Interlingua

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Interlingua
Lafal [ɪntərˈlɪŋɡwə]; IA: [inteɾˈliŋɡwa]
Dibuat oleh International Auxiliary Language Association
Pengaturan dan penggunaan Daftar ilmiah perbendaharaan kata internasional; bahasa buatan internasional
Pengguna (Tidak diketahui cited 1951)
Tujuan
Sistem penulisan Abjad Latin
Sumber Perancis, Italia, Portugis, Spanyol, Jerman, Inggris, Rusia dan Latin
Status resmi
Diatur oleh Tidak ada badan peraturan
Kode-kode bahasa
ISO 639-1 ia
ISO 639-2 ina
ISO 639-3 ina

Interlingua (ISO 639; kode bahasa: ia, ina) adalah bahasa buatan internasional (IAL) yang dikembangkan antara 1937 sampai 1951 oleh International Auxiliary Language Association (iala). Interlingua merupakan bahasa buatan yang kedua atau ketiga terbaik (setelah Esperanto dan mungkin Ido) dan juga bahasa buatan naturalis yang terpopular. [1] Sebagian besar perbendaharaan kata, tatabahasa, dan fitur-fitur yang lain berasal dari bahasa alami. Interlingua dikembangkan untuk menggabungkan tatabahasa yang mudah dan hampir tetap [2] [3] dengan perbendaharaan kata yang sepunya dengan paling banyak bahasa yang mungkin. [4] Justera, ia amat sangat mudah dipelajari, paling tidak untuk mereka yang bertuturan bahasa asli yang merupakan sebagian sumber perbendaharaan kata dan tata bahasa Interlingua. [5] Sebaliknya, Interlingua juga bisa digunakan sebagai pengenalan singkat ke banyak bahasa alami. [1] Interlingua juga luar biasa karena dapat dipahami dengan cepat oleh ratusan juta orang [6] yang bertuturan bahasa Romawi.

Nama "Interlingua" berasal dari kata-kata Latin, inter yang berarti "antara" dan lingua yang berarti "lidah" ​​atau "bahasa". Morfem-morfem itu adalah tepat sama dalam bahasa Interlingua. Justeru, Interlingua adalah "antara bahasa" atau "bahasa transisi".

Rasional[sunting | sunting sumber]

Kawasan yang bahasa Romawi umumnya dituturkan diwarnai dalam peta ini. Interlingua harus dapat dipahami dengan mudah oleh sekurang-sekurangnya sebagian besar dari lebih 600 juta penutur asli bahasa Romawi.

Gerakan-gerakan sains, teknologi, perdagangan, diplomasi, dan seni yang mewah, bergabung dengan dominans sejarah bahasa Greek dan Latin, telah menghasilkan sebuah perbendaharaan kata sepunya yang besar dalam kalangan bahasa Barat. Interlingua menggunakan suatu tatacara yang objektif untuk mendapatkan dan menstandardkan perkataan-perkataan yang digunakan secara meluas bagi sesuatu konsep yang didapati dalam set bahasa kawalan: bahasa-bahasa Inggeris, Perancis, Italia, Spanyol, dan Portugis, dengan bahasa Jerman dan bahasa Rusia sebagai rujukan sekunder. Kata-kata dari mana-mana bahasa berlayak dimasukkan ke dalam Interlingua, asalkan keantarabangsaannya dapat ditampilkan melalui keberadaan kata tersebut dalam bahasa-bahasa kontrol. Justeru, Interlingua mencakup berbagai-bagai bentuk perkataan seperti perkataan Jepang, geisha dan samurai , perkataan Arab califa, perkataan orang Asli Australia kanguru, dan perkataan Findland, sauna.[4]

Interlingua menggabungkan perbendaraan kata tersebut yang ada dengan tatabahasa yang minimum, berdasarkan bahasa-bahasa kontrol. Orang-orang yang menguasai salah satu bahasa Romawi dengan baik atau memiliki sedikit pemahaman bahasa Romawi bersama-sama dengan pengetahuan perbendaharaan kata ilmiah internasional yang memadai sering memahami Interlingua setelah mereka membaca atau mendengarnya. Para penutur yang berpendidikan bahasa Inggris juga dapat memahaminya dengan mudah .. [7] Pemahaman Interlingua yang cepat pula menyebabkan amat sangat mudah dipelajari. Penutur bahasa yang lain juga dapat belajar bertuturan dan menulis Interlingua dalam waktu yang singkat, karena tatabahasanya yang mudah serta pembentukan kata yang tetap dan yang menggunakan sejumlah kecil akar kata dan imbuhan. [8]

Setelah dipelajari, Interlingua bisa digunakan untuk belajar bahasa-bahasa lain yang terkait dengan mudah dan cepat, bahkan memahaminya dengan cepat, menurut beberapa penelitian. Penelitian pada siswa bahasa Spanyol menunjukkan bahwa, setelah mempelajari Interlingua, mereka dapat menerjemahkan teks dasar dari bahasa Italia, bahasa Portugis, dan bahasa Spanyol. Dalam satu penelitian pada 1974, sebuah kelas Interlingua menerjemahkan teks Spanyol yang para pelajar yang sudah bergabung 150 jam pelajaran bahasa Spanyol menemukan terlalu sulit untuk dipahami. [1] Gopsill telah mengusulkan bahwa kebebasan Interlingua dari ketaktetapan memungkinkan siswa menguasai mekanisme bahasa Interlingua dengan cepat. [1] [8]

Kata dalam Interlingua mempertahankan bentuk asli bahasa sumber. Ia diubah dengan sedikit yang mungkin untuk menyelaraskannya dengan fonotaktik Interlingua. Setiap kata mempertahankan ejaan, sebutan, dan makna nya yang asal. Atas alasan itu, Interlingua sering diistilahkan sebagai sebuah bahasa buatan internasional (IAL) naturalis. Namun, istilah "naturalis" digunakan dalam pengertian yang tidak sama dengan arti kata yang digunakan oleh bahasa berseni. Justeru, dari segi bahasa berseni, Interlingua bukanlah bahasa naturalis.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Para ahli waris Amerika Serikat, seperti Alice Vanderbilt Morris (1874–1950) menjadi tertarik dalam linguistik dan pergerakan bahasa buatan internasional pada awal 1920-an, dan pada 1924, Morris dan suaminya, Dave Hennen Morris, mendirikan organisasi non-profit yaitu International Auxiliary Language Association (IALA) di New York City. Niat mereka adalah untuk menempatkan penelitian IAL pada basis ilmiah. Morris mengembangkan program riset IALA dengan konsultasi dengan Edward Sapir, William Edward Collinson, dan Otto Jespersen.[9]

International Auxiliary Language Association[sunting | sunting sumber]

IALA menjadi pendukung besar dari arus utama linguistik Amerika, pendanaan, contohnya, banyak riset oleh Sapir, Collinson, dan Morris Swadesh pada 1930-an dan 1940-an. Alice Morris menyunting beberapa risetnya dan menyediakan banyak dukungan finansial IALA.[10] IALA juga memperoleh dukungan dari beberapa kelompok bergengsi seperti Carnegie Corporation, Ford Foundation, Research Corporation, dan Rockefeller Foundation.[11]

Pada tahun-tahun awal, IALA memperhatikan dirinya sendiri dengan tiga tugas: mencari organisasi lainnya di seluruh dunia dengan tujuan yang sama; membangun perpustakaan dengan buku berjudul bahasa and interlinguistik; dan membandingkan IAL yang masih ada, termasuk Esperanto, Esperanto II, Ido, Latino Sine Flexione, Novial, dan Occidental. Dalam mengejar tujuan terakhir, ia melakukan riset paralel dari bahasa di atas, dan studi perbandingan dengan bahasa nasional, dibawah arahan dari sarjana di universitas Amerika dan Eropa.[10] Ia juga mengatur konferensi dengan pendukung dari IAL itu, yang memperdebatkan fitur dan tujuan dari bahasa mereka masing-masing. Dengan sebuah "aturan konsesi" yang diperlukan peserta untuk membuat sejumlah konsesi, debat awal di IALA kadang-kadang tumbuh dengan hangat sampai meledak-ledak.[1]

Pada International Interlanguage Congress kedua, digelar di Geneva pada 1931, IALA memulai terobosan baru; 27 ahli bahasa yang diakui menandatangani sebuah testimonial dukungan untuk program riset IALA. Delapan lainnya menandatangani pada kongres ketiga, diselenggarakan di Roma pada tahun 1933.[1] Pada tahun yang sama, Professor Herbert N. Shenton dan Dr. Edward L. Thorndike menjadi berpengaruh dalam pekerjaan IALA karena penulisan kunci riset dalam bidang interlinguistik.[10]

Langkah pertama menuju finalisasi Interlingua diambil pada tahun 1937, ketika sebuah komite beranggotakan 24 ahli bahasa terkemuka dari 19 universitas menerbitkan Some Criteria for an International Language and Commentary. Namun, pecahnya Perang Dunia II pada tahun 1939 memotong pertemuan dua tahunan komite tersebut.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g Gopsill, F. P. (1990). International languages: a matter for Interlingua. Sheffield, England: British Interlingua Society. ISBN 0-9511695-6-4. OCLC 27813762. 
  2. ^ See Gopsill, F. P. Interlingua: A course for beginners. Part 1. Sheffield, England: Inggris Interlingua Society, 1987. Gopsill, here and elsewhere, characterizes Interlingua as having a simple grammar and no irregularities.
  3. ^ The Interlingua Grammar menyarankan bahwa Interlingua memiliki small number of irregularities. See Gode (1955).
  4. ^ a b Gode, Alexander, "Introduction", / aux / b_IED.html Interlingua-English: A dictionary of the international language, Revised Edition, New York: Continuum International Publishing Group, 1971.
  5. ^ Breinstrup, Thomas, Preface, archivos / Prefacio% 20 -% 20Contento.pdf Interlingua course for beginners, Bilthoven, Netherlands: Union Mundial pro Interlingua, 2006.
  6. ^ Yeager, Leland B., "Le linguistica como reclamo pro Interlingua" (Linguistics as an advertisement for Interlingua), Interlinguistica e Interlingua: Discursos public , Beekbergen, Netherlands: Servicio de Libros UMI, 1991.
  7. ^ See misalnya Sexton, Brian C., "Interlingua at first hearing," Lingua e Vita, 1995, Issue 83.
  8. ^ a b Morris, Alice Vanderbilt, # manyrepresented General Report, New York: International Auxiliary Language Association, 1945.
  9. ^ Falk, Julia S. "Words without grammar: Linguists and the international language movement in the United States, Language and Communication, 15(3): pp. 241–259. Pergamon, 1995.
  10. ^ a b c Bray, Mary Connell [1951] (1971), "Foreword", Interlingua-English: A dictionary of the international Language, Second Edition, New York: Frederick Ungar Publishing Company. ISBN 0-8044-0188-8. OCLC 162319. Retrieved on 2010-04-18.
  11. ^ Gopsill, F. P., and Sexton, Brian, "Le historia antenatal de interlingua" , Historia de interlingua, 2001, revised 2006.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Wiktionarylang

Badan Interlingua
Kamus, tatabahasa dan kajian bahasa
Berita dan informasi Interlingua
Sumber internet
Laman organisasi dan layanan umum
Agama dan falsafah dalam Interlingua
Dokumen dan kesusastraan