Cancer pagurus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Cancer pagurus Edit the value on Wikidata
Cancer pagurus.jpg
Taksonomi
KerajaanAnimalia
FilumArthropoda
KelasMalacostraca
OrdoDecapoda
FamiliCancridae
GenusCancer
SpesiesCancer pagurus Edit the value on Wikidata
Linnaeus, 1758
Tata nama
Sinonim takson
  • Cancer fimbriatus Olivi, 1792
  • Platycarcinus pagurus H. Milne-Edwards, 1834
  • Platycarcinus pagurus Couch, 1838
  • Cancer luederwaldti Rathbun, 1930 [1]

Cancer pagurus, umumnya dikenal sebagai kepiting coklat, adalah spesies kepiting yang ditemukan di Laut Utara, Samudra Atlantik Utara, dan mungkin Laut Mediterania. Kepiting ini adalah kepiting yang gemuk dengan warna coklat kemerahan, memiliki karapaks oval dengan ciri khas seperti tepi "kulit kue pai" dan ujung hitam pada capitnya. Kepiting dewasa mungkin memiliki lebar karapaks hingga 25 sentimeter (10 inci) dan berat hingga 3 kilogram (6,6 pon). C. pagurus adalah predator nokturnal, menargetkan berbagai moluska dan krustasea. Kepiting ini adalah subjek perikanan kepiting terbesar di Eropa Barat, berpusat di pantai Kepulauan Inggris, dengan lebih dari 60.000 ton yang ditangkap setiap tahun.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Bagian mulut dan chelae betina
Di Carantec

Karapaks C. pagurus dewasa berwarna coklat kemerahan, sedangkan pada spesimen muda berwarna ungu kecoklatan. Kadang-kadang memiliki bercak putih, dan berada di sepanjang tepi depan menjadi sembilan lobus bulat,[1] menyerupai kulit pai.[2] Pejantan biasanya memiliki panjang karapaks sekitar 60 mm (2,4 inci), dan betina dengan panjang 98 mm (3,9 inci), meskipun dalam kasus yang jarang, panjang karapaks ini bisa mencapai hingga 150 mm (5,9 inci).[1] Lebar karapks biasanya 150 mm (5,9 inci), atau terkadang hingga mencapai 250 mm (9,8 inci).[3] Lipatan karapaks memanjang ke bagian perut membentuk ruang brankial tempat insang berada.[4]

Tampang dari depan

Pereiopod pertama dimodifikasi menjadi celiped yang kuat (kaki bantalan capit); jari-jari capit, daktilus dan propodus, berwarna hitam di ujungnya.[1] Pereiopoda lainnya ditutupi dengan deretan setae kaku pendek; daktilus masing-masing berwarna hitam ke arah ujung, dan berakhir di titik yang paling tajam.[1]

Dari depan, antena dan antenules terlihat. Di samping antena dan antenules tersebut adalah tempat matanya berada.[4] Bagian mulut terdiri dari tiga pasang maksiliped, di belakangnya adalah sepasang rahang atas, sepasang rahang bawah, dan mandibula.[4]

Siklus hidup[sunting | sunting sumber]

Reproduksi terjadi di musim dingin; jantan berdiri di atas betina dan membentuk sangkar dengan kaki melindunginya saat betina berganti cangkang.[2] Fertilisasi internal terjadi sebelum pengerasan karapaks baru, dengan bantuan dua pelengkap perut (gonopoda). Setelah kawin, betina mundur ke lubang di dasar laut untuk bertelur.[2] Antara 250.000 dan 3.000.000 telur yang dibuahi[5] disimpan di bawah perut betina hingga delapan bulan sampai mereka menetas.[2]

Kepiting coklat betina dengan telurnya.

Tahap perkembangan pertama setelah menetas adalah larva planktonik (1 mm) disebut zoea yang berkembang menjadi postlarva (megalopa), dan akhirnya menjadi remaja.[6] Tahap remaja pertama ditandai dengan perut yang berkembang dengan baik, yang pada waktunya menjadi berkurang ukurannya dan terlipat di bawah tulang dada. Kepiting remaja menetap di dasar laut di mintakat pasang surut, di mana mereka tinggal sampai mereka mencapai lebar karapaks sekitar 60–70 mm (2,4–2,8 inci), dan kemudian bermigrasi ke perairan yang lebih dalam.[5] Laju pertumbuhan pada jantan melambat dari peningkatan lebar karapaks 10 mm per tahun sebelum berusia 8 tahun, menjadi 2 mm per tahun setelahnya.[5] Betina memiliki laju pertumbuhan lebih lambat sekitar setengahnya dari jantan,[5] mungkin karena tuntutan energi untuk bertelur. Kematangan seksual dicapai pada lebar karapaks 127 mm (5 inci) pada betina, dan 110 mm (4,3 inci) pada jantan.[2] Harapan hidup kepiting ini biasanya 25–30 tahun, meskipun individu yang luar biasa dapat hidup hingga 100 tahun.[7]

Distribusi dan ekologi[sunting | sunting sumber]

Kerang biru, Mytilus edulis, merupakan makanan favorit C. pagurus .

C. pagurus berlimpah di seluruh Atlantik timur laut sejauh Norwegia di utara dan Afrika Utara di selatan, dengan dasar campuran kasar, lumpur, dan pasir dari bawah laut dangkal hingga kedalaman sekitar 100 m (300 ft).[3] Ia sering ditemukan menghuni celah dan lubang di bebatuan, tetapi kadang-kadang juga di tempat terbuka. Spesimen yang lebih kecil dapat ditemukan di bawah batuan di zona litoral. [2] Laporan yang belum dikonfirmasi menunjukkan bahwa C. pagurus juga dapat ditemukan di Laut Mediterania dan Laut Hitam.[5]

C. pagurus dewasa aktif di malam hari, ia bersembunyi dengan cara mengubur diri di substrat pada siang hari, tetapi mereka dapat mencari makan di malam hari hingga 50 m (150 ft) dari tempat persembunyian mereka.[8] Makanan mereka mencakup berbagai krustasea (termasuk kepiting maenas Carcinus dan Pilumnus hirtellus, Porcellana platycheles si kepiting dengan tubuh yang rata dan Pisidia longicornis, serta lobster dengan ekor panjang melingkar yang bernama Galathea squamifera) dan moluska (termasuk gastropoda Nucella lapillus dan Littorina littorea, dan bivalvia Ensis, Mytilus edulis, Cerastoderma edule, Ostrea edulis, dan juga Lutraria lutraria). Kepiting ini mungkin menguntit atau menyergap mangsa yang bergerak, dan mungkin menggali lubang besar untuk mencapai moluska yang terkubur.[5] Predator utama C. pagurus adalah gurita, yang bahkan menyerang mereka di dalam pot kepiting yang digunakan nelayan untuk menjebak kepiting-kepiting tersebut.[9]

Penyakit[sunting | sunting sumber]

Dibandingkan dengan spesies kepiting komersial penting lainnya, relatif sedikit yang diketahui tentang penyakit C. pagurus.[10] Parasit meliputi virus, seperti virus sindrom titik putih, berbagai bakteri yang menyebabkan gelap lesi pada eksoskeleton, dan dinoflagellata seperti Hematodinium yang menyebabkan "penyakit kepiting merah muda".[10] Patogen mikroskopis lainnya termasuk jamur, microsporidia, paramyxea, dan ciliata. C. pagurus juga menjadi sasaran parasit metazoa, termasuk trematoda dan parasit teritip.[10] Sejumlah hewan sesila kadang-kadang menetap sebagai epibion pada eksoskeleton dari C. pagurus, termasuk teritip, anemon laut, serpulid polychaetes seperti Janua pagenstecheri, bryozoa, dan tiram pelana.[10]

Industri penangkapan[sunting | sunting sumber]

Pot kepiting, Lindisfarne, Laut Utara

C. pagurus merupakan kepiting yang paling dieksploitasi untuk tujuan komersial di seluruh jangkauannya, menjadi spesies kepiting yang paling penting secara komersial di Eropa Barat.[2] Kepiting ditangkap menggunakan pot kepiting (mirip dengan pot lobster) yang ditempatkan di lepas pantai dan diberi umpan.[2] Hasil tangkapan C. pagurus terus meningkat, naik dari 26.000 ton pada tahun 1978 menjadi 60.000 ton pada tahun 2007, di mana lebih dari 70% ditangkap di sekitar Kepulauan Inggris.[11] Penangkapan tersebar luas di sekitar pantai Inggris dan Irlandia, dan C. pagurus diperkirakan ditangkap secara berlebihan di sebagian besar wilayah ini.[11] Sebagian besar kepiting coklat yang ditangkap oleh armada Inggris diekspor hidup-hidup untuk dijual di Prancis dan Spanyol.[12]

Sejumlah batasan hukum berlaku untuk penangkapan C. pagurus. Menangkap kepiting betina yang membawa telur adalah ilegal,[2] tetapi karena betina yang bertelur tetap berada di lubang yang digali di sedimen dan tidak memberi makan, tekanan penangkapan tidak mempengaruhi pasokan larva.[5] Ukuran pendaratan minimum (UPM) untuk C. pagurus ditetapkan oleh peraturan teknis Uni Eropa dan oleh pemerintah Inggris.[11] Ukuran minimum yang berbeda digunakan di wilayah geografis yang berbeda, untuk mencerminkan perbedaan tingkat pertumbuhan kepiting di seluruh jangkauannya.[11] Secara khusus, penangkapan "Kepiting Cromer" di sepanjang pantai Suffolk, Norfolk dan Lincolnshire tunduk pada UPM 115 mm (4,5 in) , daripada UPM 140 mm (5,5 in) di sebagian besar kisaran spesies. Nilai tengah dari 130 mm (5,1 in) digunakan di seluruh Laut Utara antara 56°LU dan perbatasan EssexKent, dan di Laut Irlandia di selatan 55°LU. Di sekitar Devon, Cornwall, dan Kepulauan Scilly, UPM untuk pejantan berbeda (160 mm or 6,3 in) dari betina (140 mm or 5,5 in).[11] Orang-orang Norwegia menangkap kepiting ini hingga 8.500 ton per tahun dan kemudian menurun menjadi 5.370 ton pada tahun 2019.[13] Studi terbaru menunjukkan bahwa kepiting tersebut dipengaruhi secara negatif oleh medan elektromagnetik yang dipancarkan dari kabel listrik bawah laut di sekitar ladang angin lepas pantai.[14]

Masakan[sunting | sunting sumber]

capit kepiting yang bisa dimakan

Sekitar sepertiga dari berat kepiting coklat dewasa adalah daging, sepertiganya adalah daging putih dari capitnya (lihat pemutusan capit kepiting), dan dua pertiganya adalah daging putih dan coklat dari tubuhnya.[15] Sebagai makanan, kepiting coklat jantan disebut sebagai kepiting jago dan betina sebagai kepiting induk. Kepiting jago memiliki daging putih yang lebih manis; kepiting induk memiliki daging coklat yang lebih kaya rasa.[16] Hidangan dari kepiting ini biasanya termasuk dressed crab' (daging kepiting disusun dalam cangkang yang sudah dibersihkan, terkadang dengan hiasan bahan makanan lain), sup seperti bisque atau bouillabaisse, pâtés, mousses, dan souffle panas.[17]

Taksonomi dan sistematika[sunting | sunting sumber]

Menurut aturan International Code of Zoological Nomenclature, Cancer pagurus pertama kali dideskripsikan oleh Carolus Linnaeus pada tahun 1758, dalam edisi kesepuluh Systema Naturae-nya, yang menandai titik awal nomenklatur zoologi. Kepiting ini dipilih untuk menjadi spesies tipe dari genus Cancer oleh Pierre André Latreille pada tahun 1810.[18] Nama spesifik pagurus berasal dari kata dalam bahasa Latin, yang berasal dari bahasa Yunani Kuno: πάγουρος (pagouros) bersama κάρκινος (karkinos) digunakan untuk merujuk pada kepiting laut yang dapat dimakan. Tidak ada istilah klasik yang dapat secara yakin ditetapkan untuk spesies tertentu.[19]

Meskipun genus Cancer sebelumnya mencakup sebagian besar kepiting,[20] sejak itu telah dibatasi hingga delapan spesies.[18] Dalam kumpulan spesies yang berkerabat dekat itu, kerabat terdekat C. pagurus adalah kepiting Jonah, C. borealis, dari pantai timur Amerika Utara.[21]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Mario J. de Kluijver; Sarita S. Ingalsuo. "Cancer pagurus". Macrobenthos of the North Sea. Universiteit van Amsterdam. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 8, 2011. Diakses tanggal August 4, 2010. 
  2. ^ a b c d e f g h i "Edible crab (Cancer pagurus)". ARKive. Diakses tanggal 12 Januari 2022. 
  3. ^ a b Ken Neal; Emily Wilson (2008). "Edible crab – Cancer pagurus". Marine Life Information Network. 
  4. ^ a b c Ray W. Ingle (1997). "Structure and function". Crayfishes, lobsters, and crabs of Europe: an illustrated guide to common and traded species. Cambridge University Press. hlm. 2–10. ISBN 978-0-412-71060-5. 
  5. ^ a b c d e f g "Species Information for Cancer pagurus". Biological Traits Information Catalogue. Marine Life Information Network. Diakses tanggal 12 Januari 2022. 
  6. ^ L. Tonk; M.J.C. Rozemeijer (20019). "Ecology of the brown crab (Cancer pagurus) and production potential for passive fisheries in Dutch offshore wind farms". Wageningen Marine Research: 12–14. 
  7. ^ "Edible Crab (Cancer Pagurus)". The Marine Life Information Network. Diakses tanggal 19 Januari 2022. 
  8. ^ K. Skajaa; A. Ferno; S. Lokkeborg; E. K. Haugland (1998). J.-P. Lagardère, M.-L. Béhout Anras G. Claireaux, ed. "Basic movement pattern and chemo-oriented search towards baited pots in edible crab (Cancer pagurus L.)". Hydrobiologia. 371–372 (Advances in Invertebrates and Fish Telemetry): 143–153. doi:10.1023/A:1017047806464. 
  9. ^ Maurice Burton; Robert Burton (2002). "Edible crab". International Wildlife Encyclopedia (edisi ke-3rd). Marshall Cavendish. hlm. 741–742. ISBN 978-0-7614-7266-7. 
  10. ^ a b c d Grant D. Stentiford (2008). "Diseases of the European edible crab (Cancer pagurus): a review". ICES Journal of Marine Science. 65 (9): 1578–1592. doi:10.1093/icesjms/fsn134. 
  11. ^ a b c d e Nautilus Consultants (December 2009). Future Management of Brown Crab in the UK and Ireland (IPF_D123). Seafish Report No. SR633. Sea Fish Industry Authority. hlm. 5–6. ISBN 978-1-906634-36-0. 
  12. ^ "Responsible Sourcing Guide: Crabs & Lobsters". Sea Fish Industry Authority. 2 Agustus 2009. hlm. 1-13. 
  13. ^ "Edible crab". Institute of Marine Research (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-18. 
  14. ^ Scott, Kevin; Harsanyi, Petra; Lyndon, Alastair R. (2018-06-01). "Understanding the effects of electromagnetic field emissions from Marine Renewable Energy Devices (MREDs) on the commercially important edible crab, Cancer pagurus (L.)". Marine Pollution Bulletin (dalam bahasa Inggris). 131 (Pt A): 580–588. doi:10.1016/j.marpolbul.2018.04.062. ISSN 0025-326X. PMID 29886985. 
  15. ^ Alan Davidson; Tom Jaine (2006). "Common crab". The Oxford Companion to Food. Oxford University Press. hlm. 226. ISBN 978-0-19-280681-9. 
  16. ^ Sheila Keating (9 Februari 2008). "Food detective: crabs". The Times. Diakses tanggal 12 Januari 2022. 
  17. ^ Rowland Foote (1996). "Types of shellfish". Food preparation and cooking: Cookery units. Student guide. Catering and hospitality, NVQ/SVQ2 (edisi ke-2nd). Nelson Thornes. hlm. 306–309. ISBN 978-0-7487-2566-3. 
  18. ^ a b Peter K. L. Ng; Danièle Guinot; Peter J. F. Davie (2008). "Systema Brachyurorum: Part I. An annotated checklist of extant Brachyuran crabs of the world" (PDF). Raffles Bulletin of Zoology. 17: 1–286. 
  19. ^ Andrew Dalby (2003). "Crab". Food in the ancient world from A to Z. Routledge. hlm. 105. ISBN 978-0-415-23259-3. 
  20. ^ Gary C. B. Poore; Shane T. Ahyong (2004). "Cancridae Latreille, 1803". Marine decapod Crustacea of southern Australia: a guide to identification. CSIRO Publishing. hlm. 401–403. ISBN 978-0-643-06906-0. 
  21. ^ Michelle K. Harrison; Bernard J. Crespi (1999). "Phylogenetics of Cancer crabs (Crustacea: Decapoda: Brachyura)" (PDF). Molecular Phylogenetics and Evolution. 12 (2): 186–199. doi:10.1006/mpev.1998.0608. PMID 10381321. 

 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]