Marmot

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Marmot
Rentang fosil: Miosen akhir - Sekarang
Marmota marmota Alpes2.jpg
Marmot alpen (Marmota marmota)
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Rodentia
Famili: Sciuridae
Subfamili: Xerinae
Bangsa: Marmotini
Genus: Marmota
Blumenbach, 1779
Species

Marmota baibacina
Marmota bobak
Marmota broweri
Marmota caligata
Marmota camtschatica
Marmota caudata
Marmota flaviventris
Marmota himalayana
Marmota marmota
Marmota menzbieri
Marmota monax
Marmota olympus
Marmota sibirica
Marmota vancouverensis

Marmot adalah sejenis hewan pengerat yang tergolong familia Sciuridae (bajing) dengan genus Marmota.

Marmot umumnya hidup di daerah pegunungan, seperti Alpen atau Pirenia di Eropa, Pegunungan Rocky atau Sierra Nevada di Amerika Serikat, dan Kanada bagian utara. Marmot umumnya membuat sarang di dalam tanah dan melakukan hibernasi selama musim dingin. Kebanyakan marmot tergolong hewan sosial; marmot berkomunikasi satu sama lain dengan siulan nyaring, terutama jika merasa ada bahaya.

Nama marmot berasal dari bahasa Latin mures monti ("tikus gunung"), dari bahasa Latin Klasik mures alpini ("tikus Alpen").

Hewan lain yang berukuran serupa tetapi lebih bersifat sosial, anjing prairi, tidak digolongkan dalam genus Marmota, tetapi dalam genus Cynomys. Sementara itu, dalam bahasa Indonesia, tikus belanda (guinea pig) sering disebut juga sebagai marmot, walaupun sebenarnya hewan pengerat tersebut berasal yang tergolong familia yang berbeda.

Makanan utama marmot ialah tumbuh-tumbuhan, misalnya rumput-rumputan, buah beri, lumut kerak, lumut daun, akar-akaran, dan bunga.

Contoh spesies[sunting | sunting sumber]

Nama[sunting | sunting sumber]

Nama ilmiah dari spesies umum ini adalah Cavia porcellus, dengan porcellus yang menjadi bahasa Latin untuk "babi kecil". Cavia adalah bahasa Latin Baru; yang berasal dari cabiai, nama binatang-binatang dalam bahasa suku Galibi yang dulu berasal dari Guyana Prancis. [1] Cabiai mungkin merupakan adaptasi dari çavia Portugis (sekarang savia), yang berasal dari kata Tupi saujá, yang berarti tikus. [2] Babi Guinea yang disebut quwi atau jaca di Quechua dan cuy atau cuyo(cuyes jamak, cuyos) di Spanyol Ekuador, Peru, dan Bolivia.[3] Ironisnya, para peternak cenderung menggunakan "cavy" yang lebih formal untuk mendeskripsikan hewan, sementara dalam konteks ilmiah dan laboratorium, sejauh ini lebih sering disebut "kelinci percobaan" yang lebih kolokial. [4]


Bagaimana hewan-hewan itu bisa disebut "babi" sampai saat ini belum jelas. Mereka berbentuk seperti babi, dengan kepala yang relatif lebih besar daripada tubuh mereka, leher yang kekar, dan pantat bulat tanpa ekor konsekuensi apapun; beberapa suara yang mereka keluarkan sangat mirip dengan suara yang dibuat oleh babi, dan mereka juga lebih banyak menghabiskan waktu untuk makan. [4][5] Mereka dapat bertahan hidup untuk waktu yang lama di tempat yang kecil, seperti 'kandang babi', dan dengan begitu lebih mudah diangkut dengan kapal ke Eropa. [4]

Nama binatang ini mengacu ke babi dalam banyak bahasa Eropa. Kata dalam bahasa Jerman untuk mereka adalah Meerschweinchen, yang secara harfiah berarti "babi laut kecil", yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Polandia sebagai świnka morska, ke dalam bahasa Hongaria sebagai tengerimalac, dan menjadi bahasa Rusia sebagai морская свинка. Ini berasal dari nama kaum menengah Jerman Tengah merswin. Ini awalnya memiliki arti "lumba-lumba" dan digunakan karena suara mendengus binatang (yang dianggap mirip). [6] Banyak penjelasan lainnya, yang mungkin kurang berbasis ilmiah dari nama Jerman yang ada. Sebagai contoh, kapal layar yang berhenti untuk melakukan reprovisioning di Dunia Baru akan mengambil toko-toko babi guinea, yang menyediakan sumber daging segar dan mudah dipindahkan. Istilah Perancisnya adalah cochon d'Inde (babi India) atau cobaye; orang Belanda menyebutnya Guinees biggetje (babi Guinean) atau cavia (sementara itu dalam beberapa dialek Belanda disebut tikus Spaanse); dan dalam bahasa Portugis, kelinci percobaan ini secara beragam disebut sebagai cobaia, dari kata Tupi melalui Latinisasi, atau sebagai porquinho da Índia (babi India kecil). Ini memang tidak universal; misalnya, kata umum dalam bahasa Spanyol adalah conejillo de Indias (kelinci kecil Hindia). [7] Orang Cina menyebut mereka sebagai 豚鼠 (túnshǔ, 'tikus babi'), dan kadang-kadang sebagai babi Belanda (荷蘭 豬, hélánzhū) atau tikus India (天竺鼠, tiānzhúshǔ). Kata Jepang untuk babi guinea adalah "モ ル モ ッ ト" (morumotto), yang berasal dari nama hewan pengerat gunung lainnya, marmot; ini adalah apa yang disebut sebagai babi guinea oleh pedagang Belanda yang pertama kalinya membawa mereka ke Nagasaki pada tahun 1843.

Asal usul "guinea" dalam "kelinci percobaan" lebih sulit dijelaskan. Salah satu penjelasan yang diajukan adalah bahwa hewan tersebut dibawa ke Eropa melalui Guinea, membuat orang-orang berpikir bahwa mereka berasal dari sana. [4] "Guinea" juga sering digunakan dalam bahasa Inggris untuk mengacu secara umum ke negara yang jauh dan tidak dikenal, sehingga namanya kemungkinan hanya menjadi referensi warna-warni untuk daya tarik eksotis hewan. [8][9] Hipotesis lain menunjukkan "guinea" adalah nama korupsi dari "Guiana", sebuah wilayah yang berada di Amerika Selatan. [10][11] Kesalahpahaman yang paling umum adalah bahwa mereka dinamai demikian karena mereka dijual dengan harga sebuah koin; hipotesis ini tidak dapat dipertahankan, karena guinea pertama kali diserang di Inggris pada 1663, dan William Harvey menggunakan istilah "Ginny-babi" pada awal 1653. [12] Yang lainnya percaya bahwa "guinea" mungkin merupakan perubahan dari kata coney (kelinci); babi guinea juga disebut sebagai "pig coneys" dalam risalah 1607 Edward Topsell pada hewan berkaki empat. [4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Cavy". Oxford English Dictionary online (subscription access required). Diakses tanggal 2007-04-25. 
  2. ^ "Definition of cavy". Merriam-Webster Online. Diakses tanggal 2007-03-12. 
  3. ^ name=diccionario>"Diccionario de la Lengua Española" (dalam bahasa Spanish). Real Academia Española. Diakses tanggal 2007-03-12. 
  4. ^ a b c d e Wagner & Manning 1976, hlm. 2.
  5. ^ Terril & Clemons 1998, hlm. 2.
  6. ^ Duden – Deutsches Universalwörterbuch. 4. Aufl. Mannheim 2001. [CD-ROM]
  7. ^ name=diccionario
  8. ^ name=dictionary>"Results for "Guinea pig"". Dictionary.com. Diakses tanggal 2006-08-29. 
  9. ^ Wikisource-logo.svg Chisholm, Hugh, ed. (1911). "Cavy". Encyclopædia Britannica (edisi ke-11). Cambridge University Press. 
  10. ^ name=dictionary
  11. ^ Wagner & Manning 1976, hlm. 2–3.
  12. ^ Harvey, William (1653). Anatomical exercitations concerning the generation of living creatures to which are added particular discourses of births and of conceptions, &c. hlm. 527. 
  • Conesa, J., Heffner, R. S. & Heffner, H. E. (1991). Hearing in large rodents: Groundhogs Marmota monax. Poster/abstract presented at the 14th midwinter meeting of the Association for Research in Otolaryngology (ARO).
  • Conesa, J., Koay, G. & Heffner, R. S. (1992). Sound localization in a large rodent, Marmota monax. Abstract in the 15th midwinter meeting of the Association for Research in Otolaryngology (ARO).
  • Thorington, R. W. Jr. & R. S. Hoffman. 2005. Family Sciuridae. Pp. 754-818 di dalam Mammal Species of the World a Taxonomic and Geographic Reference. D. E. Wilson & D. M. Reeder (Penyunting). Johns Hopkins University Press, Baltimore.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]