Maria Feodorovna (1847-1928)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Maharani Maria Feodorovna dari Rusia
Maria Feodorovna (Dagmar of Denmark).jpg
Permaisuri Seluruh Rusia
Periode13 Maret 1881 – 1 November 1894
Penobatan27 Mei 1883
Lahir(1847-11-26)26 November 1847
Det Gule Palæ, Kopenhagen, Denmark
Wafat13 Oktober 1928(1928-10-13) (umur 80)
Hvidøre, Klampenborg, Denmark
Pemakaman
WangsaWangsa Glücksburg
Nama lengkap
Marie Sophie Frederikke Dagmar
AyahRaja Christian IX dari Denmark
IbuLouise dari Hesse-Kassel
PasanganKaisar Aleksandr III dari Rusia
Anak
AgamaOrtodoks Rusia; sebelumnya Lutheran

Maria Feodorovna (26 November 184713 Oktober 1928), diromanisasi: Mariya Fyodorovna dan dikenal sebelum pernikahannya sebagai Putri Dagmar dari Denmark, adalah seorang putri Denmark yang menjadi Permaisuri Rusia sebagai pasangan Kaisar Aleksandr III dari Rusia (bertakhta 1881-1894. Dia adalah putri kedua dan anak keempat Raja Christian IX dari Denmark dan Louise dari Hesse-Kassel; saudaranya kandungnya termasuk Ratu Alexandra dari Britania Raya, Raja Georgios I dari Yunani, dan Raja Frederik VIII dari Denmark.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Putri Dagmar, Pangeran Vilhelm, Christian IX dari Denmark dan Putri Alexandra.

Putri Marie Sophie Frederikke Dagmar lahir di Det Gule Palæ, sebuah rumah kota abad ke-18 di 18 Amaliegade, berbatasan langsung dengan kompleks Amalienborg di Kopenhagen.[1]. Ayahandanya adalah Pangeran Christian dari Schleswig-Holstein-Sonderburg-Glücksburg, anggota dari cabang kadet pangeran. Ibundanya adalah Putri Louise dari Hesse-Kassel.

Dia dibaptis dengan iman Lutheran dan dinamai seperti kerabatnya Marie dari Hesse-Kassel, Janda permaisuri Denmark dan ratu Denmark abad pertengahan, Dagmar dari Bohemia. Ibu baptisnya adalah Ratu Caroline Amalie dari Denmark. Tumbuh dewasa, dia dikenal dengan nama Dagmar. Sebagian besar hidupnya, dia dikenal sebagai Maria Feodorovna, nama yang dia ambil ketika dia berpindah ke Ortodoks sebelum pernikahannya pada 1866 dengan calon Kaisar Aleksandr III. Dia dikenal di dalam keluarganya sebagai "Minnie". Pada 1852 ayahanda Dagmar menjadi pewaris takhta Denmark, sebagian besar karena hak suksesi istrinya Louise sebagai keponakan Raja Christian VIII. Pada 1853, ia diberi gelar Pangeran Denmark dan ia serta keluarganya diberi kediaman musim panas resmi, Istana Bernstorff. Ayahanda Dagmar menjadi Raja Denmark pada 1863 setelah kematian Raja Frederik VII.

Karena aliansi pernikahan yang cemerlang dari anak-anaknya, ia dikenal sebagai "Ayah mertua Eropa." Kakanda tertua Dagmar akan menggantikan ayahandanya sebagai Raja Frederik VIII dari Denmark (salah satu putranya akan dipilih sebagai Raja Norwegia). Kakak perempuan dan saudari kesayangannya, Alexandra menikah dengan Albert Edward, Pangeran Wales (calon Raja Edward VII) pada Maret 1863. Alexandra, bersama dengan permaisuri Raja Edward VII, juga ibunda George V dari Britania Raya, yang membantu menjelaskan kemiripan yang mencolok antara putra mereka Nikolai II dan Georgius V. Dalam beberapa bulan setelah pernikahan Alexandra, kakanda kedua Dagmar, Wilhelm, terpilih sebagai Raja George I dari Yunani. Adindanya adalah Thyra, Adipatni Cumberland. Dia juga memiliki adik laki-laki lain, Valdemar.

Selama masa kecilnya, Dagmar, bersama dengan saudarinya Alexandra, diberi pelajaran renang oleh pelopor renang untuk wanita Swedia, Nancy Edberg;[2] dia kemudian menyambut Edberg ke Rusia, di mana dia datang dengan beasiswa kerajaan untuk mengadakan pelajaran renang untuk perempuan.

Pertunangan dan Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Putri Dagmar dan tunangan pertamanya Tsesarevich Nikolai
Tsesarevich Aleksandr dari Rusia dan Putri Dagmar dari Denmark. Foto pertunangan.
Istana Anichkov pada 1862

Karena munculnya ideologi slavofilisme di Kekaisaran Rusia, Aleksandr II dari Rusia mencari pengantin wanita untuk pewaris, Tsarevich Nikolai Aleksandrovich, di negara-negara selain negara-negara Jerman yang sesuai tradisi menyediakan permaisuri bagi para tsar. Pada 1864, Nikolai, atau "Nixa" begitu dia dikenal di keluarganya, pergi ke Denmark dan melamar Dagmar. Calon ibu mertuanya Maria Aleksandrovna memberinya kalung mutiara dan Nikolai memberikan berliannya.[3] Totalnya, hadiah pertunangan yang diterima Dagmar dari calon mertuanya menelan biaya 1,5 juta rubel.[4] Dagmar tidak berhasil meminta calon ayah mertuanya untuk membantu Denmark melawan Prusia atas wilayah sengketa Schleswig-Holstein. Dalam sebuah surat, dia bertanya kepada Aleksandr II dari Rusia: "Gunakan kekuatanmu untuk mengurangi kondisi buruk yang dengan brutal dipaksa oleh Jerman untuk diterima oleh Papa... Nasib menyedihkan di tanah air saya, membertakan hati saya, telah mengilhami saya untuk berpaling kepada anda."[3] Saat Nikolai melanjutkan perjalanannya ke Firenze, Dagmar dan Nikolai bertukar surat cinta setiap hari selama berbulan-bulan. Ketika jatuh sakit, Nikolai mengirim lebih sedikit surat dan Dagmar dengan nada bercanda bertanya apakah dia telah jatuh cinta dengan "seorang Italia bermata gelap."[5] Pada bulan April, Nikolai sakit parah dengan meningitis serebrospinal. Aleksandr II dari Rusia mengirim telegram ke Dagmar: "Nikolai telah menerima Ritus Terakhir. Doakan kami dan datanglah jika anda bisa."[5] Pada 22 April 1865, Nikolai meninggal di hadapan orang tua, saudara laki-lakinya dan Dagmar. Keinginan terakhirnya adalah agar Dagmar menikah dengan saudara laki-lakinya, calon Aleksandr III.

Dagmar sangat terpukul atas kematian Nikolai. Orang tua Nikolai bersusah payah untuk memisahkan Putri Dagmar dari jasad Nikolai dan menggendongnya."[6] Dia sangat patah hati ketika dia kembali ke tanah airnya sehingga kerabatnya sangat mengkhawatirkan kesehatannya. Dia menjadi terikat secara emosional dengan Rusia dan sering memikirkan negara besar dan terpencil yang akan menjadi rumahnya. Banyak yang simpati terhadap Dagmar. Putri Mary Adelaide dari Cambridge menulis tentang "kesedihan Minny yang malang dan penyakit yang telah menimpa kehidupan mudanya."[6] Ratu Victoria menulis "betapa buruknya bagi Dagmar yang malang... orang tua dan pengantin wanita yang sangat malang yang patut dikasihani."[6]

Aleksandr II dari Rusia dan Maria Aleksandrovna terlanjur menyukai Dagmar, dan mereka ingin dia menikah dengan pewaris baru mereka, Aleksandr III. Dalam surat penuh kasih, Aleksandr II memberi tahu Dagmar bahwa dia berharap dia masih menganggap dirinya sebagai anggota keluarga mereka.[7] Maria Aleksandrovna mencoba meyakinkan Louise dari Hesse-Kassel untuk segera mengirim Dagmar ke Rusia, tetapi Louise bersikeras bahwa Dagmar harus "memperkuat hatinya... [dan] menghindari gangguan emosional."[8]

Pada Juni 1866, Aleksandr III mengunjungi Kopenhagen dengan saudara-saudaranya Adipati Agung Vladimir dan Adipati Agung Alexei. Sambil melihat-lihat foto Nikolai,[9] Aleksandr bertanya kepada Dagmar apakah "dia dapat mencintainya setelah mencintai Nixa, kepada siapa mereka berdua berbakti."[4] Dia menjawab bahwa dia tidak dapat mencintai siapa pun, karena dia sangat dekat dengan saudaranya. Aleksandr mengenang bahwa "kami berdua menangis... [dan] saya mengatakan kepadanya bahwa Nixa tersayang banyak membantu kami dalama situasi ini dan sekarang tentu saja dia berdoa tentang kebahagiaan kami."[4]

Delegasi pernikahan di pelabuhan Denmark, 1866

Dagmar meninggalkan Kopenhagen pada 1 September 1866. Hans Christian Andersen, yang sesekali diundang untuk bercerita kepada Dagmar dan saudara-saudaranya ketika mereka masih kecil, termasuk di antara kerumunan yang berbondong-bondong ke dermaga untuk mengantarnya. Sang penulis berkomentar dalam buku hariannya, "Kemarin, di dermaga, ketika melewati saya, dia berhenti dan memegang tangan saya. Mataku dipenuhi dengan air mata. Sungguh anak yang malang! Ya Tuhan, kasihanilah dia! Mereka mengatakan bahwa ada istana yang bagus di Sankt-Petersburg dan keluarga tsar baik; tetap saja, dia menuju ke negara asing, di mana orang-orang dan agamanya berbeda dan di mana dia tidak akan memiliki bekas kenalannya di sisinya."

Dagmar disambut hangat di Kronstadt oleh Adipati Agung Konstantinus Nikolaevich dari Rusia dan dikawal ke Sankt-Petersburg, di mana dia disambut oleh calon ibu mertua dan saudara iparnya pada 24 September. Pada 29 September, dia masuk dengan resmi ke ibu kota Rusia dengan mengenalan kostum nasional Rusia dengan warna biru dan emas dan bepergian dengan Permaisuri ke Istana Musim Dingin di mana dia diperkenalkan kepada rakyat Rusia di balkon. Catherine Radziwill menggambarkan kesempatan itu: ”jarang ada seorang putri asing yang disambut dengan antusias seperti itu… dari saat dia menginjakkan kaki di tanah Rusia, berhasil memenangkan semua hati bagi dirinya sendiri. Senyumannya, caranya yang menyenangkan saat membungkuk kepada orang banyak…, meletakkan dasar dari… popularitas"[10]

Dagmar beralih ke Ortodoks dan menjadi Adipatni Agung Maria Feodorovna dari Rusia. Pernikahan mewah berlangsung pada 28 Oktober 1866 di Kapel Kekaisaran Istana Musim Dingin di Sankt-Peterburg. Kendala keuangan telah menghalangi orang tuanya untuk menghadiri pernikahan, dan sebagai gantinya, mereka mengirim saudara laki-lakinya, Putra Mahkota Frederik. Saudara iparnya, Pangeran Wales, juga pergi ke Sankt-Petersburg untuk upacara tersebut; kehamilan telah menghalangi Putri Wales untuk hadir.[11] Setelah malam pernikahan, Aleksandr menulis dalam buku hariannya, "Saya melepas sandal saya dan jubah sulaman perak saya dan merasakan tubuh kekasih saya di sebelah saya... Bagaimana perasaan saya saat itu, saya tidak ingin menjelaskannya di sini. Setelah itu kami berbicara untuk waktu yang lama."[12] Setelah banyak pesta pernikahan usai, sang pengantin baru pindah ke Istana Anichkov di Sankt-Petersburg di mana mereka akan tinggal selama 15 tahun ke depan, ketika mereka tidak mengambil kiburan panjang di vila musim panas Livadia di Semenanjung Krimea.

Permaisuri Maria Feodorovna dalam gaun Rusia dengan diadem dan kalung 51 berlian, skt. 1883. Tanda tangan di foto «Маria».

Pernikahan Maria dan Aleksandr sangat bahagia. Dia dikenal sebagai "satu-satunya orang di muka bumi yang sangat dipercaya oleh Otokrat dari seluruh Rusia"[13] Terlepas dari sentimen anti-Rusianya, Ratu Victoria menulis dengan baik tentang pernikahan Maria dan Aleksandr. Dia menulis bahwa "[Maria] tampaknya cukup bahagia dan puas dengan suaminya yang gemuk dan baik hati yang tampaknya jauh lebih perhatian dan baik padanya daripada yang diperkirakan orang....Saya pikir mereka harmonis dan terikat satu sama lain; dia adalah suami yang sangat baik."[14]

Tsesarevna[sunting | sunting sumber]

Maria Feodorovna dengan Nikolai, Georgius dan Ksenia; 1879

Maria Feodorovna dicintai oleh rakyat Rusia. Sejak awal, dia memprioritaskan belajar bahasa Rusia dan mencoba memahami bangsa Rusia. Baroness Rahden menulis bahwa "sang Czarevna membentuk simpati yang nyata dan hangat untuk negara yang menerima dia dengan begitu antusias."[15] Pada 1876, dia dan suaminya mengunjungi Helsinki dan disambut dengan sorak-sorai, yang sebagian besar "ditujukan kepada istri ahli waris."[15]

Maria jarang mencampuri urusan politik, lebih memilih untuk mencurahkan waktu dan energinya untuk keluarga, amal, dan sisi sosial dari posisinya. Dia juga pernah melihat protes mahasiswa di Kiev dan Sankt-Petersburg pada 1860-an, dan ketika polisi memukuli siswa, para siswa bersorak pada Maria Feodorovna dan dia menjawab, "Mereka cukup setia, mereka menyemangati saya. Mengapa anda mengijinkan polisi memperlakukan mereka dengan sangat brutal?"[16] Satu-satunya pengecualiannya terhadap politik resmi adalah sentimen anti-Jerman militannya karena pencaplokan wilayah Denmark oleh Prusia pada 1864, sentimen yang juga diungkapkan oleh saudarinya, Alexandra. Pangeran Gorchakov berkomentar tentang kebijakan itu bahwa adalah keyakinan kami, Jerman tidak akan lupa bahwa di Rusia dan Inggris [sic] seorang putri Denmark menginjakkan kakinya di tangga takhta".[10] Maria Feodorovna mengalami keguguran pada 1866 di Denmark ketika berkuda.

Maria mengatur pernikahan saudaranya George I dari Yunani dan sepupu iparnya Olga Konstantinovna dari Rusia.[17] Ketika George mengunjungi Sankt-Petersburg pada 1867, dia sengaja membuat George menghabiskan waktu bersama Olga. Dia meyakinkan orang tua Olga tentang keserasian pasangan tersebut. Dalam sepucuk surat, ayahandanya Christian IX dari Denmark memuji kecerdikannya dalam mengatur pernikahan.[18]

Pada 18 Mei 1868, Maria melahirkan putra tertuanya, Nikolai. Putra berikutnya, Aleksandr Aleksandrovich, lahir pada 1869, meninggal karena meningitis saat masih bayi. Dia akan melahirkan Aleksandr empat anak lagi yang mencapai usia dewasa: Georgius (lahir 1871), Ksenia (lahir 1875), Mikhail (lahir 1878), dan Olga (lahir 1882). Sebagai seorang ibu, dia menyayangi dan sangat posesif terhadap putra-putranya. Dia memiliki hubungan yang lebih jauh dengan putrinya. Anak favoritnya adalah Nikolai, sedangkan Olga dan Mikhail lebih dekat dengan ayahanda mereka.[19] Dia bersikap lunak terhadap Georgius, dan dia tidak pernah tega untuk menghukumnya karena leluconnya. Putrinya, Olga ingat bahwa "ibunda memiliki kelemahan besar baginya."[19]

Hubungan Maria dengan ayah mertuanya, Aleksandr II dari Rusia, memburuk karena dia tidak menerima pernikahan keduanya dengan Catherine Dolgorukov. Dia menolak untuk mengizinkan anak-anaknya mengunjungi istri kedua kakek mereka dan anak-anak tidak sahnya, yang menimbulkan kemarahan Aleksandr. Dia mengaku kepada Sofya Tolstaya bahwa "ada adegan-adegan serius antara saya dan sang Kaisar, yang disebabkan oleh penolakan saya untuk membiarkan anak-anak saya dekat dengannya."[20] Pada resepsi Istana Musim Dingin Februari 1881, dia menolak untuk mencium Catherine dan hanya memberi Catherine tangannya untuk dicium.[21] Aleksandr II sangat marah dan menghukum menantu perempuanya: “Sasha adalah putra yang baik, tapi kamu - kamu tidak punya hati".[22]

Pada 1873, Maria, Aleksandr, dan kedua putra tertua mereka bepergian ke Inggris Raya. Pasangan kekaisaran dan anak-anak mereka disambut di Rumah Marlborough oleh Pangeran dan Putri Wales. Bersaudara kerajaan Maria dan Alexandra menyenangkan masyarakat London dengan berpakaian serupa di pertemuan sosial.[23] Tahun berikutnya, Maria dan Aleksandr menyambut Pangeran dan Putri Wales ke Sankt-Petersburg; mereka datang untuk pernikahan adik laki-laki Pangeran, Alfred, dengan Adipatni Agung Maria Aleksandrovna, putri Tsar Aleksandr II dan saudari tsarevich.[24]

Permaisuri Rusia[sunting | sunting sumber]

Keluarga Kekaisaran Rusia. Dari kiri ke kanan: Tsarevich Nikolai, Adipati Agung Georgius, Permaisuri Maria Feodorovna, Adipatni Agung Olga, Adipatni Agung Ksenia, Adipati Agung Mikhail, Kaisar Alexander III, Livadia 1893

Pada 1 November 1894, Aleksandr III meninggal pada usia 49 tahun di Livadia. Dalam buku hariannya Maria menulis, "Aku sangat patah hati dan putus asa, Tetapi ketika aku melihat wajahnya yang tenang, itu memberikan aku ketegaran."[25] Dua hari kemudian, Pangeran dan Putri Wales tiba di Livadia dari London. Sementara Pangeran Wales bertanggung jawab dalam persiapan pemakaman, Putri Wales menghabiskan waktunya menghibur Maria yang berduka, termasuk berdoa bersamanya dan tidur di samping tempat tidurnya.[26] Ulang tahun Maria Feodorovna seminggu setelah pemakaman, dan karena itu adalah hari berkabung istana bisa agak santai, Nikolai menggunakan hari itu untuk menikahi Alix dari Hesse-Darmstadt, yang mengambil nama Aleksandra Feodorovna.[27]

Sebagai janda permaisuri, Maria jauh lebih populer daripada Nikolai atau Alexandra. Selama penobatan putranya, dia, Nikolai, dan Alexandra tiba dengan gerbong terpisah. Dia disambut dengan tepuk tangan yang "hampir memekakkan telinga".[28] Seorang penulis tamu Kate Kool mencatat bahwa dia "memancing lebih banyak sorakan orang-orang daripada putranya. Rakyat telah mengenal wanita ini selama tiga belas tahun dan mereka telah belajar untuk sangat mencintainya."[28] Richard Harding Davis, seorang wartawan Amerika, terkejut bahwa dia "disambut lebih keras daripada Kaisar atau Tsarina."[28] Setelah kematian Aleksandr III surut, Maria kembali melihat masa depan yang lebih cerah. "Semuanya akan baik-baik saja", dia berkata. Maria terus tinggal di Istana Anichkov di Sankt-Petersburg dan istana Gatchina. Pada Mei 1896, dia pergi ke Moskwa untuk penobatan Nikolai dan Alexandra.

Saat kereta kuda Kekaisaran dibangun untuk Nikolai II tepat waktu untuk penobatannya, "Kereta kuda kekaisaran sementara" Aleksandr III (terdiri dari gerbong-gerbong yang selamat dari bencana Borki dan beberapa gerbong penumpang biasa yang diubah) dipindahkan ke penggunaan pribadi Janda Permaisuri.[29]

Pada tahun-tahun pertama pemerintahan putranya, Maria sering bertindak sebagai penasihat politik Tsar. Tidak yakin akan kemampuannya sendiri dan menyadari koneksi dari pengetahuannya, Tsar Nikolai II sering memberi tahu para menteri bahwa dia akan meminta nasihatnya sebelum membuat keputusan, dan para menteri terkadang menyarankannya sendiri. Konon atas sarannya Nikolai awalnya mempertahankan menteri ayahandanya.[10]

Menantu Maria Feodorovna, Pangeran Feliks Feliksovich Yusupov, mencatat bahwa dia berpengaruh besar dalam keluarga Romanov. Sergei Witte memuji kebijaksanaan dan keterampilan diplomatiknya. Namun demikian, terlepas dari kebijaksanaan sosialnya, dia tidak rukun dengan menantu perempuannya, Tsarina Alexandra, menganggapnya bertanggung jawab atas banyak kesengsaraan yang menimpa putranya Nikolai dan Kekaisaran Rusia pada umumnya. Dia terkejut dengan ketidakmampuan Alexandra untuk memenangkan hati rakyat, dan juga bahwa dia tidak melahirkan ahli waris hingga hampir sepuluh tahun setelah pernikahannya, setelah melahirkan empat anak perempuan. Fakta bahwa tradisi istana Rusia mendikte bahwa seorang janda permaisuri lebih diutamakan daripada permaisuri, dikombinasikan dengan sikap posesif yang dimiliki Maria terhadap putra-putranya, dan kecemburuannya terhadap Permaisuri Alexandra hanya memperburuk ketegangan antara ibu mertua dan menantu perempuan.[30] Sofiya Buksgevden berkomentar tentang konflik ini: "Tanpa benar-benar bentrok mereka pada dasarnya tidak dapat … memahami satu sama lain",[10] dan putrinya Olga berkomentar: "mereka telah mencoba untuk memahami satu sama lain dan gagal. Mereka sangat berbeda dalam karakter, kebiasaan, dan pandangan".[10] Maria mudah bergaul dan penari yang baik, dengan kemampuan menjilat orang lain, sementara Alexandra, meskipun cerdas dan cantik, sangat pemalu dan menutup diri dari orang-orang Rusia.

Pada pergantian abad kedua puluh, Maria menghabiskan lebih banyak waktu di luar negeri. Pada 1906, setelah kematian ayah mereka, Raja Christian IX, dia dan saudara perempuannya, Alexandra, yang telah menjadi permaisuri Inggris pada 1901, membeli vila Hvidøre. Tahun berikutnya, perubahan keadaan politik memungkinkan Maria Feodorovna disambut di Inggris oleh Raja Edward VII dan Ratu Alexandra, kunjungan pertama Maria ke Inggris sejak 1873.[31] Menyusul kunjungan pada awal 1908, Maria Feodorovna hadir pada kunjungan saudara ipar dan saudarinya ke Rusia musim panas itu. Kurang dari dua tahun kemudian, Maria Feodorovna pergi ke Inggris lagi, kali ini untuk pemakaman saudara iparnya, Raja Edward VII, pada Mei 1910. Selama hampir tiga bulan kunjungannya ke Inggris pada 1910, Maria Feodorovna berusaha tapi tidak berhasil, untuk membuat saudara perempuannya, sekarang Janda Ratu Alexandra, untuk menggugat posisi yang lebih diutamakan daripada menantu perempuannya, Ratu Mary.[32]

Maria Feodorovna (kiri) dengan saudarinya Alexandra (tengah) dengan keponakan mereka Maria dari Yunani, (kanan) skt. 1893
Maria Feodorovna (kanan), dengan saudarinya, Ratu Alexandra (tengah) dan keponakannya, Putri Victoria (kiri), London, 1903
Piring emas-perak, merayakan penobatan Kaisar Aleksandr Aleksandrovich dan Permaisuri Maria Feodorovna, dari Koleksi Khalili Eamel Dunia

Permaisuri Maria Feodorovna, nyonya retret Langinkoski, juga dikenal sebagai sahabat Finlandia. Selama periode rusifikasi pertama, dia mencoba agar putranya menghentikan pembatasan otonomi kekaisaran agung dan memanggil kembali Jenderal Gubernur Bobrikov yang tidak populer dari Finlandia ke beberapa posisi lain di Rusia. Selama periode rusifikasi kedua, pada awal Perang Dunia I, Janda Permaisuri, bepergian dengan kereta khususnya melalui Finlandia ke Sankt-Petersburg, menyatakan ketidaksetujuannya terhadap rusifikasi Finlandia dengan mengadakan orkestra dari komite penyambutan yang bermain di parade resimen Pori dan lagu kebangsaan Finlandia "Maamme", yang pada saat itu dilarang oleh Frants Albert Zeyn, Jenderal Gubernur Finlandia.

Pada 1899, putra kedua Maria, Gerogius, meninggal karena tuberkulosis di Kaukasus. Selama pemakaman dia tetap tenang, tetapi di akhir kebaktian, dia berlari dari gereja sambil memegangi topi putranya yang berada di atas peti jenazah dan roboh di gerbongnya sambil terisak-isak.[33]

Pada 1892, Maria mengatur pernikahan bencana Olga dengan Pyotr, Adipati Oldenburg.[34] Selama bertahun-tahun Nikolai menolak utnuk mengabulkan perceraian adindanya yang tidak bahagia, hanya mengalah pada 1916 di tengah-tengah Perang. Ketika Olga berusaha untuk mengontrak pernikahan morganatik dengan Nikolai Kulikovsky, Maria Feodorovna dan tsar mencoba untuk membujuknya, namun, mereka tidak memprotes terlalu keras.[35] Memang, Maria Feodorovna adalah salah satu dari sedikit orang yang menghadiri pernikahan pada November 1916.[35]

Pada 1912, Maria menghadapi masalah dengan putra bungsunya, ketika dia secara diam-diam menikahi gundiknya, yang menyebabkan kemarahan dan skandal Maria Feodorovna dan Nikolai.[36]

Maria Feodorovna tidak menyukai Rasputin dan gagal meyakinkan Nikolai dan Alexandra untuk mengusirnya. Dia menganggap Rasputin penipu berbahaya.[37] Dia khawatir bahwa aktivitas Rasputin merusak prestise keluarga Kekaisaran dan meminta Nikolai dan Alexandra untuk mengusirnya. Nikolai tetap diam dan Alexandra menolak. Maria mengenali permaisuri adalah wali penguasa yang sebenarnya dan bahwa dia juga tidak memiliki kemampuan untuk posisi seperti itu: "Menantu perempuan saya yang malang tidak menyadari bahwa dia sedang menghancurkan dinasti dan dirinya sendiri. Dia dengan tulus percaya pada kesucian seorang petualang, dan kita tidak berdaya untuk menangkal kemalangan, yang pasti akan datang."[10] Ketika Tsar memecat menteri Vladimir Kokovtsov pada Februari 1914 atas saran Alexandra, Maria kembali mencela putranya, yang menjawab sedemikian rupa sehingga dia semakin yakin bahwa Alexandra adalah penguasa Rusia yang sebenarnya, dan dia memanggil Kokovtsov dan berkata untuk dia: "Menantu perempuan saya tidak menyukai saya; dia berpikir bahwa saya cemburu dengan kekuasaannya. Dia tidak menyadari bahwa satu-satunya cita-citaku adalah melihat putraku bahagia. Namun saya melihat kita mendekati semacam bencana dan Tsar tidak mendengarkan siapa pun kecuali penyanjung ... Mengapa Anda tidak memberi tahu Tsar semua yang Anda pikirkan dan ketahui... jika belum terlambat".[10]

Perang Dunia I[sunting | sunting sumber]

Pada Mei 1914 Maria Feodorovna pergi ke Inggris untuk mengunjungi saudara perempuannya.[38] Ketika dia berada di London, Perang Dunia I meletus (Juli 1914), memaksanya untuk segera pulang ke Rusia. Di Berlin otoritas Jerman mencegah keretanya melanjutkan perjalanan menuju [perbatasan Rusia]]. Sebaliknya dia harus kembali ke Rusia melalui (netral) Denmark dan Finlandia. Sekembalinya pada bulan Agustus, ia bertempat tinggal di Istana Yelagin, yang lebih dekat ke Sankt-Petersburg (berganti nama menjadi Petrograd pada Agustus 1914[39]) dari Gatchina.[38] Selama perang ia menjabat sebagai presiden Palang Merah Rusia. Seperti yang dilakukannya satu dekade sebelumnya dalam Perang Rusia-Jepang 1904-1905, ia juga mendanai kereta sanitasi.[38]

Selama Perang, ada kekhawatiran besar di dalam rumah Kekaisaran tentang pengaruh Tsarina Alexandra terhadap urusan negara melalui Tsar dan pengaruh Grigori Rasputin terhadapnya karena dianggap memprovokasi masyarakat dan membahayakan keselamatan takhta kekaisaran dan kelangsungan hidup monarki.[40] Atas nama kerabat kekaisaran Tsar, saudari permaisuri Adipatni Agung Elisabeth Feodorovna (Putri Elisabeth dari Hesse-Darmstadt) (kakak perempuan Alexandra) dan sepupunya, Victoria Melita (Adipatni Agung Victoria Feodorovna) telah dipilih untuk menengahi dan meminta Tsarina Alexandra untuk mengusir Rasputin dari istana untuk melindungi dirinya dan reputasi takhta, tetapi tidak berhasil. Secara paralel, beberapa Adipati Agung telah mencoba untuk campur tangan dengan Tsar, tetapi tidak berhasil juga.

Selama konflik pada 1916-1917, Maria Pavlovna dilaporkan merencanakan kudeta untuk melengserkan Tsar Nikolai II dengan bantuan empat resimen penjaga kekaisaran yang akan menyerang istana Aleksandr, memaksa Tsar untuk turun takhta dan menggantikannya dengan putranya yang masih bocah di bawah pemerintahan putranya Kirill Vladimirovich.

Di Kiev, Maria terlibat dalam Palang Merah dan pekerjaan rumah sakit,[41] dan pada bulan September, peringatan 50 tahun kedatangannya di Rusia dirayakan dengan perayaan yang meriah, di mana dia dikunjungi oleh putranya, Nikolai II, yang datang tanpa istrinya.[10] Permaisuri Alexandra menulis kepada Tsar: "Ketika Anda melihat Ibunda tersayang, Anda harus dengan agak tajam mengatakan kepadanya betapa sedihnya Anda, bahwa dia mendengarkan fitnah dan tidak menghentikannya, karena itu membuat kerusakan dan orang lain akan senang, saya yakin, untuk menentangnya…”[10] Maria memang meminta Nikolai II untuk menyingkirkan Rasputin dan Alexandra dari semua pengaruh politik, tetapi tak lama kemudian, Nikolai dan Alexandra memutuskan semua kontak dengan keluarga Tsar.[10]

Ketika Rasputin dibunuh, sebagian dari kerabat Kekaisaran meminta Maria untuk kembali ke ibu kota dan menggunakan kesempatan itu untuk menggantikan Alexandra sebagai penasihat politik Tsar. Maria menolak, tetapi dia mengakui bahwa Alexandra harus disingkirkan dari pengaruh urusan negara: "Alexandra Feodorovna harus dibuang. Tidak tahu bagaimana tetapi itu harus dilakukan. Jika tidak, dia mungkin akan benar-benar gila. Biarkan dia masuk biara atau sekadar menghilang".[10]

Revolusi dan Pengasingan[sunting | sunting sumber]

Revolusi datang ke Rusia pada 1917, pertama dengan Revolusi Februari, kemudian dengan pengunduran diri Nikolai II pada 15 Maret. Setelah bepergian dari Kiev untuk bertemu dengan putranya yang dipecat, Nikolai II di Mogilev, Maria kembali ke kota, di mana dia segera menyadari bagaimana Kiev telah berubah dan bahwa kehadirannya tidak lagi diinginkan. Dia dibujuk oleh keluarganya di sana untuk melakukan perjalanan ke Krimea dengan kereta api bersama sekelompok pengungsi Romanov lainnya.

Setelah beberapa waktu tinggal di salah satu kediaman kekaisaran di Krimea, dia menerima laporan bahwa putra, menantu perempuan, dan cucunya telah dibunuh. Namun, dia dengan terbuka menolak laporan itu sebagai desas-desus. Sehari setelah pembunuhan keluarga Tsar, Maria menerima seorang utusan dari Nicky, "seorang pria yang mengharukan" yang menceritakan betapa sulitnya hidup bagi keluarga putranya di Ekaterinburg. "Dan tidak ada yang bisa membantu atau membebaskan mereka - hanya Tuhan! Tuanku selamatkan Nicky saya yang malang, bantu dia dalam cobaan beratnya!".[42] Dalam buku hariannya, dia menghibur dirinya sendiri:" Saya yakin mereka semua keluar dari Rusia dan sekarang kaum Bolshevik mencoba menyembunyikan kebenaran".[43] Dia berpegang teguh pada keyakinan ini sampai kematiannya. Kebenaran terlalu menyakitkan untuk dia akui di depan umum. Surat-suratnya kepada putranya dan keluarganya sejak itu hampir semuanya hilang; tapi di salah satu yang bertahan, dia menulis kepada Nikolai: "Kamu tahu bahwa pikiran dan doa tidak pernah meninggalkan Anda. Saya memikirkan kamu siang dan malam dan kadang-kadang merasa sangat sakit hati sehingga saya yakin saya tidak tahan lagi. Tapi Tuhan itu penyayang. Dia akan memberi kita kekuatan untuk cobaan yang mengerikan ini. "Putri Maria, Olga Alexandrovna, berkomentar lebih lanjut tentang masalah tersebut," Namun saya yakin bahwa jauh di lubuk hatinya, ibu saya telah menguatkan dirinya untuk menerima kebenaran beberapa tahun sebelum kematiannya".[44]

Meskipun monarki telah lengser pada 1917, mantan Janda Permaisuri Maria pada awalnya menolak untuk meninggalkan Rusia. Hanya pada 1919, atas desakan saudarinya, Janda Ratu Alexandra, dia dengan enggan pergi, melarikan diri dari Krimea melalui Laut Hitam ke London. Raja George V mengirim kapal perang HMS Marlborough untuk menjemput bibinya. Kelompok 17 Romanov termasuk putrinya Adipatni Agung Ksenia dan lima putra Ksenia ditambah enam anjing dan burung kenari.[45][46]

Setelah tinggal sebentar di pangkalan Inggris di Malta, mereka melakukan perjalanan ke Inggris dengan kapal Inggris Lord Nelson, dan dia tinggal bersama saudara perempuannya, Alexandra. Meskipun Ratu Alexandra tidak pernah memperlakukan saudara perempuannya dengan buruk dan mereka menghabiskan waktu bersama di Marlborough House di London dan di Sandringham House di Norfolk, Maria, sebagai janda permaisuri yang dipecat, merasa bahwa dia sekarang menjadi "nomor dua," berbeda dengan saudara perempuannya, seorang janda ratu yang populer, dan dia akhirnya kembali ke kampung halamannya, Denmark. Setelah tinggal sebentar dengan keponakannya, Raja Christian X, di sayap istana Amalienborg, dia memilih vila liburannya Hvidøre dekat Kopenhagen sebagai rumah tetap barunya.

Ada banyak imigran Rusia di Kopenhagen yang terus menganggapnya sebagai Permaisuri dan sering meminta bantuannya. Majelis Monarki Seluruh Rusia yang diadakan pada 1921 menawarinya locum tenens Rusia tetapi dia menolak dengan jawaban mengelak, "Tidak ada yang melihat Nicky terbunuh" dan oleh karena itu ada kemungkinan putranya masih hidup. Dia memberikan dukungan keuangan kepada Nikolai Sokolov, yang mempelajari keadaan kematian keluarga Tsar, tetapi mereka tidak pernah bertemu. Adipatni Agung Olga mengirim telegram ke Paris untuk membatalkan janji karena akan terlalu sulit bagi wanita tua dan sakit untuk mendengar cerita mengerikan tentang putranya dan keluarganya.[47]

Kematian dan pemakaman[sunting | sunting sumber]

Pada November 1925, saudari kesayangan Maria, Ratu Alexandra, meninggal. Itu adalah kerugian terakhir yang bisa dia tanggung. "Dia siap untuk bertemu Penciptanya," tulis menantunya, Adipati Agung Aleksandr Mikhailovich, tentang tahun-tahun terakhir Maria. Pada 13 Oktober 1928 di Hvidøre dekat Copenhagen, di sebuah rumah yang pernah dia tinggali bersama saudara perempuannya Ratu Alexandra, Maria meninggal pada usia 80 tahun, setelah hidup lebih lama empat dari enam anaknya. Setelah kebaktian di Gereja Ortodoks Rusia Aleksandr Nevsky, Kopenhagen, Permaisuri dimakamkan di Katedral Roskilde.

Pada 2005, Ratu Margrethe II dari Denmark dan Presiden Vladimir Putin dari Rusia dan pemerintah masing-masing sepakat bahwa jenazah Permaisuri harus dikembalikan ke Sankt-Petersburg sesuai dengan keinginannya untuk dimakamkan di samping suaminya. Sejumlah upacara berlangsung dari 23 hingga 28 September 2006. Upacara pemakaman yang dihadiri oleh para pejabat tinggi, termasuk Putra Mahkota dan Putri Mahkota Denmark serta Pangeran dan Putri Michael dari Kent. Kerumunan di sekitar peti mati begitu besar sehingga seorang diplomat Denmark muda jatuh ke dalam kuburan sebelum peti mati itu dikebumikan.[48] Pada 26 September 2006, patung Maria Feodorovna diresmikan di dekat pondok istana kesukaannya di Peterhof. Setelah kebaktian di Katedral Santo Isaac, dia dimakamkan di samping suaminya Aleksandr III di Katedral Santo Petrus dan Paulus, Sankt-Petersburg pada 28 September 2006, 140 tahun setelah kedatangannya yang pertama di Rusia dan hampir 78 tahun setelah kematiannya.

Lukisan Maria Feodorovna[sunting | sunting sumber]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Tsar Alexander III dan Tsarina Maria Feodorovna dan kelima anak mereka.

Tsar Aleksandr III dan Maria Feodorovna memiliki empat putra dan dua putri:

Nama Kelahiran Kematian Catatan
YM Tsar Nikolai II, Kaisar dan Autokrat Seluruh Rusia 18 Mei 1868 17 Juli 1918 menikah pada 1894, dengan Alexandra Feodorovna (Alix dari Hesse); memiliki keturunan
YM Adipati Agung Aleksandr Aleksandrovich dari Rusia 7 Juni 1869 2 Mei 1870 meninggal karena meningitis pada usia 10 bulan 26 hari
YM Adipati Agung Georgius Aleksandrovich dari Rusia 9 Mei 1871 9 Agustus 1899 tidak menikah
YM Adipatni Agung Ksenia Aleksandrovna dari Rusia 6 April 1875 20 April 1960 menikah pada 1894, dengan Adipati Agung Alexander Mikhailovich dari Rusia; memiliki keturunan
YM Adipati Agung Aleksandr Mikhailovich dari Rusia 4 Desember 1878 13 Juni 1918 menikah pada 1912, Natalia Brasova; memiliki keturunan
YM Adipati Wanita Agung Olga Aleksandrovna dari Rusia 13 Juni 1882 24 November 1960 menikah pada 1901, Piotr Aleksandrovich (bercerai), 1916, Nikolai Kulikovsky; memiliki keturunan

Galeria[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ McNaughton, Arnold (1973). The Book of Kings: A Royal Genealogy. 1. London, U.K.: Garnstone Press. , page 299
  2. ^ "Idun (1890): Nr 15 (121) (Swedish)" (PDF). Diakses tanggal 2014-06-17. 
  3. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama auto3
  4. ^ a b c Julia P. Gelardi, From Splendor to Revolution, p. 27
  5. ^ a b Simon Sebag Montefiore, The Romanovs, p. 403
  6. ^ a b c Julia P. Gelardi, From Splendor to Revolution, p. 25
  7. ^ Korneva & Cheboksarova (2006), hlm. 55
  8. ^ Julia P. Gelardi, From Splendor to Revolution, p. 26
  9. ^ Lerche & Mandal (2003), hlmn. 171–172
  10. ^ a b c d e f g h i j k Hall, Coryne, Little Mother of Russia: A Biography of Empress Marie Feodorovna, ISBN 978-0-8419-1421-6
  11. ^ Van der Kiste (2004), hlmn. 62, 63
  12. ^ Lerche & Mandal (2003), hlm. 173
  13. ^ Julia P. Gelardi, From Splendor to Revolution, p. 110
  14. ^ Julia P. Gelardi, From Splendor to Revolution, p. 137
  15. ^ a b Julia P. Gelardi, From Splendor to Revolution, p. 38
  16. ^ Peter Kropotkin (1901). "The Present Crisis in Russia". The North American Review. 
  17. ^ Julia P. Gelardi, From Splendor to Revolution, p. 30
  18. ^ Julia P. Gelardi, From Splendor to Revolution, p. 31
  19. ^ a b Julia P. Gelardi, From Splendor to Revolution, p. 111
  20. ^ Julia P. Gelardi, From Splendor to Revolution, p. 94
  21. ^ Julia P. Gelardi, From Splendor to Revolution, p. 95
  22. ^ Simon Sebag Montefiore, The Romanovs, p. 445
  23. ^ Battiscombe (1969), hlmn. 127, 128
  24. ^ Battiscombe (1969), hlm. 128
  25. ^ Lerche & Mandal (2003), hlm. 185
  26. ^ King (2006), hlm. 331
  27. ^ King (2006), hlm. 344
  28. ^ a b c Julia P. Gelardi, From Splendor to Revolution, p. 156
  29. ^ Malevinsky (1900)
  30. ^ King (2006), hlm. 51
  31. ^ Battiscombe (1969), hlm. 263
  32. ^ Battiscombe (1969), hlm. 273
  33. ^ King (2006), hlm. 57
  34. ^ King (2006), hlm. 55
  35. ^ a b King (2006), hlm. 56
  36. ^ King (2006), hlm. 59
  37. ^ John Curtis Perry. "The Flight of the Romanovs, p. 212
  38. ^ a b c "Empress Maria Fyodorovna". RusArtNet. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 June 2017. Diakses tanggal 12 September 2013. 
  39. ^ Volkov, Solomon (2010). "5". St Petersburg: A Cultural History. New York: Simon and Schuster. hlm. 337. ISBN 9781451603156. Diakses tanggal 2016-09-15. When St. Petersburg was renamed Petrograd in August 1914 by Nicholas II, it was intended to 'Slavicize' the capital of the empire at war with Germany. 
  40. ^ King, Greg, The Last Empress, Citadel Press Book, 1994. ISBN 0-8065-1761-1. pp. 299–300
  41. ^ Isaeva, K. (2016-10-02). "Romanovs and charity: Helping the Russian army in the First World war". Russia Beyond the Headlines (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-19. 
  42. ^ The Diaries of Empress Marie Feodorovna, p. 239
  43. ^ Lerche & Mandal (2003), hlm. 197
  44. ^ Vorres (1985), hlm. 171
  45. ^ Welch 2018, hlm. 246.
  46. ^ Rappaport 2018, hlm. 269.
  47. ^ Barkovets & Tenikhina (2006), hlm. 142
  48. ^ Af mier, pmol. "Mand faldt ned i Dagmars grav" (dalam bahasa Dansk). Nyhederne.tv2.dk. Diakses tanggal 2014-06-17. 

Buku[sunting | sunting sumber]

  • Little Mother of Russia: A Biography of Empress Marie Feodorovna, karya Coryne Hall ISBN 978-0-8419-1421-6 - sebuah catatan biografi Permaisuri Maria Feodorovna
  • Empress Maria Fiodorovna, karya A.I. Barkovets dan V.M.Tenikhina, Abris Publishers, St. Petersburg, 2006
  • Empress Maria Feodorovna's Favourite Residences in Russia and Denmark, karya Galina Korneva and Tatiana Cheboksarova, Liki Rossi, St. Petersburg, 2006
  • A Royal Family – The Story of Christian IX and his European descendants, karya Anna Lerche and Marcus Mandal ISBN 87-15-10957-7 - chapter entitled "Love and Revolution - Maria Feodorovna's Fate during the Greatness and Fall of the Russian Empire" - an excellent account with privileged access to private royal archives and interviews with members of various European Royal Families
  • The Last Grand Duchess, karya Ian Vorres, Finedawn Publishers, London, 1985 – the authorised biography of Grand Duchess Olga Alexandrovna of Russia, youngest daughter of Maria Feodorovna and Alexander III
  • The Court of the Last Tsar, karya Gregory King ISBN 978-0-471-72763-7 - gives a viewpoint on the role of the Empress Dowager in the court of her son, Nicholas II, and an opinion about her feelings about Alexandra.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]