Kazimierz I Odnowiciel

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Casimir I dari Polandia)
Lompat ke: navigasi, cari
Kazimierz I
Adipati Polandia
Masa kekuasaan Adipati: 1040–1058
Pemakaman Katedral Basilika Santo Petrus dan Santo Paulus, Poznań
Pendahulu Mieszko II Lambert
Pengganti Bolesław II
Istri Maria Dobroniega dari Kiev
Anak Dengan Maria Dobroniega :
Bolesław II
Władysław I Herman
Mieszko
Otto
Świętosława, Ratu pertama Bohemia
Dinasti Wangsa Piast
Ayah Mieszko II Lambert
Ibu Richeza dari Lotharingia


Kazimierz I (bahasa Polandia: Kazimierz I Odnowiciel; lahir di Kraków, 25 Juli 1016 – meninggal di Poznań, 28 November 1058), merupakan seorang Santo dan Adipati Polandia. Ia berasal dari keluarga Wangsa Piast dan penguasa monarki de jure di seluruh negara pada tahun 1034 sampai kematiannya.

Ia adalah putra tunggal Mieszko II Lambert dan istrinya Richeza, putri Comte Palatinus Ezzo dari Lotharingia (dari Wangsa Ezzonen) dan cucu perempuan Otto II.

Kazimierz dikenal sebagai tokoh pemugar karena ia berhasil mempersatukan seluruh bagian Kerajaan Polandia setelah masa kekacauan. Ia memulihkan Mazovia, Silesia dan Pommern ke dalam kerajaannya. Namun ia gagal untuk memahkotai dirinya sendiri Raja Polandia, terutama karena ancaman dari dalam dan luar negeri pemerintahannya.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Masa Muda[sunting | sunting sumber]

Tidak banyak yang diketahui mengenai kehidupan awal Kazimierz. Ia harus menghabiskan masa kecilnya di istana kerajaan Polandia di Gniezno. Dalam rangka untuk memperoleh pendidikan yang layak, ia dikirim ke salah satu biara Polandia pada tahun 1026. Menurut beberapa sumber ia ingin memiliki karier di Gereja (besar kemungkinan ia memegang jabatan sebagai Oblate) dan bahkan meminta dispensasi untuk menjadi biarawan. Namun hipotesis ini tidak didukung oleh sejarawan modern. Ia meninggalkan gereja untuk selamanya pada tahun 1031.

Pemerintahan ayahandanya, Mieszko II[sunting | sunting sumber]

Gambaran modern Kazimierz

Ayahanda Kazimierz, Mieszko II Lambert, dimahkotai Raja Polandia pada tahun 1025 setelah kematian ayahandanya, Bolesław I. Namun, para tokoh yang berkuasa di negara tersebut mengkhawatirkan pemerintah pusat yang kuat seperti yang pernah ada di bawah kekuasaan Bolesław I. Hal ini menyebabkan gesekan yang cukup besar di antara Raja dan bangsawan. Dengan mengambil keuntungan dari situasi genting raja, kakanda tiri Mieszko II, Bezprym dan adik tirinya, Otto Bolesławowic berbalik melawannya dan bersekutu dengan Kaisar Romawi Suci Konrad II, yang pasukannya menyerang Polandia dan mendapat Lausitz. Beberapa tahun di dalam kekacauan dan diikut dengan konflik, dimana Mieszko II dipaksa untuk menyerahkan takhta kepada Bezprym pada tahun 1031, melarikan diri ke Bohemia, ia ditawan oleh Adipati Oldřich dan dikebiri, kembali untuk memerintah bagian kerajaan, akhirnya mendapatkan kerajaan itu, dan kemudian meninggal pada bulan Mei 1034 dengan keadaan yang mencurigakan.

Kadang-kadang selama pemerintahan Bezprym, Kazimierz dan saudari-saudarinya dibawa ibunda mereka ke Jerman (tanah kelahirannya) untuk mengungsi. Dilaporkan bahwa Ratu Richeza membawa mahkota kerajaan Polandia kepada Kaisar Konrad II atas permintaan Bezprym untuk menunjukkan penerimaannya dari keutamaan tetangga baratnya,[1] meskipun sang Ratu dapat membawa mereka untuk diamankan, atau mereka dapat membawa sang Kaisar dengan cara apapun. Pada saat kematian ayahandanya pada tahun 1034, Kazimierz berusia sekitar 18 tahun di istana pamandanya, Herman II, Keuskupan Köln di Jerman.

Interregnum[sunting | sunting sumber]

Pusat distrik Polandia Besar (Wielkopolska) memberontak terhadap para bangsawan dan rohaniwan Katolik di dalam massa pemberontakan. Paganisme bangkit di sebuah wilayah yang berlangsung selama beberapa tahun. Distrik Mazovia memisahkan diri dan tuan tanah setempat, Miecław, membentuk negaranya sendiri. Situasi yang serupa terjadi di Pommern.

Pada tahun 1037 sang pangeran muda dan ibundanya kembali ke Polandia dan berusaha untuk merebut takhta. Hal ini memicu suatu pemberontakan oleh baron-baron setempat, yang digabungkan dengan apa yang disebut "reaksi Paganisme" dari rakyat jelata, yang mendesak Kazimierz dan Richeza melarikan diri ke Sachsen. Namun Kazimierz kembali ke Polandia dan pada tahun 1038, ia sekali lagi mencoba untuk mendapatkan kembali kekuasaan dengan bantuan ibundanya yang berpengaruh. Ini juga gagal dan ia harus melarikan diri lagi, kali ini ke Kerajaan Hongaria dimana ia dipenjarakan oleh István I. Ratu janda menetap di Jerman sebagai seorang suster sampai kematiannya pada tahun 1063.

Memanfaatkan kekacauan yang terjadi dan kelemahan tetangganya, Adipati Břetislav I dari Bohemia menyerang dan menjarah negara tersebut pada tahun 1039. Polandia Besar dan Kecil dengan parah dijarah, Poznań ditangkap, dan Bretislav dipecat di Gniezno, ia mengambil relik-relik Santo Adelbertus, Radzim Gaudenty, dan lima bersaudara pertapa[2] dengannya. Di dalam perjalanan kembali ia menaklukkan bagian dari Silesia, termasuk Wrocław, yang menghancurkan bangunan keagamaan yang dibangun oleh Mieszko I selama hari raya konversi Polandia, dan menjarah makam Mieszko I.

Restorasi[sunting | sunting sumber]

Kazimierz I kembali ke Polandia, oleh Gerson

Kazimierz dapat melarikan diri ke Hungaria dan pergi ke Jerman, di mana pada tahun 1039 kerabatnya Kaisar Heinrich III (yang takut kekuasaannya meningkat di Bohemia) memberinya dukungan militer dan keuangan. Kazimierz menerima 1.000 pasukan berjalan kaki dan sejumlah besar emas untuk memulihkan kekuasaannya di negeri ini. Kazimierz juga menandatangani aliansi dengan Yaroslav I, Pangeran Rus Kiev, yang disegel oleh Kazimierz dengan menikahkan adinda Yaroslav, Maria Dobronega. Dengan dukungan tersebut, Kazimierz kembali ke Polandia dan berhasil merebut kembali sebagian besar wilayahnya. Pada 1041, Bretislav dikalahkan pada kesempatan kedua oleh Kaisar Heinrich III. Menandatangani perjanjian di Regensburg (1042) di mana ia meninggalkan tuntutan di seluruh negeri Polandia, kecuali Silesia, yang akan dimasukkan ke dalam Kerajaan Bohemia.[3]Hal tersebut merupakan keberhasilan Kazimierz di dalam memperkuat kekuasaan kerajaan dan mengakhiri perselisihan dalam negeri yang membuatnya mendapatkan julukan "Pemugar".

Perjanjian tersebut membuahkan masa damai Kazimierz di perbatasan selatan dan ibukota Polandia dipindahkan ke Kraków, satu-satunya kota besar Polandia hampir tak tersentuh oleh perang. Hal ini diduga terjadi karena Kaisar Romawi Suci senang dengan keseimbangan kekuasaan kembali di wilayah tersebut dan memaksa Kazimierz untuk tidak memahkotai dirinya sendiri sebagai Raja Polandia. Pada tahun 1046 Kaisar Heinrich III yang memegang istana-istana kerajaan di Merseburg dan Meissen, di mana ia mengakhiri perselisihan di antara (Dux Bomeraniorum) (Adipati Pommern), Adipati Bretislaus dari Bohemia, dan Kazimierz I.

Pada tahun 1047 Kazimierz, dibantu oleh saudara ipar Kiev-nya memulai perang melawan Masovia dan merebut wilayah. Hal ini diduga bahwa ia juga dikalahkan sekutu Miecław dari Pommern dan menyatukan Gdańsk ke Polandia. Ini menjamin kekuasaannya di Polandia tengah. Tiga tahun kemudian, dengan melawan keinginan Kaisar, Kazimierz merebut Bohemia dan mengendalikan Silesia, sehingga mengamankan sebagian besar wilayah ayahandanya. Pada tahun 1054 di Quedlinburg, Kaisar memutuskan bahwa Silesia tetap berada di Polandia sebagai ganti dari sebuah penghargaan tahunan dari 117 kg perak dan 7 kg emas.

Pada saat itu Kazimierz memfokuskan diri pada masalah dalam negeri. Untuk memperkuat pemerintahannya ia kembali menciptakan keuskupan di Kraków dan Wrocław dan mendirikan Katedral Wawel yang baru. Selama pemerintahan Kazimierz meciptakan sebuah lambang diperkenalkan di Polandia dan, tidak seperti para pendahulunya, ia mempromosikan bangsawan yang mendarat diatas drużyna sebagai dasar kekuasaan. Salah satu reformasi itu adalah pendahuluan, ke Polandia, dari elemen kunci feodalisme: pemberian wilayah feodal ke prajurit pendamping, sehingga secara bertahap mentransformasikannya menjadi Knight abad pertengahan.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1040 Kazimierz menikahi Maria Dobroniega (tahun 1012 - 1087), putri Adipati Agung Vladimir I. Mereka memiliki lima orang anak :

  1. Bolesław II (tahun 1043 - 2/3 April 1081/82).
  2. Władysław I Herman (tahun 1044 - 4 Juni 1102)
  3. Mieszko (16 April 1045 - 28 Januari 1065).
  4. Otto (tahun 1046 - 1048).
  5. Świętosława (tahun 1048 - 1 September 1126), menikah tahun 1062 dengan Adipati (dari tahun 1085, Raja) Vratislav II.

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Boshof, Egon (2008). Die Salier (in German) (5th ed.), p. 71. Kohlhammer. ISBN 3-17-020183-2.
  2. ^ Smith, Richard Upsher, Jr. Hermit Life. Camaldolese spirituality: essential sources. Touchstone, Jan/Feb 2008. Accessed on Jan 2, 2015 at www.touchstonemag.com/archives/article.php?id=21-01-050-b. Note that the reference cites the existence of the five hermit brothers in Poland ("Bruno’s “Life of the Five Hermit Brothers,” written to promote the canonization of Romuald’s disciples martyred in pagan Poland in 1004,..."), not the theft of their relics by Bretislaus I.
  3. ^ Kosmas: Chronicle of the Czechs, Warsaw 1968, p. 154, note. 18, says that the rest of Silesia, included the left side of the Odra River in Wrocław and Opole remained in Bohemia; by the other hand, T. Jurek: Ryczyn biskupi, Roczniki historyczne 1994, pp. 40-44, believes that already in 1041 Poland regained the control over the rest of Silesia included Golęszyców.
Kazimierz I Odnowiciel
Wangsa Piast
Lahir: 25 Juli 1016 Wafat: 28 November 1058
Didahului oleh:
Mieszko II Lambert
Adipati Polandia
1038–1058
dengan interupsi sampai 1040
Diteruskan oleh:
Bolesław II