Ada Apa dengan Cinta?

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ada Apa dengan Cinta?
Ada-apa-dengan-cinta.jpg
SutradaraRudy Soedjarwo
ProduserMira Lesmana
Riri Riza
PenulisJujur Prananto
Prima Rusdi
Rako Prijanto
PemeranDian Sastrowardoyo
Nicholas Saputra
Titi Kamal
Ladya Cherill
Sissy Priscillia
Adinia Wirasti
Dennis Adhiswara
Mang Diman
MusikAnto Hoed
Melly Goeslaw
DistributorMiles Productions
Tanggal rilis
7 Februari 2002
Durasi
112 menit
Negara Indonesia
BahasaIndonesia
AnggaranRp4 miliar (perkiraan)

Ada Apa dengan Cinta? adalah sebuah film romantis Indonesia karya Rudi Soedjarwo yang dirilis pertama kali pada tanggal 7 Februari 2002 dan dibintangi Nicholas Saputra dan Dian Sastrowardoyo. Film ini dirilis menyusul film berjudul Petualangan Sherina yang booming terlebih dahulu. Lagu tema Ada Apa dengan Cinta? yang dinyanyikan oleh Melly Goeslaw dan Eric menjadi hits, dan pengambilan gambar dilakukan di beberapa lokasi di kecamatan Gambir, kecamatan Menteng, Kota Jakarta Pusat dan Kecamatan Kebon Jeruk.

Film ini meraih sukses besar di Indonesia dan bersama film Petualangan Sherina (2000) menandai kebangkitan kembali dunia perfilman Indonesia.[butuh rujukan] Ada Apa dengan Cinta? ditayangkan di berbagai negara termasuk Malaysia, Brunei, Filipina dan Singapura.

Sinopsis

Dian Sastrowardoyo tampil sebagai pemeran utama dalam film Ada Apa dengan Cinta?

Ada Apa dengan Cinta bertemakan cinta di masa-masa SMA dan menampilkan tokoh utama Cinta (Dian Sastrowardoyo) sebagai seorang gadis yang cantik, pintar, dan periang. Ia merupakan langganan juara lomba puisi di sekolahnya yang rutin diadakan tiap tahun. Cinta memiliki sebuah geng yang sangat kompak bersama empat temannya yang lain, yaitu Alya (Ladya Cherill), Carmen (Adinia Wirasti), Maura (Titi Kamal), dan Milly (Sissy Priscillia). Cerita berawal dari Alya yang tubuhnya memar karena kerap dipukuli oleh sang ayah yang kerap cek-cok dengan ibunya.

Di sekolah, juara lomba puisi tahun ini akan diumumkan. Seluruh siswa yakin Cinta yang akan menjadi juara. Namun justru pemenangnya tahun ini adalah Rangga (Nicholas Saputra). Karena Cinta dan teman-temannya adalah pengurus mading sekolah, ia harus mewawancarai Rangga. Namun Rangga adalah tipe laki-laki pendiam, penyendiri dan dingin. Saat Cinta berbicara dengan Rangga, ia melihat buku yang dipegang Rangga (buku Aku karya Sjumandjaja). Cinta lalu memberikan sebuah surat, tetapi ia malah membuat Rangga emosi dan tanpa disengaja bukunya terjatuh. Cinta segera memungut buku tersebut dan membawanya pulang untuk dibaca.

Cinta mengembalikan buku tersebut pada saat Rangga kebingungan mencarinya. Rangga pun berterima kasih pada Cinta. Sejak saat itu, hubungan mereka menjadi dekat. Rangga lalu mengajak Cinta ke Kwitang, sebuah pasar buku bekas tempat ia membeli buku lama. Saat di Kwitang, Cinta tiba-tiba teringat akan janji menonton konser bersama teman-temannya. Ia pun meninggalkan Rangga untuk menonton konser.

Pada suatu malam Rangga dan Cinta berkencan di sebuah kafe. Namun sebelum Cinta berangkat, Alya menelepon untuk memintanya ke rumah. Namun, Cinta berbohong dengan mengatakan bahwa ia akan pergi ke rumah sakit. Akhirnya Cinta pergi bersama Rangga. Di sana Cinta menyanyikan lagu yang dibuat dari puisi ciptaan Rangga. Saat Cinta pulang, mama Cinta akan pergi menjenguk Alya di rumah sakit karena mencoba bunuh diri. Cinta menjadi sangat menyesal karena berbohong pada Alya.

Keesokan harinya, Rangga kembali menghampiri Cinta. Namun, Cinta justru berkata ketus agar Rangga tidak mendekatinya lagi. Cinta mulai merasa bahwa kehadiran Rangga merenggangkan hubungannya dengan sahabat-sahabatnya. Rangga pun sepakat bahwa ia akan menjauh dari Cinta. Saat di rumah sakit Cinta berterus-terang pada Alya bahwa ia berbohong dan Alya pun tahu bahwa Cinta kencan dengan Rangga. Cinta tidak tahu bahwa saat ia berkata jujur, teman-temannya yang lain ada di belakangnya. Cinta juga meminta maaf kepada teman-temennya yang lain.

Rangga yang saat itu akan berencana pindah sekolah ke Amerika Serikat, mencoba menelepon Cinta untuk berpamitan. Namun, Cinta justru tetap menjauh dari Rangga. Carmen yang saat itu sedang latihan basket melihat Rangga berpamitan pada Pak Wardiman, sang penjaga sekolah. Ia pun segera memberitahukan teman-temannya. Cinta yang menyadari cinta sejatinya itu, segera menyusul ke bandara. Namun, mobil Milly terjepit mobil lain. Mereka akhirnya meminjam mobil Mamet (Dennis Adhiswara). Setelah bertemu dengan Rangga, Cinta memintanya untuk membatalkan niatnya bersekolah di luar negeri. Namun Rangga tetap pergi meninggalkan Cinta-nya. Ia memberi Cinta buku yang pada halaman terakhirnya terdapat puisi Rangga yang berjudul "Ada Apa dengan Cinta?" Rangga berjanji akan kembali di saat bulan purnama tiba.

Pemeran

Produksi

Poster film ini turut mendapat sorotan. Mira Lesmana menyebut poster film ini sebagai identitas dari Ada Apa dengan Cinta? sehingga masyarakat sudah tahu bahwa poster itu adalah poster Ada Apa dengan Cinta? tanpa perlu dijelaskan lagi. Untuk warna pelangi, Mira menjelaskan bahwa pewarnaan tersebut didasari dari konsep percintaan remaja yang diusung film ini. Warna pelangi tersebut mencerminkan persahabatan Cinta yang penuh warna. Rancangan poster juga ditiru pada sekuelnya, Ada Apa dengan Cinta? 2 (2016), tetapi posisi Cinta dan Rangga yang bertukar tempat dengan posisi di poster film ini; Mira tidak membeberkan arti posisi tersebut karena dapat menjelaskan arti dan jalan cerita Ada Apa dengan Cinta? 2.[1]

Musik

Ada Apa dengan Cinta?
jalur suara karya Melly Goeslaw
Dirilis2002
Direkam2002
GenrePop
LabelAquarius Musikindo
ProduserMelly Goeslaw, Anto Hoed
Kronologi Melly Goeslaw
Melly
(1999)Melly1999
Ada Apa dengan Cinta?
(2002)
Eiffel... I'm in Love
(2003)Eiffel... I'm in Love2003

Musik pengiring film Ada Apa dengan Cinta? diproduksi oleh musisi suami-istri Anto Hoed dan Melly Goeslaw di bawah label Aquarius Musikindo. Ini merupakan proyek jalur suara pertama yang pernah mereka buat.[2] Melly mengatakan: "Film itu salah satu dari seni dan kita adalah manusia pecinta seni. Jadi [soundtrack] ini [adalah] kontribusi kita terhadap film Indonesia."[2] Mereka berharap kalau jalur suara ini berguna bagi pembuatan film dan mudah diingat orang. Anto dan Melly diberi tenggat waktu selama dua bulan untuk menyelasikan proyek ini.[3] Anto pun sempat mengalami sakit, tetapi tetap berusaha agar jalur suara ini selesai tepat waktu.[2] Mereka berhasil memproduseri sebanyak 12 lagu yang sebagian besar dinyanyikan oleh Melly. Selain Melly, juga ada penampilan dari penyanyi pendatang baru Eric, Anda Bunga dan aktris Dian Sastrowardoyo. Beberapa musisi juga dilibatkan seperti Aksan Sjuman, Indra Lesmana, dan Tohpati.

Lagu tema utama film ini, "Ada Apa dengan Cinta?", merupakan lagu balada pop yang diciptakan dalam format duet. Melly saat itu memilih untuk tidak berduet dengan penyanyi yang sudah terkenal karena harus melewati proses yang rumit dan lama.[2] Audisi kemudian diadakan untuk mencari penyanyi baru yang akan berduet dengan Melly di lagu tersebut dan penyanyi asal Purwokerto bernama Eric terpilih.[4] Melly merasa kalau suara Eric cocok dengan karakter lagu tersebut. Kolaborasi mereka tidak menemukan banyak kesulitan karena Eric dinilai mau membuka diri untuk belajar.[2] Dian Sastrowardoyo yang beradegan bernyanyi dalam film ini juga didaulat megisi vokal untuk lagu "Tentang Dia". Melly memuji suara Dian, "bagus banget dan cepat adaptasinya. Hanya satu jam saja untuk menghayati karakter lagunya."[5] Anto juga merasa kalau ia berpotensi menjadi penyanyi yang baik. Namun demikian, Dian menolak untuk terjun ke industri rekaman dan berkata: "Pokoknya, aku cuma ingin fokus di akting."[6]

Komposisi album jalur suara Ada Apa dengan Cinta? disusun dengan alur cepat, lalu sedang, dan kemudian menjadi lambat. Beberapa lagu juga diberi warna musik rock seperti "Trully, Madly, Deeply Hate You" dan "Demikianlah". Dalam resensinya, portal musik Tembang.com menyebut album jalur suara ini sebagai "masterpiece lagu cinta di Indonesia" dan menuliskan bahwa meskipun seluruh lagu dalam album ini berkisah tentang cinta, tetapi Melly tidak terjebak pada alur yang membosankan dan berhasil mengemas lirik dengan bahasa yang mudah.[3]

Daftar lagu
No. JudulPenulis lirikPenyusun musikPenyanyi Durasi
1. "Ku Bahagia"  Melly GoeslawAnto HoedMelly Goeslaw 2:59
2. "Suara Hati Seorang Kekasih"  Melly GoeslawAnto HoedMelly Goeslaw 3:52
3. "Trully, Madly, Deeply Hate You"  Melly Goeslaw, DewanataAnto HoedMelly Goeslaw 3:38
4. "Dimana Malumu"  Melly GoeslawYudisMelly Goeslaw 3:28
5. "Ada Apa dengan Cinta?"  Melly GoeslawAnto HoedMelly Goeslaw & Eric 4:15
6. "Bimbang"  Melly GoeslawAnto HoedMelly Goeslaw 3:38
7. "Ingin Mencintai dan Dicintai"  Melly GoeslawAksan SjumanMelly Goeslaw 4:18
8. "Hanya"  Melly GoeslawAnto HoedMelly Goeslaw 5:56
9. "Tentang Seseorang"  Melly GoeslawAnto HoedAnda Bunga 4:34
10. "Denting"  Melly GoeslawAnto HoedMelly Goeslaw 3:09
11. "Demikianlah"  Melly GoeslawAnto HoedMelly Goeslaw 2:43
12. "Tentang Seseorang" (Versi Dian Sastro)Melly GoeslawAnto HoedDian Sastrowardoyo 3:00
Durasi total:
45:30

Tema dan gaya

Ada Apa dengan Cinta? dirilis secara resmi di seluruh bioskop Indonesia pada tanggal 8 Februari 2002. Album jalur suaranya dirilis pada 8 Januari 2002, sebulan lebih awal dari filmnya.[5] Film ini juga tayang scara internasional dengan judul What's Up with Love? dalam bahasa Inggris dan Ganbare, Ai atau Beautiful Days dalam bahasa Jepang. Film ini dibeli oleh perusahaan Fumio Furuya untuk diputar di 30 bioskop di tujuh kota di Jepang, yaitu Tokyo, Osaka, Sapporo, Nagoya, Kyoto, Fukuoka dan Kobe.[7] Dian, Nicholas, dan Rudi Sujarwo berada di sana selama enam hari untuk menggelar promosi. Di Malaysia, hak siar film ini dibeli oleh Buena Vista Tri Star Columbia untuk ditayangkan di negara tersebut.[8] Dian, Nicholas, dan Mira Lesmana diundang oleh perusahaan tersebut ke Malaysia pada pertengahan Januari 2003 untuk menggelar konferensi pers dalam rangka promosi film ini.

Ada Apa dengan Cinta? kemudian juga dirilis dalam bentuk kepingan VCD oleh Tower Movie Entertainment pada 28 Juni 2002.[9][10] VCD tersebut saat itu dijual dengan harga Rp 27.500 dengan tambahan bonus postcard bergambar Dian Sastro dan Nicholas Saputra. Buku berisikan skenario film ini juga diluncurkan oleh penerbit Metafor. Buku ini dicetak dengan tebal 142 halaman dan dijual dengan harga Rp 55.000. Selain menampilkan skenario film, buku ini juga menceritakan proses pembuatan skenario tersebut. Cetakan pertama buku ini, yakni sebanyak 3.000 eksemplar, terjual habis dengan cepat.[11]

Untuk memperingati 10 tahun Ada Apa dengan Cinta?, film ini diputar ulang pada jaringan Cinema 21 di Blok M Square, Jakarta khusus untuk tanggal 9 dan 10 Februari 2012.[12] Awalnya pemutaran ulang film ini hanya dilakukan pada 8 Ferbruari 2012 di PPHUI khusus bagi para pemain dan kru film dalam rangka nostalgia. Seminggu sebelum acara tersebut diadakan, Mira Lesmana membuat kuis untuk 100 tiket, tetapi ternyata pemutaran ulang film ini mendapat reaksi yang baik, bahkan yang tidak memenangkan kuis rela membayar untuk menonton ulang film ini. Akhirnya, Mira mengurus izin untuk mengembalikan Ada Apa dengan Cinta? ke bioskop selama dua hari. Para kru film juga menggelar reuni dan talk show di Rasuna, Jakarta, untuk membahas film tersebut.[13] Karena mendapat respon yang bagus pemutaran ulang film diperpanjang dua hari hingg 12 Februari 2012.[14]

Penerimaan

Pencapaian komersial

Bioskop 21 dilaporkan mengalami antrian panjang penonton selama beberapa minggu untuk menyaksikan film ini.

Setelah dirilis secara resmi, Ada Apa dengan Cinta? berhasil menjadi film terlaris di Indonesia pada saat itu. Jaringan Bioskop 21 dilaporkan mengalami antrian panjang penonton selama beberapa minggu untuk menyaksikan film ini.[15] Film ini berhasil menarik 62.217 penonton di Jakarta dalam tiga hari pertama pemutarannya dan total lebih dari satu juta penonton dalam waktu seminggu.[16][17] Ada Apa dengan Cinta? kemudian memecahkan rekor sebagai film pertama dalam sejarah sinematik Indonesia yang menarik lebih dari dua juta penonton.[18] Secara keseluruhan, film ini tercatat berhasil menarik lebih dari 2,5 juta penonton dan menghasilkan pendapatan kotor sebesar Rp 24 milyar. Dari jumlah total penghasilan kotor tersebut, Rp 10 milyar menjadi hak pemilik bioskop, Rp 4 milyar dipotong oleh pemerintah sebagai pajak (20% dari hasil penjualan karcis), dan sisanya Rp 10 milyar masuk ke rekening Miles Production. Selanjutnya, angka 10 milyar tersebut dikurangi dengan biaya produksi sebesar Rp 7 milyar dan ditambah dengan penghasilan dari penjualan hak tayang televisi, hak distribusi VCD/DVD, merchandising, dan hak distribusi internasional yang mencapai Rp 2,5 milyar, sehingga Miles Production akhirnya berhasil memperoleh keuntungan bersih dari film ini sebesar Rp 5,5 milyar.

Di samping filmnya, Ada Apa dengan Cinta? juga mereguk sukses komersial lewat album jalur suaranya. Dalam hitungan jam setelah dirilis, ribuan keping album dilaporkan langsung terjual di pasaran. Ada Apa dengan Cinta? kemudian berhasil menjadi album jalur suara terlaris saat itu.[19] Menurut data Aquarius Musikindo, album ini berhasil menjual 322.693 keping kaset dan 10.000 keping CD dalam kurun waktu sebulan.[17] Total penjualan album ini telah mencapai lebih dari 700.000 kopi.[20] Lagu utama album ini, "Ada Apa dengan Cinta?" juga berhasil mencapai peringkat pertama tangga lagu di hampir seluruh radio Indonesia.[21] Kesuksesan album jalur suara pertamanya ini membuat Melly Goeslaw tertarik menggarap sederet jalur suara film berikutnya, hingga ia mendapat julukan sebagai "Ratu Soundtrack".[22]

Tanggapan kritis

Ada Apa dengan Cinta? mendapat respon yang sangat positif dari para pengamat dan pemerhati film Indonesia. Leila S. Chudori, jurnalis dari majalah Tempo, memuju film ini sebagai "sebuah kemasan yang luar biasa: skenario yang pas (Jujur Prananto); aktor dan aktris yang luar biasa yang kemudian menjadi idola remaja (Dian Sastro dan Nicholas Saputra); dan musik yang segar dan funky (Melly Goeslaw dan Anto Hoed)."[23] Ade Irwansyah dari Tabloid Bintang menyatakan Ada Apa dengan Cinta? sebagai "sebuah film yang lengkap. Satu dari sedikit film yang bisa mempertemukan semua selera orang."[24] Krisnadi Yuliawan dari majalah Gatra menggambarkan film ini sebagai film remaja yang "lengkap dengan segala kesegaran dan kelincahannya."[21] Ia juga memuji penulisan skenario film ini yang "secara efektif berhasil membangun semua karakter." Lisa Siregar dari surat kabar The Jakarta Globe merasa bahwa naskah skenario yang kuat, penuh dengan frasa idiom dan kiasan sastra mengambil peran yang besar dalam kesuksesan film ini."[18]

Mundari dalam artikelnya di Koran Tempo mengatakan kalau alur cerita dari film ini "terkesan klasik." dan menjelaskan bahwa film ini "mempunyai atmosfer percintaan yang santun, puitis, tapi memukau dan menyentuh remaja."[25] Budi Maryono dari surat kabar Suara Merdeka mengatakan bahwa Ada Apa dengan Cinta? merupakan bukti bahwa orang Indonesia masih bisa membuat film. Ia lebih jauh menjelaskan: "Paduan antara akting para pemain dan besutan sutradara membuat film produksi Miles Production itu tampil penuh darah, gairah, dana menyentuh jiwa. Sepanjang tayangan, kadang saya tertawa, kadang diam menahan nafas, kadang menata dada yang sesak, kadang gagal menahan guliran air mata."[26] Namun demikian, pemerhati film Indonesia JB Kristanto dalam resensinya untuk situs Film Indonesia menyebut Ada Apa dengan Cinta? sebagai film "berkualitas standar" dan merasa kalau pujian-pujian yang diberikan pada film ini terasa berlebihan.[27]

Penghargaan

Penghargaan Kategori Nominator Hasil
Anugerah Musik Indonesia[28] Lagu Terbaik "Ada Apa dengan Cinta?" Menang
Clear Top Ten Awards[29] Fabulous Album OST Ada Apa dengan Cinta? Menang
Coolest Song "Ada Apa dengan Cinta?" Menang
Viewer Favorite Song "Ada Apa dengan Cinta?" Menang
Festival Film Bandung Film Terpuji Ada Apa dengan Cinta? Menang
Sutradara Terpuji Rudi Soedjarwo Menang
Editing Terpuji Dewi S. Alibasah Menang
Skenario Terpuji Dewi S. Alibasah Menang
Fotografi Terpuji Roy Lolang Menang
Musik Terpuji Anto Hoed, Melly Goeslaw Menang
Tata Rias Terpuji Lita Dwiyana Menang
Festival Film Indonesia[30] Tata Musik Terbaik Anto Hoed, Melly Goeslaw Menang
Aktris Terbaik Dian Sastrowardoyo Menang
Sutradara Terbaik Rudi Soedjarwo Menang
Film Terbaik Ada Apa dengan Cinta Nominasi
Aktor Terbaik Nicholas Saputra Nominasi
Aktor Pendukung Terbaik Mang Diman Nominasi
Aktris Pendukung Terbaik Ladya Cheryl Nominasi
Penulis Skenario Terbaik Jujur Prananto, Prima Rusdi, Rako Prijanto, Mira Lesmana, Riri Riza Nominasi
Tata Sinematografi Terbaik Roy Lolang Nominasi
Penyunting Terbaik Dewi S Alibasah Nominasi
Tata Suara Terbaik Adi Molana, Satrio Budiono, Adityawan Susanto, Greg Fitzgerald Nominasi
Tata Artistik Terbaik Adrianto Sinaga Nominasi

Lihat pula

Referensi

  1. ^ Adzani, Fadli (15 Februari 2016). "Kisah di Balik Poster 'Ada Apa dengan Cinta'". CNN Indonesia. Diakses tanggal 9 Maret 2019. 
  2. ^ a b c d e http://www.tembang.com/info_detail.asp?id=929&kategori=news
  3. ^ a b http://www.tembang.com/resensi/detail.asp?id=117
  4. ^ http://www.tembang.com/info_detail.asp?id=2765&kategori=panggung
  5. ^ a b http://www.tembang.com/info_detail.asp?id=925&kategori=news
  6. ^ http://arsip.gatra.com/2002-01-13/artikel.php?id=14472
  7. ^ http://www.kapanlagi.com/showbiz/film/indonesia/ada-apa-dengan-cinta-akan-dibuat-novel-di-jepang-qgadu9b.html
  8. ^ http://arsip.gatra.com/2003-02-10/versi_cetak.php?id=25127
  9. ^ http://www.suaramerdeka.com/harian/0207/01/bud5.htm
  10. ^ http://www.suaramerdeka.com/harian/0207/23/bud3.htm
  11. ^ http://majalah.tempointeraktif.com/id/arsip/2002/04/01/BK/mbm.20020401.BK78193.id.html
  12. ^ http://artis.inilah.com/read/detail/1827519/ada-apa-dengan-cinta-diputar-lagi-di-bioskop
  13. ^ http://www.tabloidbintang.com/film-tv-musik/kabar/21032-kala-bintang-qada-apa-dengan-cintaq-reuni.html
  14. ^ http://hot.detik.com/movie/read/2012/02/10/101813/1839088/229/ramai-penonton-jadwal-tayang-film-aadc-diperpanjang
  15. ^ http://arsip.gatra.com/2004-12-19/versi_cetak.php?id=50662
  16. ^ http://perfilman.pnri.go.id/filmografi-1049-.cfm
  17. ^ a b Utari, Dewi Ria; Rusmitantri, Telni (31 Desember 2002). "Ada Apa dengan Film Remaja". Koran Tempo. OCLC 46986493. 
  18. ^ a b http://www.thejakartaglobe.com/entertainment/10-years-later-a-favorite-indonesian-film-still-fills-the-seats/497196
  19. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama KLsoundtrack
  20. ^ http://www.inilah.com/read/detail/29887/tak-selamanya-soundtrack-laku
  21. ^ a b http://wap.gatra.com/versi_cetak.php?id=15259
  22. ^ http://hot.detik.com/music/read/2005/12/24/140415/505507/228/melly-goeslaw-si-ratu-soundtrack
  23. ^ http://majalah.tempointeraktif.com/id/arsip/2003/12/29/KL/mbm.20031229.KL92141.id.html
  24. ^ http://www.tabloidbintang.com/extra/nostalgia/20793-nonton-lagi-ada-apa-dengan-cinta-sebuah-perayaan.html
  25. ^ http://www.infoanda.com/linksfollow.php?lh=UwYGVgYBAAdW
  26. ^ http://www.suaramerdeka.com/harian/0211/02/bud5.htm
  27. ^ http://filmindonesia.or.id/movie/review/rev4cd636ea84c34#.T8sru4H9bIW
  28. ^ http://www.tembang.com/info_detail.asp?id=1166&kategori=news
  29. ^ http://www.tembang.com/info_detail.asp?id=1196&kategori=news
  30. ^ http://www.suaramerdeka.com/harian/0412/12/nas07.htm

Pranala luar