AGM-179 JAGM

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
AGM-179 JAGM.png

AGM-179 Joint Air-to-Ground Missile (JAGM) adalah program militer Amerika untuk mengembangkan rudal udara-ke-permukaan untuk menggantikan rudal udara saat ini BGM-71 TOW, AGM-114 Hellfire, dan AGM-65 Maverick. Angkatan Darat AS, Angkatan Laut, dan Korps Marinir berencana untuk membeli ribuan JAGM.[1][2][3]

Program Joint Air-to-Ground Missile (JAGM) merupakan tindak lanjut dari gagalnya program Joint Common Missile AGM-169 yang dibatalkan karena pemotongan anggaran. JAGM pada dasarnya akan berbagi tujuan dan teknologi yang sama dengan JCM tetapi akan dikembangkan dalam skala waktu yang lebih lama.

Pada bulan Juni 2007 Departemen Pertahanan AS merilis draft request for proposals (RFP) meluncurkan kompetisi untuk program Joint Air to Ground Missile (JAGM). Pada tahun 2008, Raytheon dan Boeing bekerja sama dalam kontrak senilai $125 juta, dan Lockheed Martin menerima kontrak pengembangan teknologi senilai $122 juta untuk sistem Joint Air-to-Ground Missile (JAGM). Kontrak 27 bulan dari Komando Penerbangan dan Rudal Angkatan Darat AS adalah untuk fase pengurangan risiko yang kompetitif.[3] In 2008, Raytheon and Boeing teamed up on a $125 million contract,[4][5][6][7][8]

Masing-masing tim mengajukan proposalnya pada musim semi 2011, dengan pemberian kontrak diharapkan pada kuartal pertama 2012. Namun, pada September Angkatan Darat dan Angkatan Laut meminta program JAGM dihentikan. JAGM selamat dari pengurangan anggaran pada tahun 2012 dengan pengurangan dana.

Pada tahun 2012, Lockheed Martin dan Raytheon menerima kontrak dari Angkatan Darat AS untuk memperpanjang program pengembangan teknologi JAGM termasuk fase desain, pengujian, dan demonstrasi untuk bagian panduan JAGM. Pada tahun 2013, Angkatan Darat mengumumkan tidak akan memberikan kontrak kepada Raytheon untuk sisa fase Pengembangan Teknologi (TD) dan akan melanjutkan kontrak Lockheed.[9][10][11][12][13][14]

Pada tahun 2015, Angkatan Darat mengeluarkan RFP untuk peningkatan bagian panduan JAGM. Lockheed Martin akan menawarkan laser dual-mode dan pencari radar gelombang milimeter, dan Raytheon dapat mengirimkan pencari tri-mode yang menambahkan pencitraan inframerah jika memilih untuk bersaing. Lockheed Martin dianugerahi kontrak rekayasa dan manufaktur senilai $66 juta untuk menggabungkan pencari gelombang laser dan milimeter ke dalam badan rudal Hellfire Romeo. Raytheon memilih untuk tidak bersaing tetapi mempertahankan pencari tri-modenya jika Angkatan Darat memintanya.

Penunjukan AGM-179 ditugaskan untuk program JAGM. Kontrak Produksi Awal Tingkat Rendah (LRIP) untuk JAGM telah disetujui pada tahun 2018.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "ARMY RDT&E BUDGET ITEM JUSTIFICATION (R2 Exhibit) - PDF" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-03-05. Diakses tanggal 2021-09-28. 
  2. ^ "VIDEO: Raytheon/Boeing show JAGM direct hit". Diakses tanggal 2010-08-17. 
  3. ^ a b "Pentagon Plans Industry Day For Joint Air To Ground Missile". Defense Daily. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-12-09. Diakses tanggal 2007-07-15. 
  4. ^ "Raytheon News Release Archive". Raytheon.mediaroom.com. 2008-04-14. Diakses tanggal 2013-10-06. 
  5. ^ "Raytheon Company: Investor Relations : News Release". Investor.raytheon.com. 2008-09-22. Diakses tanggal 2013-10-06. 
  6. ^ [1] Diarsipkan January 5, 2009, di Wayback Machine.
  7. ^ Sherman, Jason (11 October 2011). "Army, Navy Propose Terminating Joint Air-to-Ground Missile Program". Inside Defense. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 November 2011. Diakses tanggal 5 December 2011. 
  8. ^ "US budget cuts-Flightglobal-Jan 26, 2012". Flightglobal.com. 2012-01-26. Diakses tanggal 2013-11-14. 
  9. ^ Lockheed Martin Awarded $64 Million JAGM Contract For Extended Technology Development. Lockheed press release, Aug. 17, 2012
  10. ^ Raytheon submits JAGM contact proposal. Flightglobal.com, October 23, 2012
  11. ^ US Army awards JAGM continued technology development contract - Army-Technology.com, December 6, 2012
  12. ^ US Army to move ahead with Lockheed Martin JAGM - Janes.com, 18 July 2013
  13. ^ US army seeks upgrades for Hellfire missile guidance system - Flightglobal.com, 6 February 2015
  14. ^ Raytheon sticking by tri-mode missile despite Lockheed JAGM win - Flightglobal.com, 4 August 2015