Gagauzia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
CC-devnations.svg
Republik Gagauz

Gagauz Respublikası
Bendera Gagauzia
Flag of Transnistria (Russian tricolour).svg
Bendera
{{{coat_alt}}}
Lambang
SemboyanGagauz Yeri
(Indonesia: "Gagauzia-Ku")
Lokasi Gagauzia
Lokasi Gagauzia
Ibu kotaComrat
Bahasa resmiGagauz
Bahasa daerah
yang diakui
RumaniaBulgariaUkrainaRusia
DemonimGagauz
PemerintahanRepublik Presidensial
• Presiden
Irina Vlah
Kemerdekaan
• Kongres Khusus Perwakilan Rakyat Gagauz
12 November 1989
19 Agustus 1991
• Perjanjian Damai dan Bergabung ke Moldova
23 Desember 1994
02 Februari 2014
Luas
 - Total
1.832 km2 (-)
 - Perairan (%)
2,35
Populasi
 - Sensus Penduduk 2014
134,535[1]
Mata uangRubel Sovietd
(GGZ)
Zona waktuWaktu Eropa Timur
(UTC+2)
Lajur kemudikiri
Kode telepon+373
Ranah Internettidak adaf

Gagauzia, juga disebut Gagauziya (bahasa Gagauz: Gagauz Respublikası; bahasa Bulgaria: Република Гагаузия; bahasa Rumania: Republica Găgăuzia; bahasa Turki: Gagavuzya Cumhuriyeti; bahasa Ukraina: Республіка Гагаузія; bahasa Rusia: Республика Гагаузия, Respublika Gagauziya) secara resmi bernama Republik Gagauz atau yang dulunya bernama Republik Otonom Comrat adalah sebuah negara pengakuan terbatas yang memisahkan diri dari Moldova. Gagauzia terletak di sepanjang perbatasan Moldova dan Ukraina.

Pada akhir Perang Dunia I, semua wilayah Gagauzia menjadi bagian dari Kerajaan Rumania, sebelum dipecah menjadi Uni Soviet pada Juni 1940. Dari tahun 1941 hingga 1944 lagi-lagi menjadi bagian dari Rumania, setelah itu dimasukkan ke dalam Republik Sosialis Soviet Moldova. Ketika Uni Soviet mulai hancur, Gagauzia mendeklarasikan kemerdekaan pada tahun 1990 sebagai Republik Gagauz, tetapi diintegrasikan ke Moldova pada tahun 1994.

Mayoritas penduduk Gagauzia merupakan etnik Gagauz, mirip dengan orang Turki, yang dari segi etnik dan budaya berbeda dengan penduduk Moldova lainnya. Gagauz Yeri secara harfiah berarti tempat tinggal orang Gagauz.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Asal usul bangsa Gagauz tidak jelas. Pada awal abad ke-20, sejarawan Bulgaria M. Dimitrov menghitung 19 teori berbeda tentang asal-usulnya. Beberapa dekade kemudian, ahli etnologi Gagauz M. N. Guboglo meningkatkan jumlah itu menjadi 21. Dalam beberapa teori tersebut bangsa Gagauz ditampilkan sebagai keturunan Bulgar, Cumans-Kipchaks,[2] atau Klan Turki Seljuk yang dipimpin oleh seorang darwis Turkoman, Sar Saltık.

Fakta bahwa pengakuan mereka adalah Kristen Ortodoks Timur mungkin menunjukkan bahwa nenek moyang mereka sudah tinggal di Balkan sebelum penaklukan Ottoman pada akhir abad ke-14. Teori lain menunjukkan bahwa bangsa Gagauz adalah keturunan Kutrigur.[3] Di museum resmi Gagauz, sebuah plakat menyebutkan bahwa salah satu dari dua teori utama adalah bahwa mereka turun dari Bulgar.

Kekaisaran Rusia[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1812, Bessarabia, yang sebelumnya merupakan bagian timur Kerajaan Moldavia, dianeksasi oleh Kekaisaran Rusia setelah kekalahan Kekaisaran Ottoman dalam Perang Rusia-Turki tahun 1806–1812. Suku Nogai yang mendiam8i beberapa desa di selatan Bessarabia tepatnya di Budjak terpaksa pergi. Antara tahun 1812 dan 1846, Rusia memindahkan orang Gagauz dari tempat yang sekarang disebut Bulgaria timur (yang saat itu berada di bawah Kekaisaran Ottoman) ke Bessarabia ortodoks, terutama di pemukiman vaca.

Mereka menetap disana bersama dengan orang Bulgaria Bessarabia di Avdarma, Comrat, Congaz, Tomai, Cișmichioi, dan bekas desa suku Nogai lainnya. Beberapa bangsa Gagauz juga menetap di bagian Kerajaan Moldavia yang tidak berada di bawah kendali Rusia pada tahun 1812. Namun, dalam beberapa tahun, penduduk desa pindah untuk tinggal bersama orang-orang mereka sendiri di daerah padat di selatan Bessarabia tempat keturunan mereka mendiami abad ke-21.

Dengan pengecualian, kemerdekaan secara de facto 6 hari pada musim dingin tahun 1906, ketika pemberontakan petani mendeklarasikan Republik Otonom Comrat, etnis Gagauz selalu diperintah oleh kelompok dominan lainnya: Kekaisaran Rusia (18121917), Kerajaan Rumania (19181940 dan 19411944), Uni Soviet (19401941 dan 19441991), dan Moldova (19171918 dan 1991 hingga saat ini).

Uni Soviet[sunting | sunting sumber]

Nasionalisme bangsa Gagauz tetap menjadi gerakan intelektual selama tahun 1980-an, tetapi diperkuat pada akhir dekade, ketika Uni Soviet mulai merangkul cita-cita demokrasi. Pada tahun 1988, para aktivis dari kaum intelektual lokal bersekutu dengan etnis minoritas lainnya untuk menciptakan sebuah gerakan yang dikenal sebagai Rakyat Gagauz. Setahun kemudian, Orang Gagauz mengadakan pertemuan pertamanya; mereka mengeluarkan resolusi yang menuntut pembentukan wilayah otonom di Moldova selatan, dengan kota Comrat sebagai ibu kotanya.

Gerakan nasional Gagauz semakin intensif ketika bahasa Moldova (bahasa Rumania di Moldova) diterima sebagai bahasa resmi Republik Moldova pada Agustus 1989, menantang bahasa Rusia yang saat itu dominan yang merupakan bahasa resmi Uni Soviet. Sebagian dari populasi multietnis di Moldova selatan prihatin dengan perubahan bahasa resmi.[4] Mereka kurang percaya dengan pemerintah pusat Chișinău.

Gagauz juga khawatir tentang implikasi bagi mereka jika Moldova bersatu kembali dengan Rumania, seperti yang tampak mungkin pada saat itu. Pada Agustus 1990, Comrat mendeklarasikan dirinya sebagai republik otonom,[4] tetapi pemerintah Moldova membatalkan deklarasi tersebut sebagai inkonstitusional. Saat itu, Stepan Topal muncul sebagai pemimpin gerakan nasional Gagauz.

Moldova merdeka[sunting | sunting sumber]

Tanda "Selamat datang di Gagauzia".
Peta fisik dari Gagauzia.
Peta skema dari Gagauzia.

Dukungan untuk Uni Soviet tetap tinggi di Gagauzia, dengan referendum pada Maret 1991 mengembalikan suara yang hampir bulat mendukung sisa bagian dari Uni Soviet. Banyak Gagauz mendukung upaya kudeta Moskwa pada Agustus 1991,[4] dan Gagauzia mendeklarasikan dirinya sebagai republik merdeka pada 19 Agustus 1991. Pada bulan September tahun itu, Transnistria juga ikut mendeklarasikan kemerdekaannya, sehingga semakin mempererat hubungan dengan pemerintah Moldova.

Namun, ketika parlemen Moldova memberikan suara untuk kemerdekaan pada 27 Agustus 1991, enam dari 12 deputi Gagauz di parlemen Moldova memberikan suara mendukung, sedangkan enam lainnya abstain. Pemerintah Moldova mulai lebih memperhatikan hak-hak minoritas. Ketergantungan ekonomi Gagauzia di seluruh Moldova, dan ketidakmampuan tentara Moldova untuk mengalahkan Transnistria, menciptakan alasan untuk berkompromi di kedua belah pihak.[4]

Pada bulan Februari 1994, Presiden Mircea Snegur menjanjikan otonomi kepada Gagauz, tetapi menentang kemerdekaan. Dia juga menentang usulan agar Moldova menjadi negara federal yang terdiri dari tiga republik: Moldova, Gagauzia, dan Transnistria.

Pada tahun 1994, Parlemen Moldova memberikan keputusan kepada rakyat Gagauz (melalui adopsi konstitusi baru Moldova) perihal hak penentuan nasib sendiri secara eksternal. Pada tanggal 23 Desember 1994, Parlemen Republik Moldova menerima undang-undang tentang status hukum khusus Gagauzia serta menyelesaikan sengketa secara damai. Tanggal itu ditetapkan sebagai hari libur bagi rakyat Gagauz. Gagauzia sekarang menjadi unit otonom teritorial nasional dengan tiga bahasa resmi: Rumania, Gagauz, dan Rusia.

Komune dengan lebih dari 50% etnis Gagauz mengadakan referendum di mana mayoritas sederhana diperlukan untuk bergabung dengan wilayah otonom. Komune dengan Gagauz yang lebih sedikit dapat mengadakan referendum jika diminta oleh sepertiga populasi. Setelah referendum 5 Maret 1995, tiga kota dan 26 komune termasuk dalam Wilayah Otonom Gagauz.[4] Gheorghe Tabunșcic pada saat itu terpilih untuk menjabat sebagai Gubernur Gagauzia untuk masa jabatan 4 tahun, begitu pula para deputi parlemen lokal Majelis Rakyat (Gagauz: Halk Topluşu), dengan Petr Pașal sebagai ketua.

Dmitrii Croitor memenangkan pemilihan gubernur 1999 dan mulai menegaskan hak yang diberikan kepada gubernur dengan perjanjian 1994. Otoritas pusat Moldova terbukti tak mau menerima hasilnya, sehingga memicu perselisihan panjang antara otonomi dan Chișinău. Akhirnya Croitor mengundurkan diri pada tahun 2002 karena tekanan dari pemerintah Moldova, yang menuduhnya menyalahgunakan wewenang, hubungan dengan otoritas separatis Transnistria, dan tuduhan lainnya.

Komisi pemilihan pusat Gagauzia tidak mendaftarkan Croitor sebagai kandidat untuk jabatan Gubernur dalam pemilihan berikutnya, dan Gheorgi Tabunshik terpilih dalam apa yang digambarkan sebagai pemilihan yang tidak adil.[5][6] Mihail Formuzal menjabat sebagai Gubernur Gagauzia dari 2006 hingga 2015. Tahun itu Irina Vlah terpilih untuk posisi tersebut, dengan 51% suara.[7]

Pada 2 Februari 2014, Gagauzia mengadakan referendum. Mayoritas pemilih memilih hubungan yang lebih dekat dengan Rusia daripada integrasi Uni Eropa. Mereka juga mengatakan mereka lebih suka kemerdekaan Gagauzia jika Moldova memilih untuk masuk Uni Eropa.[8][9]

Pada 23 Maret 2015, Irina Vlah terpilih sebagai gubernur baru setelah kampanye yang sangat pro-Rusia, didominasi oleh pencarian untuk hubungan yang lebih dekat dengan Federasi Rusia.[10][11]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Gagauzia dibagi menjadi tiga distrik (Comrat, Ceadîr-Lunga, dan Vulcănești). Kemudian ketiga distrik berada di empat wilayah enklave.

  1. Daerah kantong utama yang berada di tengah meliputi distrik Comrat dan distrik Ceadîr-Lunga.
  2. Daerah kantong terbesar kedua terletak di sekitar distrik Vulcănești.
  3. Sedangkan dua kantong yang lebih kecil adalah desa Copceac dan Carbalia. Desa Carbalia berada di bawah administrasi Vulcănești, sedangkan Copceac adalah bagian dari distrik Ceadîr-Lunga.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Menurut sensus 2014, Gagauzia memiliki populasi 134.132, dimana 36,2% penduduk perkotaan dan 63,8% penduduk pedesaan.

Komposisi etnis[sunting | sunting sumber]

Menurut hasil sensus 2014, perpecahan etnis di Gagauzia adalah:[12]

Suku Bangsa Populasi Tingkat Persentase
Gagauz 112,403 83.8%
Bulgaria 6,573 4.9%
Moldova 6,304 4.7%
Rusia 4,292 3.2%
Ukrania 3,353 2.5%
Lainnya 1,207 0.9%

Ada kontroversi identitas yang sedang berlangsung mengenai apakah orang Rumania dan orang Moldova adalah kelompok etnis yang sama. Pada sensus, setiap warga negara hanya dapat menyatakan satu kewarganegaraan; akibatnya, seseorang tidak dapat mendeklarasikan dirinya sebagai orang Moldova dan Rumania.

Agama[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Gagauzia". Citypopulation. 2012-01-01. Diakses tanggal 2012-12-20. 
  2. ^ MacDermott, Mercia (1998). Bulgarian Folk Customs. Philadelphia: Jessica Kingsley. hlm. 27. ISBN 1-85302-485-6. 
  3. ^ Stoykov, Rusi (Руси Стойков) (1964). Селища и демографски облик в Североизточна България и Южна Добруджа (dalam bahasa Bulgaria). 15: 98. 
  4. ^ a b c d e Roper, Steven D. (2001). "Regionalism in Moldova: The Case of Transnistria and Gagauzia". Regional & Federal Studies (dalam bahasa Inggris). 11 (3): 101–122. doi:10.1080/714004699. 
  5. ^ "Information on Previous Elections of Governor of Gagauz ATU". e-democracy.md. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-20. )
  6. ^ Hensel, Stuart (2006). Moldova Strategic Conflict Assessment (SCA) (PDF). Prepared for the UK Global Conflict Prevention Pool. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2007-10-25. 
  7. ^ "Moldova: Semi-Autonomous Region Elects Pro-Russian Leader". The Moscow Times. Associated Press. 23 March 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-11-22. 
  8. ^ Minzarari, Dumitru (5 February 2014). "The Gagauz Referendum in Moldova: A Russian Political Weapon?". The Jamestown Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-03. Diakses tanggal 2014-02-20. 
  9. ^ "Gagauzia Voters Reject Closer EU Ties For Moldova". RFE/RL. 3 February 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 2, 2016. Diakses tanggal February 5, 2014. 
  10. ^ Elia, Danilo (27 March 2015). "E la Găgăuzia vota per Mosca". Osservatorio Balcani Caucaso (dalam bahasa Italia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 July 2019. Diakses tanggal 30 March 2015. 
  11. ^ "Independent Candidate Irina Vlakh Elected Head of Gagauzia". TASS – Russian News Agency. 23 March 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 October 2018. Diakses tanggal 30 March 2015. 
  12. ^ [2004 Census Results]. Diarsipkan dari versi asli (XLS) tanggal 2017-10-14. Diakses tanggal 2012-03-03 – via statistica.md. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]