb 2011 (Jerman), and Reinhard Schmid, "Koblenz – Dominikanerkloster", Klöster und Stifte in Rheinland-Pfalz [ Monasteries and Churches in Rhineland-Palatinate ] (Jerman) for more details.
  34. ^ "St. Olaf Haraldson (Catholic Encyclopedia)". Newadvent.org. 1911-02-01. Diakses tanggal 2012-05-21. 
  35. ^ "Pilegrimsleden". lokalhistoriewiki.no. Diakses tanggal September 1, 2017. 
  36. ^ Church website; Statue of the saint from the sanctuary
  37. ^ "St. Olaf Church, Patron of Norway Catholic Church". www.stolaf.cc. Diakses tanggal 2017-01-12. 
  38. ^ Church website; School website
  39. ^ School website; Club website
  40. ^ Aschehougs Norgeshistorie, volume 2, p. 92.
Didahului oleh:
Sveinn Hákonarson dan Hákon Eiríksson sebagai Penguasa Norwegia
Raja Norwegia
1015-1028
Diteruskan oleh:
Hakon Eiriksson
Didahului oleh:
Svend I
Raja Norwegia
1015-1028
Diteruskan oleh:
Knud I


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan, atau </ref> penutup tidak ada