Daerah Ibu Kota Nasional Seoul

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Daerah Ibu Kota Nasional Seoul
수도권
Kaki langit Daerah Ibu Kota Nasional Seoul  수도권
Lokasi Daerah Ibu Kota Nasional Seoul  수도권
Negara

 Korea Selatan


Kota Besar Kota Khusus Seoul
Kota MetropolitanIncheon
Suwon
Goyang
Seongnam
Bucheon
Populasi (1 November 2010)
 • Metro[1] 25.620.000
 • Persentase dari jumlah penduduk Korea Selatan 49%
  SMA = Seoul (10,5 mil.) + Incheon (2,8 mil.) + Gyeonggi (11,3 mil.)
Daerah Ibu Kota Nasional Seoul
Hangeul
Hanja 首都
Alih Aksara yang Disempurnakan Sudogwon
McCune–Reischauer Sudokwŏn

Daerah Ibu Kota Nasional Seoul adalah wilayah metropolitan Seoul terletak di barat laut Korea Selatan. Disebut sebagai Sudogwon (Pengucapan Korea: [sudok͈wʌn]) dalam bahasa Korea, wilayah ini berisi tiga distrik administratif yang berbeda; Seoul, Incheon dan Gyeonggi-do .

Daerah Ibu Kota Nasional Seoul berpopulasi sekitar 25,6 juta jiwa (per 2012) [1] dan mendapat peringkat sebagai wilayah metropolitan terbesar kedua di dunia. Daerah ini membentuk pusat budaya, komersial, keuangan, industri, dan perumahan di Korea Selatan. Kota terbesarnya adalah Seoul, dengan penduduk sekitar 10.490.000 jiwa, diikuti oleh Incheon, dengan 2,8 juta jiwa.

Geografi dan Iklim[sunting | sunting sumber]

Daerah Ibu Kota Nasional Seoul menempati area tanah luas yang relatif datar di sekitar lembah Sungai Han. Berisi beberapa bidang tanah yang paling subur di semenanjung Korea, meskipun sekarang relatif sedikit digunakan untuk pertanian. Gimpo Plain, salah satu hamparan yang lebih besar di negara itu merupakan tingkat tanah yang subur, meliputi sebagian besar wilayah kota-kota Gimpo dan Bucheon.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Gambar satelit daerah Seoul dan lebih besar

Daerah Ibu Kota Nasional Seoul telah menjadi rumah bagi sebuah ibukota Korea selama sekitar 2.000 tahun. Lokasi pusat dan lanskap yang relatif lembut telah memberikan peran sentral dalam urusan negara.

Daerah Ibu Kota Nasional Seoul pertama yang akan dibangun di wilayah ini adalah bahwa dari Baekje, salah satu Tiga Kerajaan Korea. Daerah Ibu Kota Nasional Seoul pertama negara dibangun pada 19 SM dan diberi nama Wiryeseong. Hal ini diyakini telah dibangun di dekat batas antara Seoul dan Kota Gwangju. Namun, Baekje tidak mampu untuk menahan wilayah ini, dan menyerahkan lembah Sungai Han ke Goguryeo pada abad ke-5. Tanah itu kemudian diambil alih oleh Silla pada abad ke-6, di mana titik itu datang untuk memainkan peran penting dalam membantu Silla untuk membangun hubungan dengan Tiongkok.

Setelah jatuhnya Silla, Taejo dari Goryeo mendirikan ibukota kerajaannya di Kaesong, sekarang hanya utara Zona Demiliterisasi. Selama Invasi Mongol ke Korea pada abad ke-12, kursi pemerintah bergeser ke Pulau Ganghwa, hanya selatan ZDK di kota metropolitan Incheon, di mana serangan angkatan laut Mongol yang ditolak selama sekitar satu dekade sebelum raja secara sukarela menyerahkan diri untuk menghentikan pembantaian Mongol yang dilakukan di semenanjung, dalam rangka untuk memikat raja keluar.

Setelah jatuhnya Goryeo di 1394, ibukota pindah ke Seoul (kemudian disebut Hanseong atau Hanyang), tinggal di wilayah yang sama. Selama pemerintahan dinasti baru, sistem luas jalan, gedung administrasi, istana kerajaan, dan port yang baru dibangun, dengan cepat menarik kekayaan dari seluruh kerajaan. Selama periode Kekaisaran Korea, transportasi umum Hanseong yang ditingkatkan dengan pemasangan trem dan troli ditarik secara manual mirip dengan taksi. Sistem kereta kuda mirip dengan yang di Eropa juga didirikan.

Setelah aneksasi Jepang-Korea pada tahun 1910, berganti nama Hanseong Keijo (Gyeongseong) dan menjabat sebagai ibukota kolonial Korea. Setelah pembebasan Korea dari Jepang pada tahun 1945, bekas ibukota kolonial berganti nama menjadi Seoul dan menjadi ibukota Korea Selatan.

Dalam Perang Korea (1950-1953), Daerah Ibu Kota Nasional menjadi fokus pertempuran sehingga merusak bahwa sebagian dari Seoul dan daerah sekitarnya diberantas. Seoul secara khusus memukul keras, karena bertukar tangan empat kali selama perang.

Selama paruh kedua abad ke-20, Daerah Ibu Kota Nasional mulai cepat berkembang sebagai kekayaan ekonomi Korea Selatan mengalami ekspansi. Populasi diperluas empat kali lipat sejak Perang Korea. Pada tahun 2001, Bandar Udara Internasional Incheon yang baru mengambil alih semua penerbangan internasional ke Seoul.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Meliputi hanya sekitar 12% dari wilayah negara, Daerah Ibu Kota Nasional Seoul adalah rumah bagi lebih dari 48,2% dari populasi nasional, dan merupakan daerah perkotaan terbesar ketiga di dunia. Persentase ini terus meningkat sejak pertengahan abad ke-20, dan tren ini diperkirakan akan terus berlanjut. Saat ini lebih dari setengah dari orang-orang yang berpindah dari satu daerah ke daerah lain yang pindah ke daerah ibukota [2]. Pada tahun 2020, diperkirakan bahwa lebih dari 52% penduduk Korea Selatan akan hidup dalam daerah, atau 25.520.000 orang.[3]

Pemerintah[sunting | sunting sumber]

Berbagai lembaga telah dibentuk untuk menangani masalah-masalah antar pemerintah daerah. Proposal untuk mengkonsolidasikan beberapa atau semua dari kota-kota daerah modal ke beberapa kota metropolitan sejauh ini belum dilaksanakan.

Pembangunan di daerah saat ini diatur oleh Capital Region Readjustment Planning Act (수도권 정비 계획법), pertama kali disahkan pada tahun 1982 dan terakhir direvisi pada tahun 1996.

Subdivisi[sunting | sunting sumber]

Daerah Ibu Kota Nasional Seoul dibagi di antara kota khusus Seoul, kota metropolitan Incheon, dan provinsi Gyeonggi-do. Seoul memiliki 25 gu (bangsal pemerintah daerah), Incheon memiliki 8 gu dan 2 daerah, dan Gyeonggi-do memiliki 27 kota dan 4 daerah sebagai subdivisi.

Seoul[sunting | sunting sumber]

Terdapat 25 distrik di Seoul.

Incheon[sunting | sunting sumber]

Terdapat 8 distrik dan 2 daerah di Incheon.

Gyeonggi-do[sunting | sunting sumber]

{{Main|Daftar kota dan daerah di Gyeonggi} Terdapat 27 kota dan 4 daerah di Gyeonggi-do. Berikut adalah tujuh kota terbesar berisi beberapa distrik administratif, diurutkan berdasarkan ukuran populasi mereka:

Anyang[sunting | sunting sumber]

Terdapat 2 gu di Anyang (안양; 安養).




Transportasi[sunting | sunting sumber]

Kota-kota daerah ibukota erat dihubungkan oleh jalan dan kereta api. Banyak jalur kereta api di negara, terutama Gyeongbu Line, mengakhiri di wilayah tersebut. Selain itu, kebutuhan untuk kereta api komuter yang dilayani oleh Seoul Metropolitan Subway, yang tidak hanya melalui Seoul dan Incheon, tetapi juga melalui sebagian besar kota-kota terpencil.

Selain itu, daerah ini merupakan perhubungan untuk perjalanan dengan udara dan air. Dua bandara terbesar di negara itu, Bandar Udara Internasional Incheon dan Bandar Udara Internasional Gimpo, keduanya terletak di wilayah metropolitan. Feri internasional dan domestik berangkat dari berbagai terminal feri Incheon beberapa kali sehari, di samping itu, volume besar barang internasional melewati terminal peti kemas dari Incheon (terutama terikat ke dan dari Tiongkok).

Seoul Ring Expressway (Expressway No.100) menghubungkan kota-kota satelit di sekitar Seoul, Ilsan, Toegyewon, Hanam, Pyeongchon, Songnae, Bundang, Pangyo dan Gimpo.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Note[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sebuah publikasi pemerintah menyatakan bahwa pada tanggal 1 November 2010, penduduk "Seoul Metropolitan Area" berjumlah 23.616 ribu, yang merupakan jumlah dari angka yang diberikan untuk Gyeonggi-do (11.270 ribu), Seoul (9.708 ribu) dan Incheon (2.638 ribu ), termasuk pinggiran.
    Source: “Preliminary Results of the 2010 Population and Housing Census” (PDF). Statistics Korea. 21 January 2011. Retrieved 23 July 2011.
  1. ^Korea National Statistical Office (2008-07-22). "e나라지표:수도권 인구 집중 현황" (dalam bahasa korean). 
  2. ^Ryu Boseon (류보선) (2005-08-23). "수도권 인구 편중현상 계속" (dalam bahasa korean). Korea National Statistical Office (KNSO) News. 
  3. ^Hong, Yong-deok (홍용덕) (2005-06-01). "각종 분산정책 불구하고 수도권은 ‘인구 블랙홀’" (dalam bahasa korean). The Hankyoreh. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]