Perang Aceh I

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Perang Aceh Pertama)
Jump to navigation Jump to search
Perang Aceh Pertama
Generaal Kohler sneuvelt in de Mesigit.jpg
Jenderal J.H. Köhler terbunuh dekat Masjid Raya Baiturrahman
Tanggal Maret-April 1873
Lokasi Kesultanan Aceh
Hasil Ekspedisi Belanda gagal
Pihak terlibat
Flag of the Netherlands.svg Belanda Bendera Kesultanan Aceh Kesultanan Aceh
Tokoh dan pemimpin
Flag of the Netherlands.svg J.H. Köhler   Bendera Kesultanan Aceh Panglima Polim
Bendera Kesultanan Aceh Sultan Mahmud Syah

Perang Aceh Pertama adalah ekspedisi Belanda terhadap Aceh pada tahun 1873 yang bertujuan mengakhiri Perjanjian London 1871, yang menindaklanjuti traktat dari tahun 1859 (diputuskan oleh Jan van Swieten).

Blokade Pantai Sumatera[sunting | sunting sumber]

Melalui pengesahan Perjanjian Sumatera, Belanda berhak mendapatkan pantai utara Sumatera yang di situ banyak terjadi perompakan. Komisaris Pemerintah Frederik Nicolaas Nieuwenhuijzen yang mengatur Aceh mencoba mengadakan perundingan dengan Sultan Aceh namun tidak mendapatkan apa yang diharapkan sehingga ia menyatakan perang pada Aceh atas saran GubJen James Loudon. Blokade pesisir tidak berjalan sesuai yang diharapkan.

Ekspedisi pertama[sunting | sunting sumber]

Belanda kemudian memerintahkan ekspedisi pertama ke Aceh, di bawah pimpinan Jenderal Johan Harmen Rudolf Köhler dan setelah kematiannya tugasnya digantikan oleh Kolonel Eeldert Christiaan van Daalen. Dalam ekspedisi tersebut dipergunakan senapan Beaumont untuk pertama kalinya namun ekspedisi tersebut berakhir dengan kembalinya pasukan Belanda ke Jawa. Tak dapat disangkal bahwa Masjid Raya Baiturrahman direbut 2 kali (dan di saat yang kedua kalinya tewaslah Köhler). Terjadi serbuan beruntun ke istana pada tanggal 16 April di bawah pimpinan Mayor F.P. Cavaljé namun tidak dapat menduduki lebih lanjut karena keulungan orang Aceh serta banyaknya serdadu yang tewas dan terluka.

Sebab kegagalan ekspedisi pertama[sunting | sunting sumber]

Serdadu Belanda tidak cukup persiapan yang harus ada untuk serangan tersebut. Di samping itu, jumlah artileri (berat) tidak cukup dan mereka tidak cukup mengenali musuh. Mereka sendiri harus menarik diri dari pesisir dan atas petunjuk Komisaris F.N. Nieuwenhuijzen (yang menjalin komunikasi dengan GubJen Loudon) dan kembali ke Pulau Jawa.

Menurut George Frederik Willem Borel, kapten artileri, serdadu dapat memperoleh pesisir bila mendapatkan titik lain yang agak lebih kuat, namun Komandan Marinir Koopman tidak dapat memberikan kepastian bahwa ada hubungan yang teratur antara bantaran sungai dan saat itu sedang berlangsung muson yang buruk, yang karena itulah kedatangan pasukan baru jadi sulit.

Penyelidikan[sunting | sunting sumber]

Setelah kembalinya ekspedisi itu, angkatan tersebut banyak disalahkan akibat kegagalan ekspedisi itu. Dari situlah GubJen James Loudon mengadakan penyelidikan di mana para bawahan harus memberikan penilaian atas atasan mereka. Penyelidikan tersebut kemudian juga banyak menuai kontroversi dan menimbulkan "perang kertas" setelah Perang Aceh I (dokumen dan tulisan pro dan kontra penyelidikan tersebut terjadi terus menerus).

Peristiwa Van Daalen[sunting | sunting sumber]

Penyelidikan itu masih berawal, setelah Perang Aceh II, ketika kapten dan kepala staf Brigade II GCE. van Daalen menolak untuk ditekan GubJen Loudon. Alasan sebelumnya adalah selama itu Loudon telah memerintahkan penyelidikan yang untuk itu pamannya EC. van Daalen, yang merupakan panglima tertinggi ekspedisi pertama setelah kematian panglima tertinggi sebelumnya Johan Harmen Rudolf Kohler, sebagai orang genius yang malang setelah kegagalan ekspedisi tersebut, dihadirkan dan selama penyelidikan itu (meskipun kemudian meninggal) Van Daalen, komandan Pasukan Hindia, Willem Egbert Kroesen mengetahui bahwa pemerintah Hindia Belanda tidak diberi cukup informasi atas terganggunya pembekalan senjata pada pasukan itu. Loudon tak mengizinkan Van Daalen (keponakan) mendapatkan Militaire Willems-Orde dan untuk itu memandang bahwa Van Daalen harus terus dikirimi uang tunjangan pensiun.

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Raja Willem II mulai menganugerahkan Medali Aceh 1873-1874 pada tanggal 12 Mei 1874. Yang khas adalah pembawa medali tersebut juga dapat diberi gesper bertulisan "ATJEH 1873-1874" pada pita Ereteken voor Belangrijke Krijgsbedrijven. Terdapat pula salib Militaire Willems-Orde dan Medaille voor Moed en Trouw.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  • 1874. De oorlog tussen Nederland en Atchin. Redaksi: George Kepper. Nijgh en van Ditmar
  • 1874. Bijlage: Een slechte verdediging. Nog iets over Atjeh door generaal De Stuers in de Gids 1875, nr. 4. C.A. Jeekel. Het Vaderland Jumat 23 april 1875.
  • 1875. Mr. J. Loudon en zijn Bestuur. Pengantar oleh I.C. van Lie (Batavia. Bruining en Wijt).
  • 1878. Onze vestiging in Atjeh. Critisch beschreven door G.F.W. Borel. D.A. Thieme
  • 1879. De Waarheid over onze vestiging in Atjeh. J. van Swieten. Joh. Noman en Zoon
  • 1879. Een woord over "De Waarheid" van generaal Van Swieten. F.N. Nieuwenhuizen. D.A. Thieme.
  • 1879. Open brieven aan den heer G.F.W. Borel naar aanleiding van zijn boek Onze Vestiging in Atjeh (overgedrukt uit de Locomotief). Niclou. De Groot, Kolff en Co. Semarang
  • 1879. Open Brief van Generaal J. van Swieten aan Generaal P.G. Booms. Nijgh en van Ditmar
  • 1879. Eenige beschouwingen over "De Waarheid over onze vestiging in Atjeh van den luitenant generaal J. van Swieten. Christiaan Antoon Jeekel. Henri J. Stemberg.
  • 1880. Drogredenen zijn geen waarheid: Naar aanleiding van het werk van den Luitenant-Generaal Van Swieten over onze vestiging in Atjeh. G.F.W. Borel. Henri J. Stemberg
  • 1880. Generaal van Swieten en de Waarheid oleh Gustave Verspijck. Henri J. Stemberg.
  • 1880. De luitenant-generaal J. van Swieten contra den luitenant generaal G.M. Verspijck. oleh Jan van Swieten. Joh. Noman en Zoon.
  • 1889. De verovering van Atjeh's groote Missigit. J.F.D. Bruinsma. Sneek. H. Pyttersen.