Lompat ke isi

Penguin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Penguin
Rentang fosil: Paleosen-sekarang
62–0 jtyl
Penguin gentoo, Pygoscelis papua
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Filum:
Kelas:
Infrakelas:
Ordo:
Sphenisciformes

Sharpe, 1891
Famili:
Spheniscidae

Bonaparte, 1831
Modern genera

Aptenodytes
Eudyptes
Eudyptula
Megadyptes
Pygoscelis
Spheniscus

Penguin (bentuk tidak baku : pinguin) atau angsa gempal (terjemahan dari bahasa Belanda : vetgans) adalah sekelompok burung akuatik yang tidak bisa terbang dari famili Spheniscidae dari ordo Sphenisciformes.[1] Mereka hidup hampir secara eksklusif di Belahan Bumi Selatan : hanya satu spesies , penguin Galápagos , yang ditemukan di utara Khatulistiwa . Sangat beradaptasi dengan kehidupan di air laut, penguin memiliki bulu dan sirip berwarna gelap dan putih untuk berenang . Kebanyakan penguin memakan kril , ikan , cumi-cumi dan bentuk kehidupan laut lainnya yang mereka tangkap dengan paruhnya dan ditelan utuh saat berenang. Penguin mempunyai lidah yang berduri dan rahang yang kuat untuk mencengkeram mangsanya yang licin.[2]

Mereka menghabiskan sekitar separuh hidup mereka di darat dan separuhnya lagi di laut. Spesies terbesar yang masih hidup adalah penguin kaisar ( Aptenodytes forsteri )[3] : rata-rata, penguin dewasa memiliki tinggi sekitar 1,1 m (3 kaki 7 inci) dan berat 35 kg (77 lb). Spesies penguin terkecil adalah penguin kecil ( Eudyptula minor ), juga dikenal sebagai penguin peri, yang tingginya sekitar 30–33 cm (12–13 inci) dan berat 1,2–1,3 kg (2,6–2,9 lb).[4] Saat ini, penguin yang lebih besar umumnya menghuni daerah yang lebih dingin, dan penguin yang lebih kecil menghuni daerah yang beriklim sedang atau tropis. Beberapa spesies penguin prasejarah berukuran sangat besar: setinggi atau seberat manusia dewasa. Terdapat keanekaragaman spesies yang besar di wilayah sub-Antarktika , dan setidaknya ada satu spesies raksasa di wilayah sekitar 2.000 km selatan khatulistiwa 35 juta tahun yang lalu , selama Eosen Akhir , iklim yang jelas lebih hangat dibandingkan saat ini[5]

Daftar spesies

[sunting | sunting sumber]
Penguin Adélie (Pygoscelis adeliae) memberi makan penguin muda
Penguin magellan (Spheniscus magellanicus) memiliki garis hitam yang membentuk kerah
Penguin pelompat-batu selatan (Eudyptes chrysocome) memamerkan jambulnya
Dua penguin kaisar dan satu penguin gentoo di tengah

Jumlah spesies penguin yang masih ada masih diperdebatkan. Bergantung pada otoritas mana yang diikuti, keanekaragaman hayati penguin bervariasi antara 17 dan 20 spesies hidup, semuanya dalam subfamili Spheniscinae. Beberapa sumber menganggap penguin sirip putih sebagai spesies Eudyptula yang terpisah , sementara sumber lain menganggapnya sebagai subspesies dari penguin kecil; situasi sebenarnya tampaknya lebih rumit.[6][7][8] Demikian pula, masih belum jelas apakah penguin kerajaan adalah spesies terpisah atau hanya morf warna dari penguin makaroni. Status penguin pelompat-batu juga tidak jelas.

Diperbarui setelah Marples (1962), Acosta Hospitaleche (2004), dan Ksepka dkk. (2006).[9] Subfamily Spheniscinae –penguin modern

Image Genus Species
Aptenodytes Miller, JF, 1778 – great penguins
Pygoscelis Wagler, 1832 – brush-tailed penguins
Eudyptula Bonaparte, 1856 – little penguins
Spheniscus Brisson 1760 – banded penguins
Megadyptes Milne-Edwards, 1880
Eudyptes Vieillot, 1816 – crested penguins

Anatomi dan fisiologi

[sunting | sunting sumber]
Sayap penguin memiliki struktur tulang umum yang sama dengan burung yang terbang, tetapi tulangnya lebih pendek dan kokoh sehingga dapat berfungsi sebagai sirip. 1). humerus 2). Tulang Sesamoid 3). Radius 4). Ulna 5). Tulang Karpal Radial 6). Karpometakarpus 7). Falang
Kulit penguin yang tertaksidermi

Penguin sangat beradaptasi dengan kehidupan akuatik . Sayap mereka telah berevolusi menjadi sirip, tidak berguna untuk terbang di udara. Namun, di dalam air, penguin sangat lincah. Berenang penguin terlihat sangat mirip dengan terbangnya burung di udara.[11] Di dalam bulu halus terdapat lapisan udara yang terpelihara, sehingga menjamin daya apung. Lapisan udara juga membantu melindungi burung di perairan dingin. Di darat, penguin menggunakan ekor dan sayapnya untuk menjaga keseimbangan saat berdiri tegak.

Semua penguin memiliki pelindung untuk kamuflase – yaitu, mereka memiliki punggung berwarna hitam dan sayap dengan bagian depan berwarna putih.[12] Pemangsa yang melihat ke atas dari bawah (seperti seguni atau anjing laut macan tutul ) mengalami kesulitan membedakan antara perut penguin putih dan permukaan air yang memantulkan cahaya. Bulu gelap di punggung mereka menyamarkan mereka dari atas.

Penguin gentoo adalah burung bawah air tercepat di dunia. Mereka mampu mencapai kecepatan hingga 36 km (sekitar 22 mil) per jam saat mencari makanan atau melarikan diri dari pemangsa. Mereka juga mampu menyelam hingga kedalaman 170–200 meter (sekitar 560–660 kaki). [13]Penguin yang berukuran kecil biasanya tidak menyelam dalam-dalam; mereka menangkap mangsanya di dekat permukaan dalam penyelaman yang biasanya hanya berlangsung satu atau dua menit. Penguin yang lebih besar bisa menyelam lebih dalam jika diperlukan. Penguin kaisar adalah burung dengan penyelam terdalam di dunia. Mereka bisa menyelam hingga kedalaman sekitar 550 meter (1.800 kaki) sambil mencari makanan. [14]

Penguin berjalan terhuyung-huyung atau meluncur dengan perutnya melintasi salju sambil menggunakan kaki mereka untuk mendorong dan mengarahkan diri mereka sendiri, sebuah gerakan yang disebut "luncur tengkurap", yang menghemat energi saat bergerak cepat. Mereka juga melompat dengan kedua kaki rapat jika ingin bergerak lebih cepat atau melintasi medan terjal atau berbatu.

Penguin memiliki indra pendengaran yang rata-rata terhadap burung;[15] ini digunakan oleh indukan dan anakan untuk mencari lokasi satu sama lain di koloni yang padat .[16]Mata mereka diadaptasi untuk penglihatan bawah air dan merupakan alat utama mereka untuk menemukan mangsa dan menghindari predator; di udara diduga mereka menderita rabun jauh , meskipun penelitian belum mendukung hipotesis ini.[17]

Penguin gentoo berenang di Akuarium Penguin Nagasaki

Penguin memiliki lapisan bulu penyekat yang tebal yang membuat mereka tetap hangat di dalam air (kehilangan panas di air jauh lebih besar daripada di udara). Penguin kaisar memiliki kepadatan bulu maksimum sekitar sembilan bulu per sentimeter persegi yang sebenarnya jauh lebih rendah dibandingkan burung lain yang hidup di lingkungan antarktika. Namun, mereka telah diidentifikasi memiliki setidaknya empat jenis bulu yang berbeda: selain bulu tradisional, penguin kaisar juga memiliki bulu sisa , bulu dalam, dan filoplum . Bulu sisa adalah bulu halus yang menempel langsung ke bulu utama dan pernah diyakini bertanggung jawab atas kemampuan burung untuk menghemat panas saat berada di bawah air; bulu dalam adalah bulu kecil yang menempel langsung pada kulit, dan pada penguin jauh lebih padat dibandingkan burung lainnya; terakhir filoplum adalah batang telanjang kecil (panjangnya kurang dari 1 cm) yang diakhiri dengan hamparan serat— filoplum diyakini memberi burung terbang gambaran di mana bulu mereka berada dan apakah perlu dirapikan atau tidak, sehingga kehadiran mereka di penguin mungkin tampak tidak konsisten, tetapi penguin juga sering bersolek.[18]

Penguin kaisar memiliki massa tubuh terbesar dari semua penguin, yang selanjutnya mengurangi luas permukaan relatif dan kehilangan panas. Mereka juga mampu mengontrol aliran darah ke ekstremitasnya, mengurangi jumlah darah yang menjadi dingin, namun tetap menjaga ekstremitasnya agar tidak membeku. Di musim dingin Antarktika yang sangat dingin, betinanya mencari makan di laut, sementara jantannya harus berani menghadapi cuaca sendirian. Mereka sering berkerumun untuk menjaga kehangatan dan memutar posisi untuk memastikan setiap penguin mendapat giliran di tengah kempaan panas.

Mereka bisa minum air garam karena kelenjar supraorbitalnya menyaring kelebihan garam dari aliran darah. Garam dikeluarkan dalam cairan pekat dari saluran hidung.[19][20][21]

Meskipun hampir semua spesies penguin berasal dari Belahan Bumi Selatan, mereka tidak hanya ditemukan di daerah beriklim dingin, seperti Antartika . Faktanya, hanya sedikit spesies penguin yang benar-benar hidup di wilayah selatan. Beberapa spesies hidup di zona beriklim sedang ;[22][Verifikasi gagal] salah satunya, penguin Galápagos, hidup di utara Kepulauan Galápagos , tetapi hal ini hanya dimungkinkan oleh perairan Arus Humboldt Antartika yang dingin dan kaya yang mengalir di sekitar pulau-pulau ini.[23]Selain itu, meskipun iklim wilayah Arktik dan Antartika serupa, tidak ada penguin yang ditemukan di Arktik.[24]

Penguin Galapagos di pulau Isabela

Beberapa penulis berpendapat bahwa penguin adalah contoh yang baik dari Aturan Bergmann[25][26] di mana populasi bertubuh lebih besar hidup di garis lintang yang lebih tinggi dibandingkan populasi bertubuh lebih kecil. Ada beberapa ketidaksepakatan mengenai hal ini dan beberapa penulis lain telah mencatat bahwa terdapat fosil spesies penguin yang bertentangan dengan hipotesis ini dan bahwa arus laut dan pembalikan massa air kemungkinan besar mempunyai pengaruh yang lebih besar terhadap keanekaragaman spesies dibandingkan dengan garis lintang saja.[27][28]

Populasi utama penguin ditemukan di Angola,Antartika, Argentina, Australia , Chili , Namibia , Selandia Baru, dan Afrika Selatan .[29][30] Citra satelit dan foto yang dirilis pada tahun 2018 menunjukkan populasi 2 juta jiwa di Ile aux Cochons yang terpencil di Prancis telah menyusut, dan hanya tersisa 200.000 jiwa, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Antarctic Science.[31]

Penguin tali dagu di Antarktika

Penguin gentoo menjaga anaknya yang sedang tidur Brown Bluff

Penguin sebagian besar berkembang biak dalam koloni besar, kecuali spesies bermata kuning dan Fiordland; ukuran koloni ini bervariasi mulai dari 100 pasang untuk penguin gentoo hingga beberapa ratus ribu untuk penguin raja, makaroni, dan penguin tali dagu.[32] Hidup berkoloni menghasilkan interaksi sosial tingkat tinggi antar burung, yang menghasilkan beragam tampilan visual dan vokal pada semua spesies penguin. Tampilan agonistik adalah tampilan yang dimaksudkan untuk menghadapi atau mengusir, atau secara bergantian menenangkan dan menghindari konflik dengan, individu lain. [33]

Penguin membentuk pasangan monogami untuk musim kawin, meskipun tingkat pasangan yang berpasangan kembali sangat bervariasi. Kebanyakan penguin bertelur dua butir dalam satu sarang, meskipun dua spesies terbesar, penguin kaisar dan penguin raja , hanya bertelur satu.[34] Kecuali penguin kaisar, yang jantan melakukan semuanya, semua penguin berbagi tugas pengeraman .[35] Pengeraman ini dapat berlangsung berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu karena salah satu anggota dari pasangan tersebut mencari makan di laut.

Penguin umumnya hanya bertelur satu; pengecualiannya adalah penguin kecil, yang dapat membesarkan dua atau tiga anak dalam satu musim.[36]

Telur penguin lebih kecil dibandingkan spesies burung lainnya jika dibandingkan secara proporsional dengan berat burung induknya; dengan berat 52 g (2 oz), telur penguin kecil memiliki berat 4,7% dari berat induknya, dan telur penguin kaisar seberat 450 g (1 pon) memiliki berat 2,3%.[34] Bentuk cangkang yang relatif tebal antara 10 dan 16% dari berat telur penguin, mungkin untuk mengurangi efek dehidrasi dan meminimalkan risiko pecah di lingkungan bersarang yang buruk.[37] Kuning telurnya juga besar dan terdiri dari 22–31% telur. Sebagian kuning telur sering kali tertinggal saat anak lahir, dan dianggap membantu menopang anak jika induknya terlambat kembali membawa makanan.[38]

Saat induk penguin kaisar kehilangan anaknya, terkadang mereka berusaha untuk "mencuri" anak dari induk penguin yang lain,[39] biasanya tidak berhasil karena betina lain di sekitarnya membantu induk penguin yang membela anaknya.Pada beberapa spesies, seperti penguin kaisar dan raja, anakan berkumpul dalam kelompok besar yang disebut crèches .

Banyak terdapat pula penggunaan penguin sebagai ikon, maskot dan juga figur dalam film dan mainan. Salah satu di antaranya adalah Tux Si Penguin yang merupakan maskot orisinil untuk sistem operasi Linux. Dalam film dan komik Batman terdapat tokoh antagonis yang digambarkan mirip seekor penguin.

Referensi

[sunting | sunting sumber]
  1. ^ Gill, Frank; Donsker, David; Rasmussen, Pamela, ed. (2023). "Kagu, Sunbittern, tropicbirds, loons, penguins". World Bird List Version 13.1. International Ornithologists' Union. Diakses tanggal 16 April 2023. 
  2. ^ "Diet and Eating Habits". Sea World Parks and Entertainment. 
  3. ^ DK (2016). Animal! (dalam bahasa Inggris). Penguin. ISBN 9781465459008. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 2, 2021. Diakses tanggal November 18, 2020. 
  4. ^ Grabski, Valerie (2009). "Little Penguin – Penguin Project". Penguin Sentinels/University of Washington. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 December 2011. Diakses tanggal 24 September 2022. 
  5. ^ Caballero, Rodrigo; Huber, Matthew (2013-08-27). "State-dependent climate sensitivity in past warm climates and its implications for future climate projections". Proceedings of the National Academy of Sciences (dalam bahasa Inggris). 110 (35): 14162–14167. Bibcode:2013PNAS..11014162C. doi:10.1073/pnas.1303365110alt=Dapat diakses gratis. ISSN 0027-8424. PMC 3761583alt=Dapat diakses gratis. PMID 23918397. 
  6. ^ Williams
  7. ^ Davis; Lloyd S. & Renner; M. (1995). Penguins. London: T & A D Poyser. ISBN 0-7136-6550-5
  8. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Banks
  9. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ksepka
  10. ^ Cole, T.L.; Ksepka, D.T.; Mitchell, K.J.; Tennyson, A.J.; Thomas, D.B.; Pan, H.; Zhang, G.; Rawlence, N.J.; Wood, J.R.; Bover, P.; Bouzat, J.L. (2019). "Mitogenomes uncover extinct penguin taxa and reveal island formation as a key driver of speciation". Molecular Biology and Evolution. 36 (4): 784–797. doi:10.1093/molbev/msz017alt=Dapat diakses gratis. PMID 30722030. 
  11. ^ "Penguin swimming under water, Galapagos". Youtube.com. April 14, 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 8, 2014. Diakses tanggal September 8, 2013. 
  12. ^ Buskey, Theresa (March 2001). "The Antarctic Polar Region". Dalam Alan Christopherson, M.S. The Polar Regions. LIFEPAC. 804 N. 2nd Ave. E., Rock Rapids, IA: Alpha Omegan Publications, Inc. ISBN 978-1-58095-156-2. 
  13. ^ Rafferty, John. "Gentoo Penguin". Britannica Online Encyclopedia. Encyclopedia Britannica Inc. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 25, 2021. Diakses tanggal 20 January 2021. 
  14. ^ Rafferty, John. "Emperor Penguin". Britannica Online Encyclopedia. Britannica Encyclopedia Inc. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 25, 2021. Diakses tanggal 20 January 2021. 
  15. ^ Wever, E. G.; Herman, P. N.; Simmons, J. A.; Hertzler, D. R. (1969). "Hearing in the blackfooted penguin, Spheniscus demersus, as represented by the cochlear potentials". Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States of America. 63 (#3): 676–80. Bibcode:1969PNAS...63..676W. doi:10.1073/pnas.63.3.676alt=Dapat diakses gratis. JSTOR 59401. PMC 223504alt=Dapat diakses gratis. PMID 5259756. 
  16. ^ Jouventin, P; Aubin, T; Lengagne, T (1999). "Finding a parent in a king penguin colony: The acoustic system of individual recognition". Animal Behaviour. 57 (#6): 1175–1183. doi:10.1006/anbe.1999.1086. PMID 10373249. 
  17. ^ Sivak, J; Howland, H. C.; McGill-Harelstad, P (1987). "Vision of the Humboldt penguin (Spheniscus humboldti) in air and water". Proceedings of the Royal Society of London B. 229 (#1257): 467–72. Bibcode:1987RSPSB.229..467S. doi:10.1098/rspb.1987.0005. JSTOR 36191. PMID 2881308. 
  18. ^ Ed Young (20 October 2015). "Busting Myths About Penguin Feathers". National Geographic. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 7, 2018. Diakses tanggal October 7, 2018. 
  19. ^ "Animal Fact Sheets". Diarsipkan dari versi asli tanggal July 20, 2006. Diakses tanggal July 21, 2006. 
  20. ^ "Humboldt Penguin: Saint Louis Zoo". Diarsipkan dari versi asli tanggal September 28, 2006. Diakses tanggal July 21, 2006. 
  21. ^ van der Merwe, H.J. "African Penguins and Penguins of the World". iafrica.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 12, 2006. Diakses tanggal July 21, 2006. 
  22. ^ Askew, Nick (24 June 2009). "List of Penguin Species". BirdLife International. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 22, 2016. Diakses tanggal 8 August 2016. 
  23. ^ Piper, Ross (2007), Extraordinary Animals: An Encyclopedia of Curious and Unusual Animals, Greenwood Press.
  24. ^ Grobman, Arnold Brams (1964). Book: BSCS Biology, By Arnold Brams Grobman. Kendall/Hunt. ISBN 9780787290085. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 18, 2021. Diakses tanggal November 18, 2020. 
  25. ^ Ashton, K. (2002). "Patterns of within-species body size variation of birds: strong evidence for Bergmann's rule". Global Ecology and Biogeography. 11 (#6): 505–523. Bibcode:2002GloEB..11..505A. doi:10.1046/j.1466-822X.2002.00313.x. 
  26. ^ Meiri, S; Dayan, T. (2003). "On the validity of Bergmann's rule" (PDF). Journal of Biogeography. 30 (#3): 331–351. Bibcode:2003JBiog..30..331M. doi:10.1046/j.1365-2699.2003.00837.x. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal September 24, 2015. Diakses tanggal November 13, 2014. 
  27. ^ Clarke, J. A.; Ksepka; Stucchi; Urbina; Giannini; Bertelli; Narváez; Boyd (2007). "Paleogene equatorial penguins challenge the proposed relationship between biogeography, diversity, and Cenozoic climate change". Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States of America. 104 (#28): 11545–11550. Bibcode:2007PNAS..10411545C. doi:10.1073/pnas.0611099104alt=Dapat diakses gratis. PMC 1913862alt=Dapat diakses gratis. PMID 17601778. 
  28. ^ Gohlich, U. B. (2007). "The oldest fossil record of the extant penguin genus Spheniscus – a new species from the Miocene of Peru". Acta Palaeontologica Polonica. 52: 285–298. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 13, 2014. Diakses tanggal November 13, 2014. 
  29. ^ "Penguins of Australia and New Zealand". Southern Indian Education Center. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 17, 2012. Diakses tanggal 8 September 2013. 
  30. ^ Jadwiszczak, P. (2009). "Penguin past: The current state of knowledge". Polish Polar Research. 30: 3–28. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 7, 2022. Diakses tanggal November 13, 2014. 
  31. ^ "World's biggest king penguin colony shrinks 90 percent". World's biggest king penguin colony shrinks 90 percent (dalam bahasa Turki). Diarsipkan dari versi asli tanggal August 1, 2018. Diakses tanggal 2018-08-01. 
  32. ^ Williams, p. 17
  33. ^ Williams, p. 57
  34. ^ a b Williams, p. 23
  35. ^ Numata, M.; Davis, L. S.; Renner, M. (2000). "Prolonged foraging trips and egg desertion in little penguins (Eudyptula minor)". New Zealand Journal of Zoology. 27 (#4): 277–289. doi:10.1080/03014223.2000.9518236alt=Dapat diakses gratis. 
  36. ^ Reilly PN, Balmford P (1975). "A breeding study of the little penguin, Eudyptula minor, in Australia". Dalam Stonehouse, Bernard. The Biology of Penguins. London: Macmillan. hlm. 161–87. ISBN 978-0-333-16791-5. 
  37. ^ Meyer-Rochow V.B. (2015). "Examples of four incompletely resolved aspects of the biology of penguins elated to digestive and reproductive physiology, vision and locomotion". Dalam Jenkins Owen P. Advances in Animal Science and Zoology. Hauppauge, N.Y.: Nova Sci Publ Inc. hlm. 65–80. ISBN 978-1-63483-328-8. 
  38. ^ Williams, p. 24
  39. ^ Gorvett, Zaria (23 December 2015). "If you think penguins are cute and cuddly, you're wrong". BBC Earth. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 8, 2020. Diakses tanggal 9 March 2020. 

Lihat juga

[sunting | sunting sumber]

Literatur

[sunting | sunting sumber]
  • Anatole France, Penguin Island
  • Kevin Schafer, Penguin Planet - Their World, our World. North Word Press, Minnetonka Minn 2000, ISBN 1-55971-745-9
  • George Gaylord Simpson, Penguins. Past and Present, Here and There. Yale University Press, New Haven 1976, ISBN 0-300-01969-6
  • Tony D. Williams, The Penguins. Oxford University Press, Oxford 1995, ISBN 0-19-854667-X
  • Lloyd S. Davies, The Penguins. Species Monograph Series. Poyser, London 2003, ISBN 0-7136-6550-5
  • Boris M. Culik, Pinguine. Blv, München 2002, ISBN 3-405-16318-8
  • Niels Carstensen, Pinguine. Ellert & Richter, Hamburg 2002, ISBN 3-8319-0081-7