Intervensi Belanda di Bali (1906)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Dutch intervention in Bali (1906)
Dutch troops landing at Sanur 1906.jpg
Pasukan Belanda mendarat di Sanur, 1906.
Dutch cavalry at Sanur 1906.jpg
Kavaleri Belanda di Sanur.
TanggalSeptember–October 1906
LokasiBali, Indonesia
Hasil Menegaskan kemenangan Belanda. Kendali Belanda atas wilayah selatan Bali.
Pihak terlibat
Flag of the Netherlands.svg Belanda Badung
Tabanan
Klungkung
Tokoh dan pemimpin
Flag of the Netherlands.svg Mayor Jenderal Rost van Tonningen
Kekuatan
3 batalion infantri
1 detasemen kavaleri
2 baterai artileri
Angkatan laut[1]
Korban
Minimal lebih 1,000 dibunuh

Intervensi Belanda di Bali pada tahun 1906 adalah intervensi militer Belanda di Bali, menewaskan lebih dari 1.000 orang, yang sebagian besar adalah warga sipil. Ini adalah intervensi militer keenam Belanda di Bali. Intervensi Belanda di Bali pada tahun 1906 adalah intervensi militer Belanda di Bali, menewaskan lebih dari 1.000 orang, yang sebagian besar adalah warga sipil. Intervensi ini adalah salah satu bentuk kampanye pendudukan Belanda untuk Hindia Timur. Kampanye ini membunuh penguasa Bali dari Kerajaan Badung beserta istri dan anak-anak mereka, menghancurkan kerajaan Badung dan Tabanan serta melemahkan kerajaan Klungkung. Kampanye ini adalah intervensi militer Belanda keenam di Bali.[2]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Belanda telah menaklukkan Bali Utara pada pertengahan abad ke-19 M, mengintegrasikan Kerajaan Jembrana, Kerajaan Buleleng dan Kerajaan Karangasem ke dalam pemerintahan Hindia Belanda, tetapi kerajaan selatan seperti Tabanan, Badung dan Klungkung berhasil tetap independen. Berbagai perselisihan terjadi antara Belanda dan kerajaan-kerajaan selatan, dan sudah diperkirakan bahwa Belanda akan melakukan intervensi militer begitu dalih muncul.[3]

Terdapat perselisihan yang berulang antara raja-raja Belanda dan Bali mengenai hak untuk menjarah kapal-kapal yang tenggelam di terumbu karang di sekitar Bali. Menurut tradisi Bali yang disebut tawan karang, raja Bali secara tradisional menganggap puing-puing itu sebagai milik mereka, sedangkan Belanda bersikeras tidak demikian. Pada tanggal 27 Mei 1904, sekunar Cina bernama Sri Kumala menghantam karang di dekat Sanur, dan dijarah oleh orang Bali. Atas permintaan kompensasi oleh Belanda, raja-raja Badung menolak untuk membayar apa pun, didukung oleh raja Tabanan dan raja Klungkung.[2] Penguasa Tabanan juga menyebabkan ketidakpuasan Belanda dengan mengizinkan pada tahun 1904 praktik suttee (ritual pengorbanan kerabat atas kematian seorang penguasa, juga disebut wesatia) meskipun ada permintaan resmi Belanda untuk mengabaikannya.[2] Pada bulan Juni 1906, Belanda memulai blokade di pantai selatan dan mengirim berbagai ultimata.[2]

Intervensi[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 14 September 1906, sepasukan tentara dengan kekuatan substansial dari Koninklijk Nederlandsch-Indische Leger, diberi nama Sixth Military Expedition, mendarat di bagian utara pantai Sanur. Dipimpin Mayor Jenderal M.B. Rost van Tonningen.[2][4] Tentara Badung melakukan beberapa serangan terhadap bivak Belanda di Sanur pada 15 September, dan ada beberapa perlawanan lagi di desa Intaran.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hanna, p.140
  2. ^ a b c d e Hanna, pp.140–141
  3. ^ Hanna, pp.139–140
  4. ^ Pieter ter Keurs (2007). Colonial collections revisited. CNWS Publication. hlm. 146. ISBN 90-5789-152-2. 
  5. ^ Notice at the Bali Museum

Daftar Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Willard A. Hanna (2004). Bali Chronicles. Periplus, Singapore. ISBN 0-7946-0272-X. 
  • Andy Barski, Albert Beaucort and Bruce Carpenter, Barski (2007). Bali and Lombok. Dorling Kindersley, London. ISBN 978-0-7566-2878-9. 
  • Debbie Guthrie Haer, Juliette Morillot and Irene Toh, Haer (2001). Bali, a traveller's companion. Editions Didier Millet. ISBN 978-981-4217-35-4.