Dubuk

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Dubuk
Rentang fosil: Akhir Pliosen – Sekarang
Crocuta crocuta -Ngorongoro Conservation Area, Tanzania-8.jpg
Dubuk di Taman Nasional Ngorongoro, Tanzania
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Filum:
Kelas:
Ordo:
Famili:
Subfamili:
Genus:
Crocuta
Spesies:
C. crocuta
Nama binomial
Crocuta crocuta
(Erxleben, 1777)[2]
Spotted Hyaena area.png
Ranah persebaran dubuk

Dubuk (Crocuta crocuta) atau dubuk tutul, adalah mamalia karnivora dari suku Hyaenidae, yang jumlahnya terbanyak di antara spesies yang sekerabat dengannya. Meskipun daerah persebaran spesies ini selama masa prasejarah mencakup Eurasia dari Eropa Atlantik sampai Cina, sekarang mereka hanya terdapat di seluruh Afrika di sebelah selatan Sahara kecuali Lembah Kongo.[3] Dubuk hidup di sebuah komunitas matriarkal yang disebut klan, yang terdiri sampai 80 individu.[2]

Dubuk adalah anggota terbesar yang diketahui dari familia Hyaenidae, secara fisik dubuk agak berbeda dari dari spesies Hiena lain karena bentuk tubuhnya yang samar-samar terlihat mirip beruang. Selain itu telinga dubuk biasanya membulat, surainya kurang menonjol, dan bulunya bertotol, giginya lebih dwiguna, putingnya lebih sedikit serta terdapat penis semu pada dubuk betina. Dubuk adalah satu-satunya spesies mamalia yang diketahui tidak memiliki lubang vagina eksternal, tetapi memiliki penis palsu.[4]

Meskipun sering kali dianggap sebagai hewan pemakan bangkai yang penakut, sebagian besar dubuk mendapatkan makanan dengan cara berburu hewan ungulata berukuran sedang,[2] dan sering kali berselisih dengan singa mengenai masalah makanan dan wilayah kekuasaan.[5] Mereka termasuk yang tercerdas di antara hewan karnivora, dengan penelitian yang mengindikasikan tingkat kecerdasan sosial mereka setara dengan spesies primata.

Dubuk biasanya muncul dalam mitologi dan cerita rakyat Afrika, dengan penggambaran sosok yang berbeda-beda, mulai dari pembawa terang, sampai simbol kerusakan moral.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Honer, O., Holekamp, K.E. & Mills, G. (2008). "Crocuta crocuta". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2008. International Union for Conservation of Nature. Diakses tanggal 22 March 2009.  Database entry includes a brief justification of why this species is of least concern.
  2. ^ a b c Background in Kruuk (1972)
  3. ^ Geography and Habitat in Kruuk (1972)
  4. ^ Glickman SE, Cunha GR, Drea CM, Conley AJ and Place NJ. (2006). Mammalian sexual differentiation: lessons from the spotted hyena. Diarsipkan 22 February 2013 di Wayback Machine. Trends Endocrinol Metab 17:349–356.
  5. ^ Relationships with other predators from The Art of being a Lion by Christine and Michel Denis-Huot, White Star publishers, 2002