AGM-181 LRSO

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

AGM-181 Long Range Stand Off Weapon (LRSO) adalah senjata rudal jelajah nuklir luncuran udara yang sedang dikembangkan oleh Raytheon Teknologi yang akan menggantikan AGM-86 ALCM.[1][2][3][4]

Pada 24 Agustus 2017, Raytheon dan Lockheed Martin menerima kontrak terpisah senilai $900 juta dari Departemen Pertahanan dan Angkatan Udara AS dan sedang mengembangkan versi mereka sendiri. Kontrak dimaksudkan berakhir pada tahun 2022, ketika Departemen Pertahanan akan memilih satu desain untuk melanjutkan pengembangan lebih lanjut.[5][6][7]

Untuk menggantikan ALCM, USAF berencana untuk memberikan kontrak untuk pengembangan senjata Long-Range Stand-Off baru pada tahun 2015. Tidak seperti AGM-86, LRSO akan dibawa pada beberapa pesawat, termasuk B-52, dan Northrop Grumman B-21. Program LRSO adalah mengembangkan senjata yang dapat menembus dan bertahan dari sistem pertahanan udara terintegrasi dan menyerang sasaran strategis. Senjata tersebut harus mencapai kemampuan operasional awal (IOC) sebelum versi ALCM masing-masing pensiun, sekitar tahun 2030.[8][9][10][11][12][13]

Kontrak pengembangan teknologi itu harus diserahkan sebelum akhir 2012. Pada Maret 2014 tiga tahun penundaan lebih lanjut dalam proyek diumumkan oleh Departemen Pertahanan, menunda penghargaan kontrak hingga tahun fiskal 2018. Komite DPR Angkatan Bersenjata bergerak untuk menolak penundaan ini. Penundaan itu disebabkan oleh tekanan keuangan dan rencana akuisisi yang tidak pasti, dan diizinkan oleh sisa masa pakai yang tersisa untuk AGM-86 dan kurangnya kebutuhan mendesak dibandingkan dengan kebutuhan pertahanan lainnya. Penunjukan YAGM-180A dan YAGM-181A telah dialokasikan untuk prototipe LRSO masing-masing dari Lockheed Martin dan Raytheon Technologies. RUU otorisasi pertahanan FY2020 yang disahkan oleh Kongres mencabut persyaratan untuk versi hulu ledak konvensional dari LRSO, hanya menyisakan varian bersenjata nuklir. Angkatan Udara akan menggunakan JASSM-ER dan JASSM-XR jarak jauh untuk memenuhi peran rudal konvensional.[14][15]

Pada April 2020, Angkatan Udara mengumumkan rencana untuk melanjutkan pengembangan Long-Range Standoff Weapon dengan Raytheon Company sebagai kontraktor sumber tunggal.

Pada 1 Juli 2021, USAF memberi Raytheon kontrak biaya-plus-biaya tetap untuk tahap pengembangan rekayasa dan manufaktur program LRSO, dengan opsi yang dapat membuat kontrak tersebut bernilai sekitar US$ 2 miliar. DefenseNews melaporkan bahwa USAF dapat membeli lebih dari 1.000 rudal LRSO, yang diproyeksikan memiliki jangkauan lebih dari 1.500 mil (2.400 km).[16][17][18]

LRSO akan diintegrasikan dengan pembom B-52H. Hulu ledak nuklir akan menjadi hulu ledak W80 mod 4.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Everything You Need to Know About the USAF's New Nuclear Cruise Missile Program". 
  2. ^ "Lockheed, Raytheon nab contracts for nuclear cruise missile". 23 August 2017. 
  3. ^ Stone, Mike (23 August 2017). "U.S. Air Force picks Raytheon, Lockheed for next-gen cruise missile". Reuters. 
  4. ^ "Lockheed, Raytheon receive contracts for nuclear cruise missile". UPI (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-08-24. 
  5. ^ "Air Force plans two-year delay in developing new Cruise Missile", Archived at: Diarsipkan 5 November 2013 di Wayback Machine.
  6. ^ Kristensen, Hans (22 April 2013). "B-2 Stealth Bomber To Carry New Nuclear Cruise Missile". fas.org. Federation of American Scientists. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 April 2014. Diakses tanggal 5 November 2013. 
  7. ^ USAF's LRSO missile may reach IOC around 2030 - Flightglobal.com, 7 January 2014
  8. ^ "USAF to develop new cruise missile." Diarsipkan 5 November 2013 di Wayback Machine.
  9. ^ USAF delays LRSO again, this time by three years - 3/13/2014 - Flight Global Diarsipkan 15 March 2014 di Wayback Machine.
  10. ^ Guarino, Douglas P. (29 April 2014). "GOP Defense Bill Pushes Back Against Proposed Nuclear-Modernization Delays". www.nti.org. Nuclear Threat Initiative. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2014. Diakses tanggal 29 April 2014. 
  11. ^ Long-Range Standoff Missile Development Pushed Back By Three Years Diarsipkan 4 December 2014 di Wayback Machine. - Insidedefense.com, 5 March 2014
  12. ^ Lockheed May Still Play a Role in Upgrading Raytheon LRSO, Once it’s Operational
  13. ^ Congress Repeals Requirement for Conventional Long-Range Standoff Weapon. Forecast International. 5 February 2020.
  14. ^ Bryant, Leah (April 17, 2020). "Air Force selects single contractor for long-range standoff nuclear weapon". Air Force Nuclear Weapons Center. Diakses tanggal April 18, 2020. 
  15. ^ Raytheon wins $2B contract for new nuclear cruise missile, Valerie Insinna, DefenseNews.com, 2021-07-06
  16. ^ "Boeing contracted to integrate LRSO cruise missile with the B-52H bomber | Jane's 360". 
  17. ^ "The US could be getting 2 new nuclear capabilities. Here are the details". 2 February 2018. 
  18. ^ "W80-1 Warhead Selected For New Nuclear Cruise Missile". Oct 10, 2014. Diakses tanggal March 8, 2020.