Didi Kempot

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Didi Kempot
Didi Kempot
Didi Kempot saat konser di Purbalingga pada tahun 2019
Informasi latar belakang
Nama lahirDidik Prasetyo
Julukan
  • Lord Didi
  • Godfather of Broken Heart
  • Pakdhe Didi
Lahir(1966-12-31)31 Desember 1966
Kota Surakarta, Jawa Tengah, Indonesia
AsalKota Surakarta, Jawa Tengah, Indonesia
Meninggal5 Mei 2020(2020-05-05) (umur 53)
Kota Surakarta, Jawa Tengah, Indonesia
Genre
Pekerjaan
InstrumenVokal, gitar, ukulele, kendang
Tahun aktif1984–2020
Label
  • Musica
  • GP
  • Purnama
  • Maheswara
  • Sumbu
  • Bragiri
  • Dasa Studio
  • RPM
  • GNP
  • Triple S
  • Krama
  • Teta
  • IMC
  • Sandi
  • SK-PRO
  • Cagar Seni
  • Atlanta
Artis terkait

Didik Prasetyo[1] (bahasa Jawa: ꦝꦶꦝꦶꦏ꧀ꦥꦿꦱꦼꦠꦾ, translit. Dhidhik Prasetyå; lahir di Surakarta, Jawa Tengah, 31 Desember 1966 – meninggal di Surakarta, Jawa Tengah, 5 Mei 2020 pada umur 53 tahun)[1][2] atau lebih dikenal dengan nama panggung Didi Kempot adalah seorang penyanyi dan pencipta lagu campursari dan congdut dari Surakarta. Ia merupakan putra dari seniman tradisional terkenal, Ranto Edi Gudel (dikenal dengan Mbah Ranto), serta adik kandung dari pelawak senior Srimulat, Mamiek Prakoso.

Hampir sebagian lagu yang ditulisnya bertemakan patah hati dan kehilangan. Alasan sengaja memilih tema tersebut karena rata-rata orang pernah mengalaminya dan ingin dekat dengan masyarakat, juga menjadi alasan Didi Kempot menggunakan nama-nama tempat sebagai judul atau lirik lagunya.[3]

Kini, Didi Kempot banyak diminati oleh kalangan muda dari berbagai daerah yang menyebut diri mereka sebagai "Sad Boys" dan "Sad Girls" yang tergabung dalam komunitas Sobat Ambyar dan mendaulat Didi Kempot sebagai "Godfather of Broken Heart" dengan panggilan "Lord Didi". Julukan tersebut berawal dari beberapa lagu-lagu Didi Kempot yang menceritakan tentang kesedihan dan kisah patah hati.[4]

Biografi dan karier

Kehidupan awal

Didik Prasetyo lahir dari keluarga seniman. Ayahnya, Ranto Edi Gudel, adalah pemain ketoprak yang berasal dari Kota Surakarta, sedangkan ibunya, Umiyati Siti Nurjanah adalah pesindhen yang berasal dari Kabupaten Ngawi, Jawa Timur.[5] Kakaknya adalah Lilik Subagyo (kurang aktif di dunia seni) dan Mamiek Prakoso (pelawak Srimulat), dan adiknya Eko Gudel (pemain ketoprak serta penari latar dalam video-video musik Didi Kempot).[6]

1984–1986: Awal karier

Didi Kempot memulai kariernya pada 1984 sebagai musisi jalanan. Dengan alat musik ukulele dan kendhang, Didi Kempot mulai mengamen di kota kelahirannya, Surakarta, selama tiga tahun.[7]

1987–1989: Mengadu nasib di Jakarta

Pada 1987, Didi Kempot memulai kariernya di Jakarta. Ia kerap berkumpul dan mengamen bersama teman-temannya di daerah Slipi, Palmerah, Cakung, maupun Senen. Dari situ, terbentuk julukan "Kempot" yang merupakan kependekan dari "Kelompok Pengamen Trotoar" yang menjadi nama panggungnya hingga saat ini.

Sembari mengamen di Jakarta, Didi Kempot dan temannya mencoba rekaman. Kemudian, mereka menitipkan kaset rekaman ke beberapa studio musik di Jakarta. Setelah beberapa kali gagal, akhirnya mereka berhasil menarik perhatian label Musica Studio's. Tepat pada tahun 1989, Didi Kempot mulai meluncurkan album pertamanya. Salah satu lagu andalan di album tersebut adalah "Cidro".

Lagu "Cidro" diangkat dari kisah asmara Didi yang pernah gagal.[8] Jalinan asmara yang ia jalani bersama kekasih tidak disetujui oleh orang tua wanita tersebut. Itulah yang membuat lagu "Cidro" begitu menyentuh hingga membuat pendengar terbawa perasaan. Sejak saat itulah Didi Kempot mulai sering menulis lagu bertema patah hati.[7]

1993–1999: Awal kesuksesan

Stasiun Solo Balapan, yang menjadi latar tempat lagu "Stasiun Balapan" yang menceritakan perpisahan terhadap seseorang yang akan pergi menggunakan kereta api. Karya ini membuat Didi diangkat menjadi Duta Kereta Api Indonesia oleh PT KAI.[9]

Pada 1993, Didi Kempot mulai tampil di luar negeri, tepatnya di Suriname. Lagu "Cidro" yang dibawakan sukses meningkatkan pamornya sebagai musisi terkenal di Suriname.

Setelah Suriname, Didi Kempot lanjut menginjakkan kakinya di Eropa. Pada 1996, ia mulai menggarap dan merekam lagu berjudul "Layang Kangen" di Rotterdam, Belanda. Kemudian, Didi Kempot pulang ke Indonesia pada 1998 untuk memulai kembali profesinya sebagai musisi. Tak lama setelah pulang kampung pada awal era reformasi, ia mengeluarkan lagu berjudul "Stasiun Balapan".

Kembalinya Didi Kempot ke Indonesia ternyata membuat kariernya semakin populer. Hal itu dibuktikan dengan keluarnya lagu-lagu baru di awal 2000-an.

Didi Kempot kembali terkenal setelah mengeluarkan lagu berjudul "Kalung Emas" pada 2013 dan "Suket Teki" pada 2016. Lagu tersebut mendapatkan apresiasi yang tinggi dari warga Indonesia.[7]

Pada 11 April 2020, ia menggelar konser siaran langsung dari rumah dan mengumpulkan donasi sebesar Rp7,6 miliar untuk melawan COVID-19. Pada 1 Mei 2020, ia merilis lagu berjudul "Ojo Mudik" yang berisi imbauan supaya masyarakat tidak kembali ke kampung halaman selama Idulfitri untuk mencegah penyebaran koronavirus meluas.[10]

Kehidupan pribadi

Yan Vellia yang merupakan istri ketiga Didi Kempot

Didi menikah dengan istri pertamanya Saputri pada tahun 1989. Ia dikaruniai tiga anak, tetapi hanya dua yang dilahirkan, yaitu Lintang Ayu Tyas Prastri dan Siola Putri Reginaresi. Anak pertamanya Lintang, meninggal dalam usia enam bulan, sedangkan anak ketiganya, meninggal dalam kandungan. Salah satu lagu karya Didi, "Bayi Suci", menceritakan tentang anak pertamanya. Namanya juga disebut dalam lagu tersebut.[11] Kini hanya Siola yang menjadi satu-satunya anak Didi Kempot dari Saputri yang masih hidup.[12][13]

Didi Kempot juga diketahui mengangkat seorang anak bernama Enny Suwinawati yang kemudian dibesarkannya bersama Saputri.[14] Berdasarkan keterangan dari Staso putra pertamanya, Didi Kempot menikah dengan Dian Ekawati, yang menjadi model pada video musik "Stasiun Balapan" versi pertama. Dari pernikahannya dengan Ekawati, dikaruniai tiga anak yaitu Staso, Stansa, dan Stania. Staso menyatakan bahwa namanya merupakan kependekan dari "Stasiun Balapan".[15][16]

Didi menikah lagi dengan penyanyi dangdut Yan Vellia pada tahun 2005.[17][18] Dari pernikahannya dengan Vellia, Didi dikaruniai dua orang anak, yaitu Saka Praja Adil dan Seika Zanithaqisya Prasetya.[19][20]

Kontroversi

Didi Kempot mengatakan bahwa ia tidak menolak jika lagu-lagunya dibawakan ulang oleh penyanyi lain selama penyanyi tersebut meminta izin padanya karena setiap karya yang ia hasilkan memiliki hak cipta. Ia menganalogikan bahwa seseorang yang membawakan ulang sebuah lagu tanpa izin pihak pencipta sama dengan mencuri karya orang lain. Hingga saat ini, ia mengaku belum menerima royalti dari perihal tersebut.

Didi mengatakan, banyak musisi yang sudah tidak mengerti bagaimana menghargai hak cipta seseorang. Sebagai penulis lagu dan penyanyi, ia juga merasa dirugikan karena pembawa ulang lagu mendapat royalti, sedangkan pencipta karya tidak mendapatkannya.[21]

Kematian

Didi Kempot meninggal dunia pada 5 Mei 2020 pukul 07.45 WIB dalam usia 53 tahun di Rumah Sakit Kasih Ibu Surakarta akibat henti jantung.[22][23][24] Ia sempat mengalami sakit panas pada hari sebelumnya.[25] Jenazah Didi Kempot dimakamkan pada hari itu juga pada pukul 15.00 WIB di Tempat Pemakaman Umum Desa Majasem, Kecamatan Kendal, Ngawi, Jawa Timur yang berdekatan dengan makam anak sulungnya.[24]

Gaya musik, pengaruh, dan fenomena sosial

Gaya musik dan kepenulisan lagu

Gaya dan genre musik Didi Kempot dideskripsikan sebagai campursari[26][27], congdut[28][29], pop Jawa[29], dan koplo.[30] Terkait penulisan lagu, Didi menuliskan lagu-lagunya dengan bahasa Jawa, dan sedikit menyisipkan kalimat berbahasa Indonesia, contohnya "daagh, selamat jalan" pada lagu "Stasiun Balapan". Teknik penulisan yang lebih menekankan bahasa Jawa dan sedikit memasukkan kalimat bahasa Indonesia membuat Didi disebut-sebut sebagai "penjaga bahasa dan tradisi Jawa dalam budaya populer".[31][32] Musik Didi Kempot dipengaruhi oleh sejumlah musisi campursari, keroncong, dan langgam Jawa seperti Manthous, Waldjinah, Mus Mulyadi, dengan menyertakan pengaruh dari dangdut.[33][34] Didi pernah berkata bahwa musik-musik karya mereka kurang memberikan perhatian kepada anak muda, sehingga ia "mencoba membuat lagu yang sekiranya anak-anak muda mau menerima.”[35] Ia kemudian meracik genre-genre campursari tersebut dan menambahkan unsur dangdut dalam lagu-lagunya sehingga lahirlah genre congdut seperti yang dikenal sekarang. Masuknya tabla dan suling bambu membuat genre ini menjadi disukai anak muda.[36]

Terkait kritikan atas singel-singelnya yang hanya bertemakan patah hati dan perpisahan, ia menganggap bahwa patah hati itu "ora sah (tidak usah) ditangisi, nek prelu (kalau perlu) justru dijogeti."[37] Walaupun begitu, ada beberapa lagu yang sama sekali tidak bertemakan patah hati, misalnya lagu terakhirnya "Aja Mudhik" yang berisi imbauan bagi masyarakat untuk tidak mudik, menjaga jarak, mencuci tangan, serta tetap belajar, bekerja dan beribadah dari rumah hingga pandemi koronavirus benar-benar berakhir di Indonesia.[38] Selama belajar ilmu agama Islam bersama Gus Miftah, ia juga pernah merekam lagu "Islam Nusantara" karya Muslih[39] untuk Nahdlatul 'Ulama (NU).[40]

Tokoh-tokoh yang banyak mengutip atau membagi pengaruh bermusiknya pada Didi Kempot kebanyakan berada di jalur campursari dan koplo, seperti Nur Bayan,[41] Denny Caknan, Sonny Josz, Ndarboy Genk, Dory Harsa, Hendra Kumbara,[42] Cak Diqin,[43] dan Dimas Tedjo "Blangkon".[44]

Idola kaum milenial

Saat ini, Didi Kempot menjadi salah satu idola kaum milenial yang akrab dengan media sosial. Sebagai penyanyi senior, ia memperlakukan penggemar layaknya sahabat. Dia bahkan tidak ragu mengajak penggemarnya bernyanyi bersama di atas panggung. Dia juga sering memberikan motivasi kepada penggemarnya agar tidak menyerah untuk berkarya.

Oleh penggemar kalangan muda, ia diberi gelar "The Godfather of Broken Heart" alias "Bapak Patah Hati Nasional" karena kepiawaiannya membawa pendengar larut dalam emosi ketika mendengarkan lagunya.[7]

Sobat Ambyar

Logo Sobat Ambyar, sebutan komunitas penggemar Didi Kempot

Sobat Ambyar merupakan sebutan komunitas bagi penggemar Didi Kempot. Komunitas ini semakin eksis seiring semakin naiknya popularitas Didi Kempot, yang mereka sebut dengan "Lord Didi". Keberadaan Sobat Ambyar membuat para penggemar karya Didi Kempot menjadi lebih terorganisir. Sebelumnya istilah "Kempoters" adalah sebutan untuk penggemar Didi Kempot namun sebutan tersebut berkembang dikalangan anak muda menjadi "Sad Boys" (untuk laki-laki) dan "Sad Girls" (untuk perempuan).

Mayoritas para penggemar Didi Kempot yang tergabung dalam komunitas Sobat Ambyar adalah generasi muda yang menunjukkan bahwa karya Didi Kempot diminati lintas generasi.[45]

Komunitas Sobat Ambyar awal terbentuk melalui sebuah acara Musyawarah Nasional Pengukuhan Awal yang diselenggarakan di Surakarta.[46]

Diskografi

Album studio

Judul Detail album
Eling Kowe
  • Rilis: 1997[47]
  • Label: GP Records
  • Format: CD, unduhan digital
Sukses
  • Rilis: 2000[48]
  • Label: Dasa Studio
  • Format: CD, unduhan digital
Emas Didi Kempot Yen Ing Tawang
  • Rilis: 2001[49]
  • Label: Dasa Studio
  • Format: CD, unduhan digital
Emas Didi Kempot Sewu Kuto
  • Rilis: 2002[50]
  • Label: Dasa Studio
  • Format: CD, unduhan digital
Didi Kempot (2002)
  • Rilis: 2002[51]
  • Label: Dasa Studio
  • Format: CD, unduhan digital
King of Tembang Jawa
  • Rilis: 2002[52]
  • Label: GP Records
  • Format: CD, unduhan digital
Hotel Malioboro
  • Rilis: 2007[53]
  • Label: GP Records
  • Format: CD, unduhan digital
Lagu HITS
  • Rilis: 2010[54]
  • Label: Dasa Studio
  • Format: CD, unduhan digital
Emas Didi Kempot
  • Rilis: 2010[55]
  • Label: Dasa Studio
  • Format: CD, unduhan digital
Didi Kempot (2010)
  • Rilis: 2010[56]
  • Label: Dasa Studio
  • Format: CD, unduhan digital
Campursari In Fantasy Orchestra
  • Rilis: 2010[57]
  • Label: Dasa Studio
  • Format: CD, unduhan digital
Lagu-Lagu Terbaik Campursari
  • Rilis: 18 Juli 2011[58]
  • Label: Citra Suara
  • Format: CD, unduhan digital
Didi Kempot Dangdut Koplo (feat. Yan Vellia)
  • Rilis: 31 Mei 2012[59]
  • Label: Citra Suara
  • Format: CD, unduhan digital
Didi Kempot Get Joss
  • Rilis: 12 Agustus 2012[60]
  • Label: Sandi Records
  • Format: CD, unduhan digital
Legendaris Didi Kempot Walang Kekek
  • Rilis: 2013[61]
  • Label: Dasa Studio
  • Format: CD, unduhan digital
Legendaris Didi Kempot
  • Rilis: 2013[62]
  • Label: Dasa Studio
  • Format: CD, unduhan digital
Sukses Didi Kempot
  • Rilis: 2014[63]
  • Label: Dasa Studio
  • Format: CD, unduhan digital
Ketaman Asmoro
  • Rilis: 6 Juni 2016[64]
  • Label: IMC
  • Format: CD, unduhan digital
Kasmaran
  • Rilis: 6 Oktober 2016[65]
  • Label: Teta Record
  • Format: CD, unduhan digital
Didi Kempot Umbul Jambe
  • Rilis: 23 Oktober 2016[66]
  • Label: Teta Record
  • Format: CD, unduhan digital
Campursari Dangdut Koplo
  • Rilis: 18 Desember 2017[67]
  • Label: Citra Suara
  • Format: CD, unduhan digital
The Best Didi Kempot, Vol. 1 (Compilation)
  • Rilis: 23 Februari 2018[68]
  • Label: Sumbu Records
  • Format: CD, unduhan digital
Didi Kempot Live Studio Session
  • Rilis: 10 Desember 2018[69]
  • Label: Krama Entertainment
  • Format: CD, unduhan digital

Singel

Ciri khas

Didi Kempot telah menulis sekitar 700 lebih judul lagu yang sebagian besar lagu-lagu tersebut ditulis dalam bahasa Jawa dengan tema patah hati dan kesedihan. Selain itu, beberapa lagu yang ia ciptakan memiliki ciri khas pada judul lagunya, yaitu menggunakan beberapa nama tempat, seperti "Stasiun Balapan", "Terminal Tirtonadi", "Kopi Lampung", "Perawan Kalimantan", "Parangtritis", "Pantai Klayar", "Tanjung Perak", "Tanjung Mas Ninggal Janji", "Magelang Nyimpen Janji", "Ademe Kutho Malang", "Kangen Magetan", "Kangen Nickerie". Ide tersebut muncul ketika ia sedang berjalan-jalan dan mendengar tentang cerita dari warga setempat. Dengan ciri khas tersebut, ia meyakini bahwa sebuah tempat memiliki kenangan tersendiri bagi setiap orang.[70]

Daftar singel

  • "Ademe Kutho Malang"
  • "Adus Opo Raup"
  • "Aduh Mana Tahan"
  • "Aku Teko"
  • "Aku Dudu Rojo"
  • "Ambyar"
  • "Anggar Bini"
  • "Angin Angin"
  • "Arum Dalu"
  • "Awu Merapi"
  • "Bakso Sarjana"
  • "Bapak"
  • "Bapak Gubernur"
  • "Banyu Langit"
  • "Bayi Suci"
  • "Bojo Gemati"
  • "Bojo Loro"
  • "Bojo Napi"
  • "Burungku Flu"
  • "Cemara Sewu"
  • "Cidro"
  • "Cidro 2"
  • "Cinta Yang Sempurna"
  • "Cintaku Jauh Di Lampung"
  • "Sekonyong konyong Koder"
  • "Cintaku Tak Terbatas Waktu" (dengan Deddy Dores)
  • "Cucakrowo"
  • "Dalan Tembus"
  • "Dalan Anyar"
  • "Den"
  • "Dudu Jodone"
  • "Dolanan Dakon"
  • "Dompet Kulit"
  • "Eling Kowe"
  • "Empek-Empek"
  • "Entenono"
  • "Gawe Gelo"
  • "Gethuk"
  • "Gusti Ora Sare"
  • "Hello Sayang"
  • "Iki Weke Sopo"
  • "Ilang Tresnane"
  • "Isih Tresno"
  • "Isin"
  • "Jaket Iki"
  • "Jatuh Cinta"
  • "Jambu Alas"
  • "Janda Baru"
  • "Janji Palsu"
  • "Jembatan Suramadu"
  • "Kalung Emas"
  • "Karindangan" ("Prawan Kalimantan")
  • "Kangen Magetan"
  • "Kangen Bandungan"
  • "Kangen Kowe"
  • "Kasetyaning Prajurit"
  • "Kembang Kocapan"
  • "Ketaman Asmara"
  • "Keloro-Loro"
  • "Kere"
  • "Kere Munggah Bale"
  • "Ketar Ketir"
  • "Kesetrum Tresno"
  • "Kompo Angin"
  • "Konangan" (Ketahuan)
  • "Kopi Lampung"
  • "Kreteg Bacem"
  • "Kucing Gering"
  • "Kuncung"
  • "Kusumaning Ati"
  • "Lampu Mati"
  • "Layang Kangen"
  • "Lilo"
  • "Lindu"
  • "Lingsir Wengi"
  • "Lingso Tresno"
  • "Lintang Ponorogo"
  • "Magelang Nyimpen Janji"
  • "Malioboro"
  • "Mantri Suntik"
  • "Markenthut"
  • "Mas Lano"
  • "Mesti Penak"
  • "Muliho"
  • "N O"
  • "Nanggap Campursari"
  • "Nagih Janji"
  • "Neng Ngawi"
  • "Ngalamun"
  • "Nglanggar Janji"
  • "Ngingu Pitik"
  • "Nglimpe"
  • "Njaluk Tombo"
  • "Nunut Ngiyup"
  • "Nyidam Sari"
  • "Ojo Lamis"
  • "Ojo Lungo"
  • "Ojo Sujono"
  • "Omprengan"
  • "Ono Opo Awakmu"
  • "Ora Isoh Mulih"
  • "Padang Bulan"
  • "Pantai Klayar"
  • "Pager Abang (Kediri)"
  • "Pamer Bojo"
  • "Pancen Jodho"
  • "Parangtritis"
  • "Pasar Klewer"
  • "Penyanyi"
  • "Penyanyi 2"
  • "Penyiar Radio"
  • "Plong"
  • "Pokoke Melu"
  • "Pom Bensin"
  • "Prapatan Sleko"
  • "Prawan Kalimantan"
  • "Rindu Jombang"
  • "Saputri"
  • "Sarinthol"
  • "Suket Teki"
  • "Seketan Ewu" (dengan Yan Vellia)
  • "Selingkuh"
  • "Semrawut"
  • "Sentir Lengo Potro"
  • "Stasiun Balapan"
  • "Stasiun Balapan 2"
  • "Sewu Dino"
  • "Sewu Siji"
  • "Sewu Kuto"
  • "Sik Asyik"
  • "Sir Siran"
  • "Sopir No 1"
  • "Sri Minggat"
  • "Suriname"
  • "Tali Asmoro"
  • "Taman Jurug"
  • "Tangise Ati"
  • "Tanjung Mas Ninggal Janji"
  • "Tanjung Perak"
  • "Tanpo Sliramu"
  • "Teles Kebes"
  • "Teluk Penyu"
  • "Tentang Aku Kau dan Dia"
  • "Terkintil Kintil"
  • "Terminal Tirtonadi"
  • "Terminal Terboyo"
  • "Tragedi Tali Kotang"
  • "Tragedi Tawangmangu"
  • "Tresnamu Koyo Odol"
  • "Tresno Kowe"
  • "Trimo Ngalah"
  • "Tuyul Amburadul"
  • "Untuk Apa Lagi" (dengan Deddy Dores)
  • "Wes Ewes Ewes"
  • "Wis"
  • "Wis Cukup"
  • "Wuyung"
  • "Yowis Yowis"
  • "Yuni Yuni"
  • "2002"

Penghargaan

Tahun Penghargaan Kategori Hasil
2001 Anugerah Musik Indonesia 2001 Artis Solo Pria/Wanita Terbaik Menang
Anugerah Musik Indonesia 2001 Penyanyi Terbaik
2002 Anugerah Musik Indonesia 2002 Artis Solo/Duo/Group/Kolaborasi Terbaik Menang
Anugerah Musik Indonesia 2002 Album Terbaik
Anugerah Dangdut TPI 2002 Lagu Dangdut Etnik Terbaik
Anugerah Dangdut TPI 2002 Penyanyi Rekaman Lagu Dangdut Etnik Terbaik Nominasi
2003 Anugerah Musik Indonesia 2003 Karya Produksi Tradisional Terbaik Menang
Anugerah Dangdut TPI 2003 Penyanyi Rekaman Lagu Dangdut Etnik Terbaik
2005 Anugerah Musik Indonesia 2005 Dangdut Kontemporer Nominasi
2010 Anugerah Musik Indonesia 2010 Karya Produksi Lagu Berbahasa Daerah Terbaik Menang
2011 Anugerah Musik Indonesia 2011 Karya Produksi Lagu Berbahasa Daerah Terbaik Menang
2012 Anugerah Musik Indonesia 2012 Solo Pria Dangdut Kontemporer Nominasi
2013 Anugerah Musik Indonesia 2013 Produser/Penata Musik Dangdut Nominasi
Anugerah Musik Indonesia 2013 Solo, Duo/Grup Dangdut Berbahasa Daerah Menang
2014 Anugerah Musik Indonesia 2014 Karya Produksi Lagu Berbahasa Daerah Terbaik Nominasi
2015 Anugerah Musik Indonesia 2015 Karya Produksi Lagu Berbahasa Daerah Terbaik Nominasi
2016 Anugerah Musik Indonesia 2016 Karya Produksi Lagu Berbahasa Daerah Terbaik Nominasi
2018 Indonesian Dangdut Awards 2018 Penyanyi Dangdut Solo Pria Terpopuler Nominasi
2019 Indonesian Dangdut Award 2019 Lagu Dangdut Terpopuler Nominasi
Indonesian Dangdut Award 2019 Penyanyi Dangdut Solo Pria Terpopuler
Indonesian Dangdut Award 2019 Penghargaan Khusus Maestro Campursari Menang
Total 11X Menang

Lihat pula

Referensi

  1. ^ a b Astri Agustina (5 Mei 2020). "Sahabat Kesal Banyak Telepon Tanya Hal Tak Etis Tentang Didi Kempot". Merdeka.com. Diakses tanggal 6 Mei 2020. 
  2. ^ Ahmad Efendi (5 Mei 2020). "Sejarah Keluarga Didi Kempot: Dari Seniman Hingga Pelawak". Tirto.id. Diakses tanggal 6 Mei 2020. 
  3. ^ Rachmawati (23 Juli 2019). "Didi Kempot, The Godfather of Broken Heart Asal Solo yang Ciptakan 800 Lagu". Kompas.com (dalam bahasa Indonesia). Diakses tanggal 9 Desember 2019. 
  4. ^ Ricky Nugraha (15 Juli 2019). "Cerita di Balik Julukan 'Godfather of Broken Heart' dari Anak-anak Muda untuk Didi Kempot". hai.grid.id (dalam bahasa Indonesia). Diakses tanggal 9 Desember 2019. 
  5. ^ "Sejarah Keluarga Didi Kempot: Dari Seniman Hingga Pelawak". tirto.id. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  6. ^ "Didi Kempot Sering Tampil Bareng Eko Gudel, Jarang dengan Mamiek Prakoso | Kabar24". Bisnis.com. 2020-05-05. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  7. ^ a b c d Chelin Indra Sushmita (5 September 2019). "Sukses Bikin Ambyar, Begini Perjalanan Karier Lord Didi Kempot". Solopos.com (dalam bahasa Indonesia). Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  8. ^ "Kisah di Balik Lagu Didi Kempot, Bapak Patah Hati Nasional". CNN Indonesia. 5 Mei 2020. Diakses tanggal 7 Mei 2020. 
  9. ^ "PT KAI Tunjuk Didi Kempot Menjadi Duta Kereta Api". Kementrian BUMN. 12 Maret 2017. Diakses tanggal 5 Mei 2020. 
  10. ^ "'Godfather of the Broken-Hearted' Didi Kempot Passes Away at 53". Jakarta Globe. 5 Mei 2020. Diakses tanggal 7 Mei 2020. 
  11. ^ "Lirik Lagu Bayi Suci - Didi Kempot". KapanLagi.com. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  12. ^ "Bak Ungkapkan Kerinduannya pada sang Ayah, Putri Bungsu Didi Kempot Terus Tanyakan Keberadaan sang Maestro, Yan Vellia: Kamu Belum Mengerti Nduk - Semua Halaman - Hype". hype.grid.id. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  13. ^ Rey, Larasati. "Lord Didi Kempot Dimakamkan di Samping Anak Pertamanya, Lintang". IDN Times. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  14. ^ Putri, R. (2020-05-24). "5 Foto Anak Angkat Didi Kempot! Gak Nyangka Cantik Kebangetan". www.jagodangdut.com. Diakses tanggal 2020-06-01. 
  15. ^ Syaifullah, Asep. "Nyanyikan Lagu 'Layang Kangen' dan 'Cidro', Putra Didi Kempot Nangis". detikhot. Diakses tanggal 2020-06-01. 
  16. ^ Putri, R. (2020-05-28). "Lagi Viral! ini 3 Anak Didi Kempot dari Istri yang Tak Terekspose". www.jagodangdut.com. Diakses tanggal 2020-06-01. 
  17. ^ Isnanto, Bayu Ardi. "Kisah Asmara Didi Kempot dan Yan Vellia yang Berawal dari Panggung". detikhot. Diakses tanggal 2020-06-01. 
  18. ^ Susilo, D. (2020-05-13). Christian, A., ed. "Didi Kempot Tak Suka Merayu meski Jago Bikin Lagu Romantis". JawaPos.com. Diakses tanggal 2020-06-01. 
  19. ^ "7 Potret Kebersamaan Didi Kempot dengan Seika Zanithaqisya Prasetya, Si Bungsu yang Mirip Ayahnya Banget". KapanLagi.com. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  20. ^ "Nama Anak-anak Didi Kempot Dari Istri Saputri dan Yan Vellia, Sibungsu Berumur 3 Tahun Lebih". Tribun Pontianak. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  21. ^ Annisa Dienfitri Awalia (22 September 2019). "Didi Kempot: Kalau Mau Cover Lagu, Izin, karena Ada Hak Ciptanya". Kompas.com (dalam bahasa Indonesia). Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  22. ^ Yasinta Rahmawati (5 Mei 2020). "Didi Kempot Meninggal akibat Henti Jantung, Ketahui Penyebab Kondisi Ini". Suara.com. Diakses tanggal 5 Mei 2020. 
  23. ^ "Didi Kempot Tiba di IGD dalam Keadaan Henti Jantung". CNN Indonesia. 5 Mei 2020. Diakses tanggal 5 Mei 2020. 
  24. ^ a b "Didi Kempot Akan Dimakamkan di Samping Makam Anak Sulungnya di Mejasem Ngawi". Kompas.com. 5 Mei 2020. Diakses tanggal 5 Mei 2020. 
  25. ^ Maharani, Dian (5 Mei 2020). "Sebelum Meninggal, Didi Kempot Sempat Mengeluh Panas, Tak Enak Badan". Kompas.com. Diakses tanggal 5 Mei 2020. 
  26. ^ "Didi Kempot Tutup Usia, Siapa Penggantinya?". merdeka.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-12. 
  27. ^ Isnanto, Bayu Ardi. "Kisah Didi Kempot Temukan Cinta dari Panggung Campursari". detikhot. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  28. ^ Budi Suseno, Dharmo. (2006). Kitab gelak tawa politik Dharmo Gundul (edisi ke-Cet. 1). Yogyakarta: Kreasi Wacana. ISBN 979-3722-57-6. OCLC 70578557. 
  29. ^ a b "Karier Legendaris Didi Kempot dan Identitas Unik Campursari". CNN Indonesia. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  30. ^ "Terkuak, Didi Kempot Bangun Masjid untuk Istrinya yang Rajin Wirid dan Mengaji". kumparan. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  31. ^ "Media Internasional Sebut Didi Kempot 'Penjaga Gawang Bahasa Jawa'". suara.com. 2020-05-05. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  32. ^ JawaPos.com (2020-05-11). "Karya Didi Kempot: Ditulis Sekarang, Terkenal Puluhan Tahun Kemudian". JawaPos.com. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  33. ^ "Perjalanan Karier Didi Kempot: Sang Maestro Campursari". tirto.id. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  34. ^ Al Fiqri, A. "Karya Didi Kempot banyak disukai masyarakat". Alinea.id. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  35. ^ "Didi Kempot: Maestro Campursari yang Tak Pernah Menua". Warning Magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-12. 
  36. ^ "'Didi Kempot Penyambung Akar Kejawaan'". merdeka.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-12. 
  37. ^ Ayu, Adriyani (2020-05-05). "Didi Kempot, Sobat Ambyar dan Narasi Kesetaraan". Cultura. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  38. ^ "Viral Lagu 'Ojo Mudik' Didi Kempot, Gandeng Wali Kota Solo Jadi Bintang Video Klip". merdeka.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-12. 
  39. ^ "Simpang Siur Agama Didi Kempot Muncul, Dulu Sempat Beragama Kristen?". Jatim TIMES. 2020-05-05. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  40. ^ "Didi Kempot Semangat Belajar Islam, Ingin Nyanyi Lagu Islami". Republika Online. 2020-05-07. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  41. ^ JawaPos.com (2020-01-28). "Jadi Musisi, Nurbayan Bercermin Pada Didi Kempot". JawaPos.com. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  42. ^ Setiawan, R.R. "Mangkatnya 'Lord' Didi Kempot dan campursari generasi baru". Alinea.id. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  43. ^ Ajiyanto, Ragil. "Berduka, Artis Campursari Nyanyikan Lagu 'Selamat Jalan Didi Kempot'". detikhot. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  44. ^ "Cerita Seniman Campursari Dimas Tedjo tentang Didi Kempot". SINDOnews.com. Diakses tanggal 2020-05-12. 
  45. ^ Luthfia Ayu Azanella (16 Juli 2019). "Sobat Ambyar dan Didi Kempot". Kompas.com (dalam bahasa Indonesia). Diakses tanggal 24 Juli 2019. 
  46. ^ Eka Fitriani (16 Juli 2019). "Viral Video Solo Sad Bois Club, Penggemar Didi Kempot dari Berbagai Daerah Bermunculan". solo.tribunnews.com (dalam bahasa Indonesia). Diakses tanggal 10 Desember 2019. 
  47. ^ "Eling Kowe by Didi Kempot". iTunes Store. 
  48. ^ "Sukses by Didi Kempot". iTunes Store. 
  49. ^ "Emas Didi Kempot Yen Ing Tawang by Didi Kempot". iTunes Store. 
  50. ^ "Emas Didi Kempot Sewu Kuto by Didi Kempot". iTunes Store. 
  51. ^ "Didi Kempot by Didi Kempot". iTunes Store. 
  52. ^ "King of Tembang Jawa by Didi Kempot". iTunes Store. 
  53. ^ "Hotel Malioboro by Didi Kempot". iTunes Store. 
  54. ^ "Lagu HITS by Didi Kempot". iTunes Store. 
  55. ^ "Emas Didi Kempot by Didi Kempot". iTunes Store. 
  56. ^ "Didi Kempot by Didi Kempot". iTunes Store. 
  57. ^ "Campursari In Fantasy Orchestra by Didi Kempot". iTunes Store. 
  58. ^ "Lagu-Lagu Terbaik Campursari by Didi Kempot". iTunes Store. 
  59. ^ "Didi Kempot Dangdut Koplo (feat. Yan Vellia) by Didi Kempot". iTunes Store. 
  60. ^ "Didi Kempot Get Joss by Didi Kempot". iTunes Store. 
  61. ^ "Legendaris Didi Kempot Walang Kekek by Didi Kempot". iTunes Store. 
  62. ^ "Legendaris Didi Kempot by Didi Kempot". iTunes Store. 
  63. ^ "Sukses Didi Kempot by Didi Kempot". iTunes Store. 
  64. ^ "Ketaman Asmoro by Didi Kempot". iTunes Store. 
  65. ^ "Kasmaran by Didi Kempot". iTunes Store. 
  66. ^ "Didi Kempot Umbul Jambe by Didi Kempot". iTunes Store. 
  67. ^ "Campursari Dangdut Koplo by Didi Kempot". iTunes Store. 
  68. ^ "The Best Didi Kempot, Vol. 1 (Compilation) by Didi Kempot". iTunes Store. 
  69. ^ "Didi Kempot Live Studio Session by Didi Kempot". iTunes Store. 
  70. ^ Apfia Tioconny Billy (2 Agustus 2019). "Maksud Tersembunyi Didi Kempot Banyak Sebut Nama Tempat di Lagunya". MSN.com (dalam bahasa Indonesia). Diakses tanggal 10 Desember 2019. 

Pranala luar