Mengejar Mas Mas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Mengejar Mas Mas
Mengejar Mas Mas Poster 2007.jpg
Sutradara Rudi Soedjarwo
Produser Lala Hamid
Penulis Monty Tiwa
Pemeran Dinna Olivia
Dwi Sasono
Poppy Sovia
Elmayana Sabrenia
Ira Wibowo
Roy Marten
Musik Andi Rianto
Monty Tiwa
Sinematografi Edi Michael Santoso
Penyunting Monty Tiwa
Cindy R.A. Biere
Distributor DePIC Production
Durasi 94 menit
Negara  Indonesia
Penghargaan
Festival Film Indonesia 2007

Mengejar Mas Mas adalah film drama komedi romantis tahun 2007 dari Indonesia. Film yang disutradarai oleh Rudy Soedjarwo ini dibintangi antara lain oleh Dinna Olivia, Dwi Sasono dan Poppy Sovia. Film ini mengisahkan petualangan seorang gadis metropolitan muda yang kabur dari rumahnya di Jakarta ke kota tradisional Yogyakarta dan keterlibatannya dalam percintaan segitiga dengan seorang Mas Mas (sebutan untuk pemuda Jawa) yang lugu dan ramah, dengan seorang pelacur yang baik hati dan pemberani.

Film ini dirilis dengan bersemboyan "Karena matahari tak perlu dikejar", sebagai permainan kata untuk salah satu judul film Rudy Soedjarwo sebelumnya, Mengejar Matahari (2004). Monty Tiwa mengakui bahwa menulis tentang benturan kebudayaan sangat menantang karena menyadari bahwa Indonesia terdiri atas ribuan pulau dan adat istiadat berbeda.

Dipenghargaan Festival Film Indonesia 2007, Mengejar Mas Mas sukses membawa 10 nominasi, memenangkan satu penghargaan yaitu Aktris Terbaik untuk Dinna Olivia.

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Sejak pada tanggal 1 Januari 2000, Shanaz (Poppy Sovia) adalah seorang gadis belia putri seorang kaya di Jakarta. Suatu hari, ayahnya (Roy Marten) yang sangat disayanginya meninggal setelah terkena sakit jantung terjauhkan menangis meninggal dunia sementara nangis air mata cengeng gara-gara meninggal dunia ditangkap ke kantor polisi layar memudar menjadi hitam.

6-tahun kemudian sejak pada tanggal 1 Januari 2006), Ibunya (Ira Wibowo) di tengah himpitan ekonomi, memutuskan untuk menikah lagi dengan seorang lelaki kaya lain. Shanaz sangat terpukul dengan keputusan Ibunya tersebut dan menjadi kecewa dengan kehidupannya. Ketidaksetujuan Shanaz pada keputusan Ibunya ditambah dengan karakternya yang blak-blakan akhirnya menyebabkan pertengkaran dengan Ibunya. Shanaz beranggapan bahwa Ibunya hanyalah seorang pelacur yang hanya memikirkan kondisi ekonominya sendiri. Shanaz memutuskan untuk kabur ke Yogyakarta menyusul Mika (Marcell Anthony), pacarnya yang sedang mendaki gunung di dekat "kota gudeg" tersebut.

Ningsih (Dinna Olivia) adalah seorang nggé nggé (istilah bahasa Jawa tradisional untuk pelacur) baik hati dari Madiun yang menyelamatkan Shanaz, saat ia digoda oleh preman setempat, yang tidak hanya menyelamatkannya, namun juga bersedia menampungnya di kamar kosnya selama beberapa hari. Mendekati gambaran Shanaz tentang Ibunya, diceritakan bahwa Ningsih adalah seorang janda yang terpaksa melacur setelah suaminya meninggal dan himpitan ekonomi yang dialaminya. Ningsih terpaksa menyembunyikan profesinya di kampung tempat tinggalnya dan mengaku sebagai seorang dosen dengan nama "Norma", karena profesi pelacur dianggap sangat memalukan oleh penduduk tradisional setempat dan akan membuatnya diusir bila diketahui. Shanaz mulai menjalin hubungan persahabatan erat dengan Ningsih yang pemberani dan juga sangat penyabar. Ningsih juga menganggap Shanaz seperti adik kandungnya sendiri.

Mas Parno (Dwi Sasono) muncul di antara kedua gadis berbeda budaya itu. Parno adalah seorang pemuda Jawa lugu yang selalu mengenakan pakaian tradisional rakyat Jawa dan mengendarai sebuah sepeda ontél butut dengan rem yang blong. Shanaz mulai tertarik dengan sosok Parno yang lugu dan sopan, begitu pula Parno kepada Shanaz yang di matanya adalah seorang gadis metropolitan yang unik, walaupun sebenarnya Parno masih memendam cinta kepada Ningsih, mantan kekasihnya.

Hubungan Shanaz dengan kedua karakter tersebut mulai terjalin unik. Shanaz yang masih benci dengan Ibunya, ditambah karakter metropolitannya yang blak-blakan, baik disengaja atau tidak, seringkali mengkritik Ningsih cukup keras karena profesi Ningsih yang dianggap tidak baik oleh kebanyakan orang, walaupun sebenarnya Shanaz sangat menyayangi Ningsih seperti kakaknya sendiri. Di lain sisi, Parno yang dewasa, jujur dan lugu dengan sepeda ontélnya yang unik muncul bagaikan karakter pacar yang selama ini didambakannya. Shanaz sendiri bagaikan menjadi "orang ketiga" dalam hubungan cinta-benci yang dialami Ningsih dan Parno, sehingga api cinta lama mereka juga mulai bersemi kembali.

Di tengah-tengah pesona keindahan pedesaan Yogyakarta, jalinan asmara Shanaz dengan Parno, dan kecemburuan Ningsih pada hubungan mereka, ketiga karakter ini mulai mendapat pelajaran hidup mereka masing-masing. Ningsih mulai menyadari bahwa cinta tidak hanya ditentukan oleh uang, begitu pula Parno mulai menyadari bahwa cinta tidak diputuskan oleh profesi seseorang. Shanaz sendiri akhirnya sadar bahwa dunianya selama ini hanya diselimuti oleh kesedihannya sendiri, sedangkan penderitaan manusia, terutama wanita, seperti yang dialami wanita janda seperti Ningsih yang mirip dengan nasib Ibunya, ternyata jauh lebih berat dari yang dia dan Ibunya alami selama ini. Jalinan persahabatan platonik dan percintaan tiga karakter unik ini disajikan dengan suasana dramatis yang kadang-kadang diwarnai komedi, dibalut dengan situasi masyarakat tradisional Yogyakarta dan adat istiadatnya yang jarang dilihat dalam perfilman Indonesia saat film ini dirilis.

Film diakhiri sejak pada tanggal 31 Desember 2006, dalam adegan perpisahan antara Shanaz dengan kedua sahabatnya kembali ke Jakarta dan pertemuannya kembali dengan Ibunya yang telah sangat merindukannya. Hubungan asmara Parno dan Ningsih ditutup dengan berboncengannya mereka di atas sepeda ontél sambil berpelukan mesra di tengah damainya lahan sawah hijau di pedesaan Yogyakarta.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Catatan produksi[sunting | sunting sumber]

Gedung yang ada di latar belakang gambar poster rilis film Mengejar Mas Mas adalah Stasiun Tugu, salah satu stasiun kereta api peninggalan zaman kolonial Belanda yang masih berdiri di Yogyakarta. [1]

Album lagu tema[sunting | sunting sumber]

OST. Mengejar Mas Mas
Album studio oleh Kompilasi
Dirilis 2007
Direkam 2007
Genre Pop, Album lagu tema
Label DePIC Production
Kompilasi

OST. Mengejar Mas Mas adalah album kompilasi tahun 2007 dari Indonesia untuk lagu-lagu yang digunakan untuk mengiringi film Mengejar Mas Mas, film drama komedi romantis tahun 2007.

Daftar lagu[sunting | sunting sumber]

  1. "Kosong" (Monty Tiwa)
  2. "Menanti" (December Ft. Happy)
  3. "Caramu" (December)
  4. "This Place" (Dinna Olivia Ft Monty Tiwa)
  5. "Ngayogjokarto" (Genk Kobra)
  6. "Karna Kita" (Monty Tiwa)
  7. "Aku Mencintaimu" (Monty Tiwa)
  8. "Aman Terkendali" (Monty Tiwa)
  9. "Kosong" Ext. Version (Monty Tiwa)
  10. "Ningsih's Blues" (Dinna Olivia)
  11. "Koyo Jambu" (Genk Kobra)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]