Perilaku homoseksual pada hewan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Untuk homoseksualitas pada manusia, lihat Homoseksualitas.
Dua Anas platyrhynchos jantan.

Perilaku homoseksual pada hewan adalah perilaku seksual pada spesies hewan nonmanusia yang dipandang[catatan 1] sebagai perilaku homoseksual atau biseksual. Perilaku tersebut meliputi aktivitas seksual, percumbuan, afeksi, ikatan pasangan, dan pengasuhan anak oleh pasangan hewan dengan jenis kelamin sama. Penelitian menunjukkan berbagai bentuk dari perilaku tersebut yang ditemukan berbagai spesies di kingdom animalia.[1][2] Paling tidak sejak tahun 1999, telah ada sekitar 450 spesies yang terdokumentasi memperlihatkan perilaku homoseksual, mulai dari primata hingga Acanthocephala.[3][4][5] Menurut para penyelenggara pameran Against Nature? tahun 2006, perilaku homoseksual teramati pada sekitar 1.500 spesies hewan.[6]

Menurut biolog Bruce Bagemihl, "... kingdom animalia [melakukannya] dalam keanekaragaman seksual yang lebih kaya — termasuk seks homoseksual, biseksual, dan nonreproduktif — daripada apa sebelumnya mau diterima oleh komunitas ilmiah dan masyarakat luas."[catatan 2][7] Bagemihl kemudian menyebutkan pula bahwa, "... ini adalah laporan mengenai pandangan manusia terhadap fenomena tersebut".[catatan 3][8] Ilmuwan saraf Simon LeVay juga mengatakan bahwa, "Walaupun perilaku homoseksual ada secara sangat umum di dunia hewan, sangat jarang hewan yang memiliki kecenderungan berperilaku homoseksual dalam jangka panjang sampai tidak terlibat dalam aktivitas heteroseksual. Maka, orientasi homoseksual, jika seseorang memang dapat berkata demikian pada hewan, tampaknya jarang."[catatan 4][9] Satu spesies teramati dapat menampilkan orientasi homoseksual yang eksklusif yaitu domba (Ovis aries).[10][11] LeVay menyebutkan, "Sekitar 10% domba jantan menolak kawin ketika dipasangkan dengan domba betina, namun mau ketika dipasangkan dengan domba jantan lain."[11]

Perilaku homoseksual pada hewan menjadi salah satu dasar yang dikutip oleh American Psychological Association, American Psychiatric Association, dan National Association of Social Workers dalam surat amici curiae kepada Mahkamah Agung Amerika Serikat saat menangani kasus Lawrence v. Texas, yang pada akhirnya membatalkan hukum sodomi di 14 negara bagian.[12][13]

Penggunaan istilah "homoseksual" pada hewan[sunting | sunting sumber]

Penggunaan istiah "homoseksual" di dalam kajian biologi hewan merupakan sesuatu yang kontroversial. Dua alasan utamanya adalah 1) seksualitas dan penyebab perilaku tersebut pada hewan belum banyak dipelajari; dan 2) masyarakat manusia memandang istilah tersebut dengan pengaruh nilai kebudayaan yang mana tidak relevan bagi spesies hewan lainnya.[14] Karena itu, perilaku homoseksual disebut dengan nama yang berbeda-beda. Ketika menjelaskan hewan, kata homoseksual lebih dipilih ketimbang gay, lesbian, dan sebagainya karena kata-kata tersebut dinilai merupakan istilah dalam seksualitas manusia.[15]

Bagaimana seekor hewan memilih dan mengapa ia bertindak diamati dan dimengerti melalui perilakunya. Pada hewan liar, ilmuwan tidak bisa mengamati seekor hewan sepanjang masa hidupnya sehingga penilaian dilakukan melalui penggamatan terhadap tingkat keseringan terjadinya suatu perilaku. Maksud dari penggunaan istilah homoseksual adalah bahwa hewan tersebut menampilkan perilaku homoseksual atau perilaku seksual kepada sesama jenis kelamin. Artikel ini mengikuti penggunaan istilah tersebut sebagaimana digunakan oleh para ilmuwan yang menggunakannya untuk seluruh perilaku seksual (kopulasi, stimulasi kelamin, ritual kawin, dan tampilan seleksi seksual) antara hewan dengan jenis kelamin sama.[15][16][17][18][19]

Penelitian[sunting | sunting sumber]

Dua ekor jerapah jantan di Kenya.

Penelitian tentang perilaku homoseksual pada hewan kebanyakan tidak membedakan antara individu hewan yang berperilaku kawin homoseksual dan heteroseksual berganti-ganti dengan yang hanya homoseksual saja. Kekurangan tersebut menimbulkan perbedaan interpretasi dan opini di antara para ilmuwan tentang hasil pengamatan. Jika definisi "perilaku homoseksual" juga diluaskan untuk mencakup hewan yang melakukan aktivitas seksual kepada sesama dan lawan jenis kelamin, terdapat beberapa penelitain yang telah mendokumentasikan perbedaan endokrinologis misalnya hormon seksual,[20][21] serta pada struktur otak.[22]

Pembahasan mengenai perilaku homoseksual pada hewan telah ada sejak era klasik. Aristoteles (384–322 SM) menulis mengenai aktivitas seksual sesama jenis kelamin pada burung merpati, partridge, dan burung puyuh. Hieroglyphica, naskah dari abad ke-4 M karya penulis Horapollo dari Mesir, menyebutkan "hermafroditas" pada dubuk dan homoseksualitas pada burung partridge. Ulasan pertama mengenai homoseksualitas hewan ditulis oleh zoolog Ferdinand Karsch-Haack pada tahun 1900.[23]

Hingga beberapa dekade terakhir, perilaku seksual sesama jenis kelamin tidak "secara resmi" diamati dalam skala besar kemungkinan karena adanya bias oleh peneliti terkait dengan sikap sosial terhadap perilaku seksual sesama jenis kelamin,sedikitnya minat,[24] kebingungan, ketidaksukaan, hingga kekhawatiran dari para ilmuwan terhadap keamanan dana penelitian mereka atau ejekan dari kalangan akademik.[25][26] Biolog Janet Mann dari Georgetown University mengatakan bahwa, "Ilmuwan yang mempelajari topik tersebut seringkali dituduh sedang menjalankan sebuah agenda dan karya mereka pun bisa ditelusuri lebih dalam daripada kolega mereka yang mempelajari topik lain."[27]

Bagemihl mencontohkan sikap ketidakacuhan penelitian terhadap perilaku homoseksual pada hewan seperti pada kasus jerapah. Ia mengkritik bahwa setiap pejantan yang mengendus seekor betina tanpa menggagahinya disebut sebagai ketertarikan seksual. Sementara itu, sanggama anal hingga orgasme antara pejantan hanya disebut "dominasi" atau "kompetisi".[28]

Beberapa ilmuwan meyakini bahwa perilaku homoseksual pada hewan berasal dari perilaku dominasi organisasi dan sosial dari pejantan, serupa dengan perilaku seksualitas pada tahanan penjara. Beberapa lainnya seperti Bagemihl, Joan Roughgarden, Thierry Lodé[29] dan Paul Vasey mengatakan bahwa fungsi sosial dari aktivitas seksual (baik homoseksual maupun heteroseksual) tidak selalu terkait dengan dominasi tetapi berguna pula untuk memperkuat persekutuan dan ikatan sosial antara kawanan. Ilmuwan lainnya berpikiran bahwa teori organisasi sosial tersebut tidak cukup untuk menjelaskan beberapa perilaku homoseksual pada hewan. Contohnya pada perilaku pejantan penguin yang teramati berpasangan untuk sepanjang hidup dan menolak untuk berpasangan dengan betina.[30] Walaupun laporan mengenai kasus semacam itu masih jarang, literatur ilmiah yang semakin berkembang mengkonfirmasi bahwa homoseksualitas permanen tidak hanya terjadi pada spesies dengan pasangan seumur hidup,[19] namun juga pada spesies nonmonogami seperti pada domba. Sebuah penelitian menulis bahwa kurang lebih 8% domba jantan tertarik secara seksual terhadap pejantan lain.[31]

Dasar[sunting | sunting sumber]

Psikologi, endokrinologi, dan neurobiologi[sunting | sunting sumber]

Penjelasan atau dasar psikologis yang pasti untuk aktivitas homoseksual pada hewan masih diperdebatkan oleh para ilmuwan. Beberapa menyebutkan mengenai tingkatan hormon seks (baik tinggi atau rendah)[32], ukuran gonad[20], dan struktur otak[33] berperan terhadap perilaku seksual dari seekor hewan. Sebagian yang lain beralasan bahwa tidak ada bukti yang mendukung klaim-klaim tersebut dari pembandingan antara individu hewan yang menampilkan perilaku homoseksual dan individu yang tidak. Sementara itu, penelitian dari segi endokrinologi dapat diinterpretasi secara berbeda-beda.[32][34] Beberapa penelitian pun tidak menemukan bukti mengenai kaitan antara ukuran gonad dan tingkat hormon seks dengan orientasi homoseksual untuk kasus burug camar barat (Larus occidentalis) dan camar paruh cincin (Larus delawarensis).[20] Penelitian lain menyebutkan kecenderungan beberapa sel pada otak domba jantan homoseksual tidak termaskulinisasi secara penuh.[33]

Penelitian pada tahun 2011 menyebutkan bahwa serotonin terlibat dalam mekanisme orientasi seksual pada tikus.[35][36] Penelitan lain menemukan bahwa pengurangan tingkat dopamin pada lalat buah biasa jantan membuat pejantan lain tertarik terhadap jantan tersebut.[37] Sebaliknya, peningkatan dopamin akan memicu lalat tersebut untuk menggagahi pejantan lain.[38]

Genetik[sunting | sunting sumber]

Ilmuwan menemukan bahwa dengan mematikan gen fukosa mutarotasa (FucM)—yang berpengaruh terhadap tingkat estrogen yang memapari otak—menyebabkan tikus betina tumbuh dengan berperilaku seolah-olah mereka adalah jantan. Tikus-tikus betina tersebut juga menampilkan perilaku maskulin seperti menunggangi betina lain serta tertarik terhadap urin betina.[39] Penelitian lain menemukan bahwa dengan merekayasa sebuah gen pada lalat buah, perilaku homoseksual dapat dimunculkan.[40]

Beberapa contoh hewan yang menampilkan perilaku homoseksual[sunting | sunting sumber]

Burung[sunting | sunting sumber]

Angsa hitam[sunting | sunting sumber]

Angsa hitam.

Diperkirakan seperempat pasangan angsa hitam (Cygnus atratus) merupakan pasangan jantan homoseksual. Untuk mendapatkan telur, pasangan jantan dapat mencuri sarang atau terlibat dalam sanggama bersama seekor betina lain sebelum akhirnya betina tersebut diusir setelah bertelur.[41] Anak angsa dari pasangan jantan-jantan lebih berpeluang untuk dapat tumbuh dewasa daripada anak dari pasangan heteroseksual kemungkinan karena kemampuan mereka untuk mempertahankan teritori yang lebih luas. Hal yang serupa juga ditemukan pada anak-anak dari pasangan flamingo jantan-jantan.[42][43]

Camar[sunting | sunting sumber]

Penelitian menunjukan bahwa 10 hingga 15 persen dari beberapa populasi liar burung camar barat menampilkan perilaku homoseksual.[44]

Itik melewar[sunting | sunting sumber]

Dua itik melewar jantan (Anas platyrhynchos).

Pejantan itik melewar berpasangan dengan betina hanya sampai si betina bertelur. Setelah itu si pejantan akan meninggalkan si betina. Itik melewar memiliki tingkat aktivitas seksual sesama jantan yang cenderung tinggi untuk burung. Pada beberapa kasus, 19% dari seluruh pasangan dalam suatu populasi merupakan pasangan jantan-jantan.[45]

Penguin[sunting | sunting sumber]

Pengamatan paling awal terhadap perilaku homoseksual penguin berasal dari tahun 1911. George Murray Levick, penjelajah asal Britania Raya, mendokumentasikan perilaku tersebut pada penguin Adélie (Pygoscelis adeliae) di wilayah Tanjung Adare. Laporan yang ia buat dianggap terlalu berat untuk diterbitkan kepada publik saat itu sehingga salinan yang ada pun hanya tersedia secara privat bagi para ilmuwan dan diterjemahkan ke dalam bahasa Yunani untuk mencegah penyebarannya. Douglas Russell, kurator dari Natural History Museum London, menemukan kembali laporan tersebut sekitar seabad kemudian dan menerbitkannya dalam jurnal Polar Record bulan Juni 2012.[46]

Pada awal bulan Februari 2004, New York Times melaporkan mengenai sepasang penguin ikat dagu (Pygoscelis antarcticus) jantan bernama Roy dan Silo di Central Park Zoo di New York City yang berhasil menetaskan dan mengasuh seekor anak penguin dari telur yang diberikan kepada mereka oleh petugas kebun binatang.[13] Beberapa penguin di kebun binatang lain di New York juga teramati berpasangan homoseksual.[47]

Sepasang penguin raja jantan (Aptenodytes patagonicus) di Kebun Binatang Odense di Denmark mengadopsi sebuah telur yang telah ditinggalkan oleh induknya. Mereka berhasil mengerami telur tersebut hingga menetas dan membesarkan anak penguin yang lahir.[48] Kebun binatang di Jepang dan Jerman juga memiliki pasangan penguin homoseksual.[30][49]

Kebun Binatang Bremerhaven di Jerman memisahkan tiga pasangan penguin Humboldt (Spheniscus humboldti) jantan agar dapat berkembang biak serta mengimpor penguin betina dari penangkaran di Swedia. Ketiga pasangan jantan telah teramati mencoba mengawini satu sama lain dan menggunakan batu sebagai pengganti telur untuk ditetaskan. Beberapa kelompok gay Jerman memprotes upaya kebun binatang tersebut untuk memisahkan pasangan jantan-jantannya. Direktur kebun binatang Heike Kueck mengatakan bahwa tidak diketahui apakah ketiga pasangan terebut betul homoseksual atau hanya berhubungan erat karena sedikitnya betina dan bahwa kebun binatang hanya ingin melestarikan penguin Humboldt yang langka dan tidak berniat untuk memisah paksa pasangan penguin homoseksual.[50]

Sepasang penguin Magellan jantan (Spheniscus magellanicus), yang telah berbagi sarang selama enam tahun di Kebun Binatang San Francisco dan membesarkan seekor anak, berpisah ketika pejantan di sarang tetangga mereka mati dan betinanya mencari pasangan baru.[51]

Suki dan Chupchikoni merupakan pasangan penguin Afrika betina (Spheniscus demersus) di Taman Safari Ramat Gan di Israel. Chupchikoni sebelumnya dikira adalah seekor penguin jantan.[52]

Hering[sunting | sunting sumber]

Dua hering griffon jantan bernama Dashik dan Yehuda di Kebun Binatang Alkitabiah Yerusalem bersenggama satu sama lain dan membuat sarang bersama. Petugas kebun binatang memberikan sebuah telur palsu kepada kedua hering tersebut yang kemudian mereka erami secara bergiliran. 45 hari kemudian, petugas mengganti telur tersebut dengan seekor anak hering yang selanjutnya dibesarkan oleh kedua hering.[53] Beberapa tahun kemudian, Yehuda tertarik terhadap seekor hering betina baru di kebun binatang. Dashik menjadi depresi dan kemudian dipindakan ke kebun penelitian zoologi di Universitas Tel Aviv. Ia di sana pun membuat sarang bersama seekor hering betina lain.[54]

Dua hering jantan di Kebun Binatang Allwetter di Muenster, Jerman membuat sarang bersama dan mempertahankan sarang mereka dari hering lain. Mereka akhirnya dipisah dengan salah satu dipindah ke Republik Ceko dan diganti oleh seekor betina. Kelompok gay di Jerman memprotes pemisahan tersebut.[55]

Mamalia[sunting | sunting sumber]

Seekor anjing Labrador betina yang sedang menunggangi betina lains.

Bonobo[sunting | sunting sumber]

Bonobo merupakan spesies kera besar yang sepenuhnya biseksual. Baik bonobo betina dan jantan keduanya terlibat dalam hubungan heteroseksual dan homoseksual. Sekitar 60% dari seluruh aktivitas seksual bonobo dilakukan antara sesama betina. Meskipun frekuensi perilaku homoseksual bonobo merupakan yang tertinggi untuk spesies kera besar, perilaku homoseksual telah teramati di semua jenis kera besar serta beberapa primata lainnya.[56][57][58][59][60][61][62][63]

Bison Amerika[sunting | sunting sumber]

Bison Amerika jantan (Bison bison) telah teramati menunjukan ketertarikan, menunggangi, hingga melakukan penetrasi anal kepada pejantan lain. Perayaan Okipa oleh Suku Mandan ditutup dengan sebuah upacara yang mereka perilaku bison tersebut. Masyarakat meyakini bahwa upacara tersebut memastikan bahwa bison akan kembali datang di musim berikutnya.[64]

Gajah[sunting | sunting sumber]

Gajah Afrika dan gajah Asia jantan telah teramati menunjukkan perilaku homoseksual. Hubungan sesama jenis kelamin umum ditemukan baik pada jantan maupun betina. Sekitar 45% dari aktivitas seksual Gajah Asia dalam penangkaran dilakukan sesama jenis kelamin. Rupa dari perilaku tersebut antara lain seperti berciuman, saling melilitkan belalai, dan saling memasukkan belalai ke mulut satu sama lain. Gajah-gajah jantan sering lebih memilih terpisah dari kawanan pada umumnya dan membentuk kawanan kecil. Di dalamnya terdiri atas seekor gajah bersama satu atau dua ekor gajah jantan yang lebih muda. Perilaku seksual menduduki posisi penting di dalam dinamika sosial gajah-gaja tersebut. Tidak seperti hubungan heteroseksual gajah yang selalu beralih-alih antara individu satu ke yang lain, hubungan homoseksual antara sesama pejantan dapat bertahan selama bertahun-tahun. Perilaku yang ditunjukkan serupa dengan perilaku ketertarikan heteroseksua di antaranya seperti satu pejantan meletakkan belalainya di punggu pejantan lain lalu mendorong gadingnya ke depan seperti ketika seekor pejantan akan menunggangi betina.[65]

Jerapah[sunting | sunting sumber]

Jerapah jantan seringkali teramati menunjukkan perilaku homoseksual. Dua jerapah jantan dapat terlibat dalam aktivitas necking (beradu leher) lalu diikuti dengan membelai dan mengelus tubuh satu sama lain hingga menunggangi dan orgasme. Interaksi seperti itu di antara pejantan lebih sering terjadi daripada interaksi serupa pada pasangan heteroseksual.[66] Satu penelitian menyebutkan bahwa 94% aktivitas menunggangi berlangsung antara dua ekor pejantan sementara hanya sekitar 1% berlangsung antara dua ekor betina.[67]

Kelelawar dan kalong[sunting | sunting sumber]

Video: Dua ekor kalong Bonin jantan (Pteropus pselaphon) sedang melakukan fellatio satu sama lain.[68]

Lebih dari 20 spesies kelelawar dan kalong telah teramati menampilkan perilaku homoseksual.[23][68]

Lumba-lumba[sunting | sunting sumber]

Lumba-lumba Amazon (Inia geoffrensis) telah teramati melakukan aktivitas seksual kelompok antara 3 hingga 5 individu. Di dalam kelompok tersebut biasanya terdiri atas pejantan muda dan satu atau dua ekor betina. Aktivitas seksual yang dilakukan juga umumnya nonreproduktif dengan menggesekkan alat kelamin dengan moncong, sirip, maupun alat kelamin lumba-lumba yang lain tanpa mempedulikan jantan atau betina.[69] Penetrasi ke dalam lubang sembur baik homoseksual maupun heteroseksual juga telah teramati di dalam penangkaran.[69][70] Lumba-lumba jantan juga terkadang melakukan seks bersama lumba-lumba tucuxi jantan (Sotalia fluviatilis).[69]

Lumba-lumba paruh panjang (Stenella longirostris) dapat menampilkan perilaku seksual dalam berbagai kombinasi pasangan jantan dan betina.[71] Persaingan antara kawanan lumba-lumba hidung botol (Tursiops truncatus) dan lumba-lumba tutul Atlantik (Stenella frontalis) terkadang bukan berupa pertarungan fisik melainkan berupa perilaku homoseksual antara pejantan.[72]

Marmot[sunting | sunting sumber]

Perilaku homoseksual umum ditemukan pada marmot liar.[73] Marmot Olympia (Marmota olympus) dan marmot abu-abu (Marmota caligata) betina seringkali memperlihatkan perilaku afeksi dan seksual, termasuk menunggangi, terhadap betina lain.[73] Perilaku tersebut terutama meningkat ketika para betina berada dalam puncak siklus estrus.[73][74] Perilaku homoseksual umumnya dimulai dengan aktivitas sapaan yaitu ketika saut betina mencium pipi atau mulut betina lain menggunakan hidungnya. Betina tersebut juga dapat menggigit telinga atau leher pasangannya itu yang pada gilirannya akan merespon dengan mengangkat ekornya. Penciuman juga dapat dilakukan terhadap area kelamin lawan menggunakan hidung atau mulut. Penunggangan kemudian dapat terjadi dengan betina yang di atas menahan leher betina yang ditunggangi sambil memberian dorongan dan betina yang ditunggangi pun mengangkat punggung dan ekornya.[73][75]

Singa[sunting | sunting sumber]

Seekor singa jantan menunggangi singa jantan lain.

Baik singa jantan dan singa betina telah teramati menunjukkan perilaku homoseksual.[76]

Domba[sunting | sunting sumber]

Sekitar 8-10% domba (Ovis aries) jantan memiliki orientasi homoseksual.[10][33][77][78][79] Selain itu, sekitar 18–22% domba jantan memiliki orientasi biseksual.[77]

Sebuah penelitian tahun 2003 menyebutkan bahwa homoseksualitas pada domba jantan memiliki kaitan dengan satu region pada otak domba yang oleh para peneliti itu disebut ovine Sexually Dimorphic Nucleus (oSDN). Pada domba jantan homoseksual, region oSDN mereka hanya berukuran sekitar separuh dari yang ada pada domba jantan heteroseksual dan memiliki lebih sedikit neuron. Tingkat mRNA aromatasa pada oSDN lebih tinggi untuk domba jantan heteroseksual dibandingkan domba betina. Sementara itu, pada domba jantan homoseksual, tingkatnya berada pada level pertengahan. Hasil tersebut menunjukkan bahwa, "... variasi preferensi pasangan seksual yang terjadi secara alami dapat memiliki kaitan terhadap perbedaan pada anatomi otak dan kemampuan otak dalam mensisntesiskan estrogen."[31]

Aktivitas afeksi dan seksual homoseksual juga terjadi pada pejantan di spesies domba liar seperti domba tanduk besar (Ovis canadensis), domba Dall (Ovis dalli), mouflon, dan urials (Ovis orientalis). Aktivitas seksual antara pejantan umumnya meliputi penunggagan dan hubungan anal. Penjilatan kemaluan juga ditemukan pada domba Dall. Domba jantan yang lebih besar umumnya menunggangi domba jantan yang lebih kecil dengan berdiri pada kaki belakangnya dan menaruh kaki depannya pada panggul pasangannya dengan penis yang sedang ereksi. Penetrasi anal penuh dapat dicapai diiringi dengan dorongan pelvis hingga ejakulasi. Aktivitas homoseksual juga dapat berlangsung dalam suatu kumpulan yang terdiri atas tiga hingga sepuluh ekor pejantan.[80]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Lihat paragraf kedua artikel ini soal mengapa kata yang dipakai adalah "dipandang".
  2. ^ Kalimat asli dalam bahasa Inggris: "... the animal kingdom [does] it with much greater sexual diversity – including homosexual, bisexual and nonreproductive sex – than the scientific community and society at large have previously been willing to accept".[7]
  3. ^ Kalimat asli dalam bahasa Inggris: "... necessarily an account of human interpretations of these phenomena."[8]
  4. ^ Kalimat asli dalam bahasa Inggris: "Although homosexual behavior is very common in the animal world, it seems to be very uncommon that individual animals have a long-lasting predisposition to engage in such behavior to the exclusion of heterosexual activities. Thus, a homosexual orientation, if one can speak of such thing in animals, seems to be a rarity."[9]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Same-sex Behavior Seen In Nearly All Animals, Review Finds". Science Daily. 2009-06-17. Diakses tanggal 2017-11-04. 
  2. ^ "Same-sex behavior seen in nearly all animals". Phys.org. 2009-06-16. Diakses tanggal 2017-11-04. 
  3. ^ Bagemihl 1999.
  4. ^ Kluger, Jeffrey (1999-04-18). "The Gay Side of Nature". Time. Diakses tanggal 2017-11-04. 
  5. ^ Fereydooni, Arash (2012-03-14). "Do Animals Exhibit Homosexuality?". Diakses tanggal 2017-11-04. 
  6. ^ "Against Nature? An exhibition on animal homosexuality". University of Oslo. 2016-04-13. Diakses tanggal 2017-11-04. 
  7. ^ a b Reid, Calvin (1999-02-01). "Gay Lib for the Animals: A New Look At Homosexuality in Nature" 245 (5). Publishers Weekly. Diakses tanggal 2017-11-04. 
  8. ^ a b Bagemihl 1999, hlm. 2.
  9. ^ a b Levay 1996, hlm. 207.
  10. ^ a b Poiani, Aldo; Dixson, A. F. (2010). Animal Homosexuality: A Biosocial Perspective. Cambridge University Press. p. 179. 
  11. ^ a b Levay 1996, hlm. 70-71.
  12. ^ "Brief for Amici Curiae in Support of Petitioners, Lawrence v. Texas" (PDF). American Psychological Association. Januari 2003. 
  13. ^ a b Smith, Dinitia (2004-02-07). "Love That Dare Not Squeak Its Name". The New York Times. Diakses tanggal 2017-11-04. 
  14. ^ Dorit, Robert (September-Oktober 2004). "Rethinking Sex". American Scientists 92 (5): 464–467. JSTOR 27858456. (registration required (help)). 
  15. ^ a b Bagemihl 1999, hlm. 122–166.
  16. ^ Roughgarden 2004, hlm. 13-183.
  17. ^ Vasey, Paul L. (1995). "Homosexual behaviour in primates: A review of evidence and theory". International Journal of Primatology 16: 173–204. 
  18. ^ Sommer & Vasey 2006, hlm. 10-11.
  19. ^ a b Douglas, Kate (2009). Homosexual selection. New Scientist 204 (2737): 48–51. doi:10.1016/S0262-4079(09)63200-0. 
  20. ^ a b c Bagemihl 1999, hlm. 164.
  21. ^ Balthazart, Jacques (2011). "Minireview: Hormones and Human Sexual Orientation". Endocrinology 152 (8): 2937–2947. doi:10.1210/en.2011-0277. 
  22. ^ Oregon Health & Science University (2004-03-09). "Biology Behind Homosexuality In Sheep, Study Confirms". ScienceDaily. Diakses tanggal 2017-11-09. 
  23. ^ a b Riccucci, Marco (2011). "Same-sex sexual behaviour in bats". Hystrix, the Italian Journal of Mammalogy 22 (1): 139–147. doi:10.4404/hystrix-22.s1-4478. 
  24. ^ Roughgarden 2004, hlm. 128, 154.
  25. ^ "1,500 Animal Species Practice Homosexuality". News-medical.net. 2006-10-23. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-05-28. Diakses tanggal 2007-09-10. 
  26. ^ "Homosexuality in the Animal kingdom". Natural History Museum, University of Oslo. Februari 2009. Diakses tanggal 2017-10-06. 
  27. ^ Moskowitz, Clara (2008-05-19). "Homosexuality Common in the Wild, Scientists Say". Fox News. Diakses tanggal 2008-07-02. 
  28. ^ Bagemihl 1999, hlm. 117.
  29. ^ Lodé, Thierry (2007). La guerre des sexes chez les animaux. Paris: Editions Odile Jacob. ISBN 2-7381-1901-8. 
  30. ^ a b "Cold Shoulder for Swedish Seductresses | Germany". Deutsche Welle. 2005-02-10. Diakses tanggal 2017-11-12. 
  31. ^ a b Roselli, Charles E.; Kay Larkin; John A. Resko; John N. Stellflug; Fred Stormshak (2004). "The Volume of a Sexually Dimorphic Nucleus in the Ovine Medial Preoptic Area/Anterior Hypothalamus Varies with Sexual Partner Preference". Endocrinology 145 (2): 478–483. PMID 14525915. doi:10.1210/en.2003-1098. 
  32. ^ a b Adler, Tina (1997). "Animal's Fancies". Society For Science And The Public 151 (1): 8–9. JSTOR 3980720. 
  33. ^ a b c Roselli, Charles E.; Stormshak, Fred (2009). "The Neurobiology of Sexual Partner Preferences in Rams". Hormones and Behavior 55 (5): 611–620. doi:10.1016/j.yhbeh.2009.03.013. 
  34. ^ Sommer & Vasey 2006, hlm. 5–6.
  35. ^ "Sexual preference chemical found in mice". BBC News. 2011-03-23. Diakses tanggal 2011-03-24. 
  36. ^ Liu, Yan; Jiang, Yun’ai; Si, Yunxia; Kim, Ji-Young; Chen, Zhou-Feng; Rao, Yi (2011). "Molecular regulation of sexual preference revealed by genetic studies of 5-HT in the brains of male mice". Nature 472: 95–99. doi:10.1038/nature09822. 
  37. ^ Liu, Tong; Dartevelle, Laurence; Yuan, Chunyan; Wei, Hongping; Wang, Ying; Ferveur, Jean-François; Guo, Aike (2009). "Reduction of Dopamine Level Enhances the Attractiveness of Male Drosophila to Other Males". PLOS ONE 4 (2): e4574. doi:10.1371/journal.pone.0004574. 
  38. ^ Liu, Tong; Dartevelle, Laurence; Yuan, Chunyan; Wei, Hongping; Wang, Ying; Ferveur, Jean-François; Guo, Aike (2008). "Increased Dopamine Level Enhances Male–Male Courtship in Drosophila". Journal of Neuroscience 28 (21): 5539–5546. doi:10.1523/JNEUROSCI.5290-07.2008. 
  39. ^ Park, Dongkyu; Choi, Dongwook; Lee, Junghoon; Lim, Dae-sik; Park, Chankyu (2010). "Male-like sexual behavior of female mouse lacking fucose mutarotase". BMC Genetics 11 (62). doi:10.1186/1471-2156-11-62. 
  40. ^ Terry, J. (2000). "'Unnatural Acts' in Nature: The Scientific Fascination with Queer Animals". GLQ: A Journal of Lesbian and Gay Studies 6 (2): 151, 43. doi:10.1215/10642684-6-2-151. 
  41. ^ Braithwaite, L. W. (1981). "Ecological studies of the Black Swan III – Behaviour and social organization". Australian Wildlife Research 8 (1): 135–146. doi:10.1071/WR9810135. 
  42. ^ Bagemihl 1999, hlm. 487–491.
  43. ^ "Oslo gay animal show draws crowds". BBC News. 2006-10-19. Diakses tanggal 2009-06-15. 
  44. ^ Smith, Dinitia (2004-02-07). "Central Park Zoo's gay penguins ignite debate". San Francisco Chronicle,. The New York Times. Diakses tanggal 2007-09-10. 
  45. ^ Bagemihl 1999, hlm. 493.
  46. ^ McGrath, Matt (2012-06-10). "'Depraved' sex acts by penguins shocked polar explorer". BBC News. Diakses tanggal 2017-11-16. 
  47. ^ Cardoze, Cristina (2002-06-10). "They're in love. They're gay. They're penguins... And they're not alone.". Timeless Spirit Magazine. Columbia University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-01-23. 
  48. ^ Taylor, Lesley Ciarula (2012-11-08). "World first as gay King penguins become fathers". Toronto Star. Diakses tanggal 2017-11-17. 
  49. ^ "Gay penguin couple adopts abandoned egg in German zoo". CBC News. 2009-06-05. Diakses tanggal 2017-11-17. 
  50. ^ "Gay outrage over penguin sex test". BBC News. 2005-02-14. Diakses tanggal 2011-11-17. 
  51. ^ May, Meredith (2009-07-14). "Widow a wedge between zoo's male penguin pair". San Francisco Chronicle. Diakses tanggal 2010-11-17. 
  52. ^ Schuster, Ruth (2013-12-19). "Lesbian Penguins Shack Up at Israeli Zoo". The Forward. Diakses tanggal 2017-11-17. 
  53. ^ Silver, Eric (1999-08-02). "Gay vulture couple raise surrogate chicks". The Independent. Diakses tanggal 2009-09-21. 
  54. ^ Lis, Jonathan (2009-09-21). "'Gay' vulture couple split up at Jerusalem zoo, then become fathers". Haaretz. Diakses tanggal 2009-09-21. 
  55. ^ Adams, William Lee (2010-11-26). "German Zoo Attempts to Re-Orient Gay Vultures". TIME. Diakses tanggal 2017-11-17. 
  56. ^ de Waal, Frans B. M. (2001). "Bonobos and Fig Leaves". The ape and the sushi master : cultural reflections by a primatologist. Basic Books. ISBN 84-493-1325-2. 
  57. ^ "Bonobos at the Columbus Zoo". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-08-17. 
  58. ^ Frans B. M. de Waal (Maret 1995). "Bonobo Sex and Society". Scientific American. pp. 82–88. Diakses tanggal 2006-07-17. 
  59. ^ Frans de Waal, "Bonobo Sex and Society", Scientific American (March 1995), p. 82ff
  60. ^ "The behavior of a close relative challenges assumptions about male supremacy in human evolution". Primates.com. Diakses tanggal 2010-11-17. 
  61. ^ "Courtney Laird, "Social Organization"". Bio.davidson.edu. Diakses tanggal 2010-11-17. 
  62. ^ Stanford, C. B. (1998). "The social behavior of chimpanzees and bonobos". Current Anthropology 39: 399–407. 
  63. ^ Kano, Takayoshi (1992). The Last Ape: Pygmy Chimpanzee Behavior and Ecology. Stanford: Stanford University Press. 
  64. ^ Bagemihl, Bruce (Mei 2000). Left-Handed Bears & Androgynous Cassowaries: Homosexual/transgendered animals and indigenous knowledge. Whole Earth. Diakses tanggal 2017-11-23. 
  65. ^ Bagemihl 1999, hlm. 427–430.
  66. ^ Coe, M. J. (1967). ""Necking" behavior in the giraffe". Journal of Zoology 151 (3): 313–321. doi:10.1111/j.1469-7998.1967.tb02117.x. 
  67. ^ Bagemihl 1999, hlm. 391–393.
  68. ^ a b Sugita, N. (2016). "Homosexual Fellatio: Erect Penis Licking between Male Bonin Flying Foxes Pteropus pselaphon". PLOS ONE 11 (11): e0166024. doi:10.1371/journal.pone.0166024. 
  69. ^ a b c Bagemihl 1999, hlm. 339–348
  70. ^ Sylvestre, J.-P. "Some Observations on Behavior of Two Orinoco Dolphins (Inia geoffrensis humboldtiaba [Pilleri and Gihr 1977]), in Captivity, at Duisburg Zoo" (PDF). Aquatic Mammals 11 (2): 58–65. 
  71. ^ Norris, Kenneth S.; Dohl, Thomas P. (1980). "Behaviour of the Hawaiian spinner dolphin, Stenella longirostris". Fishery Bulletin 77 (4): 821–849. 
  72. ^ Herzing, D. L.; Johnson, C. M. (1997). "Interspecific Interaction between Spotted Dolphins (Stenella frontalis) and Bottlenose Dolphins (Tursiops truncatus) in the Bahamas, 1985–1995". Aquatic Mammals 23: 85–99. 
  73. ^ a b c d Bagemihl 1999, hlm. 525-527
  74. ^ Barash, D. P. (1973). "The Social Biology of the Olympic Marmot". Animal Behaviour Monographs 6 (3): 171–245. doi:10.1016/0003-3472(73)90002-X. 
  75. ^ Barash, D. P. (1974). "The social behaviour of the hoary marmot (Marmota caligata)". Animal Behaviour 22 (1): 256–261. doi:10.1016/S0003-3472(74)80077-1. 
  76. ^ Bagemihl 1999, hlm. 302–305.
  77. ^ a b Roselli, Charles E.; Stormshak, Fred (2009). "Prenatal Programming of Sexual Partner Preference: The Ram Model". Journal of Neuroendocrinology 21 (4): 359–364. doi:10.1111/j.1365-2826.2009.01828.x. 
  78. ^ Roselli, Charles E.; Larkin, Kay; Schrunk, Jessica M.; Stormshak, Fredrick. "Sexual partner preference, hypothalamic morphology and aromatase in rams". Physiology & Behavior 83 (2): 233–245. doi:10.1016/j.physbeh.2004.08.017. 
  79. ^ Perkins, A.; Fitzgerald, J. A.; Price, E. O. (1992). "Luteinizing hormone and testosterone response of sexually active and inactive rams". Journal of Animal Science 70 (7): 2086–2093. PMID 1644682. 
  80. ^ Bagemihl 1999, hlm. 456–461.

Sumber tersitasi[sunting | sunting sumber]

  • Bagemihl, Bruce (1999), Biological Exuberance: Animal Homosexuality and Natural Diversity, New York: St. Martin's Press, ISBN 978-0312253776 
  • Levay, Simon (1996), Queer Science: The Use and Abuse of Research into Homosexuality, Cambridge, Amerika Serikat: MIT Press, ISBN 9780262121996 
  • Roughgarden, Joan (2004), Evolutions Rainbow: Diversity, Gender and Sexuality in Nature and People, Berkeley: University of California Press 
  • Sommer, Volker; Vasey, Paul L. (2006), Homosexual Behaviour in Animals, An Evolutionary Perspective, Cambridge: Cambridge University Press, ISBN 0-521-86446-1 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]