Bebas (film)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bebas
Poster Bebas.jpg
Poster resmi
SutradaraRiri Riza
ProduserMira Lesmana
Penulis skenario
Didasarkan
dari
Sunny (2011)
Pemeran
Penata musikLie Indra Perkasa
SinematograferGunnar Nimpuno
PenyuntingW. Ichwandiardono
Perusahaan
produksi
Distributor
Tanggal rilis
3 Oktober 2019
Durasi120 menit
Negara Indonesia
BahasaIndonesia
AnggaranRp14 miliar

Bebas (judul internasional: Glorious Days) adalah film drama komedi musikal Indonesia 2019 yang disutradarai Riri Riza dan diproduseri Mira Lesmana. Film ini ditayangkan pada 3 Oktober 2019.[1]

Film ini merupakan adaptasi bebas dari film Korea berjudul Sunny yang beredar pada tahun 2011. Film ini juga merupakan adaptasi ketiga setelah versi Jepang (Sunny: Strong Mind Strong Love) dan Vietnam (Go Go Sisters), keduanya tayang pada tahun 2018, sedangkan versi Hollywood telah dikerjakan sejak 2016 namun belum dirilis.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Film ini adalah film yang dibuat ulang dari film Korea Selatan Sunny (2011).[2] Mira Lesmana menuturkan bahwa Indonesia adalah negara keempat yang membuat ulang film Sunny;[3] sebelumnya negara lain yang juga membuat ulang film Sunny ialah Jepang, Vietnam, dan Amerika Serikat.[4] Judul film ini terilhami dari lagu berjudul sama oleh Iwa K; Mira menyebutkan alasannya adalah lagu itu mewakili gambaran suasana yang sama dengan film ini yang berlatarkan dasawarsa 1990-an.[5] Produksi film ini dijadwalkan selesai pada akhir Agustus 2019.[6]

Dalam penggarapan film ini, semasa lawatannya ke Korea Selatan, Mira ditawarkan langsung oleh CJ Entertainment yang terpukau dengan Ada Apa dengan Cinta? (2001) dan sekuelnya Ada Apa dengan Cinta? 2 (2016) yang dibuat Riri dan Mira untuk membuat ulang dari Sunny, tetapi awalnya belum tertarik menerima tawaran itu karena sudah pernah membuat kedua film itu yang bertema serupa dengan Sunny sehingga tidak mau mengulangi tema serupa pada film selanjutnya. Namun, Riri meminta Mira menonton Sunny terlebih dahulu sehingga Mira mendapatkan ilham dan langsung tertarik menerima tawaran itu. Mira menuturkan CJ Entertainment membebaskan Mira melakukan penyesuaian agar sesuai dengan gaya hidup masyarakat Indonesia. CJ Entertainment mengeluarkan dana sebesar $1 juta (Rp14 miliar) sebagai biaya produksi film ini.[7]

Film ini adalah film pertama Indonesia yang melakukan pengambilan gambar di MRT Jakarta. Sebelum akhirnya diputurkan di MRT Jakarta, Mira sempat berencana melakukan pengambilan gambar di kereta api listrik.[8]

Alur[sunting | sunting sumber]

Film ini menggunakan alur maju-mundur (masa kini dan masa lampau) pada jalan cerita.

Plot[sunting | sunting sumber]

Kalimat yang bercetak miring menceritakan kejadian di masa lalu

Vina Panduwinata adalah seorang ibu rumah tangga, suatu hari Vina menemani Ambunya (Ibu) yang sedang dirawat dirumah sakit. Adi, suaminya, tidak menemani karena sibuk dengan pekerjaan dan memberi bingkisan untuk ibu mertuanya berupa tas Louis Vuitton. Ambu mengeluh karena Yongki, kakak Vina tidak datang yang kini menjadi koruptor. Di ruang sebelah terdengar gaduh karena ada pasien dalam keadaan kritis, Vina melihat vas bunga dengan kartu ucapan yang ditujukan ke Krisdayanti didepan kamar pasien kritis tersebut. Sepulangnya Vina membuka album foto lama, dan teringat dengan sahabatnya dulu yang bernama Krisdayanti.

Esoknya Vina mengunjungi pasien kritis itu, dan benar itu adalah Kris, sahabat semasa SMA-nya. Kris sakit parah dengan usia tersisa 2 bulan, kemudian Kris meminta tolong pada Vina untuk bisa dipertemukan dengan Genk Bebas, perkumpulan mereka dulu.

Vina mendatangi sekolah lamanya, ia teringat saat dia baru pertama masuk ke sekolah itu setelah pindah dari Sumedang.

Vina didampingi Bu Retno, guru nya yang tengah hamil tua, karena berasal dari daerah, Vina dirundung oleh teman sekelasnya dan sempat diganggu oleh Andra dan membuat Vina tidak nyaman, namun Kris muncul setelah kembali dari toilet dan membela Vina. Kris takjub saat berkenalan karena nama mereka sama dengan nama penyanyi terkenal. Vina juga kagum dengan kecantikan salah satu siswi, namun siswi itu judes. Saat istirahat, Vina ditemani Kris dan Jessica, temannya yang lain yang hobi berdandan. Disana juga ada Jonathan atau yang biasa disapa Jojo, pria kemayu yang kaya raya, dan juga Gina dimana ibu Gina adalah pebisnis sukses, Suci teman mereka yang juga primadona sekolah tidak ikut istirahat bersama, menghindari siswa-siswa, dan Suci adalah gadis cantik yang judes tadi. Esoknya Vina minta dibelikan sepatu baru, namun Ayah dan Kakaknya berdebat karena masalah politik.

Vina mendatangi ruang guru dan bertemu dengan Bu Retno yang tak lama lagi akan pensiun, Bu Retno memberikan kartu nama Jessica saat Jessica datang ke sekolah sebelumnya. Jessica yang kini bekerja sebagai sales asuransi mendapat teguran dari atasannya, karena penjualannya tidak mencapai target. Tak lama kemudian Jessica mendapat telpon dari Vina.

Jessica dan Vina mengunjungi Kris di rumah sakit. Mereka bertiga menceritakan kehidupan masing-masing setelah bertahun-tahun berpisah. Sepulangnya, Vina dan Jessica meminta tolong pada Dedi, salah satu teman sekelas mereka. Dedi kini bekerja sebagai debt collector, untuk mencari kontak yang lain. Dirumah, Vina kewalahan dengan Mia, anaknya yang acuh dan tidak memperdulikannya.

Sepulang sekolah, genk mereka berkumpul untuk berkelahi, karena kurang anggota agar seimbang jumlah dengan genk lawan, Vina diajak, Suci sempat sinis karena mengajak Vina. Sebelum berkelahi, Vina ditertawakan genk lawan yang diketuai Lila, karena kedaerahannya. Vina yang belum sempat makan, badannya gemetaran, dan berakting kesurupan, membuat genk Lila ketakutan. Setelah itu mereka berlatih tari dirumah Jessica dengan koreografi yang dibuat oleh Jojo. Vina diangkat menjadi anggota grup mereka. Tak lama datang kakak Jessica dan teman-temannya, mereka menggoda Suci, namun ada satu lelaki tampan yang memuji kecantikan Vina yang bernama Jaka. Malam harinya, mereka berkumpul di rumah Gina tanpa Vina dan Suci, Vina menelpon teman-temannya, tak lama Ibu Vina datang membawa kue kepang buatan Mbok Umi yang terkenal enak. Kris memesan lagu di radio yaitu lagu Bebas dari Iwa K, kemudian penyiar radio menamakan genk mereka sebagai genk Bebas.

Vina dan Jessica mendatangi kantor Jojo, kini Jojo berlagak cool seperti pria normal pada umumnya, tak lama datang Ayu, pacar Jojo, dan ternyata Jojo tidak bercerita jujur pada Ayu. Kemudian Vina mendatangi kantor Dedi, menerima info mengenai Gina, yang kini jatuh miskin setelah ibunya tertipu, dan suaminya meninggalkan keluarganya.

Saat Vina dan Jojo akan mengunjungi Gina, Jojo berkeluh kesah karena tuntutan orang tuanya. Setiba dirumah Gina, Gina kini bekerja sebagai oembuat kue kepang dan penerjemah. Tampak Ibu Gina yang kini sakit stroke tidak bisa direhabilitasi karena biaya. Tak lama datang penagih hutang, karena Gina sudah menunggak pembayaran rumah dan diancam untuk pergi dari rumah itu. Sepulang dari sana, Gina menitipkan sejumlah uang dan kue kepang untuk Kris.

Vina membuka amplop pemberian dari Gina dan menambahkan dengan uang nya Tak lama Mia pulang menangis, karena penasaran Vina mengikuti Mia saat berangkat sekolah. Ternyata Mia kerap diganggu siswa nakal dan dilecehkan, hal ini membuat Vina marah.

Vina melihat Jaka dan mengikutinya ke sebuah klub malam. Di toilet, Vina bertemu Lila dan genknya, Vina diganggu oleh mereka, tak lama Jaka datang menolong dan mengantarkan pulang. Lila akhirnya mengajak genk mereka kembali duel esok harinya, tanpa Suci yang sedang mengikuti sesi pemotretan, mereka menantang genk Lila, namun saat mereka berkelahi, tak jauh dari sana sedang terjadi tawuran sekolah yang membuat suasana bertambah kacau. Keributan itu akhirnya berhenti setelah polisi datang. Setiba dirumah, Yongki berpamitan untuk demonstrasi.

Vina menceritakan masalah Mia pada Kris dan Jojo, akhirnya mereka mendatangi anak nakal yang mengganggu Mia. Vina menggunakan seragam sekolah agar jiwa muda nya bangkit lagi. Akhirnya anak nakal itu ditangkap polisi.

Genk Bebas tengah latihan tari untuk class meeting sekolah, namun karena gerakan Vina yang tidak bisa mengikuti gerakan mereka, ditanggapi dengan sinis oleh Suci. Vina mendatangi rumah Suci dan menanyakan mengapa ia bersikap sinis padanya, ternyata Suci memiliki ibu tiri yang juga berasal dari Sumedang. Akhirnya sifat Suci melunak.

Vina meminta tolong pada Dedi untuk mencari Jaka melalui sketsa wajahnya yang dulu dibuatnya. Vina kembali kerumah sakit, Kris kembali kritis, dan Vina berjanji untuk menemukan Suci. Kemudian Vina menonton video mereka dulu, mereka sempat merekam cita-cita mereka di masa mendatang.

Saat Vina di toilet, ia diganggu oleh Andra, dan menyebarkan isu Kris dan Suci adalah lesbian, tak lama datang Kris dan menghajar Andra. Ternyata Andra sakit hati karena pernah ditolak Suci. Genk Bebas pergi dalam rangka ulang tahun kakak Jessica, saat yang lain sibuk bercanda, Vina membuat sketsa Jaka yang dilihatnya dari kejauhan. Setiba di Villa, Vina akan memberikan sketsa itu, namun Suci datang saat Jaka sendirian, dan disana mereka berciuman, hal ini membuat Vina sedih.

Vina mendatangi Jaka, dan memberikan sketsa yang dulu belum sempat ia berikan.

Tiba di hari class meeting, Vina tampak cuek pada Suci, Vina yang mulai gemetaran karena belum makan, pergi ke kantin. Saat ia makan, Andra kembali datang mengganggu. Dedi melihat Vina yang diganggu Andra dan melaporkan pada Kris. Andra yang sedang mabuk, memegang botol dan mengancam Kris, namun botol itu jatuh dan pecah, dan botol pecah itu digoreskan ke pipi Suci tak sengaja. Karena luka di pipinya, membuat Suci menjadi frustasi, karena karier modelingnya baru mulai, Suci mencoba bunuh diri. Genk Bebas dikumpulkan Kepala Sekolah, mereka dikeluarkan dari sekolah untuk dipisahkan karena dianggap membawa pengaruh buruk.

Vina dan Mia menjemput Adi di bandara, dijalan Vina sempat membentak pengemudi motor yang ugal-ugalan, hal ini membuat Mia kagum, tak lama Jessica menelpon Vina dan mengabarkan Kris meninggal dunia.

Genk Bebas berkumpul dirumah Kris, namun keadan sepi tanpa pelayat. Tak lama datang notaris Kris dan membacakan warisan yang diberikan Kris untuk mereka semua. Notaris juga membaca permintaan terakhir Kris, yaitu Genk Bebas diminta untuk menari Bebas yang dulu tidak sempat dibawakan saat class meeting. Saat mereka menari, Suci yang kini sudah menjadi model datang menemui teman-temannya.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah daftar pemain yang dirilis oleh IMDB[9]

Jalur suara[sunting | sunting sumber]

Bebas
Album studio karya Kompilasi
Dirilis2019
LabelMusica Studio's

Sebanyak total 8 buah lagu yang tediri dari 6 buah lagu hits di era tahun 90-an, ditambah 1 lagu baru dan 1 lagu daur ulang, dirilis untuk keperluan mengiringi film ini, dengan lagu utama adalah lagu Bebas yang dinyanyikan oleh Iwa K bersama Sheryl Sheinafia, Maizura dan Agatha Pricilla.[10]

Daftar lagu[sunting | sunting sumber]

  1. Bebas (Versi baru) - Iwa K, Sheryl Sheinafia, Maizura, Agatha Pricilla
  2. Bebas - Iwa K
  3. Aku Tanpamu - Maizura
  4. Sendiri - Chrisye
  5. Cerita Cinta - Kahitna
  6. Aku Makin Cinta - Vina Panduwinata
  7. Cukup Siti Nurbaya - Dewa 19
  8. Kebebasan - Singiku

Pemasaran[sunting | sunting sumber]

Poster pembuka diluncurkan pada 14 Mei 2019.[11] Pengantar iklan film diunggah pada 5 Juli,[12] sementara iklan film diunggah pada 14 Agustus 2019.[13]

Penayangan[sunting | sunting sumber]

Film ini ditayangkan pada 3 Oktober 2019 bersamaan dengan Inem Pelayan Sexy.[12] Lembaga Sensor Film mengklasifikasikan film ini sebagai 13+.[14] Film ini ditonton 161.104 orang pada minggu pembukaan.[15]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Christie Stefanie dari CNN Indonesia menilai Bebas mampu menjadi film yang "terbebas" dari beban Sunny dan tetap seru dengan cita rasa yang lebih lokal, mengesampingkan penghilangan seorang karakter dalam Bebas yang bertentangan dengan film aslinya.[16] Leila Salikha Chudori dari Tempo menyebut Riri dan Mira kembali menyajikan "menu yang lezat" layaknya film karya mereka terdahulu seperti Ada Apa dengan Cinta? (2002) dan Laskar Pelangi (2008), ketika film ditayangkan dengan pas tanpa ada apapun yang lebih dan kurang.[17] Irma Garnesia menilai isu perempuan yang biasa diangkat dalam film yang melibatkan Gina S. Noer kembali muncul dalam film ini.[18] Memberi nilai 8 dari 10, Dita Andriani dari Kincir menilai penggambaran budaya Indonesia pada saat itu terasa kental dalam film ini.[19]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Di Festival Film Indonesia 2019, Bebas mendapatkan 9 nominasi, setara dengan 27 Steps of May arahan ravi Bharwani dan Gundala arahan Joko Anwar, tetapi hanya dinominasikan di 8 kategori.[20] Namun, film ini sama sekali tidak mendapatkan satupun penghargaan di semua kategori yang diperoleh.[21]

Penghargaan Tahun Kategori Penerima Hasil
Festival Film Indonesia 2019 Sutradara Terbaik Riri Riza Nominasi
Pemeran Pendukung Pria Terbaik Baskara Mahendra Nominasi
Skenario Adaptasi Terbaik Mira Lesmana, Ginatri S. Noer Nominasi
Penata Musik Terbaik Lie Indra Perkasa Nominasi
Lagu Tema Terbaik Dimas Wibisana, Bianca Nelwan, Mira Lesmana Nominasi
Lagu Tema Terbaik Iwa K., R. Yudis Dwikorana, Toriawan Sudarsono Nominasi
Penata Suara Terbaik Satrio Budiono, Sutrisno Nominasi
Penata Busana Terbaik Chitra Subiyakto, Gemailla Gea Geriantiana Nominasi
Penyunting Gambar Terbaik W. Ichwandiardono Nominasi
Piala Maya Film Cerita Panjang/Film Bioskop Terpilih Mira Lesmana Nominasi
Penyutradaraan Terpilih Riri Riza Nominasi
Aktor Pendukung Terpilih Baskara Mahendra Menang
Aktris Pendatang Baru Terpilih
(Piala Tuti Indra Malaon)
Maizura Menang
Penampilan Singkat Nan Berkesan
(Piala Arifin C. Noer)
Dea Panendra Menang
Penyuntingan Gambar Terpilih W. Ichwandiardono Nominasi
Tata Musik Terpilih Lie Indra Perkasa Nominasi
Lagu Tema Terpilih Bebas (Iwa K, Sheryl Sheinafia, Maizura, dan Agatha Pricilla) Nominasi
Tata Kostum Terpilih Chitra Subiyakto dan Gemailla Gea Geriantiana Nominasi
Tata Artistik Terpilih Eros Eflin Nominasi
Indonesian Movie Actors Awards 2020 Film Terfavorit Miles Films Nominasi
Pemeran Pria Pendukung Terfavorit Baim Wong Menang
Pemeran Pria Pendukung Terbaik Baim Wong Nominasi
Pemeran Pendatang Baru Terfavorit Maizura Nominasi
Pemeran Pendatang Baru Terbaik Maizura Nominasi
Ansambel Terbaik Miles Films Nominasi

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rura, Cecylia (21 September 2019). "Asal-usul Nama Vina Panduwinata di Film Bebas". Medcom. Diakses tanggal 24 September 2019. 
  2. ^ Frater, Patrick (18 Maret 2019). "Mira Lesmana Sets Up Indonesian Remake of CJ's 'Sunny'" [Mira Lesmana Membuat Film Remake Indonesia dari 'Sunny']. Variety. Diakses tanggal 16 Mei 2019. 
  3. ^ Aditia, Andika (12 Maret 2019). Maullana, Irfan, ed. ""Bebas" Jadi Judul Film Daur Ulang Sunny dari Korea". Kompas. Diakses tanggal 16 Mei 2019. 
  4. ^ Kim, Mi-young (26 Oktober 2017). "South Korean film "Sunny" to be remade for overseas audiences" [Film Korea Selatan "Sunny" Akan Dibuat Ulang untuk Pemirsa Luar Negeri]. Hankyoreh. Diakses tanggal 16 Mei 2018. 
  5. ^ Aditia, Andika (12 Maret 2019). Dewi, Bestari Kumala, ed. "Alasan Riri Riza Pilih Bebas Jadi Judul Remake Film Sunny". Kompas. Diakses tanggal 19 Agustus 2019. 
  6. ^ Lintang, Emanuela (31 Agustus 2019). "Proses Produksi Film Bebas Segera Rampung!". Kincir. Diakses tanggal 28 Oktober 2019. 
  7. ^ Setiawan, Tri Susanto Setiawan (14 Agustus 2019). Kistyarini, ed. "CJ Entertainment Gelontorkan Rp 14 Miliar untuk Film Bebas". Kompas. Diakses tanggal 15 Agustus 2019. 
  8. ^ Sembiring, Ira Gita Natalia Sembiring (22 April 2019). Pangerang, Andi Muttya Keteng, ed. "Bebas Jadi Film Indonesia Pertama yang Jalani Shooting di MRT Jakarta". Kompas. Diakses tanggal 19 Agustus 2019. 
  9. ^ Full Credit IMDB
  10. ^ 8 Soundtrack Film Bebas Bikin Penonton Nostalgia!
  11. ^ "Film Bebas Rilis Poster dengan Dua Versi Berbeda". 14 Mei 2019. Diakses tanggal 20 Agustus 2019. 
  12. ^ a b "Potret Nostalgia Masa SMA di Trailer Film 'Bebas'". CNN Indonesia. 5 Juli 2019. Diakses tanggal 19 Agustus 2019. 
  13. ^ "Riri Riza dan Mira Lesmana luncurkan trailer film "Bebas"". Antara. 14 Agustus 2019. Diakses tanggal 20 Agustus 2019. 
  14. ^ Daftar Sensor[pranala nonaktif permanen]. Lembaga Sensor Film. 4 September 2019. Diakses 12 Agustus 2019. Petunjuk: Ketik "Bebas" pada kolom "Judul", klik "Tampilkan", kemudian klik tombol bergambar kertas yang terletak di sebelah kanan untuk mengetahui keputusan lengkap.
  15. ^ "Box Office Indonesia: Film Bebas Duduki Runner-up". Kincir. 8 Oktober 2019. Diakses tanggal 28 Oktober 2019. 
  16. ^ Stefanie, Christie (5 Oktober 2019). "Review Film: 'Bebas'". CNN Indonesia. Diakses tanggal 28 Oktober 2019. 
  17. ^ Chudori, Leila Salikha. "Film Bebas Tahun 1994 dan Hal-hal yang Tersisa". Tempo. Diakses tanggal 28 Oktober 2019. 
  18. ^ Garnesia, Irma (6 Oktober 2019). "Film Bebas di Antara Adaptasi dan Sindiran Sosial". Tirto. Diakses tanggal 28 Oktober 2019. 
  19. ^ Andriani, Dita (4 Oktober 2019). "(REVIEW) Bebas (2019)". Kincir. Diakses tanggal 28 Oktober 2019. 
  20. ^ "Ini Nominasi Lengkap Festival Film Indonesia 2019". Detik. 12 November 2019. Diakses tanggal 12 November 2019. [pranala nonaktif permanen]
  21. ^ "Daftar Lengkap Pemenang Piala Citra FFI 2019". CNN Indonesia. 8 Desember 2019. Diakses tanggal 8 Desember 2019. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]