Pemberontakan Jambi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Peta Belanda lama Jambi

Pemberontakan Jambi (1885) adalah sebuah pemberontakan di Jambi (Sumatra), yang dihentikan oleh Tentara Kerajaan Hindia Belanda.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Jambi seperti yang terlihat dari sungai, gambar oleh Lt. W.J. Cohen Stuart

Pada tahun 1835 Sultan Jambi mencari perlindungan dari pemerintah Belanda, melawan pengikut-pengikutnya, yang tidak lagi dapat dikendalikannya. Sebagai imbalan atas perlindungannya, Sultan menandatangani sebuah kontrak yang mengakui keunggulan Belanda. Kedamaian yang dibawa oleh perjanjian ini berlangsung sampai tahun 1855, ketika Sultan Ratoe Taha Tsafioe 'd-din (dikenal sebagai Taha), mulai berkuasa. Dia tegas menolak menerima superioritas Belanda, yang mengakibatkan pemecatannya pada tahun 1858. Sisa pemerintah terpaksa ikut serta dalam sebuah ekspedisi ke Jambi. Ekspedisi ini melibatkan merebut Kraton, dengan kerugian besar, sementara Taha sendiri melarikan diri ke pedalaman, di mana dia tinggal sampai tahun 1885. Pemerintah menunjuk seorang sultan baru, Ratoe Ahmad Natsaroe 'd-din, seorang paman Taha. Sebagai perantara antara pemerintah dan sultan, seorang agen politik ditambahkan, yang tinggal di pemukiman Belanda di Jambi. Meski tidak lagi menjadi sultan, Taha mempertahankan tingkat otoritas yang tinggi atas orang Jambu di dataran tinggi. Permukiman Belanda di Jambi hanya menguasai sebagian ibu kota, dan desa Moewara Kompeh dan Moewara Saba.

Pada bulan November 1880, sebanyak 20 senjata bermuatan dicuri dari tempat tinggal pengendali di Jambi; pencurian itu dikaitkan dengan Taha. Pada tahun 1881, Sultan Ahmad meninggal dan digantikan oleh penguasa saat itu Pangeran Ratoe, selaku sultan Mahidin, bernama Mahomed; ia adalah menantu Taha yang diusir. Saudara Taha Pangeran Soerio, Ahmed, diangkat sebagai penata urusan negara bagian dengan gelar Tjitra Mangrat. Sultan yang baru gagal mengendalikan Taha, melihat dia mempertahankan kewibawaannya di pedalaman dan menentang usulan pemerintah Belanda, selama periode ini.

Awal mula[sunting | sunting sumber]

Jambi seperti yang terlihat dari sungai, gambar oleh Lt. W.J. Cohen Stuart

Pada tanggal 10 April 1885, Sultan Mahalin meninggal, menandai dimulainya serangkaian gangguan. Pada petang tanggal 23 Mei, sementara pejabat negara yang mulai terintegrasi diterima di masyarakat, dan sebuah partai politik dibentuk di sebuah masyarakat negara, dua orang bersenjata masuk dan melepaskan tembakan. Petugas Kesehatan, Dr. Heycop ten Ham terbunuh, sementara Letnan Dua Buenink dan petugas keamanan Jackson, mengalami luka parah. Buenink kemudian meninggal karena luka-lukanya. Kedua pelaku tersebut dikirim oleh Panglima Poetih, seorang pria yang sudah menduga pembunuhan Asisten Residen, Van Amstel te Benkoelen. Panglima Petih diduga menamai mereka yang ingin dibunuh terlebih dahulu, lalu memerintahkan para pembunuh untuk terus menembaki. Mereka berhasil melarikan diri sebelum pasukan keamanan bisa menangkap mereka.

Begitu kabar pembunuhan tersebut sampai Palembang, kapal uap dayung MS Soembing, diperintahkan oleh Letnan Komandan A. van Hengel berangkat ke Palembang bersama Residen, komandan militer dan sekelompok tentara dan dokter lainnya. di atas kapal. Setelah kedatangan Residen, para pembunuh ditemukan dan ditangkap, dan Panglima Poetih ditangkap. Setelah diekstradisi, Komandan Residen dan Militer kembali ke Palembang, sementara MS Soembing tetap ditempatkan di depan Jambi. Pada pagi hari tanggal 27 Agustus, agen politik di Jambi, W.A. Palm, membawa kabar bahwa pada malam tanggal 21 dan 22 Agustus, sekitar 300 rakyat Jambi bersenjata telah terlihat. MS Soembing segera kembali ke Palembang untuk mengumpulkan lebih banyak tentara dan memperkuat pertahanan di Jambi. Pada pagi hari tanggal 28 Agustus, kira-kira pukul 4 pagi, sekitar 60 orang bersenjata Jambutan menyerang. Komandan militer di Jambi, Kapten P.D.W. Wilken telah mengambil tindakan pencegahan, untuk mempersiapkan serangan tersebut. Pesta penyerangan dipimpin oleh Raden Anom, yang menikah dengan keponakan Taha. Dia diberitahu oleh Taha bahwa mereka harus berjuang melawan pendudukan Jambi karena senjata api, meriam dan senjata lainnya tidak dapat digunakan di tempat lain. Mereka terus menembak tentara Belanda sepanjang bulan September.

Intensifikasi pemberontakan[sunting | sunting sumber]

Sampit dan sebuah kelompok bersenjata yang berjuang merebut kembali kapal penjelajah #12, gambar oleh Lt. W.J. Cohen Stuart

Pada malam tanggal 1 dan 2 Oktober, Jambina membakar cadangan batubara Belanda. Masyarakat politik juga mendapat tekanan berat. Tentara membalas serangan ini dengan tembakan, sementara MS Soembing melempar granat di Soengi Assem. Partai yang dipimpin oleh Raden Anom melepaskan sejumlah tembakan meriam. Dari cadangan batubara yang ada, sebanyak 230,000 kg hilang. Pada tanggal 4 Oktober, partai yang sama mendapat kecaman dari desa Solok, sehingga memungkinkan MS Soembing untuk menembakkan 20 granat dari jarak hanya 16 dan 12 m. Pada tanggal 26 Oktober, muncul berita bahwa sebuah kapal penjelajah yang ditempatkan di sana telah dibawa oleh empat pembajak di Saba. Letnan kelas 1 A.P. Tadema, komandan MS Soembing, segera mengirim kapal pemerintah, Sampit, yang dikepalai oleh L.J.C. Cocheret de la Moriniere, dan sebuah sekoci bersenjata, di bawah komando Letnan kelas 2 C. Beels. Mereka ditugaskan untuk merebut kembali kapal yang hilang secepat mungkin. Kapal uap Pontaniak, dipimpin oleh Letnan 1 kelas P.M.W.T. Krayenhoff van de Leur, meninggalkan Palembang dengan misi yang sama. Kapal-kapal itu memasuki sungai Dendang, dan dengan cepat ditembaki oleh penata yang tertangkap, namun berhasil menangkal api dengan meriam mereka. Hal ini menyebabkan penangkapan kembali kapal penjelajah. Dalam perjalanan pulang, kapal-kapal itu kembali mendapat serangan dan seorang pelaut, De Jong, terbunuh. Musuh terus melucuti kapal-kapal Belanda, yang berpuncak pada serangan pada tanggal 14 November saat kapal uap Ophir, dari Perusahaan Hindia Timur, mendapat tembakan berat di sebuah desa yang berjarak sekitar satu jam dari Jambi. Pada malam tanggal 21 dan 22 November, MS Soembing juga mendapat banyak tembakan. Serangan hanya berhenti saat MS Pontaniak datang untuk membantu Soembing.

Keesokan paginya, pangkalan tempat serangan diluncurkan ditemukan dan dihancurkan, mengakhiri revolusi tersebut.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Coenen, F. (1886). Iets over Djambi in 1885 (dalam bahasa Bahasa Belanda). Eigen Haard. hlm. 306–311.