Kesultanan wanita

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kesultanan wanita (Turki: Kadınlar Saltanatı) berdiri selama hampir 130 tahun selama abad ke-16 hingga ke-17 ketika wanita Harem dari Kesultanan Utsmaniyah berpengaruh dalam politik. Dimulai dari Hürrem Sultan ,Nurbanu Sultan ,Safiye sultan ,dan berakhir di Kosem Sultan , keempat perempuan ini mempunyai peran yang besar disetiap era kepemimpinan nya. Hürrem Sultan : Wanita berdarah Polandia yang lahir pada tahun 1502 ini dulunya ditangkap oleh bangsa Tatar Krimea dan diperbudak ke Kaffa hingga ke Konstantinopel ,Nama Hurrem diberikan kepadanya oleh Sultan Sulaiman I yang berarti 'yang bahagia.' Pengaruh Hurrem pada Suleiman hampmir secara langsung. Hanya butuh beberapa bulan sejak hari dirinya bertemu dengan Sultan Suleiman untuk kemudian menjadi pendamping terpenting di antara harem-harem lainnya.

Karena kecantikan dan kecerdasannya, dia dengan cepat menarik perhatian Sultan. Pada saat yang sama, dia menimbulkan kecemburuan dan beberapa kali telah menghadapi percobaan pembunuhan. Dianggap sebagai penyihir. Ikatan antara Hurrem dan Suleiman lebih dari yang bisa dibayangkan pada zaman itu. Hurrem berhasil memtahkan peraturan yang berisi Sultan hanya boleh mempunyai satu anak dari satu selir , pasangan Hurrem dan Suleiman pun dikaruniai 5 anak Sehzade Mehmed , Mihrimah Sultan , Selim II , Şehzade Bayezid , Şehzade Cihangir. Hubungan dekat mereka menjadi yang pertama dalam sejarah dinasti bahwa sultan bisa hanya berfokus pada satu wanita.

Hurrem Sultan , pemulai era kepemimpinan wanita (Kesultanan Wanita)

Jabatan Hurrem menjadi kuat ketika ia dinikahi oleh Sulaiman , pengaruh Hurrem atas Sultan segera menjadi legenda. Karena pendidikannya yang sangat baik, Hurrem juga menjadi penasihat Suleiman tentang masalah-masalah negara. Dia juga menjaga hubungan damai antara Kekaisaran Ottoman dan negara Polandia dengan aliansi Polandia-Ottoman. Menurut sejarawan Krimea, dia juga turun tangan untuk mengendalikan penyerangan budak Tatar Krimea.

Pemandian Sultan Hagia Sophia Hurrem ( Turki : Ayasofya Hürrem Sultan Hamamı , alias Pemandian Hagia Sophia Haseki ( Ayasofya Haseki Hamamı ) dan Pemandian Sultan Haseki Hurrem ( Haseki Hürrem Sultan Hamamı ))

Ibunda dari Selim II ini memiliki yayasan amal. Konsep dan modelnya seperti yang ada pada masa Khalifah Harun al-Rashid dan permaisurinya, Zubaida. Program-program kerjanya tak terlepas dari amal sosial, seperti pembangunan masjid, sekolah Alquran, air mancur, serta pembangunan rumah sakit di dekat pasar budak wanita di Konstantinopel.

Hurrem juga mendirikan bangunan pemandian umum The Haseki Hurrem Sultan Hamami untuk melayani masyarakat yang berada di Hagia Sophia. Di Yerusalem, dia mendirikan Yayasan The Haseki Sultan Imaret pada 1551. Sebuah dapur umum yang beroperasi guna memberi makan orang miskin dan yang membutuhkan.

Namun sebelum menjabat sebagai Valide Sultan , Hurrem meninggal pada 15 April 1558 karena penyakit yang tidak diketahui.

Jabatan Valide Sultan dan yang memegang Harem diketahui dipegang sementara oleh putri nya Mihrimah Sultan karena pada saat itu ayahnya Sultan Suleiman I masih menjadi raja sebelum akhirnya 8 tahun kemudian meninggal dan digantikan oleh anak nya Selim II .


Dan Kesultanan Perempuan ini berlanjut kepada Nurbanu Sultan , Nurbanu merupakan seorang gadis yang berasal dari Pulau Paros, Republik Venesia.Nurbanu lahir pada 1525 M. Menurut catatan Venesia, Nurbanu memiliki nama kecil Cecilia Venier Baffo Olivia. Ia merupakan anak dari Nicolo Venier, seorang Lord of Paros bernama Violante Baffo. Nurbanu merupakan keponakan dari Duke of Venesia, Sebastiano Venier. Saat kerajaan Ottoman Turki menaklukan Paros, Nurbanu diambil menjadi selir Sultan Selim II. Ia pun resmi menjadi Harem Kerajaan Ottoman. Cecilia yang tadinya beragama Katolik menjadi Islam dan berganti nama menjadi Afifah Nurbanu.

Saat itu, wilayahnya masih menjadi bagian dari Yunani. Nurbanu menjelma menjadi permaisuri yang paling disukai Sultan Selim II dari Kerajaan Ottoman Turki. Nurbanu naik menjadi permaisuri saat anak laki-lakinya dari Selim II diangkat menjadi putra mahkota. Anak laki-laki tersebut kelak akan menggantikan sang ayah menjadi Sultan Ottoman dengan gelar Sultan Murad III

Nurbanu Sultan

Saat itu, Nurbanu diangkat menjadi ibu suri kerajaan yang lebih dikenal dengan Valide Sultan pada 1566 M. Dan selir pertama yang menjadi Valide Sultan dalam sejarah Kerajaan Ottoman . Menjadi selir pada usia 12 tahun pada 1537, Nurbanu dipilih menjadi permaisuri kesayangan Sultan Selim II dan melahirkan tiga anak perempuan dan satu laki-laki. Setelah menjadi permaisuri, dia pun menjadi kepala harem kesultanan. Meskipun Sultan Selim II mengambil selir lain, Nurbanu tetap menjadi istri yang paling disayang karena kecantikan dan kecerdasannya. Selama menjadi permaisuri, Nurbanu juga mendampingi suaminya sebagai penasihat.

Masjid Atik Valide ( Turki : Atik Valide Camii, Eski Valide Camii ) adalah masjid kekaisaran Ottoman abad ke-16 yang terletak di atas bukit di atas distrik Üsküdar yang besar dan padat penduduknya, di Istanbul , Turki . Dibangun untuk Nurbanu Sultan , istri Sultan Selim II dan merupakan bagian dari kompleks besar yang mencakup madrasah, kamar tamu, dan karavan ganda. Masjid ini dirancang oleh arsitek kekaisaran Mimar Sinan . Perencanaan dimulai pada tahun 1571 untuk sebuah masjid kecil dengan satu menara. Masjid tersebut kemudian diperluas dan tidak selesai sampai tahun 1586, tiga tahun setelah kematian Nurbanu.

Bahkan, saat Sultan Selim II wafat pada 1574, Nurbanu setia mendampingi jasadnya dan memasukkannya ke dalam lemari pendingin sembari menunggu anaknya kembali. Sepeninggal suaminya, Nurbanu bersama Wazir Agung Sokollu Mehmet Pasha menjabat sebagai kepala penasehat Murad III. Nurbanu menjadi bagian dari Kesultanan Ottoman dan menjalin kerja sama dengan Catherine de Medici seorang Bupati Perancis. Mereka bekerja sama dalam bidang hukum dan pengadilan. Sejak suaminya meninggal, secara de facto dia menjadi penguasa sebagai ibu suri selama sembilan tahun, dari 1574-1583. Sejak kepemimpinannya, Nurbanu berpengaruh dalam perkembangan pembangunan dan sistem politik Kerajaan Ottoman. Nurbanu menugaskan arsitek Mimar Sinan untuk membangun Masjid Atik Valide di Istanbul. Ia merupakan seorang istri yang setia. Pembuktiannya terjadi ketika pemerintahan yang dipimpinnya mengalami ketidakstabilan saat suaminya wafat. Ketika itu, anaknya, Pangeran Murad III, dikirim untuk melayani Gubernur Manisa di Agean. Saat itu, merupakan kesempatan bagi orang lain untuk merebut kekuasaan saat sultan wafat dan anaknya yang jauh dari ibu kota. Nurbanu menyadari hal itu, sehingga dia mengambil tindakan dengan cepat. Menyembunyikan jasad suaminya dalam lemari pendingin merupakan cara untuk mempertahankan kekuasaan. Sehingga, orang lain mengganggap sultan masih hidup.

Dengan kemampuannya memimpin Ottoman menimbulkan kebencian dari kerajaan lain. Isu yang beredar Nurbanu meninggal dunia karena dibunuh dengan diracuni agen dari Republik Genoa. Nurbanu pun meninggal pada 7 Desember 1583. Dia dimakamkan di dekat makam suaminya, Sultan Selim II yang terletak di Masjid Hagia Sophia Sultanahmet, Istanbul, Turki.


Masa kepemimpinan perempuan pun berlanjut kepada Safiye Sultan . Identitas Safiye sering dikacaukan dengan identitas Ibu Mertuanya yaitu Nurbanu Sultan , yang membuat beberapa orang percaya bahwa Safiye juga merupakan keturunan Venesia . Safiye Sultan adalah selir dari Sultan Murad III dan Valide Sultan dari Kekaisaran Ottoman sebagai Ibu dari Mehmed III dan rumor ataupun berita simpang siur yang beredar Safiye juga mempunyai 2 anak lain nya yaitu Iskander dan Fahriye Sultan , Safiye juga nenek dari Sultan Ahmed I dan Mustafa I .

Safiye lahir di dataran tinggi Dukagjin, sekarag menjadi bagian dari Albania . Nama aslinya Sophia diperkirakan Safiye lahir tahun 1550 . Pada tahun 1563 ia disajikan sebagai selir bagi Sehzade Murad III yang kelak menjadi Sultan oleh Humasah Sultan , putri dari Sehzade Mehmed ( putra dari Sultan Sulaiman I dan Hürrem Sultan) .

Sophia kemudian diberi nama Safiye yang berarti "yang murni" , ketika dia menjadi selir kesayangan Murad III . Safiye menjadi Valide Sultan (m. 1595-1603) ketika putranya naik tahta menjadi Sultan Mehmed III. Dia memiliki pengaruh yang besar dan juga melanjutkan kebijakan luar negeri yang pro-Venesia. Menariknya, Safiye juga pernah bertukar surat dan hadiah diplomatik dengan Ratu Elizabeth I dari Inggris .

Masjid Yeni Valide merupakan masjid yang dibangun oleh perempuan pertama (Safiye Sultan)
Kosem Sultan (Mahpeyker)
Masjid Biru (Masjid Sultan Ahmed) , Nama suaminya, Ahmed, diingat selama berabad-abad untuk Masjid Biru yang mengesankan, yang dibangun atas perintahnya.

Masjid Yeni Valide dibangun pada tahun 1597 atas perintah Safiye Sultan yang merupakan istri dari seorang sultan utsmaniyah yaitu Sultan Murad III.

Safiye Sultan diperkirakan meninggal ditahun 1618-1622 .Safiye Sultan dalam masa pemerintahan 7 Sultan : Sulaiman I , Selim II,Murad III , Mehmed III , Ahmed I , Mustafa I ,Osman I . Safiye mendapatkan sebutan "Sultana dari segala Sultana "


Masa kememimpinan perempuan jatuh dari Safiye Sultan ke Kosem Sultan

Kösem Sultan memiliki nama lengkap beserta gelar: Devletlu İsmetlu Mahpeyker Kösem Valide Sultan Aliyyetü'ş-Şân Hazretleri. Ia lahir di Tinos, Yunani pada tahun 1590. Kösem berasal dari Yunani dan merupakan putri dari seorang pendeta kristen ortodoks Yunani (mirip sama Hürrem ya sekilas) di pulau Tinos. Sebelum memeluk agama Islam, ia memiliki nama asli Anastasia.

Ia diculik & dijadikan budak di Bosnia, yang merupakan wilayah kekuasaan Ottoman oleh beylerbey (setingkat Gubernur) Bosnia, dan dikirim ke Konstantinopel (Istanbul), ibukota Ottoman.

Pada usia lima belas tahun, Kösem dikirim ke Harem Sultan Ahmed I di Istana Topkapi, Istanbul. Setelah memeluk agama Islam, namanya diubah menjadi Mahpeyker (yang artinya Bulan Terbentuk), dan kemudian oleh Sultan Ahmed I menjadi namanya diganti menjadi Kösem.

Setelah lama tinggal di Harem, Kösem akhirnya dinikahi oleh Sultan Ahmed I & menjadi Istri sah nya. Setelah menjadi istri sah dari Sultan Ahmed I, ia menjadi Haseki Sultan (permaisuri) di kekaisaran Ottoman.

Setelah Sultan Ahmed I meninggal dunia, Kösem Sultan memegang tampuk pimpinan dengan jabatan haseki sultan atau permaisuri tunggal. Kekuasaanya semakin meningkat ketika bertahta sebagai Valide Sultan (Ibu Suri) mewakili putranya Ibrahim dan Murad IV serta cucunya Mehmed IV

Hal ini jugalah yang menjadi alasan mengapa pada tahun 1600an kekaisaran Ottoman disebut sebagai Kadinlar Saltanati (masa kepemimpinan perempuan).Karena pada masa ini, sultan-sultan yang ada hanya menjadi penguasa boneka belaka, sementara kebijakan-kebijakan strategis & hubungan nasional & internasional diputuskan oleh Ibu mereka yang merupakan Ibu Suri (Valide Sultan).

Sejarah mencatat ia adalah salah satu wanita paling berkuasa dalam kerajaan Utsmaniyah. Kebijakan yang pernah ia buat adalah mewajibkan para pemilik budak agar memerdekakan budaknya setelah bekerja selama 3 tahun.

Selama hidupnya, Kösem (dan semua dari enam sultan yang memerintah pada periode ini) menmangkas anggaran istana. Kösem tidak memiliki belas kasihan untuk musuh-musuh politiknya, tetapi dia tampaknya peduli pada orang-orang miskin yang meminta bantuan kepadanya.

Kosem banyak melakukan proyek sosial selama masa pemerintahannya. Diantaranya adalah pembangunan masjid, sekolah dan darulhadis di Üsküdar.

Selain itu, Masjid Anadolukavağı yang memiliki air mancur di Şehremini serta kompleks Büyük Valide Han yang dibangun di Çakmakcılar Slope. Kosem juga mendirikan yayasan untuk memenuhi kebutuhan air para peziarah haji, membantu orang miskin dan mengajarkan Al Qur’an di Haramain.

Akhir hidup Kösem Sultan sangat tragis. Ia tewas dibunuh dengan cara dicekik pada tanggal 2 September 1651. Tidak diketahui siapa pembunuhnya, tetapi beberapa pihak berspekulasi bahwa yang membunuh Kösem Sultan adalah orang suruhan Turhan Hatice Sultan, yang merupakan menantunya yang sangat menginginkan posisi yang dipegang Kosem Sultan yaitu Valide Sultan

Setelah kematiannya, ia dikenal dengan nama "Valide-i Maktule" (ibu yang terbunuh), dan "Valide-i Șehide" (ibu yang menjadi martir).


Setelah kematian Kosem Sultan, pasha berpengaruh memutuskan bahwa tidak ada wanita lain yang dapat memerintah Kekaisaran Ottoman. Itu adalah akhir dari periode yang berpengaruh bagi wanita di Istana Topkapi (dimulai oleh Hürrem Sultan di paruh pertama abad ke-16).

Pranala luar[sunting | sunting sumber]