Ekspedisi Besemah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sebuah ilustrasi peperangan di desa Penandingan dalam Ekspedisi Besemah.

Ekspedisi Besemah adalah sebuah serangan dalam bentuk ekspedisi yang dilakukan oleh pasukan Koninklijk Nederlandsch-Indisch Leger (KNIL) ke Besemah atau Pasemah di Sumatra Selatan untuk menaklukan sisa wilayah Kesultanan Palembang yang belum dikuasai pemerintah Hindia Belanda berlangsung dari tahun 1864 hingga tahun 1868.

Ekspedisi Basemah adalah sebuah serangan dalam bentuk ekspedisi penghukuman yang dilakukan oleh pasukan Koninklijk Nederlandsch-Indisch Leger (KNIL) ke Basemah atau Pasemah atau Pasumah/Pasoemah, Diihat dari tata ruang Pasemah, dibandingkan Palembang dan Benkoelen (Bengkulu) dimana Pasoemah membentuk dataran tinggi, sekitar 700 meter di atas permukaan laut. Dari puncak utama di perbatasan sejumlah sungai yang sebagian besar mengalir deras. Di pedalaman ada ladang alang-alang yang luas diselingi hutan bambu, yang semakin dekat saat kami mendekati pegunungan. Di daerah Pasoemah ini, penduduknya sekarang secara teratur melakukan razia, menyebabkan Palembang dan Benkoelen menjadi waspada. Seharusnya sudah perlu campur tangan Belanda , tetapi pemerintah Hindia Belanda tetap ragu-ragu. Namun, karena letusan-letusan baru dari perlawanan masyarakat Pasoemah terjadi terus menerus sehingga ekspedisi diperlukan. Di bawah komando Letkol Koch sebuah ekspedisi diterjunkan, yang terdiri dari dua pasukan dari batalyon ke Palembang Garrison, 10 batalion infantri di bawah Mayor Heyligers, satu detasemen artileri dengan dua howitzer dan 2 mortir dan 70 sappers, dengan intensi dan layanan medis. Musuh telah berakar hingga di Muntar Alam dan hingga mendirikan benteng sementara di Penandingan; ini adalah serangan pertama, segera setelah pasukan bergerak , setelah berbaris lambat 5 jam melewati ladang yang lebat, tiba di dekat posisi musuh. Setelah tembakan artileri mengawali, serangan itu diambil dari tiga sisi. Koch memiliki pimpinan pasukan Van der Hurk dan Jean Louis Breton Granpré Molière yang membentuk kelompok peleton, menempatkan dirinya dan Mayor Heyligers di garis depan pasukan dan berusaha untuk mengambil alih benteng musuh. Karena tembakan artileri terus menerus dan memaksa musuh untuk meninggalkan posisinya. Akibatnya timbul korban , dari pasukan Belanda 10 orang tewas dan 51 terluka; selanjutnya juga Kota Agung berhasil di rebut Belanda. 4 Mei dengan 250 infanteri, 30 sappers, sebuah howitzer dan mortar dikirim ke Tanjung tapus di kantor pusat, yang ternyata ditinggalkan oleh musuh; selama perkemahan, Heyligers sempat ditembak oleh musuh di dada tetapi tembakan ini tidak mematikan. Sekarang penguatan utama Muntar Alam menjadi tujuan operasi; Keesokan harinya benteng itu tertutup sepenuhnya; setelah serangan oleh serangan yang pertama gagal, Koch memutuskan untuk mengambil alih pengepungan; selama sebulan penuh pendudukan dilakukan, kemudian, pada malam 11 hingga 12 Juni, setelah melakukan pengepungan yang berhasil. Muntar Alam, salah satu titik pusat perlawanan sekarang dapat dikosongkan dan dibongkar; sedangkan pasukan lain dimajukan ke Gelong Sakti dan penguatan ini bisa ditaklukkan . Di mana-mana warga Pasoemah diusir dari benteng mereka, dan karena populasi cenderung meningkat, tujuan ekspedisi tampaknya tercapai. Meskipun populasi Pasumah meningkat, salah satu dari empat pangeran Pasoemah, tetap bermusuhan dan Pangeran Tumenggung ragu-ragu untuk mengambil sumpah kesetiaan ke Belanda, tetapi penduduk berpikir bahwa situasinya membaik dan bahwa pasukan ekspedisi ini bisa kembali ke Jawa . Tetapi penduduk, tidak puas dengan janji penghapusan perbudakan dan janji tidak memberontak, yang dipimpin oleh seorang ulama yang berpengaruh. Mereka memperkuat dusunTebat Surut, dan meskipun dua pasukan mencoba untuk menutupnya, namun 300 orang Pasoemah berhasil melewati benteng, untuk memperkuat pendudukan. Tidak sampai itu sebuah kompi batalyon kesepuluh bergabung dengan pasukan kecil di Tebat Surut bahwa penahanan total dapat dilewati setelah beberapa serangan oleh pasukan telah digagalkan. Sebuah permulaan sekarang dilakukan pada pembangunan sebuah lokasi ranjau untuk membuat masalah di posisi musuh, dimana kubu itu meninggalkan benteng oleh seribu orang. Sementara itu, musuh di Gedung Agung, bahkan lebih kuat dari Tebat Surut, sedang mempersiapkan perlawanan baru, tetapi bisa tertaklukkan ; dengan resistensi yang telah rusak; lawan-lawan utama jatuh ke tangan pasukan, dan ketika perdamaian terpaksa dilakukan adalah mungkin untuk melanjutkan ke penggabungan Pasoemah , yang menjadi bagian dari Lematang Ulu. Komandan Koch kemudian pergi pada 22 September 1868, dan digantikan oleh Kolonel Jalink, yang melanjutkan ekspedisi ini. Mayor Benschop memperoleh penghargaan untuk operasinya selama ekspedisi ini.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • (Belanda) 1900. W.A. Terwogt. Het land van Jan Pieterszoon Coen. Geschiedenis van de Nederlanders in oost-Indië. P. Geerts. Hoorn
  • (Belanda) 1900. G. Kepper. Wapenfeiten van het Nederlands Indische Leger; 1816-1900. M.M. Cuvee, Den Haag.'
  • (Belanda) 1876. A.J.A. Gerlach. Nederlandse heldenfeiten in Oost Indë. Drie delen. Gebroeders Belinfante, Den Haag.