AGM-158 JASSM

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
AGM-158 Joint Air-to-Surface Standoff Missile
JASSM mockup 0048.jpg
Tipe Air-to-surface cruise missile
Negara asal  Amerika Serikat
Sejarah pemakaian
Masa penggunaan 2009–sekarang
Digunakan oleh Angkatan Udara Amerika Serikat
Angkatan Udara Australia
Angkatan Udara Belanda
Sejarah produksi
Produsen Lockheed Martin
Biaya produksi JASSM: $700,000 (USD)
JASSM-ER: $1,359 juta
Diproduksi 1998–sekarang
Spesifikasi
Berat 2250 lb (1021 kg)
Panjang 14 ft (4,72 m)

Jenis Mesin Teledyne CAE J402-CA-100 turbojet
3.0 kN (680 lb)
Daya jelajah >230 mi (>370 km)
Sistem
penuntun
Global Positioning System (GPS)-aided inertial navigation system (INS)
Alat
peluncur
B-1 Lancer
B-2 Spirit
B-52 Stratofortress
F-15E Strike Eagle
F-16 Fighting Falcon
F/A-18 Hornet
F/A-18E/F Super Hornet
F-35 Lightning II
P-3 Orion
S-3 Viking

AGM-158 JASSM (Joint Air-to-Surface Standoff Missile) adalah rudal jelajah peluncuran udara minim jejak standoff yang dikembangkan oleh Lockheed Martin untuk Angkatan Bersenjata Amerika Serikat. Rudal ini adalah senjata jarak jauh yang besar dan tersembunyi dengan hulu ledak penembus perisai seberat 1.000 pound (454 kg), tetapi sejumlah masalah selama pengujian menunda peluncurannya hingga 2009. Pada 2014, JASSM telah memasuki layanan asing di Australia, Finlandia, dan Polandia. Versi jangkauan yang lebih luas dari rudal ini, AGM-158B JASSM-ER (Joint-to-Surface Standoff Rudal-Extended Range), mulai beroperasi pada tahun 2014. Pada September 2016, Lockheed Martin telah mengirimkan 2.000 total JASSM yang terdiri dari kedua varian ke USAF.[1]

Ikhtisar[sunting | sunting sumber]

Awal mula[sunting | sunting sumber]

Proyek JASSM dimulai pada 1995 setelah pembatalan proyek AGM-137 TSSAM. TSSAM dirancang sebagai rudal siluman berpresisi tinggi untuk digunakan pada jarak stand-off, tetapi manajemen proyek yang buruk mengakibatkan kenaikan biaya. Karena persyaratan untuk senjata semacam itu masih ada, militer dengan cepat mengumumkan proyek lanjutan dengan tujuan yang sama. Kontrak awal untuk dua desain yang bersaing diberikan kepada Lockheed Martin dan McDonnell Douglas pada tahun 1996, dan penamaan rudal AGM-158A dan AGM-159A dialokasikan untuk dua senjata. AGM-158A Lockheed Martin menang dan kontrak untuk pengembangan lebih lanjut diberikan pada tahun 1998.

AGM-158A ditenagai oleh turbojet Teledyne CAE J402. Sebelum diluncurkan, sayap dilipat untuk mengurangi ukuran. Setelah diluncurkan sayap akan melebar secara otomatis. Rudal ini memiliki satu ekor vertikal. Panduannya adalah melalui navigasi inersia dengan pembaruan sistem penentuan posisi global. Pemandu pencitraan inframerah memberikan pengenalan target dan pemanduan tahap akhir. Tautan data memungkinkan rudal untuk mengirim lokasi dan statusnya selama penerbangan, memungkinkan peningkatan penilaian kerusakan bom. Hulu ledak adalah WDU-42/B penetrator seberat 450 kg (1000 lb). JASSM akan dibawa oleh berbagai pesawat, yaitu F-15E, F-16, F/A-18, F-35, B-1B, B-2, dan B-52.  

Pengembangan yang bermasalah[sunting | sunting sumber]

Pada 1999, uji terbang bertenaga rudal ini dimulai. Ini berhasil, dan produksi JASSM dimulai pada Desember 2001. Senjata itu memulai pengujian dan evaluasi operasional pada tahun 2002. Akhir tahun itu, dua rudal gagal dalam tes dan proyek ditunda selama tiga bulan sebelum menyelesaikan pengembangan pada April 2003. Dua peluncuran gagal lagi, kali ini karena masalah peluncur dan mesin. Pada Juli 2007, program senilai $ 68 juta untuk meningkatkan keandalan JASSM dan sertifikasi ulang rudal telah disetujui oleh Pentagon.[2] Keputusan apakah akan melanjutkan program ditunda hingga Musim Semi 2008.[3] Lockheed setuju untuk memperbaiki rudal dengan biaya sendiri dan memperketat proses pembuatannya.[4]

Pada tanggal 27 Agustus 2009, David Van Buren, asisten sekretaris Angkatan Udara untuk akuisisi, mengatakan bahwa akan ada kesenjangan produksi untuk JASSM sementara tes lebih lanjut diadakan.[5] Tes lebih lanjut pada tahun 2009 lebih sukses, dengan 15 dari 16 rudal mencapai target yang diinginkan, jauh di atas patokan 75% yang ditetapkan untuk tes. Karena itu, JASSM sekarang diizinkan untuk memasuki layanan.[6] Angkatan Udara Amerika Serikat berencana untuk mengakuisisi hingga 4.900 rudal AGM-158.[7] Sementara itu, Angkatan Laut Amerika Serikat awalnya berencana untuk mengakuisisi 453[8] rudal AGM-158 tetapi menarik diri dari program tersebut demi menggunakan SLAM-ER yang telah terbukti.[7]

Penjualan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2006, pemerintah Australia mengumumkan pemilihan Lockheed Martin JASSM untuk melengkapi pesawat tempur F/A-18 Angkatan Udara Australia.[9] Pengumuman ini datang sebagai bagian dari program untuk menghapuskan pesawat serang F-111 RAAF, menggantikan AGM-142 Popeye dan memberikan kemampuan serangan jarak jauh untuk Hornet. JASSM dipilih ketimbang SLAM-ER setelah Taurus KEPD 350 menarik tawaran tendernya, meskipun KEPD 350 telah mendapat peringkat tinggi dalam proses RFP sebelumnya karena keterlibatan mereka yang sangat besar dalam persiapan seri untuk Angkatan Udara Jerman, percobaan pasukan mereka di Afrika Selatan, dan negosiasi terakhir mereka dengan Angkatan Udara Spanyol yang akhirnya menghasilkan kontrak.[10] Pada pertengahan 2010 JASSM sedang dalam produksi untuk Australia dan segera masuk layanan.[11]

Korea Selatan telah meminta JASSM untuk meningkatkan kemampuan serangan Angkatan Udara Korea Selatan tetapi ditolak oleh keengganan Washington untuk menjual rudal itu karena alasan strategis. Pemerintah Korea Selatan sebaliknya mengalihkan perhatian mereka pada rudal Taurus KEPD 350.[12][13]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Tampilan mock-up dari JASSM AGM-158 di sebelah prototipe F-35.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ US Air Force Takes Delivery of 2,000th JASSM Cruise Missile Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. – Deagel.com, 6 September 2016
  2. ^ "$68M plan to fix JASSM gets the OK". Air Force Times. 
  3. ^ "Pentagon To Announce JASSM Decision In 2008 – Amy Butler/Aerospace Daily & Defense Report". Diarsipkan dari versi asli tanggal September 27, 2007. 
  4. ^ "Lockheed $6 Billion Missile Program May Be Killed, U.S. Says". Diakses tanggal 8 October 2015. 
  5. ^ "Login". Diakses tanggal 8 October 2015. 
  6. ^ Pittaway, Nigel (March 2010). "JASSM introduction to RAAF service". Defence Today. Amberley: Strike Publications. 8 (2): 11. ISSN 1447-0446. 
  7. ^ a b "JASSM/ No Ma'am – Which Will It Be?". Archive.org. Defence Industry Daily. 12 Oct 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 6, 2007. Diakses tanggal 3 June 2015. 
  8. ^ Rivers, Brendan (1 Feb 2006). "JASSM Program Getting Back on Track". Archive.org. eDefence. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 16, 2006. Diakses tanggal 3 June 2015. 
  9. ^ Defense Industry Daily (28 May 2014). "Australia Chooses JASSM Missiles on F-18s for Long-Range Strike". Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2016. Diakses tanggal 26 December 2015. 
  10. ^ "ADM: ADF Weapons: Was JASSM the right choice?". Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 September 2015. Diakses tanggal 8 October 2015. 
  11. ^ Pittaway, Nigel (March 2010). "JASSM introduction to RAAF service". Defence Today. Amberley: Strike Publications. 8 (2): 11. ISSN 1447-0446. 
  12. ^ "S.Korea to buy bunker busting missiles from Europe". www.reuters.com. 4 April 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 July 2013. Diakses tanggal 16 November 2013. 
  13. ^ "Parliament advises review of Taurus, Global Hawk acquisition plan". www.koreaherald.com. 5 July 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 November 2013. Diakses tanggal 16 November 2013. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


commons:Category:AGM-158 JASSM