Mardaani

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Mardaani
Mardaani.jpg
Poster rilis teatrikal
SutradaraPradeep Sarkar
ProduserAditya Chopra
SkenarioGopi Puthran
CeritaVibha Singh
Hussain Zaidi
PemeranRani Mukerji
Tahir Raj Bhasin
MusikLagu:
Salim–Sulaiman
Latar belakang:
Julius Packiam
SinematografiArtur Żurawski
PenyuntingSanjib Datta
Perusahaan
produksi
Tanggal rilis
  • 22 Agustus 2014 (2014-8-22)
Durasi
113 menit[1]
NegaraIndia
BahasaHindi
Anggaran210 juta
Pendapatan kotor567 juta

Mardaani (bahasa Indonesia: Pemberani; pengucapan bahasa Hindi: [maːrdaːnɪ]) adalah sebuah film cerita seru aksi berbahasa Hindi India 2014 yang disutradarai oleh Pradeep Sarkar. Film tersebut menampilkan Rani Mukerji sebagai Shivani Shivaji Roy, seorang perwira gigih yang bertugas untuk memberantas kasus perdagangan anak-anak perempuan.

Film tersebut menandai kerjasama kedua antara Sarkar dan Mukerji, setelah Laaga Chunari Mein Daag (2007). Peran Mukerji sebagai seorang perwira terinspirasi dari Meeran Chadha Borwankar, seorang anggota dari Layanan Kepolisian India (LKI). Film tersebut diproduksi oleh Aditya Chopra di bawah nama Yash Raj Films dengan anggaran sebesar 210 juta, dan oengambilan gambar dimulai pada akhir 2013 dengan mengambil tempat di Taman Chittaranjan, Mehboob Studio, dan Connaught Place, New Delhi.

Film tersebut dirilis secara teatrikal pada 22 Agustus 2014, dan mayoritas kritikus memberikan ulasan positif pada penampilan Mukerji. Film tersebut menggunakan teknik pemasaran mulut ke mulut, dan menghasilkan keuntungan sebesar 567 juta hingga akhir pemutarannya di bioskop. Film tersebut meraih beberapa penghargaan, termasuk empat Screen Awards, satu Penghargaan Filmfare, dan satu Penghargaan Stardust. Mardaani 2, yang merupakan sekuel dari film tersebut, dirilis pada 13 Desember 2019.

Alur[sunting | sunting sumber]

Shivani Shivaji Roy, seorang inspektur dari Kepolisian Mumbai, memburu penjahat muda Karan, seorang ketua kartel perdagangan anak dan narkoba, setelah ia menculik Pyari, seorang anak yatim piatu yang diasuh oleh Shivani. Karan, yang mengetahui bahwa Shivani memantau kegiatan kartelnya, memperingatkannya agar tidak terlibat. Bertekad untuk menangkapnya, Shivani melacak dan menginterogasi rekan-rekan Karan untuk mendapatkan lokasi pastinya. Sebagai sebuah pembalasan, Karan menyebarkan berita palsu bahwa suami Shivani telah menyalahgunakan pekerjaannya sebagai dokter untuk menganiaya dan memperkosa seorang pasien wanita, menyebabkan suaminya dikeluarkan dari pekerjaannya. Karan kemudian memotong salah satu jari Pyari, dan dikirimkan ke rumah Shivani dalam sebuah kotak hadiah.

Shivani melakukan perjalanan ke Delhi, dan membuat sebuah jebakan yang melibatkan pengedar narkoba Nigeria, untuk berpura-pura menawarkan kokain Amerika Selatan yang mahal ke Karan dan salah satu rekannya Vakil. Ketika mereka sedang bertransaksi, Shivani diam-diam menerobos masuk dengan timnya. Vakil, yang menyadari hal tersebut, mencoba untuk menghapus bukti kejahatannya bersama Karan dengan menghancurkan kartu SIM ponselnya, dan kemudian melakukan bunuh diri.

Shivani melanjutkan investigasinya hingga berhasil menemukan rumah Karan; tempat di mana ia dibius oleh ibu Karan, dan kemudian diculik. Ia dibawa ke sebuah pesta dalam kondisi tidak sadar, dan bertemu Pyari, yang dipaksa untuk bekerja sebagai pelacur dengan gadis-gadis lainnya. Setelah bertemu dengan Pyari, Shivani diikat dan kemudian dimasukan ke sebuah kamar; ia lalu berusaha untuk melepaskan ikatan tersebut. Setelah berhasil, ia menghadapi Karan dan melindungi para gadis. Ia memukulinya hingga babak belur, dan para gadis melanjutkannya dengan menginjak-injak Karan. Setelahnya polisi datang, dan Karan beserta dengan rekan-rekannya dijebloskan ke dalam penjara.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Berikut adalah daftar pemerannya:[2]

  • Rani Mukerji sebagai Shivani Shivaji Roy
  • Tahir Raj Bhasin sebagai Karan
  • Jisshu Sengupta sebagai Dr. Bikram Roy
  • Priyanka Sharma sebagai Pyari
  • Avneet Kaur sebagai Meera
  • Anant Vidhaat Sharma sebagai Sunny Katiyal
  • Mikhail Yawalkar sebagai Sub-inspektur Sodhi
  • Anil George sebagai Vakil
  • Mona Ambegaonkar sebagai Minoo Rastogi
  • Digvijay Rohildas sebagai Jafar
  • Ashish Warang sebagai More
  • Sanjay Taneja sebagai Taneja
  • Gautam Babbar sebagai Tandon
  • Peter Manuel sebagai Mbosa
  • Eddie Teel sebagai Mbangwa
  • Rio Kapadia sebagai Komisioner Sinha
  • D. V. Vivek sebagai Komisiaris Iyer
  • Saanand Verma sebagai Kapil
  • Manik Puri sebagai Prakash
  • Prashant Sutra sebagai Mushtaq
  • Kanchan Pagare sebagai penjual kacamata

Produksi[sunting | sunting sumber]

Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Rani Mukerji tampil sebagai seorang polisi untuk pertama kalinya dengan film tersebut.[3]

Rani Mukerji bergabung secara resmi dalam proyek tersebut pada 10 April 2013, dan menandai kolaborasi keduanya dengan sutradara Pradeep Sarkar, setelah Laaga Chunari Mein Daag (2007).[4] Ia terpilih untuk memerankan Shivani Shivaji Roy, sebuah peran yang terinspirasi dari Meeran Chadha Borwankar, anggota Komisiaris Kepolisian Pune (KKP).[5] Peran tersebut, yang menurutnya sangat berlawanan dengan citranya, diambil olehnya sebagai cara untuk menunjukkan kepada para perempuan "bagaimana mereka perlu melindungi diri mereka sendiri".[6][7] Untuk persiapan perannya, pada 10 Desember, Mukerji bertemu dengan Himanshu Roy (ketua dari Cabang Kejahatan Polisi Mumbai) untuk memahami bahasa tubuh, gaya hidup, dan profil pekerjaan seorang perwira. Roy mengatakan, "Ia berusaha untuk memahami jadwal kerja seorang perwira dan bahaya yang dihadapi selama [dilakukannya] sebuah operasi polisi, dan lain-lain. Ia sangat ingin mengetahui berbagai aspek kehidupan seorang perwira."[8] Atas tuntutan peran, ia melakukan pertemuan dengan pelatih kebugaran Samir Jaura selama empat bulan untuk menurunkan berat badannya hingga 12–13 kilogram, serta berlatih teknik pertahanan diri Israel Krav Maga.[6][9][10]

Pemeran Pakistan Adnan Siddiqui juga terlibat dalam proses pemilihan pemain film tersebut. Ia awalnya mendapatkan sebuah panggilan dari Yash Raj Films untuk mengikuti sebuah audisi pemilihan pemeran antagonis dalam film tersebut. Namun, rumah produksi tersebut menemukan pemeran muda yang lebih cocok dari Siddiqui, dan kemudian menawarinya dengan sebuah peran perwira.[11] Ia memilih untuk keluar dari proyek tersebut, setelah merasa peran tersebut tidak "cukup besar untuk meninggalkan sebuah pengaruh dalam Bollywood".[12] Sementara itu, Jisshu Sengupta, Priyanka Sharma, dan Tahir Raj Bhasin tampil sebagai pemeran pendukung dalam film tersebut.[13][14] Bhasin mendapatkan perannya sebagai Karan setelah ia mengikuti audisi dengan Yash Raj Films selama dua bulan.[15]

Sebagai bagian dari proses pengembangan film, Sarkar (bersama istrinya dan para kru film) melakukan sebuah pertemuan dengan Borwankar sekitar Januari–Maret 2014, untuk menanyakan detail tentang kasus perdagangan perempuan dan anak di India, serta pengalamannya dalam menangani kasus tersebut.[16] Sarkar juga mendiskusikan jalan cerita untuk film tersebut bersama dengan Borwankar dan perwira lainnya Jyotsana Rasam.[16]

Pengambilan gambar[sunting | sunting sumber]

Salah satu lokasi syuting film tersebut, Connaught Place, New Delhi.

Film tersebut diproduseri oleh Aditya Chopra untuk spanduk Yash Raj Films, dengan Yogendra Mogre sebagai eksekutifnya; Sudhanshu Kumar, Aashish Singh, dan Madhu Sarkar masing-masing menjadi produser pelaksana, produser asosiasi, dan perancang produksinya.[2][17] Gopi Puthran menangani penulisan skenario dan dialognya serta menjadi sutradara asosiasinya, sementara Vibha Singh dan Hussain Zaidi mengurusi penulisan ceritanya.[18] Artur Żurawski menjadi sinematografer untuk film tersebut, sedangkan Sanjib Datta bertugas menjadi penyuntingnya. Manohar Verma adalah sutradara aksinya, Ranju Varghese adalah koreografernya, dan Julius Packiam adalah penggubah skornya.[2][19] Anilkumar Khobragade dan Prabal Pradhan besama-sama mengurusi perancangan suaranya, dengan Urvashi Shah dan Shanoo Sharma masing-masing menangani perancangan kostum dan pemilihan pemain untuk film tersebut.[2]

Film tersebut dibuat dengan anggaran 210 juta, dan pengambilan gambar utamanya dimulai pada akhir 2013.[1][4] Seorang pemeran pengganti digunakan untuk menggantikan Mukerji selama syuting sebuah adegan motor pada 20 Februari 2014.[20] Pada 27 Februari, proses syuting film tersebut mengalami sebuah kendala; Mukerji dan Sengupta awalnya akan merekam sebuah adegan percintaan di Juhu pada pagi hari, dan kemudian dilanjutkan di Bandara Internasional Chhatrapati Shivaji Maharaj pada sorenya. Namun, Sarkar mengurungkan niat tersebut setelah pihak bandara tidak memberikannya izin.[21] Lokasi pengambilan gambar kemudian pindah ke Taman Chittaranjan pada 15 Maret. Beberapa pengawal pribadi, yang mengenakan jaket safari hitam, menjaga seluruh wilayah tersebut; hal tersebut menyebabkan banyak penduduk yang tinggal merasa kesal.[22] Mukerji lalu mengambil cuti selama 15 hari dari syuting film tersebut, dan kemudian dilanjutkannya pada 28 Mei.[23] Lokasi lainnya yang digunakan untuk pengambilan gambar adalah Mehboob Studio dan Connaught Place, New Delhi.[24][25]

Tema dan pengaruh[sunting | sunting sumber]

Film tersebut menjadi film berpusatkan wanita ketujuh bagi Mukerji, setelah Raja Ki Aayegi Baraat (1996), Mehndi (1998), Veer-Zaara (2004), Black (2005), Baabul (2006), Laaga Chunari Mein Daag (2007), dan No One Killed Jessica (2011).[26][27] Mardaani dianggap secara luas mengandung tema perdagangan anak.[28][29] Film tersebut juga dipandang sebagai upaya untuk "membangkitkan kesadaran perempuan dan laki-laki" terhadap masalah sosial dan perdagangan seks perempuan di bawah umur.[30] Judul film tersebut, yang bersifat paradoks dan provokatif, menunjukkan sebuah stereotipe gender yang menyatakan bahwa seorang perempuan yang gagah dan berani adalah “kepria-priaan”.[31]

Dua analis (Jawad Syed dan Memoona Tariq) menemukan bahwa secara keseluruhan film tersebut menyiratkan sebuah pesan yang menyatakan bahwa "wanita juga dapat sukses seperti pria di tempat kerja". Pernyataan mereka didukung oleh dialog pada bagian akhir film, "Setiap wanita perlu menemukan mardaani-nya sendiri".[32] Dialog tersebut juga dapat diartikan bahwa seorang pemimpin tidak harus seperti seorang laki-laki. Syed dan Tariq juga mencatat bagaimana film tersebut mendorong wanita untuk dapat menjadi individu yang kuat, dan menunjukkan bahwa pria perlu lebih hormat dan inklusif terhadap wanita. Mereka merasa film tersebut "mendorong sebuah perubahan dalam masyarakat dan organisasi terhadap gender dan kepemimpinan", dan menyoroti beberapa masalah yang dihadapi oleh gadis-gadis muda di India.[32]

Sudhish Kamath dari The Hindu menulis bahwa film tersebut adalah "versi yang lebih gelap" dari Taken (2008) dan meminjam latar belakang dari Lakshmi (2014) karya Nagesh Kukunoor atau Oass (2012) karya Abhinav Shiv Tiwari.[33] Subhash K. Jha menyatakan bahwa peran Mukerji sebagai Shivani adalah sebuah "campuran antara feminin dan mardaani (pemberani)".[34] Sebuah ulasan yang diterbitkan dalam Firstpost menegaskan bahwa film tersebut mencerminkan "rasa frustasi masyarakat" terhadap sistem hukum.[35]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Pemasaran dan perilisan[sunting | sunting sumber]

Mardaani menjadi salah satu film paling ditunggu-tunggu pada 2014.[36] First look film tersebut dirilis pada 29 Mei 2014, dengan mempromosikan slogan, "Setiap perang bersifat pribadi".[37] Setelah diluncurkan di Mumbai pada 24 Juni, cuplikan film tersebut mendapatkan ulasan positif; The Times of India mengatakan bahwa cuplikan tersebut "membungkam para kritikus [Mukerji] yang telah menghancurkan kariernya [dalam] Bollywood", sementara The National menyebutnya "terlihat menjanjikan".[3][38][39][40] Mukerji meluncurkan sebuah lagu khusus, "Tumko Nahin Chhodoongi"; yang menurutnya menggambarkan "kemarahan dan frustasi" yang wanita alami; sebagai bagian dari promosi untuk film tersebut pada 4–5 Agustus.[a] Lagu tersebut digubah oleh Salim–Sulaiman dan Kausar Munir menulis liriknya, dengan Sunidhi Chauhan dan Vijay Prakash sebagai penyanyinya.[43] Deccan Chronicle menyebut bahwa lirik lagu tersebut "kuat" dan "berpadu secara sempurna" dengan "visual yang berani".[45]

Mukerji dan Pradeep Sarkar (kiri) di sebuah konferensi pers untuk Mardaani pada Agustus 2014.

Film tersebut menghadapi beberapa kontroversi sebelum perilisannya. Pada 18 Agustus, dilaporkan bahwa Badan Sertifikasi Film Pusat (BSFP) meminta kepada Aditya untuk menghapus dialog, "Hobiku adalah memerkosa". Ia menolak permintaan tersebut, mengklaim bahwa dialog tersebut diperlukan untuk menggambarkan sisi gelap dari perdagangan manusia. Tetapi setelahnya, Aditya menyetujui keputusan BSFP. Selain itu, BSFP juga menolak ditayangkannya adegan yang menunjukkan seorang gadis dengan darah mengalir pada pahanya, serta adegan di mana beberapa gadis disemprot oleh air dan ditelanjangi secara brutal. BSFP kemudian memberikan sertifikasi dewasa untuk film tersebut.[46] Film tersebut diputar secara perdana di 1.250 bioskop pada 22 Agustus, dan dirilis secara terbatas di Amerika Serikat; film tersebut menjadi perilisan pertama Mukerji setelah pernikahannya dengan Aditya pada 21 April.[37][47][48] Mardaani juga diputar di teater Kino Muranów (sebuah teater di Polandia) pada 28 Januari 2015, dan penampilan Mukerji mendapatkan tepuk tangan berdiri dari audien.[49]

Film tersebut menghasilkan keuntungan sebesar 34,4 juta pada hari pertama pemutaran, jauh lebih baik daripada yang diperkirakan; beberapa analis perdagangan mempercayai bahwa ulasan positif dan teknik pemasaran mulut ke mulut berkontribusi besar atasnya, dan The Indian Express menyebut film tersebut sebagai sebuah sleeper hit.[1][49][50][51] Keuntungan harian film tersebut terus menaik hingga hari ketiga, namun kemudian mengalami penurunan pada hari keempat.[52] Total keuntungan film tersebut pada minggu pertamanya adalah 130 juta.[50] Hingga akhir pemutarannya, film tersebut telah menghasilkan 567,1 juta secara internasional; Box Office India memberikan status "semi hit" untuk film tersebut.[1]

Mardaani dirilis dalam format blu-ray pada 21 Agustus 2014, sehari sebelum perilisan teatrikalnya.[53] Pada 24 September, versi DVD untuk film tersebut dirilis dalam situs web jual beli daring Amazon.[54] Film tersebut juga tersedia dalam Apple TV+, FandangoNOW, dan Prime Video.[48]

Sambutan kritis[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan pada sepuluh ulasan, film tersebut mendapatkan penilaian sebesar 70 persen dalam situs web agregator ulasan Rotten Tomatoes.[48] Menulis untuk portal hiburan Bollywood Hungama, kritikus Taran Adarsh memberikan tiga dari lima bintang untuk film tersebut, menulis, "Secara keseluruhan, Mardaani relevan, kuat, dan menginspirasi dengan penampilan terbaik Rani Mukerji."[55] Adarsh juga memuji kinerja Bhasin, Sharma, Mona Ambegaonkar, dan Anil George, namun memberikan ulasan negatif kepada Jisshu Sengupta, menyebutnya "[memiliki] ruang lingkup yang terbatas".[55] Rajeev Masand memberikan ulasan positif terhadap penampilan Mukerji, menyebutnya menanamkan perannya dengan "kekuatan fisik dan keberanian emosional, ia memberi kita pahlawan yang sulit untuk tidak di[dapatkan]".[56] Anupama Chopra dari Hindustan Times juga memuji Mukerji, mengatakan, "[Ia] mengaruniai [perannya] dengan tekad baja tetapi juga memberikan kedalaman emosional".[57]

Menulis untuk The Hindu, Kamath menyatakan bahwa kehadiran dan sikap Mukerji menciptakan "sedikit harapan terhadap film tersebut".[33] Dalam sebuah ulasan dengan tiga bintang, Rahul Desai dari Mumbai Mirror menulis bahwa Mukerji terlihat "memikat" dengan perannya, terutama "ketika ia terlibat dalam sebuah permainan kucing-dan-tikus" dengan Bhasin.[58] Rohit Vats memberikan dua setengah dari lima bintang untuk film tersebut, menyebut penampilan Sengupta dan Sharma terlalu dramatis. Sebaliknya, Vats memberikan sambutan positif terhadap kinerja Bhasin, mengatakan, "[Ia] mengesankan dengan sifat keiblisannya yang keren, dan ia menunjukkan [secara] sekilas potensi terpendamnya dalam beberapa adegan."[59]

Penghargaan dan nominasi[sunting | sunting sumber]

Penghargaan Tanggal[b] Kategori Penerima dan nomine Hasil Ref.
BIG Star Entertainment Awards 18 Desember 2014 Pemeran Film Paling Menghibur – Perempuan Rani Mukerji Nominasi [60]
Pemeran Paling Menghibur dalam sebuah Film Sosial/Drama – Perempuan Rani Mukerji Nominasi
Pemeran Paling Menghibur dalam sebuah Film Cerita Seru – Perempuan Rani Mukerji Nominasi
Penghargaan Filmfare 31 Januari 2015 Aktris Terbaik Rani Mukerji Nominasi [61]
[62]
[63]
Aktor Pendukung Terbaik Tahir Raj Bhasin Nominasi
Skenario Terbaik Gopi Puthran Nominasi
Penyuntingan Terbaik Sanjib Datta Nominasi
Rancangan Suara Terbaik Anilkumar Khobragade, Prabal Pradhan Menang
Skor Latar Belakang Terbaik Julius Packiam Nominasi
Aksi Terbaik Manohar Verma Nominasi
Penghargaan Akademi Film India Internasional 7–9 Juni 2015 Aktris Terbaik Rani Mukerji Nominasi [64]
Producers Guild Film Awards 12 Januari 2015 Aktris Terbaik dalam sebuah Peran Utama Rani Mukerji Nominasi [65]
Debut Laki-laki Terbaik Tahir Raj Bhasin Nominasi
Debut Perempuan Terbaik Priyanka Sharma Nominasi
Pemeran Terbaik dalam sebuah Peran Negatif Tahir Raj Bhasin Nominasi
Screen Awards 14 Januari 2015 Aktris Terbaik Rani Mukerji Nominasi [66]
[67]
[68]
Aktris Terbaik (Pilihan Populer) Rani Mukerji Nominasi
Pemeran Terbaik dalam sebuah Peran Negatif – Laki-laki Tahir Raj Bhasin Menang
Pemeran Terbaik dalam sebuah Peran Negatif – Perempuan Mona Ambegaonkar Nominasi
Debut Laki-laki Terbaik Tahir Raj Bhasin Nominasi
Kelompok Pemeran Terbaik Mardaani Nominasi
Skenario Terbaik Gopi Puthran Nominasi
Dialog Terbaik Gopi Puthran Nominasi
Musik Latar Belakang Terbaik Julius Packiam Menang
Penyuntingan Terbaik Sanjib Datta Menang
Rancangan Suara Terbaik Anilkumar Khobragade, Prabal Pradhan Menang
Penghargaan Stardust 15 Desember 2014 Bintang Tahun Ini – Perempuan Rani Mukerji Nominasi [66]
[69]
Aktris Terbaik – Cerita Seru/Aksi Rani Mukerji Menang
Superbintang Masa Depan – Laki-laki Tahir Raj Bhasin Nominasi

Sekuel[sunting | sunting sumber]

Pada Desember 2018, Mukerji mengumumkan bahwa film tersebut akan memiliki sebuah sekuel, Mardaani 2, dan ia mengulangi perannya sebagai Shivani.[70] Disutradarai dan ditulis oleh Puthran, proses syuting dimulai pada Maret 2019.[71] Dalam sekuel tersebut, Mukerji beradu akting dengan pendatang baru Vishal Jethwa, yang menggantikan posisi Bhasin sebagai pemeran antagonis.[72] Pengambilan gambar selesai pada Juni, dan sekuel tersebut kemudian dirilis pada 13 Desember.[73][74] Mardaani 2 mendapatkan sambutan positif secara komersial dan kritis, dan Aditya berencana untuk membuat sekuel keduanya.[75][76] Di samping itu, Mukerji, Puthran dan Jethwa masing-masing dinominasikan dalam kategori Aktris Terbaik, Debut Sutradara Terbaik dan Debut Laki-laki Terbaik di Penghargaan Filmfare ke-65.[77]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Beberapa sumber terpercaya yang membahas tentang tanggal peluncuran lagu "Tumko Nahin Chhodoongi" dari film tersebut saling bertentangan. India TV dan Zee News memberikan tanggal 4 Agustus 2014, namun India Today dan The Indian Express menyebut bahwa tanggalnya adalah 5 Agustus.[41][42][43][44]
  2. ^ Tanggal dipranalakan ke artikel tentang acara penghargaan yang diadakan pada tahun tersebut, jika memungkinkan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "Mardaani". Box Office India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Februari 2015. Diakses tanggal 4 Agustus 2020. 
  2. ^ a b c d "Mardaani Cast & Crew". Bollywood Hungama. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Mei 2016. Diakses tanggal 2 Agustus 2020. 
  3. ^ a b Times News Network (24 Juli 2014). "Lesser known facts about Mardaani". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Agustus 2020. Diakses tanggal 4 Agustus 2020. 
  4. ^ a b Bollywood Hungama News Network (10 April 2013). "Rani to play lead in YRF's Mardaani". Bollywood Hungama. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Agustus 2020. Diakses tanggal 2 Agustus 2020. 
  5. ^ Times News Network (4 September 2014). "Rani Mukerji meets real Mardaani who inspired her". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 September 2016. Diakses tanggal 3 Agustus 2020. 
  6. ^ a b Singh, Prashant (23 Agustus 2014). "Imperative to show all girls the reality: Rani Mukerji". Hindustan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  7. ^ Press Trust of India (30 Mei 2014). "Mardaani role is quite different from my image: Rani Mukerji". India Today. Mumbai, India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  8. ^ Press Trust of India (10 Desember 2013). "Rani Mukerji meets crime branch chief to prepare for 'Mardaani' role". IBNLive. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Januari 2014. Diakses tanggal 3 Agustus 2020. 
  9. ^ Indo-Asian News Service (10 Juli 2013). "Rani Mukerji on weight loss spree, to lose 12 kg for 'Mardaani'". India Today. Mumbai, India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Agustus 2020. Diakses tanggal 4 Agustus 2020. 
  10. ^ Singh, Suhani (8 Agustus 2014). "Exclusive: I know that a high always follows a low, says Rani Mukerji". India Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  11. ^ Press Trust of India (16 Juni 2016). "Pakistani actor Adnan Siddiqui rejected 'Mardaani', 'Jism 2'". The Free Press Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  12. ^ ""I signed Mom because of Nawazuddin." – Adnan Siddiqui". The News International. 16 Juni 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  13. ^ Vats, Rohit (24 Agustus 2014). "Movie review: Mardaani fails to give any impetus to women empowerment". Hindustan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  14. ^ Fernandes, Bradley (28 Januari 2015). "Who will win the Best Actor in a Supporting Role (Male)?". Filmfare. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  15. ^ N., Patcy (2 September 2014). "'If I am not shown in Mardaani, who will Rani's Shivani fight with?'". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  16. ^ a b Mehta, Sunanda (4 September 2014). "Reel meets real: Rani acknowledges Borwankar's contribution to role". The Indian Express. Pune, India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Februari 2018. Diakses tanggal 3 Agustus 2020. 
  17. ^ "Mardaani (Fearless)". Yash Raj Films. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  18. ^ "Mardaani Cast". Box Office India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Agustus 2020. Diakses tanggal 4 Agustus 2020. 
  19. ^ Mitra, Shilajit (21 Februari 2019). "Choreographing Madhuri Dixit was like winning an award: Ranju Varghese". Cinema Express. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  20. ^ Rayendra, Panditio (27 Februari 2014). Soemohardjo, Suyanto, ed. "Syuting adegan naik motor, Rani Mukherjee pakai pemeran pengganti". Bintang. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Agustus 2020. Diakses tanggal 4 Agustus 2020. 
  21. ^ Indo-Asian News Service (1 Maret 2014). "Rani's 'Mardaani' shoot at airport cancelled". Business Standard. Mumbai, India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Agustus 2020. Diakses tanggal 4 Agustus 2020. 
  22. ^ Indo-Asian News Service (15 Maret 2014). "Rani Mukerji's 'Mardaani' shoot brings Delhi neighbourhood to standstill". CNN-News18. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Maret 2020. Diakses tanggal 3 Maret 2020. 
  23. ^ Das, Anirban (31 Mei 2014). "Rani Mukerji wants more secutiy on Mardaani sets". Hindustan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Agustus 2020. Diakses tanggal 4 Agustus 2020. 
  24. ^ "Cop Rani performs stunts for Mardaani". India Today. 5 Juni 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Agustus 2020. Diakses tanggal 4 Agustus 2020. 
  25. ^ N., Patcy (3 September 2014). "'If many people like this film, we can think of Mardaani 2'". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Agustus 2020. Diakses tanggal 4 Agustus 2020. 
  26. ^ Joshi, Khushboo (12 September 2014). "Women oriented roles excite me the most: Rani Mukherjee". Hindustan Times. Bhopal, India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 September 2017. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  27. ^ Sinha, Seema (28 April 2011). "Rani plays prostitute in her next!". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Agustus 2020. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  28. ^ "Mardaani, Mary Kom set the trend for women-oriented films?". The Indian Express. Mumbai, India. 16 Oktober 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Februari 2016. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  29. ^ Jha, Subhash K. (4 Juli 2014). "Mardaani re-edited as dark, tense thriller". Rediff.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Juli 2014. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  30. ^ Biswal, Kusuma & Mohanty 2020, hlm. 79; Syed & Tariq 2017, hlm. 12
  31. ^ Syed & Tariq 2017, hlm. 5–7, 10
  32. ^ a b Syed & Tariq 2017, hlm. 12
  33. ^ a b Kamath, Sudhish (23 Agustus 2014). "Mardaani review: Hunting the hunters". The Hindu. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Agustus 2020. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  34. ^ Jha, Subhash K. (23 Agustus 2014). "Subhash K Jha speaks about Mardaani". Bollywood Hungama. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Agustus 2020. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  35. ^ Pal, Deepanjana (25 Agustus 2014). "Mardaani review: Rani Mukerji's film is about violence not woman empowerment". Firstpost. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2016. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  36. ^ Times News Network (29 Mei 2014). "Will Mardaani change Rani Mukerji's luck?". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Agustus 2020. Diakses tanggal 6 Agustus 2020. 
  37. ^ a b "Rani Mukerji is armed and dangerous in Mardaani's first look". Hindustan Times. New Delhi, India. 29 Mei 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Agustus 2014. Diakses tanggal 6 Agustus 2020. 
  38. ^ Chawla, Varinder (25 Juni 2014). "New cop on the block: Rani Mukerji launches 'Mardaani' trailer". The Indian Express. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Agustus 2020. Diakses tanggal 6 Agustus 2020. 
  39. ^ Times News Network (24 Juni 2014). "Mardaani trailer: Rani Mukerji packs a punch with dialogues, tough look". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Agustus 2020. Diakses tanggal 6 Agustus 2020. 
  40. ^ Jhurani, Aarti (23 Agustus 2014). "Mardaani tries hard, but falls rather flat". The National. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Agustus 2020. Diakses tanggal 6 Agustus 2020. 
  41. ^ Indo-Asian News Service (4 Agustus 2014). "Rani Mukerji unveils 'Mardaani' anthem". India TV. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  42. ^ "Rani Mukerji unveils `Mardaani` anthem". Zee News. 4 Agustus 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  43. ^ a b Press Trust of India (5 Agustus 2014). "Rani Mukherji's special 'Mardaani' anthem launched". The Indian Express. Mumbai, India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  44. ^ Indo-Asian News Service (5 Agustus 2014). "Rani Mukerji unveils Mardaani anthem, says she feels term women-centric 'strange'". India Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  45. ^ "Rani Mukerji unveils 'Mardaani Anthem'". Deccan Chronicle. 5 Agustus 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Agustus 2020. Diakses tanggal 6 Agustus 2020. 
  46. ^ Bollywood Hungama News Network (18 Agustus 2014). "Censors slam 'rape' dialogue in Mardaani, give the film 'A' certificate". Bollywood Hungama. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Agustus 2020. Diakses tanggal 6 Agustus 2020. 
  47. ^ "Top India First Day (2014)". Box Office India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  48. ^ a b c "Mardaani (2014)". Rotten Tomatoes. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  49. ^ a b Express News Service (29 Januari 2015). "Rani Mukerji's 'Mardaani' premieres in Poland". The Indian Express. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Agustus 2020. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  50. ^ a b Times News Network (25 Agustus 2014). "Mardaani box office report: Rani Mukerji's film does average business". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  51. ^ Pawar, Yogesh (31 Agustus 2014). "Is 'Mardaani' a reel story or real life?". Daily News and Analysis. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Agustus 2020. Diakses tanggal 6 Agustus 2020. 
  52. ^ Bollywood Hungama News Network (4 September 2014). "Box office collections of Rani Mukerji starrer Mardaani". The Financial Express. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Agustus 2020. Diakses tanggal 5 Agustus 2020. 
  53. ^ "Mardaani (2014)". Blu-ray.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Agustus 2020. Diakses tanggal 6 Agustus 2020. 
  54. ^ "Mardaani". Amazon. 24 September 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Agustus 2020. Diakses tanggal 6 Agustus 2020. 
  55. ^ a b Adarsh, Taran (22 Agustus 2014). "Mardaani: Movie Review". Bollywood Hungama. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Agustus 2020. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  56. ^ Masand, Rajeev (23 April 2014). "'Mardaani' review: Reasonably short and minus songs, the film is consistently watchable". IBNLive. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Agustus 2020. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  57. ^ Chopra, Anupama (24 Agustus 2014). "Movie review by Anupama Chopra: Watch Mardaani for Rani Mukerji's performance". Hindustan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Desember 2017. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  58. ^ Desai, Rahul (22 Agustus 2014). "Film review: Mardaani". Mumbai Mirror. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Agustus 2020. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  59. ^ Vats, Rohit (24 Agustus 2014). "Movie review: Mardaani fails to give any impetus to women empowerment". Hindustan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Juni 2019. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  60. ^ "BIG Star Entertainment Awards". BIG Star Entertainment Awards. 18 Desember 2014. Star India. 
  61. ^ Indo-Asian News Service (1 Februari 2015). "Shahid Kapoor, Kangna Ranaut bag best actor Filmfare awards". The Hindu. Mumbai, India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Agustus 2020. Diakses tanggal 2 Agustus 2020. 
  62. ^ Times News Network (1 February 2015). "60th Britannia Filmfare Awards 2014: Complete list of winners". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Januari 2015. Diakses tanggal 3 August 2020. 
  63. ^ India TV Entertainment Desk (2 Februari 2015). "60th Filmfare Awards: Complete list of winners". India TV. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Agustus 2020. Diakses tanggal 4 Agustus 2020. 
  64. ^ Press Trust of India (14 April 2015). "'2 States', 'Haider' lead IIFA 2015 nominations, Aamir and SRK pitted for best actor". Daily News and Analysis. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Juli 2018. Diakses tanggal 2 Agustus 2020. 
  65. ^ "Producers Guild Film Awards 2015". Producers Guild Film Awards. 12 Januari 2015. Sony Entertainment Television. 
  66. ^ a b "Mardaani (2014) — Awards". Bollywood Hungama. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 April 2016. Diakses tanggal 2 Agustus 2020. 
  67. ^ Express News Service (15 Januari 2015). "21st Annual Screen Awards: Shahid Kapoor, Priyanka Chopra win Best Actor awards, 'Queen' Best Film". The Indian Express. New Delhi, India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Januari 2020. Diakses tanggal 2 Agustus 2020. 
  68. ^ Express Features Service (3 Januari 2015). "Crowd favourites". The Indian Express. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Mei 2020. Diakses tanggal 2 Agustus 2020. 
  69. ^ NDTV Movies (12 Januari 2015). "Stardust Awards 2015: List of Winners". New Delhi, India: NDTV. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Januari 2020. Diakses tanggal 2 Agustus 2020. 
  70. ^ Bollywood Hungama News Network (10 Desember 2018). "Breaking: After Hichki, Rani Mukerji to return with YRF's Mardaani 2". Bollywood Hungama. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 Maret 2019. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  71. ^ Bollywood Hungama News Network (27 Maret 2019). "First Look: Rani Mukerji begins shooting for Mardaani 2!". Bollywood Hungama. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Maret 2019. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  72. ^ Mitra, Shilajit (12 Desember 2019). "Mardaani 2 Movie Review: A sharp thriller that strains to be more". Cinema Express. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Agustus 2020. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  73. ^ Indo-Asian News Service (29 November 2019). "Rani Mukerji overcame hydrophobia for Mardaani 2: 'Underwater beauty shots, one can still manage it but doing action gets very challenging'". Hindustan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Agustus 2020. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  74. ^ Bollywood Hungama News Network (10 Agustus 2019). "Rani Mukerji starrer Mardaani 2 to release on December 13, 2019". Bollywood Hungama. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Agustus 2020. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  75. ^ Bollywood Hungama News Network (6 Januari 2020). "Box Office – Mardaani 2 is a good success, all eyes on Rani Mukerji to do Mardaani 3 next". Bollywood Hungama. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Februari 2020. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  76. ^ "Mardaani 2 Box Office Collection: Rani Mukerji's film gets a good start; likely to earn Rs 6 cr on Day 2". Business Today. 15 Desember 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Februari 2020. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 
  77. ^ Dubey, Rachana (3 Februari 2020). "Nominations for the 65th Filmfare Awards 2020 are out!". The Times of India. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Maret 2020. Diakses tanggal 7 Agustus 2020. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]