Nidaros

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Nidaros, Niðarós atau Niðaróss merupakan nama abad pertengahan dari Trondheim di Norwegia ketika ibu kota raja-raja Kristen pertama di negara ini. Itu dinamai untuk posisinya di mulut (bahasa Norse Kuno: óss) dari Sungai Nid (hari ini Nidelva).

Meskipun ibu kota itu kemudian dipindahkan ke Oslo, Nidaros tetap menjadi pusat kehidupan spiritual Norwegia sampai Reformasi Protestan. Keuskupan Agung Nidaros dipisahkan dari Lund di Scania oleh wakil kepausan Nicholas Breakspear pada tahun 1152, dan Kuil St. Olaf di Katedral Nidaros adalah situs ziarah penting Eropa Utara selama Abad Pertengahan. Uskup Agung Olav Engelbrektsson menjabat sebagai pemimpin Norwegia dalam usaha untuk melawan reformasi Denmark namun dipaksa ke pengasingan oleh Raja Kristen III pada tahun 1537. Keuskupan agung itu dihapuskan dan diganti dengan Keuskupan Nidaros.[1]

Pra-Reformasi[sunting | sunting sumber]

Katedral Nidaros pada tahun 1857

Kristenisasi Norwegia dimulai oleh Haakon yang Baik († 961),[2] dan dijalankan oleh Olaf Trygvesson († 1000) dan St. Olav Haraldsson († 1030), dua orang Viking yang telah konversi dan dibaptis di Andover, Inggris dan Rouen, Normandia masing-masing.[3]

Olaf Trygvesson mendirikan Nidaros pada tahun 997 dan membangun Kongsgård dan gereja di sana. Dari basis ini, dia bekerja untuk menyebarkan agama Kristen di Norwegia, Orkney, Shetland, Faroe, Islandia dan Greenland.[4]

Olav Haraldsson didirikan Nidaros sebagai melihat dan diinstal biksu Grimkill pertama sebagai uskup. Seperti Norwegia tidak memiliki perguruan tinggi pada saat itu, banyak bahasa inggris dan jerman imam dibawa untuk paroki-paroki dan keuskupan. Norwegia uskup pada awalnya tergantung pada Hamburg dan kemudian (setelah 1103) di Lund di Swedia.

Paus Eugenius III memutuskan untuk membuat sebuah tahta metropolitan di Trondheim dan mengirim Nicholas Breakspeare sebagai wakilnya pada tahun 1151. Nicholas menempatkan Jon Birgerson, kemudian uskup Stavanger, sebagai uskup agung Nidaros. Uskup Oslo (didirikan 1073), Bergen (skt. 1060), Stavanger (1130), Hamar (1151), Orkney (1070), Skálholt (1056) dan Hólar (1105) di Islandia, dan Garđar di Greenland dijadikan uskup Suffragan.

Jon Birgerson digantikan sebagai uskup agung oleh Øystein (Beatus Augustinus, 1158-88), yang sebelumnya adalah sekretaris kerajaan dan bendahara, seorang intelek, bertekad kuat, dan sangat saleh.[5] Orang seperti itu kemudian dibutuhkan untuk membela kebebasan Gereja Katolik melawan perambahan Raja Sverre, yang ingin menjadikan Gereja sebagai alat temporal semata. Uskup Agung terpaksa melarikan diri dari Norwegia ke Inggris sampai dia bisa kembali, dan semacam rekonsiliasi terjadi kemudian antara dia dan raja. Tapi atas kematian Øystein, Sverre memperbarui serangannya, dan Uskup Agung Erik harus meninggalkan negara tersebut dan berlindung dengan Uskup Agung Absalon dari Lund. Akhirnya, ketika Sverre menyerang wakil kepausan, Paus Innosensius III meletakkan raja dan partisannya di bawah larangan.[6]

Katedral Nidaros

Raja Håkon III Sverresson (1202), putra dan penerus Sverre, segera berdamai dengan Gereja, yang kebebasannya dilestarikan oleh sikap paus dan uskup agung yang teguh. Apa yang akan terjadi, bertanya kepada sejarawan gerejani Protestan Norwegia, Dr. Anton Kristen Bang, "jika Gereja, yang dirampas dari semua kebebasan, telah menjadi budak yang patuh dari royalti mutlak? Pengaruh apa yang akan dilakukan pada saat pemimpinnya? misi adalah untuk bertindak sebagai pendidik rakyat dan sebagai orang yang perlu untuk membela kebebasan rakyat melawan keinginan brutal penguasa sekuler? Dan apa yang akan terjadi ketika suatu abad kemudian kerajaan meninggalkan negara itu? Setelah waktu itu Gereja adalah, pada kenyataannya, pusat tunggal yang dikelompokkan seluruh kehidupan nasional negara kita ".[7]

Untuk mengatur urusan gerejawi, yang telah menderita selama perjuangan dengan Sverre, Paus Innosensius IV pada tahun 1247 mengirim Kardinal William dari Sabina sebagai wakil ke Norwegia. Dia campur tangan melawan perambahan tertentu dari para uskup, mereformasi berbagai pelanggaran, dan menghapuskan siksaan itu dengan besi panas. Karena sangat dekat dengan legenda kepausan, Norwegia menjadi lebih dekat terkait dengan kepala tertinggi Kekristenan di Roma. Imam sekuler, juga Benediktin, Sistersian, Agustinian, Dominikan, Fransiskan, bekerja sama untuk kemakmuran Gereja. Uskup agung Eilif Kortin († 1332), Paul Baardson († 1346) dan Arne Vade († 1349) menunjukkan semangat yang luar biasa. Dewan provinsi diadakan, di mana upaya serius dilakukan untuk menghilangkan penyalahgunaan dan untuk mendorong pendidikan dan moral Kristen[8]

Di Nidaros terletak makam St. Olaf, dan di sekitar pelindung Norwegia, Rex perpetuus Norvegiae (artinya: Raja Abadi Norwegia), nasional dan gerejawi kehidupan negara berpusat. Jemaah berbondong-bondong dari segala penjuru ke makam. Pesta St. Olaf pada tanggal 29 Juli adalah hari atau reuni untuk "semua bangsa di laut Utara, Norwegia, Swedia, Goth, Cimbrians, Danes dan Slavia", untuk mengutip seorang penulis sejarah kuno,[9] tempat relik St. Olaf berada di dekat altar. Dibangun dalam gaya Romawi oleh Raja Olaf Kyrre († 1093), katedral tersebut telah diperbesar oleh Uskup Agung Øystein dalam gaya Ogival. Bangunan itu selesai hanya pada 1248 oleh Uskup Agung Sigurd Sim. Meski beberapa kali rusak akibat kebakaran, katedral kuno dipulihkan setiap saat sampai badai Reformasi.

Uskup agung Erik Valkendorf diasingkan pada tahun 1521 dan penggantinya, Olaf Engelbrektsson, yang telah menjadi instrumen kerajaan dalam pengenalan Lutheranisme, juga, sebagai partisan Raja Kristian II dari Denmark dan Norwegia, untuk terbang dari ancaman Kristian III (1537). Relikui berharga St. Olaf dan St. Augustine (Øystein) dibawa ke ibu kota Denmark, Kopenhagen, dan dilelehkan. Tulang-tulang St. Olaf dimakamkan di katedral, dan tempat itu tidak bertanda. Tradisi berpendapat bahwa ini agar tidak ada orang despot masa depan yang bisa menemukannya dan mencuri mereka lagi.

Masa kini[sunting | sunting sumber]

Pada awal abad ke 19, ketika Norwegia mendapatkan kembali pemerintahan sendiri sebagai Kerajaan tersendiri dalam sebuah persatuan dengan Swedia pada tahun 1814, masa romantisme nasional diantar, di mana banyak perhatian diberikan pada sisa-sisa kerajaan Abad Pertengahan yang mandiri. Hal itu dipecahkan untuk memulihkan katedral kuno Nidaros.

Kota Trondhjem benar-benar mengubah namanya kembali ke Nidaros pada tanggal 1 Januari 1930. Setelah sebuah kampanye sengit di antara warga melawan nama baru tersebut, Stortinget, terutama karena Ivar Lykke, mengganti namanya menjadi Trondheim pada tanggal 6 Maret 1931.

Baru-baru ini rute ziarah ke Katedral Nidaros, situs makam Santo Olav, telah dibangun kembali. Mengikuti ejaan Norwegia, rute tersebut dikenal dengan Jalan Santo Olav. Rute utama, yang panjangnya sekitar 640 km, dimulai di Oslo di reruntuhan Kota Tua (Gamlebyen) dan menuju ke Utara, bersama dengan danau Mjøsa, di lembah Gudbrandsdal, melewati Dovrefjell dan menuruni lembah Oppdal untuk berakhir di Katedral Nidaros di Trondheim. Terdapat Kantor Pilgrim di Oslo yang memberi nasihat kepada peziarah, dan Pusat Pilgrim di Trondheim, di bawah naungan Katedral, yang memberikan sertifikat kepada peziarah yang berhasil menyelesaikan perjalanan mereka.[10]

Nama Nidaros masih digunakan sebagai nama Trondheim dalam beberapa konteks. Keuskupan Lutheran modern dikenal sebagai Nidaros. Keuskupan agung Katolik Roma, yang ditekan pada tahun 1537, pada 1931.04.07 dipulihkan sebagai Misi sui juris Norwegia Tengah (di wilayah yang terpisah dari Vikariat Apostolik Norwegia), pada tahun 1935 dipromosikan sebagai Prefektur Apostolik di Norwegia Tengah, pada 4 Februari 1953 dipromosikan lagi sebagai Vikariat Apostolik di Norwegia Tengah dan akhirnya pada 28 Maret 1979 dipromosikan menjadi status keuskupannya saat ini sebagai Prelat Teritorial dan sekarang dikenal sebagai Trondheim.

Nama Nidaros juga digunakan dalam beberapa kasus komersial, seperti permen Nidar yang berbasis di kota.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Katedral Nidaros
  • Rute Ziarah

Keuskupan

  • Keuskupan agung Nidaros (Katolik Romawi, Abad Pertengahan)
  • Keuskupan Nidaros (Gereja Norwegia)
  • Prelat Teritorial Trondheim (Katolik Roma, Pasca reformasi)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Catholic Encyclopedia. "Ancient See of Trondhjem".
  2. ^ Maurer. "Die Bekehrung des norwegischen Stammes", I.ii.168. (Munich), 1855.
  3. ^ Bang, Anton Christia Den norske Kirkes Historie under Katholicismen (Christiania: 1887, 44, 50)
  4. ^ Maurer. I.iii.462.
  5. ^ Daae, Ludvig. Norges Helgener, pp. 170–6. A. Cammermeyer (Christiania), 1879.
  6. ^ Baluze, Étienne Letters of Pope Innocent III (Paris: 1682. I, i, 226, 227)
  7. ^ Bang. op. cit., 109
  8. ^ Bang, op. cit., 297
  9. ^ Adami gesta pontificum Hammaburgensium (Hanover: 1876, II, 82)
  10. ^ Pilgrimage to Nidaros (Scandinavica.com)

Sumber lain[sunting | sunting sumber]

  • Munch, P. A. Throndhjems Domkirke (Christiania: Fabritius, 1859)
  • Krefting, O. Om Throndhjems Domkirke (Trondhjem: Aktietrykkeriet, 1899)
  • Mathiesen, Henry Harus Mengatasi Banyak Rinta. Det gamle Throndhjem (Christiania: 1897)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]