Konsili Kartago

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Konsili-konsili Kartago, atau Sinode-sinode Kartago, adalah rapat sinode gereja yang diadakan selama abad ke-3, ke-4, dan ke-5 di kota Kartago di Afrika. Rapat-rapa yang paling penting adalah di bawah ini.

St. Agustinus berdebat dengan para penganut Donatisme.

Sinode tahun 251[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Mei 251 sebuah sinode, berkumpul di bawah pimpinan Siprianus untuk mempertimbangkan pengobatan Lapsi, pengucilan Felicissimus dan lima uskup  Novatian lainnya (Rigorists), dan menyatakan bahwa lapsi harus ditangani, tidak dengan sembarangan tingkat keparahan, tetapi menurut tingkat kesalahan individu. Keputusan ini dikonfirmasi oleh sinode Roma di musim gugur tahun yang sama. Sinode Kartago lainnya tentang lapsi diadakan pada tahun 252 dan 254.[1]

Sinode tahun 256[sunting | sunting sumber]

Dua sinode, pada tahun 255 dan 256, diselenggarakan di bawah Siprianus, menyatakan melawan validitas baptisan sesat, sehingga mengambil langsung masalah dengan Stefanus I, uskup Roma, yang langsung menolak mereka. Suatu Sinode ketiga pada bulan September 256, mungkin menyusul penolakan itu, dengan suara bulat menegaskan kembali posisi dua sinode lainnya. Klaim Stephen atas otoritas sebagai uskup dari segala uskup dengan tajam dikecam, dan untuk beberapa waktu hubungan keuskupan Romawi dan Afrika sangat tegang.[2]

  • Berbagai masalah yang belum terselesaikan terkait dengan pemulihan mereka yang terjerumus dalam iman dan tindakan orang-orang yang telah dianggap bidat tetap harus ditangani pada bagian pertama konsili ekumenis. Kanon kedelapan konsili ini khususnya membahas Novationists.[3]

Sinode tahun 345[sunting | sunting sumber]

Sekitar tahun 345-349 bawah Gratus sebuah sinode para uskup ortodoks, telah bertemu untuk mencatat rasa terima kasih mereka bagi represi resmi yang efektif dari Circumcelliones (Donatists), menyatakan melawan pembaptisan ulang dari setiap orang yang telah dibaptis dalam nama Tritunggal, dan mengadopsi dua belas kanon disiplin ulama.[4]

Sinode tahun 397[sunting | sunting sumber]

Konsili Kartago, yang disebut sebagai yang ketiga oleh Denzinger,[5] mengeluarkan kanon Alkitab pada tanggal 28 Agustus 397. Sumber utama informasi tentang Konsili Kartago Ketiga ini berasal dari Codex Canonum Ecclesiæ Africanæ, yang menyajikan kompilasi dari tata cara-tata cara yang diberlakukan oleh berbagai dewan gereja di Kartago selama abad keempat dan kelima. Dalam salah satu bagian kode ini muncul paragraf berikut mengenai kanon kitab Suci.[6]

— Enchiridium Biblicum 8-10

Konferensi tahun 411[sunting | sunting sumber]

Konferensi Kartago, yang diselenggarakan oleh perintah Kaisar Honorius pada tahun 411 dengan maksud untuk mengakhiri perpecahan Donatist, meskipun tidak benar-benar sebuah sinode, adalah salah satu perkumpulan yang paling penting dalam sejarah keuskupan Afrika, dan seluruh Gereja Katolik. Dipimpin oleh Marcellinus dari Kartago yang didukung oleh partai Katolik, yang menyebabkan penekanan dengan kekerasan kaum Donatists.[7]

Konsili tahun 418[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 1 Mei 418 sinode agung (Agustinus dari Hippo menyebutnya Konsili Afrika), berkumpul di bawah pimpinan Aurelius, uskup di Kartago, untuk mengambil tindakan mengenai kesalahan Caelestius, seorang murid dari Pelagius, mengecam ajaran Pelagian mengenai hakikat manusia, dosa, kasih karunia, dan perfectibility; dan sepenuhnya setuju dengan pandangan Agustinus yang berlawanan. Didorong oleh pemulihan oleh uskup Roma pada seorang imam Afrika yang dibuang (Apiarius dari Sicca), sinode memberlakukan bahwa siapa pun yang naik banding ke pengadilan di sisi lain dari laut (berarti Roma) tidak dapat lagi diterima dalam persekutuan dengan salah satu keuskupan di Afrika (kanon 17).[8]

Konsili tahun 419[sunting | sunting sumber]

Selama Konsili itu Santo Agustinus dan Santo Aurelius mengutuk Paus Zosimus karena mengintervensi yurisdiksi Gereja Afrika dengan memalsukan teks Kanon 5 dari Konsili Nicea Pertama. Mereka lebih lanjut memperingatkan Paus Zosimus, dan kemudian Paus Selestinus I, agar tidak "memperkenalkan kebanggaan kosong dunia ke dalam Gereja Kristus" dan "menjaga mereka Romawi tidak ikut campur urusan Afrika". [9][10][11][12] Konsili memutuskan bahwa tidak ada uskup yang dapat menyebut dirinya sebagai "Pangeran Uskup" atau "Uskup Teragung (Supreme Biship)" atau gelar lain yang menunjukkan Supremasi (Kanon 39). Juga dinyatakan bahwa jika ada dari pendeta Afrika berani untuk mengajukan banding ke Roma, "orang yang sama adalah ipso facto diusir dari para pendeta". (Kanon 34) [13]

Sinode tahun 484[sunting | sunting sumber]

Sinode Vandal Kartago (484) merupakan pertemuan konsil gereja yang sebagian besar tidak berhasil, yang diadakan oleh Raja Vandal Hunerik untuk membujuk para Katolik uskup dalam wilayah Afrika Utara yang baru-baru ini ia kuasai untuk berpindah ke aliran Kekristenan Arian. Uskup Katolik menolak dan banyak orang, termasuk Fulgentius dari Ruspe dan Tiberiumus, diasingkan ke Sardinia,[14][15] serta beberapa dieksekusi. Notitia Provinciarum di Civitatum Afrika mengatakan bahwa hampir 500 orang pergi ke pengasingan. Para uskup telah meminta para uskup Katolik dari luar daerah kekuasaan Hunerik diizinkan untuk menghadiri tapi ini ditolak, raja mengatakan, "Ketika Anda membuat saya tuan dari seluruh dunia, maka apa yang Anda inginkan akan dilakukan". Sinode ini tampaknya merupakan latihan dalam gertakan royal lebih dari perdebatan yang tulus, dengan bias terhadap uskup Arian.[16]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hefele, 2nd ed., i. pp. 111 sqq. (English translation, i. Section 5, pp. 93 sqq.); Mansi, i. pp. 863 sqq., 905 sqq.; Hardouin, i. pp. 133 sqq., 147 sqq.; Cyprian, Epp. 52, 54, 55, 68.
  2. ^ Hefele, 2nd ed., i. Section 6, pp. 117–119 (English translation, i. pp. 99 sqq.); Mansi, i. pp. 921 sqq., 951 sqq.; Hardouin, i. pp. 153 sqq.; Cyprian, Epp. 69–75.
  3. ^ "NPNF2-14. The Seven Ecumenical Councils". 
  4. ^ Hefele, 2nd. ed., i. pp. 632-633 (English translation, ii. pp. 184-186); T Mansi's "Collection of Councils", part III, pp.143 sqq.; Hardouin, i. pp. 683 sqq. Summaries of the canons can be read in Right Rev. C J Hefele's "A history of the Christian councils: from the original documents, Volume 2" at pp.184–186
  5. ^ Denzinger 186 dalam penomoran baru, 92 Archived 2010-04-18 at the Wayback Machine. dalam penomoran lama
  6. ^ The Latin text and English translation are from B. F. Westcott, A General Survey of the History of the Canon of the New Testament (5th ed. Edinburgh, 1881), pp. 440, 541–2.
  7. ^ Hefele, 2nd ed., ii. pp. 103-104 (English translation, ii. pp. 445-446); Mansi, iv. pp. 7-283 ; Hardouin, i. pp. 1043-f 190.
  8. ^ Hefele, 2nd ed., ii. pp. 116 sqq. (English translation, ii. pp. 458 sqq.); Mansi, iii. pp. 810 sqq., iv. pp. 377 sqq., 45I sqq.; Hardouin, i. pp. 926 sqq. Link to English translation below.
  9. ^ Schwerin, Philip, How the Bishop of Rome Assumed the Title of “Vicar of Christ”, pp4-5
  10. ^ Migne, Jacquies-Paul, Patrologia Latina, 50, 422-425
  11. ^ Mansi, Giovanni Domenico, Sacrorum Conciliorum Nova et Amplissima Collectio, 4, 515
  12. ^ Hefele, 2nd ed., ii. pp. 120 sqq., 137 sqq. (English translation, ii. pp. 462 sqq., 480 sqq.); Mansi, iii. pp. 835 sqq., iv. pp. 401 sqq., 477 sqq.; Hardodin, i. pp. 943 sqq., 1241 sqq. (L F. C.)
  13. ^ Mansi, Giovanni Domenico, Sacrorum Conciliorum Nova et Amplissima Collectio, 4, 431
  14. ^ Stefano Antionio Marcelli Africa Christiana in tres Partes Tributa Vol 1 p.253.
  15. ^ JD Foge, The Cambridge History of Africa, (Cambridge University Press, 1979) p 481 Vol II.
  16. ^ A HISTORY OF THE CHRISTIAN COUNCILS BOOK XII. Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.

 Artikel ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikChisholm, Hugh, ed. (1911). "Carthage, Synods of". Encyclopædia Britannica (edisi ke-11). Cambridge University Press. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]